Minggu, 30 Oktober 2016

Saat Harus Pindah ke Lain Hati



Saat Harus Pindah ke Lain Hati

Hai, Sob.

Pernah ngerasain pindah ke lain hati? Biasa aja, deg-deg an atau berat, Sob? Buatku sendiri, pindah ke lain hati itu susah banget. Memang benar apa yang dikatakan Mas Katon Bagaskara itu kalau: aku tak bisa pindah pindah ke lain hati, sungguh kuakui, tak bisa ke lain hati #aku merasakannya, aku merasakannya, ehem ehem.

Ini bukan cerita tentang cowok yang harus kutinggalin #hayyah. Tapi bener lho aku harus siap mau tak mau pindah ke lain hati. Penasaran nggak, Sob? Harus dong #maksa!



Ceritanya gini, aku pernah garap skenario untuk sinetron stripping yang sedang tayang di sebuah televisi swasta. Tadinya enjoy saja sih ngerjainnya. Dapat plot, ngetik, nulis dari pagi sampai pagi, sambil jungkir balik, aku hepi. Karena deadline selalu menunggu dengan manis.

Aku harus siap mengerjakan dalam kondisi apapun. Pokoknya skenarioku bagus, keren, apik dan jadi. Dengan begitu sinetronnya bakal tayang dengan nyaman di TV, menemani sobat semua bersantai bersama keluarga.

Mungkin karena focus nulis, kesehatan si laptop nggak kuperhatikan. Jarang ku-refresh, jarang ku-defrag, jarang kucak cek ke dokter juga. Cailah, mana ada juga sih kalau laptop baik-baik saja musti dibawa ke dokter, nggak perlu juga kali ye.


Namun, karena jam terbang yang super duper tinggi, si laptop ahirnya jatuh sakit. Waktu itu aku bikin 30 sceneplot, untunglah yang 20 plot sudah jadi. Tinggal 10 plot lagi, jam 12 malam jadi, kukirimlah via email. Laptop langsung kumatikan. Dari pagi tu laptop benar-benar nggak ada istirahatnya. Aku langsung tepar ngantuk berat. 


Eh, telpon berdering mengganggu nyenyak tidurku. Ternyata, yang kukirim salah file. Uhukksss. Belingsatan deh aku nyalain laptop lagi. Dan, laptopku nggak mau nyala. Betapa paniknya diriku. Sambil nahan tangis, kugedor-gedor tu laptop. Kupukul-pukul juga saking paniknya. Kuambil baterainya, kumasukin lagi. Nggak ngaruh. Telpon nggak berhenti berdering. Mas produser nggak mau tahu, itu scenario buat tayang besok. Hiksss, tanganku sampai panas dingin, sedangkan aku paling nggak rajin nyimpen file di flash disk. Omg, piye iki?


Hampir 2 jam kuutak-utik laptop kesayangan. Padahal nggak ngeh juga, pokoknya harus nyala. Akhirnya nyala juga walau lemotnya setengah mati. Segera kupasang modem dan kukirim file yang bener. Alhamdulillah. Dan kumatiinlah laptopku. Besok nyala nggak, ya? urusan besok, deh. 


Pagi-pagi aku sudah dapat plot untuk episode berikutnya. Dan benarlah apa yang kukhawatirkan, tu laptop nggak mau nyala sama sekali. Pasrah deh. Terpaksa kubilang head writer-ku kalau laptop ngadat. Mau bagaimana lagi? Padahal, di desaku mana ada reparasi laptop yang valid, uhukksss… Tapi mau nggak mau tu laptop harus kubawa ke ahlinya. Padahal segala file, naskah dan semua tetek bengek di situ semuanya, yang kusimpan di flash disk hanya sebagian. Hikk hiks.. bagaimana kalau nggak terselamatkan? #pikiran buruk.


Yang masih setia menemaniku :D

 
Sudahlah, pokoknya tu laptop opname dulu ke ahlinya. Berapa hari? Si ahli nggak menjanjikan juga, bisa sembuhpun alhamdulillah.  Suami menyarankan pakai laptopnya yang jadul. Mau tak mau aku menerima dengan berat hati. Laptop keluaran lama dan berat banget itu akhirnya kupakai dengan setengah hati. Skenario kan harus tetap jalan, masa harus beli baru? #Tengok dompet.


Terpaksa aku harus pindah ke lain hati, Sob. Berat banget. Nggak seperti laptop sebelumnya. Tempat huruf sih sama aja, tapi symbol dan lainnya beda tempat. Laptop unik ini masih ada huruf kanjinya juga. 


Awalnya betapa susah merangkai kata di laptop “baru”. Padahal deadline di depan mata. Karena terpaksa aku konsentrasi penuh. Kuanggap ini laptopku yang lagi sakit. Walau ngetiknya jadi lumayan lambat karena berapa tanda ketik beda penempatan. Menyatukan roh, jiwa dan feel di barang baru nggak mudah juga ternyata. Becouse of kepepet, akupun bisa pindah ke lain hati.


Syukurlah, laptopku sembuh juga. Tapi aku kadung gandrung ke laptop unik ini. Yang sudah sembuh, sesekali saja kupakai. Oh ya, biar nggak sering opname, kesehatan laptop kuperhatikan juga. Diantaranya:

1.    Sering refresh laptop.
2.   Men-defrag laptop, paling tidak seminggu sekali. Bahkan 3 hari sekali kalau terlalu sering dipakai.
3.    Setiap pemakaian 3 jam laptop kumatiin biar istirahat juga.
4.    Jangan lupa restart laptop.
5.    Buang file yang tidak perlu.

Mungkin ada tambahan dari Sobat?

Eh, ngomong-ngomong tentang pindah ke lain hati. Kok rasanya lebih berat pindah ke lain laptop daripada pindah ke lain cowok ya? :D :D
This entry was posted in

34 komentar:

  1. Waaah makasih tipsnya mbaa, aku suka ngidupin laptop lama, karena ketiduran hiks. Btw keren sangat dirimu bikin skenario sinetron jugak, jadi pengen

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisaku makai Mbak Rahmi. Hihihi, tapi mau nggak mau musti ngerawat juga, ya. Ayo Mbak, nulis script :) asyik lho :)

      Hapus
  2. Wah, sama nih. Aku juga orang yang susah move on. Jangankan kekasih hati atau laptop, merek sabun mandi aja, kalo pas habis dan kudu beli di warung, dan lalu merek yang biasa dipake gak ada, berasa gak mandi deh pake sabun itu. Entah karena setia atau terobsesi, ya. Hihi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama Mbak Nia, sama denganku. Berat banget pindah ke yang lain walau hal2 kayak gitu :)

      Hapus
  3. wahh.... pekerjaan sebagai penulis skenario berat ya... aku kemarin juga dengar ceritanya aci tm, sama ovi... harus ready kapan saja ditelepon, dan nggak mau tahu kita lagi ada dimana jadi kemana mana bawa laptop..mungkin kalo aku, udah nggak sanggup... hebat dirimu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup, Mbak. Belajarnya juga sama Mbak Achi Mbak Ade.
      Ho oh, harus ready, hp di kuping. Hehehe...

      Hapus
  4. Mantap mbak, tapi aku terpaksa pindah ke lain hati hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, hohoho, beda kisah itu Mbak Cit :D

      Hapus
  5. Aduh kebayang paniknya waktu laptopnya gak bisa nyala, ya... Kalau saya, sekarang mulai membiasakan menyimpan naskah di email, Mbak. Jadi ngirim email ke diri sendiri. Soalnya pernah, naskah-naskah saya ikut terhapus waktu laptopnya di instal ulang hiks..hiks..hiks
    Eh , hebat deh, bisa nulis skenario, yang harus siap kapan aja. Saya kayaknya, gak sanggup Mbak. He he he.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, malah nggak kepikiran kirim ke email sendiri ya. Bisa juga tu Mbak, biar aman ya naskahnya. Bisa dicoba nih.
      Ho oh Mbak, harus siap kapanpun. Biar nggak berantakan acara shootingnya. Kadang ada revisi juga soalnya.

      Hapus
  6. Wah mbak wahyu pinter bikin skenario juga ternyata, makasih tipsnya 😊

    BalasHapus
  7. Kalau pindah kelain hatinya dapat laptop baru yang lebih canggih gimana mba wahyu? hihi..aku jg pernah ngrasain lagi ngejar DL, eh ko yo laptop ngadat..hiks. Btw aku suka banget lho lagunya mas Katon,Tak Bisa Kelain Hati..he he

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau Mbak, tapi feelnya entar beda lagi pastina :D
      Inget Kla inget Yogya Mbak Relita :)

      Hapus
  8. Makasih tips-nya Mba.. Lepiku juga kerja rodi nih.. Moga baik2 saja dia.

    Btw jd pengen belajar nulis skenario sama Mba.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, amin, moga baik2 saja. Sama Mbak, ni kepake terus pokoknya hehehe..
      Yuk Mbak, aku juga masih belajar. Tapi asyik juga nyekrip :)

      Hapus
  9. waaah kereen bikin skenario film
    btw aku juga pernah kayak gitu saat deadline laporan menyerang (maklum anak kuliahan), trus tbtb laptopnya ngadat. mau nangis guling - guling rasanyaaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belum pernah kalau film Mbak :)

      Hihi, harus tetap semangat apapun yang terjadi. Aku juga sering nangis kejer guling2 kalo masalah ma lepi, uhuksss...

      Hapus
  10. waahh leptopku hampir kerja rodi 24 jam nih mbak :(

    BalasHapus
  11. Aku kadang 2x24jam leptop gak aku matikan mbak. Kemarin2 malah tiba2 mati sendiri pas aku nulis..nangis data belum kesimpen hik hik hik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh, kalo itu bisa nangis kejer tenanan, ilang tulisanna uhuksss...

      Hapus
  12. Aku biasanya tak Hibernate (bener nggak ya tulisannya) Mbak. Gitu terus jarang tak matiin. Eidan tenan yo! Tapi emang ada perubahan sih. Sering heng dan lemot abis. Kalau mau menghapus file2 lama kok sayang banget :(
    Semoga laptopnya ndang sembuh yo, Mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lepinya nanti cepet capek Mbak Ika, hihihi

      Hapus
  13. Balasan
    1. di disk defragmer mbak. agar file lebih tersusun dengan baik. Habisa itu biasanya lepi lumayan nggak lelet. Lebih cepet klak klik

      Hapus
  14. Masih nulis skenario ya mba, aku dulu udah nggak sanggup karena mesti ngetik sampai malam. Semoga dapat laptop yang lebih canggih dari nulis ya mba. Aku juga kadang lupa matiin. Milih sleep, ntar tinggal ngeklik spasi nyala lagi. Makasih tipsnya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dah off beberapa bulan ini. berat memang ough :D
      Masama Mbak wati :)

      Hapus
  15. kalo saya, biasanya yang rajin merawat laptop itu suami, sementara saya tinggal make hehe...

    BalasHapus
  16. ya gitu deh, butuh adaptasi baru yang pasti hehe, aku pernah di ejek teman *becanda sih, weh! ganti tuh hp jadul amat! Ih ganti itu sih gampang tapi asal tahu aja, yg jadul yang gue cinta haha

    BalasHapus
  17. wihh..ternyata mba wahyu bisa nyanyi juga yah katon bagaskara...wkwkwkkw
    makasih mba infonya...memang saya juga laptop dari pagi standby terus sampe sore di kantor....pulang ngantor dirumah nyalain lagi sampe larut malem....kadang kasian juga nih laptop gk ada istirahatnya,....

    BalasHapus
    Balasan
    1. huwa... kasihan banget mas. sesekali kudu diistirahatkan hehehe

      Hapus