Senin, 05 Desember 2016

Ibu, Cinta Tak Terbatas



Ibu, Cinta Tak Terbatas

Ribuan kilo jalan yang kau tempuh
Lewati rintangan untuk aku anakmu
Ibuku sayang masih terus berjalan
Walau tapak kaki penuh darah penuh nanah

Seperti udara kasih yang engkau berikan
Tak mampu kumembalas
Ibu... ibu…

  
Hai Sob.

Lagu Ibu yang bikin hati berdesir dan mata mbrebes mili itu sungguh menggetarkan hati. Tentu semua setuju olah kata Iwan Fals membuat kita termenung dan merenung tentang sosok Ibu yang tak akan pernah lepas dari kisah hidup kita.

Ibu, Cinta tak terbatas merupakan antologi kisah inspiratif seorang Ibu. Yang berjuang melahirkan kita, merawat dan memberi kita air susu sampai kita menjadi seperti sekarang ini. Kekuatan Ibu kurasakan saat misteri hidup yang datang tanpa kenal waktu.

Berisi 32 kisah dari 29 penulis yang tergabung dalam grup WA Easy Writing asuhan Mas Nyuwan S. Budiana dan Mbak Nenny Makmun. Kedua penulis yang sudah menelorkan puluhan buku. 



Saat menerima buku ini, yang kucari pertama adalah tulisan aku sendiri, hehe. Membungkus lemper judulnya. Ya, sebuah kisah nyata bersama ibundaku tercinta. Dengan membungkus lemper ala ndeso, ternyata kita bisa bersosialisasi dan beradaptasi dengan para tetangga yang mempunyai beragam karakter.

Beberapa kisah lain membuatku menumpahkan air mata. Mbak Rusliana dengan Ibunya yang super strong kalau aku bisa bilang, Ibunda Mbak Nenny Makmun yang sangat mumpuni dan bekerja keras dalam merias manten serta bisnis catering sekaligus. 

Ibu dan Bapak, Cinta Tak Terbatas

 Seorang Ibu, yang penuh luka dan duka untuk menyekolahkan serta memberi makan anak-anaknya. Mbak Fitri Kurnia menceritakan Ibundanya yang super sabar dengan kondisi adik yang tak biasa.

Buku ini disajikan dengan bahasa dan karakter penulis yang beragam, nggak membosankan untuk dibaca. Kita bebas membaca mulai dari halaman berapa, karena satu kisah dengan kisah lainnya tak saling berhubungan walau ada benang merahnya.

Buku yang dikemas apik ini sangat inspiratif untuk didedikasikan pada Ibu juga Ayah, yang mau tak mau tak pernah luput dari perjuangan seorang istrinya.

Dari buku ini kita bisa banyak belajar, banyak merenung, bahkan bisa menangis berkepanjangan. Karena kadang, kita merasa belum melakukan apa-apa untuk kebahagiaan Ibu. Doanya, kasihnya, cintanya, tulusnya dan nasehatnya tak ada yang tak berbekas.

Ibu, cinta tulus tanpa syarat…

Ibu, Cinta Tak Terbatas


Judul                     : Ibu, Cinta Tak Terbatas
Penulis             : Muhamad sani, Yupi Isnaini, Dini Rahmawati, Wahyu   Widyaningrum, NS. Budiana, Nenny Makmun dll
Editor                             : NS. Budiana
Cetakan I              : Jakarta, Oktober 2016.           Iv+212 halaman
Layout                   : Tim Easy Writing
Desain sampul        :Rakhmad S. Saputra
Penerbit                : Azkiya Publishing
Harga                    : Rp.55.000 (Belum termasuk ongkos kirim)
Untuk pemesanan CP     : Nenny Makmun 0816-641-454

57 komentar:

  1. Jadi rindu dengan almh. ibu..:'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang sabar ya,,,
      cuma berpisah alam saja kok,
      yang penting doanya :)

      Hapus
    2. Iya, Mbak. BAnyakin doa buat ibu :)

      Hapus
  2. buku baru lagi mbak wahyu, selamat ya.... sukses terus dalam dunia kepenulisannya

    BalasHapus
  3. yeay... selamat ya buat buku antaloginya :) Cerita ttg ibu memang tak akan ada habisnya. selalu menarik utk diceritakan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup Mbak santi, selalu ada kenangan tentang Ibu

      Hapus
  4. Buku mu ya say? Hebat dong selamat ya, belum ada ya di toko2 buku, hrs via pemesanan
    ibu wanita perkasa yang kaya kasih sayang dan kelembutan

    pengen peluk ibu, blm bisa membuat ibu bahagia

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup, pesan via ol di CP di atas Mbak Maya.
      Sama Mbak Maya.. :(

      Hapus
  5. Asyik ya ada grup untuk bisa belajar menulis. Alhamdulillah ya mba tulisannya masuk ke antologi :)

    BalasHapus
  6. Kebetulan aku mau ikut event menulis temanya ibu. Menjelang hari ibu mbak. Udah ada belum mbak di toko buku? Bisa masuk wish list bulan ini. Apa harus pesan via online?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Via ol Mbak.
      CP udah kutulis di atas ya, via Mbak Nenny Makmum :)

      Hapus
  7. kalo aku baca ini mesti bakalan nangis :-D

    BalasHapus
  8. seneng bangeg kalo tulisan sendiri dimasukkan ke dalam buku, saya juga bakal cari tulisan saya dulu hehe kalo gitu

    BalasHapus
  9. Alhamdlahhh....selama ibu kita masihh adaa haruss kita hormati dan memberikan sebuah kasihh sayang buat Dia yang sudah membesarkan kita....Jadi ingat sama ibu yang selalu ada disaat kita sakit, Dia selalu menenangkan kita dengan belaian kasihnya yang selalu ada dan tetap menjaga kita diwaktu sakit....sungguh besar kasih sayang Ibu yang tidak bisa dibalas dengan apapun..pokoknya Ibu selalu ada buat saya....
    maakasihh mbaa wahyu manfaat sekali infonya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya Mbak, aku selalu mbrebes mili. Belum kasih yg terbaik buat beliau

      Hapus
  10. Keren mba bisa tulisannya masuk antologi, apapun kisah ibu pasti akan membuat saya sedih jadi kangen almh :) terus berkarya mba mjd motivasi untuk orang lain ^^

    BalasHapus
  11. hebat ya kita para wanita,
    lebih hebat lagi ketika sudah menjadi ibu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener Mbak Amel. Berat ternyata, tapi berkah pahalanya di situ ya

      Hapus
  12. Antologi ya Mbak. Iih keren kolaborasinya. Memang kisah ibu selalu menjadi inspirasi ya Mbak..

    BalasHapus
  13. Kangen mamahku nih, januari baru pulang bandung garut heu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selalu kangen sama Ibu. Moga cepet bisa ketemuan ya sama Ibunda tercinta

      Hapus
  14. Smoga bukunya laris manis, mbak.. Iya ya..menuliskan kisah tentang ibu kita selalu bikin nggregel.. Th lalu (atau 2 th lalu ya? Hehe) sy jg terlibat dlm penulisan buku rame2 ttg ibu..wuiih..sangat berkesan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, makasih Mbak

      Iya, pating gregel piye ngono hiksss

      Hapus
  15. Kangen Mamak... :(

    Barakallah Mba Wid, terbit buku lagi 😊👍👍👍👍

    BalasHapus
  16. Kangen Mamak... :(

    Barakallah Mba Wid, terbit buku lagi 😊👍👍👍👍

    BalasHapus
  17. Ibu adalah sesosok wanita tabah dan mumpuni. Jadi kangen ibu saya.

    BalasHapus
  18. Barakallah mb wahyu buku antologi nya udah terbit. Selalu ada kisah berharga bersama ibu yaa mba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, makasih Mbak. Iya, tak terlupakan Mbak :)

      Hapus
  19. Buku yang bergizi dari penulis2 kece, selamat ya mba widya..keep productive :*

    BalasHapus
  20. Mbaak wahyu kecee biss dehh, jd pengen baca bukunyaa. Penasaran cerita membungkus Lempe mbak 😁

    Untuk semua ibu dam calon ibuu di dunia, semoga selalu diberikan sehat, bahagia dan kemampuan untuk terus memperbaiki diri untuk menjadi ibu" hebat yg mendidik anak" hebat dan bermanfaat untuk sekitar. Jadi kangen si mbokk dirumah 😢

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin amin, makasih Mbak :)

      Cepatlah pulang nak hehehe...

      Hapus
  21. Duuh..baru baca ulasannya aja hati udah berdesir-desir
    Kangen almarhumah Mamah jadinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hiksss... kasih doa yang terbaik Mbak Shi thi, amin. Moga bahagia di alam sana, amin...

      Hapus
  22. Ibu selalu menjadi garda terdepan saat seorang anak mmebutuhkannya. Tak ada yg meragukan ketangguhan seorang ibu. Dan aku pun memiliki ibu yg selalu berjuang agar anak2nya bisa memjadi sukses.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, tak bisa diungkapkan ya Mbak wati

      Hapus
  23. selamat atas buku antologinya, Mbak Wahyu..

    Semoga mama saya dan semua mama hebat di dunia sllu diberi hidup yg penuh berkah, atas pengorbanannya yg luar biasa...

    BalasHapus
  24. Waah keren. Selamat ya Mbak

    Ini cocoknya dibuat GA di Hari Ibu*hihi ngomporin*

    Salam buat Mbak Nenny Makmun, sudah lama gak saling sapa dengan beliau.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, good idea Mbak.
      Yup Mbak, Mbak Nen sibuk nulis terus dia :)

      Hapus
  25. IBU
    lagu yang dibawakan Iwan Fals ini memang sangat menakjubkan lah pilihan kata dari bang iwan memang patut diacungi jempol!
    kasih ibu seperti udara
    Unlimited!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya.. seperti udara kasih yang engkau berikan...
      Apik dengan kalimat sederhana

      Hapus
  26. kalo ngomongin soal ibu, bawaanya hati jadi luluh. jadi inget waktu ngelawan jaman kecil :'(

    BalasHapus
  27. Huhuhuhu aku bakan bleber nangis baca ini Mba, aku paling ngga bisa baca tentang Ibu karena akan inget Ibu aku

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, sama ... begitulah Ibu selalu ada di hati :)

      Hapus
  28. wah buku mba ya, jadi penasaran ingin baca

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa langsung dipesen di cp di atas Mbak Kania :)

      Hapus