Senin, 24 Oktober 2016

Karnaval Sumowono 2016, Tetap Meriah Meski Diguyur Hujan Deras



Karnaval Sumowono 2016, Tetap Meriah Meski Diguyur Hujan Deras

Keren ya kostumnya Mbak Sekar
Hai, sob.

Beberapa bulan terakhir ini aku sering kena macet gara-gara karnaval. Di desaku sendiri, di Bandungan, di Ambarawa, jalanan macet total karena semarak dan meriahnya karnaval. Penonton dan pengendara berjubel jadi satu untuk melihat arak-arakan para peserta karnaval dengan kostum yang unik dan menarik.

Kemarin, tepatnya tanggal 23 Oktober 2016, dalam rangka memeriahkan merti deso/kadeso Desa Sumowono diadakan Karnaval Sumowono 2016. Acara yang sudah digagas beberapa bulan sebelumnya ini memang lain dari tahun kemarin. Masing-masing RT dan RW sudah bersiap-siap untuk menampilkan yang terbaik. 


BACA JUGA TIRAKATAN

Sebulan sebelumnya sudah banyak membuat beragam patung besar dari beragam bahan. Para ibu-ibu juga tak mau kalah, bikin baju ini itu yang unik dan keren habis. Ada yang terbuat dari kertas, plastik bekas juga kain perca. Demi suksesnya karnaval juga, etahlah berapa kali aku harus bolak balik rapat RT.

Sebulan sebelum hari H. Tiap malam kupingku panas mendengar drum band dan drum blek berlatih. Dag dug dag byar! Suaranya benar-benar memekakkan telinga ough! 2 hari sebelum hari H lebih parah lagi. Sana sini suara bergema. Mereka memaksimalkan latihan demi suksesnya karnaval Sumowono. Tidurpun tak nyenyak, Sob.

Tak beda juga di RT-ku. Hanya saja kami nggak latihan drum blek. Hanya menampilkan pakaian adat Jawa untuk para bapak-bapak. Sedangkan Ibu-ibu berpakaian seragam dan berkaus olahraga RT. Beberapa anak-anak berdandan beragam busana yang lucu-lucu.

Sibuk menyiapkan snack

Pakai baju adat Jawa dulu, ye...
 
Ini dia kostum untuk bapak-bapak

Narsis dulu hihihi


Saat hari H, para ibu sudah rempong membungkus snack dan makan besar. Kami sudah bersiap dari jam 7 pagi lho di lapangan AD yang terletak persis di belakang rumah. Acara molor, jam 9 baru dimulai. 

Ribet ya mau nyiapin pasukan

Kostumnya bikin geli...
 
Pagi itu, Sumowono berkabut dan mendung tebal sekali. Gerimis mulai rintik-rintik. Tapi semangat tak akan pernah pudar. Karnaval dimulai dengan urutan masing-masing RT yang sudah disusun panitia dengan apik supaya tidak berebutan.

Rute karnaval dimuai dari lapangan AD, lanjut ke Dusun Karang Wetan, lalu Sukorono, Sawah Gondang, Nyampuran bawah dan melakukan hormat di panggung penghormatan.


Ayamnya, gedhe banget

Apa  hayo...

Aku sampai nggak kenal iki sopo to?

Apa nggak berat sih kostume Mas?

Anoman selalu ada dalam setiap karnaval. Kenapa, ya?

Drum blek, walau hujan deras, tetap semangat!

Pasukan apa ya?

Pak Bayan naik kuda tuk tak tuk tak

Banana boat. Ya ampun, susah banget ngedorongnya. Berat kali ye?


Di tengah perjalanan ini, hujan turun dengan derasnya. Namun, para peserta cuek saja melanjutkan perjalanan. Bukannya reda, hujan makin awet mengiringi acara Karnaval Sumowono kali ini. Basah kuyup dan kedinginan tak dihiraukan lagi. 

Ketemuan sama sahabat TK, jadi Mbah tuo yang lagi nginang. Kreatif ya idenya

Pasukan RT 2, RW 2. Jaya jaya yes!!


Penontonpun tak kalah semangat lho, Sob. Mereka rela berjejer di pinggir jalan, berdesakan melihat karnaval di tengah hujan deras. Jadi maafkan kalau foto yang dihasilkan kurang maksimal. Secara aku sendiri ikut karnaval, hehehe.
Bagaimana karnaval di daerahmu?


28 komentar:

  1. Unik ya Mba..sebenernya pingin sekali bisa menyaksikan langsung pagelaran budaya ketika berkunjung ke suatu kota

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tahun depan Mbak. Insyaallah ini diadakan setiap tahun. Jangan lupa mampir tempatku :)

      Hapus
  2. Waaaah serunya. Pengen euy

    BalasHapus
  3. Wah keren2 ya mbak.. walaupun sudah diguyur hujan tapi semangat karnavalnya masih tetap ada.. luar biasa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah. Semoga ini berkah buat semua ya. Amin :)

      Hapus
  4. Wuihh meriah bangeet..sumowono keren deeh..

    BalasHapus
  5. Aseeek yaa acaranya.. lucu2 dan kreatif2 pesertanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, belum maksimal fotonya. Lha aku sendiri ikutan pawai Mbak. Hujan lagi, kameraku basah kuyub :D

      Hapus
  6. Wah, seru. Pasti banyak orang jual jajan di sana. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup Mbak, ini memang untuk meningkatkan omset desa juga Mbak :)

      Hapus
  7. seru ya mbak ada karnaval di sumowono...eh baru tahu nih.lain waktu ke sumowono deh

    BalasHapus
  8. Hanomannya lucu hahhaha, di Sumowono ternyata ada festival gitu juga ya Mba. Pak Bayane semangat banget mba hahaha. Aduh kapan2 kabari lagi kalo ada mba, sapa tau pengen ke sana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, oke Nyi, deket juga dari kendal. Tahun depan insyaallah ada lagi. Kuworo2 deh :)

      Hapus
  9. Wah....karnavalnya keren tuh..Tahun depan moga aja bs nonton.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Planningnya memang tiap tahun Mbak. Yup, moga bisa nonton kemeriahannya ya :)

      Hapus
  10. Unique yaa mba, karnaval dibulan oktober..adat jawa nya masih kentel

    BalasHapus
  11. Aku haus acara kayak ginian Mbak. Di tempatku adanya kalau pas 17an aja re. Kostumnya macam-macam pula. Eh, ini karnavalnya apa sama dengan daerahnya Mbak Anita Makarame itu ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. 17 rame tapi nggak seramai ini Mbak Ika. Iya, aku sedesa sama Mbak Anita :D

      Hapus
  12. Balasan
    1. Iya, Mbak. Semangatmen walau hujan deresss :)

      Hapus
  13. saya pernah ke bandungan, rekreasi :) baru sekali itu kesana. sempet mbatin, ternyata di jateng ada juga nama kota bandung tambah an hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Desaku masih 7 km lagi dari Bandung an Mbak :D

      Hapus