Selasa, 08 November 2016

Saat Pejalan Kaki Makin Terpinggirkan



Saat Pejalan Kaki Makin Terpinggirkan

Cittt, brak!
Seorang wanita yang membonceng sepeda motor salto beberapa kali, lalu bruk! Berguling tepat di depan warung. Beberapa saat wanita itu kejang-kejang, membuat orang yang melihat menutup muka tak kuasa melihatnya.

Astagfirullahhaladhim,” hanya istigfar yang bisa diucapkan. Beberapa orang langsung berkerumun menolong si wanita. Si Bapak yang mengemudi untungnya hanya lecet biasa. Petarung mautnya, sebuah sepeda motor lagi, gelongsoran di seberang jalan. Alhamdulillah tak mengapa. 

 Seorang ibu pejalan kaki, yang kebetulan sedang jalan tepat di depan warung, ikut terseret oleh wanita yang salto karena tabrakan tadi. Lumayan lukanya, untunglah masih terkondisikan dengan aman. Syukurlah, semua akhirnya baik-baik saja dan diantar beberapa orang langsung ke klinik.

Kejadian itu tak hanya 2 atau 3 kali tayang persis di depan mataku. Warung makanku berada di pinggir jalan, sering terjadi kecelakaan tepat di depan mata. Seringkali yang terjadi adalah orang yang sedang jalan di pinggir jalan terserempet kendaraan. Jalan raya tanpa trotoar itu memang sangat rawan sekali.

Beberapa kali kulihat, trotoar juga dijadikan tempat berjualan. Tempat mangkal yang sudah jadi keseharian. Pejalan kaki makin terpinggirkan. Sudah jadi pemandangan yang tak asing lagi.

Aku sering merasakannya sendiri. Saat belanja di toko kelontong yang letaknya 3 rumah dari warung, aku harus jalan perlahan dan berhenti beberapa kali. Karena kendaraan yang lewat sangat kencang. Jalan raya di desaku nan pelosok itu memang tebusan menuju Temanggung juga Yogyakarta. Lumayan ramai di hari Sabtu dan Minggu. 

Baru beberapa bulan yang lalu aspalnya diperbaharui. Masih kinclong. Namun halusnya jalan malah membuatku bertanya dalam hati, terlalu halus malah orang-orang yang lewat pada ngebut. Padahal sempat terpikir sebelum ada pembangunan jalan raya, jalan sudah bolong sana sini, kapan ini jalan dibangun? Kalau hujan deras, yang bolong tak tampak lagi, resiko kecelakaan makin tinggi. Tentunya tak ada yang menginginkan seperti itu.

Untungnya jalan raya kini sudah kinclong.

 Ups, masalah belum selesai. Jalan raya tanpa trotoar bisa jadi bumerang bagi para pejalan kaki. Orang yang sedang jalan santai dan diserempet tak hanya satu dua orang. Eh, tak dinyana-nyana, pembangunan trotoar benar-benar terjadi. Alhamdulillah

Trotoar jalan yang tak banyak memakan tempat itu sudah beberapa minggu ini dilakukan di sekitar desaku. Sampai juga di depan warungku. Lebarnya sekitar 1 meteran. Sudah cukup lebar untuk pejalan kaki yang saat ini mulai terpinggirkan, kalah oleh motor dan mobil.

Eh, trotoar belum kering benar, ada mobil nyelonong lewat saja. Jejak tapak ban mobil membuat aku ngilu juga. Hem, si tetangga memang menyebalkan kalau seperti itu. Untunglah pekerja proyek cukup sabar dengan hal-hal seperti itu.

Trotoar baru belum kering, sudah dilewati mobil

 Beberapa kali warungku jadi tempat nongkrong para tukang pembuat jalan. Mereka sangat ramah dan sopan di tengah rasa capek melanda. Padahal kerja tepat di bawah panasnya mentari, dikejar target waktu juga tentunya oleh para bos. Kadang, aku malah sering ikut ngobrol dengan mereka. Ada yang curhat segala kalau sebulan tak pulang ke rumah. Wah, berat juga perjuangannya sampai jauh dari keluarga ya. Jadi terharu.

Trotoar, untuk pejalan kaki

 Kembali ke trotoar tadi. Alih fungsi trotoar memang menjengkelkan. Pejalan kaki sering terpinggirkan, tak ada tempat untuk sekedar meletakkan kaki dan berjalan dengan nyaman.  Di hukumonline.com disebutkan Pasal 34 ayat (4) PP Jalan, bahwa trotoar diperuntukkkan untuk pejalan kaki. Rakyat awam tak pernah menginginkan yang muluk-muluk, cukup jalanan yang sehat, dan trotoar buat para pejalan kaki. 

Masalahnya hari gini jalan kaki itu sudah mahal banget, kalah dengan motor dan mobil yang bisa melaju dengan sukses dan cepatnya. Agar trotoar benar-benar milik pejalan kaki, dan selalu menjadi hak pejalan kaki, pinginnya:

1.    Yang berwenang harus tegas kalau ada yang “mulai” berjualan di trotoar, dengan memberi tahu secara baik-baik pada para penjual.
2.    Harus tegas juga buat yang masih parkir di trotoar. Soalnya masih banyak juga yang nyelonong masuk ke atas trotoar.
3.    Harus ada pengecekan rutin, bahwa trotoar benar-benar untuk pejalan kaki.

Harapannya, trotoar kembali pada fungsi awal, menjadi tempat untuk berjalannya kaki-kaki rakyat. Bagaimanapun juga, pejalan kaki juga manusia, para penjual mengais rejeki juga manusia, bos juga manusia. Mari saling bersinergi untuk menjadi lebih baik lagi.

Terimakasih untuk trotoar yang mampu mengiringi tapak jejak kami. Menginspirasi kami untuk lebih membumi.

Artikel ini diikutsertakan dalam lomba GPR Blog Competition di sini.
Tema Memotret Pembangunan Indonesia 


This entry was posted in

36 komentar:

  1. nasib pejalan kaki hiks... gak dimana2 ya sepertinya, masyarakat seolah2 dilarang utk berjalan :(

    BalasHapus
  2. Sama. Di sini juga sulit banget bisa jalan kaki. Trotoar juga alih fungsi sebagai jalan buat nyalip mobil -,-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hikss.. bahaya banget kalo itu Mbak Anisa

      Hapus
  3. Bener Mba.. Disini juga gitu, kalau jalan kaki berasa asing.. Trotoar penuh jualan atau malah buat parkir.
    Btw warungnya dmn Mba? Aku sering lewat sumowono kalau mau pulang Wonosobo 😊😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Begitulah Mbak :)

      Mampir Mbak Arina. Warungku kalau dari perempatan pasar Sumowono, turun lagi (Arah Temanggung) ruko2 sebelum SMP Sudirman Sumowono

      Hapus
  4. Aku paling keseeel kalo trotoar dipakai jualan atau parkir, ya cari rejeki tp jangan melanggar hak orang lain, apalagi kalo di pinggir jalan yg rame ampe mlipir2 pejalan kakinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahaya banget yo Mbak. Kita mepet2, belum lagi kendaraan yang kenceng2

      Hapus
  5. Di Jatingaleh waktu jam pulang kerja trotoar dijadikan jalan motor karena nggak sabar menunggu kemacetan.

    Di depan swalayan Ada Banyumanik trotoar diberdirikan tenda untuk jual minuman.

    Terus yang jalan kaki harus lewat mana ya mbak Wahyu? Terbang? Hadeehhh.. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin kita musti bikin tol khhusus pejalan kaki Mbak Anjar :)

      Hapus
  6. Iya mb sekarg tu pejalan kaki seakan g punya hak.jalan2 dipk para pkl ngenes y mb.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ho oh Mbak, aku sok takut jalan kaki njuk an. Malah lebih aman motoran. Tapi kan lebih sehat dan hemat jalan kaki juga ya :)

      Hapus
  7. Betul mba, suka gemes klo ada trotoar yg dipakai jualan / parkir..pjln kaki yg punya hak mlh tergusur.. Duh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, semoga ke depan Indonesia lebih keren ya. Pejalan kaki dapet perhatian

      Hapus
  8. Mmg sebel klo lht trotoar mlh jd tmpt jualan / parkir.. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dilema juga ya, pengais rejeki ma kita nih pejalan kaki. Kadang, toko2 dengan sewa mahal malah jadi sepi karena tertutup parkiran dan pedagang yang nggak peduli para pejalan kaki

      Hapus
  9. Kalau di sini nih Mbak toko2 pada buat parkir mepet sama jalan. Nah, jadinya jalan untuk pejalan kaki yo habis. Barusan tadi aku kena ceprot sama mobil karena jalannya terlalu mepet sama jalan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama kok Mbak, di sini juga udah mulai mepet2...

      Hapus
  10. Miris y mbak. Trotoar udh g dianggap penting sm pengendara. Di area unnes jg hmpir g ad trotoar mbak. Jd kl.trpaksa jln kaki bawa bocah duh kudu ati atii bnget. Takut kesrempet.. prnah ngalamin soalnya hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hikksss... bahaya yo. Kudu waspadane dobel

      Hapus
  11. Bener mba. Sedihnya kalo ditempatku malah parah. selain dipakai penjual2 yg berjejaran juga dibuat nongkrong bapak2 tukang becak yg main catur/kartu di tengah2 trotoar. Bikin risih :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh, bikin makin nggak nyaman aja ya. Apalagi kalau kita jalan njuk digodain hikksss.. makin sebel aja

      Hapus
  12. di desaku malah udah ndak ada trotoarnya mba, keluar pager langsung jalan besar. Ngeri pokoke. Pelebaran jalan tanpa pembangunan trotoar bikin bahaya

    BalasHapus
  13. Iya betul mba. Penggunaan trotoar yg tdk tepat bisa menimbulkan dampak pada keselamatn. Paling gak seneng klo pengendara sepeda motor itu gunaain trotoar pas jalan macet

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kia yang jalan makin mepet aja deh. Kepedulian menipis

      Hapus
  14. Di Bdg masih lumayan pejalan kaki friendly, pas pindah Smrg kaget, trotoar yg pejalan kaki friendly jrg bgt, mau nyebrang jg susah, mobil suka gamau ngalah

    BalasHapus
  15. Kalo pas di jalan raya aku juga sering was2..seringnya pada ugal2an yang naik kendaraan, bahkan banyak yang gak sabaran...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener Mbak. Harus super hati2 biar selamet sampai tujuan

      Hapus
  16. Walahhh aku beberapa kali lewat kalo pulang dari magelang. Pas kecelakaan dulu kan lewat sumowono akhirnya. Aku yo sebel kalo jalan di trotoar. Mesti rajin nengok ke belakang takutnya ada yg nyelonong, huhuee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mampir Mbak. Hihi, iya Mbak, kanan kiri belakang harus waspada

      Hapus
  17. Semoga menang dan pejalan kaki di dengar suaranya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, amin, semoga Mbak Cit. Makasih ya :)

      Hapus
  18. Huhuhuhu...saya pun mengalaminya Mba. Masih dlm wilayah Ibu kota, tp hak pejalan tak lagi di indahkan..kesel pingin marah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga suara2 awam ini didengar ya Mbak :)

      Hapus