Jumat, 19 Mei 2017

Bandeng Presto Salatiga, Bandengnya Asli Juwana



Bandeng Presto Salatiga, Bandengnya Asli Juwana

Dear Sob, ada yang suka bandeng?

Hem, sejujurnya kalau bandeng yang hanya dimasak atau digoreng saja tak begitu suka. Karena durinya sangat banyak, kecil-kecil pula. Ini sangat bahaya buat anak-anak kalau makannya nggak sabaran. Bisa-bisa durinya malah nyangkut di tenggorokan. 

Ih nggak mau banget kan, Sob? Bisa-bisa anak rewel berhari-hari heu heu…

Nah, yang paling aman sih ya bandeng presto. Bandeng dengan perlakuan khusus ini bikin durinya empuk dan aman dikunyah-kunyah karena empuk. Buat anak-anak juga sangat aman. Tak perlu khawatir durina nyasar kemana-mana.

 
Bandeng mana yang terkenal? Juwana, Pati? Iya, dari Juwana ini banyak bandeng yang didistribusikan  merajalela kemana–mana. Sekitar Jawa tengah bahkan sampai Jawa Timur. 


Tambak bandeng di Juwana memang sangat banyak. Banyak pemilik tambak yang memelihara bandeng atau udang di sana. Saking banyaknya, kalau pas mudik (kebetulan mas bojo asli sana) aku sampai bosan makan bandeng dan udang ini. Pokokna tiada hari tanpa udang dan bandeng, yeah!

Btw, Sob. Saat banjir bandang beberapa tahun yang lalu. Tambak-tambak sampai meluap. Kasihan yang para pemilik tambak rugi besar-besaran. Eh, bendeng dan udang-udang sampai berenang di halaman rumah. Duh, duh… *mulai deh kemana-mana ceritanya :D

Balik lagi ya. Ternyata bandeng juwana ini juga kutemui saat kemarin mampir ke Salatiga. Di pasar Salatiga yang selalu ramai itu, ada penjual bandeng presto langganan ibuku. Tiap ke Salatiga, tak pernah lupa ibu selalu mampir untuk membelinya. Selain daging yang tebal, bandengnya pilihan, asinnya pas dan rasanya juga mantap di mulut. Jadi ketagihan setiap ke Salatiga tak pernah lupa membelinya.

Bandeg presto ada 2 pilihan warna kuning dan putih
 Pak Kardi nama pejualnya bercerita kalau bandeng mentah dikirim langsung dari Juwana. Beliau mempresto sendiri. Wa!! Ini sih aku nggak kaget. Karena bandeng di desaku, Sumowono juga dikirim dari sana walau tumplek blek juga di pasar kobong Semarang.

Biar menarik, ada bandeng yang diberi warna kuning kunyit dan putih asli. Satu papan berisi 7 bandeng presto dibandrol harga Rp.65.000,-. Kalau eceran biasanya dihargai Rp.11.000,-/bandeng presto.

Karena belinya 2 papan, kami dikasih diskon lumayan loh. Apalagi ibu adalah pelanggan setianya.

Supaya awet, bandeng ini langsung saja dimasukkan dalam kulkas. Kita bisa menggorengnya dengan dulumuri telur hingga terasa gurih luarnya. Anakku paling suka makan telur di pinggiran bandengna ini. Ditemani sambal tomat bandeng presto yang sudah digoreng ini cocok sekali dimakan bersama nasi yang masih mengepul. Hem... yummy.

Bandeng presto bisa jadi alternatif lauk keseharian. Gimana denganmu, Sob? Suka nggak sama bandeng presto?

Baca juga:



36 komentar:

  1. Gilaaa mbak ? muraaaah amaaaattt? itu serius isi 7 cuma 65 ribu?? di Jerman mbak, satu ikan aja, satu ndil ikan mujaer harganya bisa 70 ribu... aduuuh jadi pengen ituuu bandeng presto sama sambel tomat... jahat iiih.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. mbak wahyu, coba ekspor tu ikannya ke jerman. tempatnya mbak rindra .

      Hapus
  2. Aku juga suka bandeng presto. Biasanya beli di pasar, tinggal goreng aja. Jadi bisa buat jaga2 klo pas males masaknya kmbuh...☺

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, sama Mbak, pokoknya netok ya :)

      Hapus
  3. Pas ke Surabaya n Semarang aku beli bandeng presto suamiku doyan banget eh giliran beli yang dicimahi malah ga mau hahaha..
    klo presto Salatiga sama ga ya sama yang pernah aku beli?
    :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo bandegna asli Juwana ya oke sih Mbak. Dagingnya tebal. Tapi tergantung perlakuan saat presto juga. Ada yang berair2 gitu, ada yg keset...

      Hapus
  4. sukaa tapi kadang2 ada yg nggak beneran presto gitu mbak jadi durinya masih ada yg keras huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Prestonya kurang oke kalo gitu Mbak hehehe

      Hapus
  5. Alhamdulillah. Anak saya, Ilyas, juga selalu lahap kalau makan dg lauk bandeng presto.. meskipun dia bilangnya, "Maem iwak lele!" hehe.. sementara ini, apa pun ikannya, Ilyas nyebutnya Iwak lele. wkwkw.

    Btw, setiap tahun, Insyaallah kami selalu mudik ke Pati, tapi belum pernah mampir ke Juwana. Ya, Ingat bandeng juwana, kami selalu ingat nenek kami di Pati.

    Setiap kali ke sana, macem-macem ikan selalu tersedia. Ditambah sambal yang "ngobong ilat". Nikmat disantap, sambil duduk di dingklik dalam pawon dekat tungku api. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iwak lele, iwak lele sego jagung hihihi.. ilyas lucune. Mampir nggonku besok kalo ke pati ya :)

      Hapus
  6. 2 papan wkkwkw uakehe bun. Buat dijual apa dimasak ridarica bandeng hehehe. Aku mau matengannya bun, ben nggak masak kwkwkw

    BalasHapus
  7. Wah.. Lagi panen bandeng rupanya..!

    Bandeng presto memang enak, karena biasanya tulang halusnya sudah diangkat atau menjadi lunak.

    Kalau makan tiap hari bisa blenger mbak 😂

    BalasHapus
  8. lho aku asli salatiga tapi kok belum kesini mbak hi hi....harus kesana nih kalau pulkam salatiga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh ya? jalan2 ke pasar sesekali Mbak hehehe. ada 2 orang penjual bandegn presto loh

      Hapus
  9. wah bandeng presto kesukaan keluargaku say, betul karena duri lunak dan bumbunya meresap jadi nagih deh

    BalasHapus
  10. Murah ya, bisa puas makan ikan mah kalau kaya gini...
    Yak, 2 papan, bungkus! Hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yes mbak, daripada yang di toko2 hehehe

      Hapus
  11. waaaaw, bau bandengnya sampe palembang. LAPAAAR

    BalasHapus
  12. Aku mau mba Wid :-D
    antar ke Kendal :-D

    BalasHapus
  13. Ikan bandeng saya lebih suka di buat sup, mbak, yumi banget.

    BalasHapus
  14. Ngenceees dehh liat fotonya..tukang sayurku sering bawa ni mbaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, kesukaan tukang sayur juga Mbak Dew :)

      Hapus
  15. Saya juga suka bandeng presto, Mbak. Jadi menu favorit di salah satu tempat makan di daerah saya. Belum pernah masak sendiri. Sptnya bisa dicoba beli dan goreng sendiri ya :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak, langsung goreng kan udah berasa Mbak :)

      Hapus
  16. Juwana dong pastinya, beli yang di vakum biar aweeeeet buat oleh2 ke luar kota

    BalasHapus
  17. kalo ke Semarang, bawa oleh2nya pasti bandeng presto juwana :) atau suka dibawain oleh2 dari saudara yg dari Semarang :)

    BalasHapus
  18. Baru tahu aku di Salatiga ada bandeng presto. Jadi kangen pulang Salatiga :)

    BalasHapus