Senin, 02 Januari 2017

Hati-Hati dengan Ucapan



Hati-Hati dengan Ucapan

Sumber gambar: balitapedia.com
Hai, Sob. Ada yang bilang setiap ucapan adalah doa. Apa yang kita omongkan, walau (terkadang) main-main, ucapan negatif bisa jadi itulah doa kita dan bisa jadi juga malaikat akan ikut mengaminkannya.

Tulisanku ini mungkin hal sangat sepele. Tapi ada pembelajaran penting yang bakal kuingat seumur hidupku. Begini, pada (jaman dahulu), aku kok bingung mau mulai darimana ya? hehehe. Ginilah, intinya kemarin anakku yang baru kelas 1 SD mendekatiku dengan wajah yang agak memelas gimana gitu.

 “Bu, kok tabletku berbinar-binar ya kalau kunyalain?” tanyanya. Kosa katanya kok aneh?
“Berbinar-ninar?” tanyaku heran malah ganti bertanya. Berbinar kayak apa sih? masa tablet berbinar-binar?

Disodorkannya tablet yang sudah tak berwadah itu. Entahlah wadahnya dimana. Tablet yang bikin aku kesal karena hanya buat ngegame itu kunyalakan. Dan benar saja, memang berbinar-binar karena layarnya pecah.

“Jatuh ya, Dik?”
Jagoanku mengangguk pelan. Kutarik nafas dalam-dalam.
“Tempat tabletnya mana to? Itu wadah buat pengaman kalau jatuh. Kalau sudah kayak ini?” bla bla bla deh. Marah sih biasa, tapi dikit. Anakku hanya diam, toh sudah rusak, ya sudah, kan?
“Nah, karena rusak dan yang satunya baterai habis, mendingan baca buku aja, gih…” saranku padanya. Yang dijawab dengan wajah bersungut-sungut.

Baca juga: Yuk, Ajak Anak Membaca

Saat suami pulang aku ceritakan kejadian itu. Suamiku hanya senyam senyum.
“Inget nggak dulu kamu pernah bilang biar tabletnya rusak aja daripada buat ngegame mulu?”

Plak! Serasa ditampar rasanya. Aku inget banget, aku pernah bilang saking kesalnya anak-anak nggak bisa dijadwal buat main game.
`Lebih baik tablet rusak, daripada buat ngegame!`
Dan tara! Inilah yang terjadi, tablet benar-benar rusak. Dan anak-anak nggak bisa main game lagi (walau masih ada tablet lain, hp dan laptop yang bisa dipakainya).

“Sudah seneng kan akhirnya keinginanmu tercapai. Tuh, tablet dah rusak,” lanjut suami lagi. Aku hanya diam, diam dan diam. Tul tul tul (dalam hati).
--Tapi sejak kejadian itu, karena benerin tablet butuh biaya yang lumayan nggak bisa makan bakso seminggu, malah mending beli baru lagi, akhirnya ya sudahlah. Bye bye tablet—

Bukan masalah tabletnya rusak. Tapi, aku jadi merenung sodara-sodara, bahwa ucapan memang doa, ya. Padahal ucapan yang keluar dari mulut kadang bukan kalimat yang baik terus. Saat kita marah, keluar beragam kalimat negatif yang kalau diingat-ingat lagi pasti nyesel.

Benar memang kalau  saat marah lebih baik kita diam, duduk atau langkah terbaik adalah pergi mengambil air wudhu. Dijamin ucapan yang akan keluar tertahan. Sehabis wudhu, hati agak tenang, lebih lapang dada, alhasil ucapan yang keluar bukan kalimat negative yang merugikan diri sendiri juga orang lain.

Dari kejadian itu, jadi introspeksi diri. Memang sih kegiatan main game anak berkurang banyak sekali dan mereka lebih hati-hati memakai hp, tablet juga laptop. Tapi sisi lain ada juga nyesel tablet bisa rusak, padahal tablet itu kan nggak hanya bisa buat main game, masih bisa dipakai untuk yang lain. Terutama buat  ngeblog.

Yang pasti, lebih hati-hati dalam berucap. Apalagi untuk anak-anak, apapun, ucapan yang baik kayaknya lebih baik daripada ucapan buruk yang bikin aura negatif.  Hem, agak belepotan tulisannya yak :D Sobat punya kisah lain?


75 komentar:

  1. Bener mbaak setiap ucapan adalah doa, jadi kalau hal" yg ndak baik mending disimpen aja 😢

    Berkatalah yg baik", kalau tidak lebih baik diam. Tfs mbak yaa. ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup Mbak, jangan sampai keluar dari mulut. Walau beratttt, kadang lupa ituh..

      Hapus
  2. Bener tuh mbak. Ada kan yg bilang kalau pekataan itu sama saja dengan sebuah doa. Jika yang selalu keluar dari mulut kita adalah hal negatif maka jangan suudzan sama siapapun kalau hidupnya juga jadi negatif.

    Motivasi keren di awal pekan.

    BalasHapus
  3. Betul sekali, jika kita harus waspada terhadap apa yang kita ucapkan

    BalasHapus
  4. ya mbak, lebih baik diem dan hati hati dengan ucapan. hati hati dengan mulut, mulutmu harimaumu, pepatah ortu. masih berlaku sampai sekarang :).
    emm, pasti cemberut ponakanku nggak ada tablet lagi

    BalasHapus
  5. Iya mbak, setiap ucapan adalah doa.. Tapi, nggak tahu kenapa sampai sekarang masih susah menjaga perkataan, semoga bisa lebih memperbaiki diri deh.. *masukin kedalam resolusi*

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin, iya harusnya ini juga dimasukin dalam resolusi ya..

      Hapus
  6. Bener mba saya juga pernah baca itu yg di share di FB ibunya kesel sama anaknya pas lagi ngepel anaknya pecahin barang kesayangannya lalu dy reflek "matilah kau berkeping2" memang ga hari itu anaknya mati akan tetapi 18 tahun kemudian anaknya hendak menikah lalu melihat proyek bangunan dan tertimpa bangunannya tubuhnya hancur berkeping2 persis doa si ibu 18 th lalu. semoga kita bisa terus berucap baik y mba :) sekesal apapun krn ucapan adlh doa ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga pernah baca Mbak Herva. YA Allah, semoga kita terhindar dari hal2 seperti itu ya. Amin.. amin

      Hapus
  7. Saya entah ucap yg baik atau buruk, emang sering kejadian, mba. Makanya jadi takut juga kalau ngucap buruk, walau seringkali lupa juga sih 😁

    BalasHapus
  8. Makasih mbak untuk sharing ceritanya melalui artikel ini. Lewat artikel ini pembaca jadi diingatkan kembali untuk lebih memilih bertutur kata lebih baik lagi. :)

    BalasHapus
  9. sepakat sangat bahwa setiap ucapan adalah doa, maka lebih baik jika berucap harus selalu baik meskipun kita sedang marah, mudah-mudahan amarah kita pun jadi doa bagi yang kena marah....keren tuh kalau bisa mah

    BalasHapus
  10. Setuju banget Mba. Kita kerap ga sadar dgn ucapan sampai kemudian malah kejadian padahal bukan itu yg di inginkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyes, kudu hati2 banget kalo bicara ya

      Hapus
  11. Betul sekali mbak Wid. Ini pelajaran juga buat saya yang masih sering ngomong sesukanya kalau lagi marah terutama dengan anak.

    Semoga kedepannya bisa lebih direm lagi dan paling benar adalah diam ketika marah sambil menenangkan diri dan introspeksi diri sendiri kan yaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, walau ngeremnya itu susah banget :)

      Hapus
  12. Kalo lagi marah, aku biasanya bawa tidur, Mbak. Menghindari banget ngomel-ngomel gak jelas, apalagi sampe update status macem2 di sosmed. Duh jangan deh. Soale kalo lagi mellow, kadang ucapan kita jadi ngawur. Gak mau nyesel sama ucapan yang gak bisa ditarik lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener Mbak, tidur juga bisa jadi solusi itu

      Hapus
  13. Ahhhiya.. jadi inget kejadian motor ponakanku yg hilang "diminta orang".
    Sebelum kejadian itu, hampir semua keluargaku bilang "biar aja nnati motornya ilang" grgr si ponakan motoran mulu. Eh beneran, motornya ilang :(

    BalasHapus
  14. padahal waktu itu ngomongnya sampean ngak sengaja ya mbak? dan sekarang terjadi beneran..,

    mungkin dengan kejadian ini bisa mengingatkan kita agar lebih berhati-hati dalam berbicara..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener Mbak, harus hati2 banget kalo ngucap

      Hapus
  15. Benar, Mbak. Saya setuju sekali. Jadi hati2 banget ya berucap.

    BalasHapus
  16. betul ucapan memang harus berhati-hati, lebih baikdengan kata yang lain untuk mengingatkan anak-anak

    kadang kita lupa ya berucap tanpa berpikir panjang
    dulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya.. berat banget deh konsekuensinya ya

      Hapus
  17. katanya kalau ucapan adalah doa , berarti walaupun isisnya yg jelek termasuk doa yang jelek juga kah ? nah yang saya tau pak ustad katanya kalau doa jelek itu tidak langsung di kabul ,tapi kalau doa bagus langsung di kabul supaya doa jelek kita dicabut kembali ( dengan istigfar dan maaf ) sebelum doa itu dikabulkan ,,gitu sih kak ,,,

    BalasHapus
  18. Hehehee.. emang suka gitu mba, mungkin tegurannya ya kayak gitu.. dulu aku benci banget sama orang Padang karena lagi kecil pernah di bully disana, eeeh sekarang nikah sama orang Padang dan baeeek banget orangnya XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah nah, kejadian beneran kan Mbak hehehe :)

      Hapus
  19. Berbicara yang baik dan bermanfaat. Kata orang bijak, diam adalah emas. hehehe

    BalasHapus
  20. kadang lagi becanda, suka kelewatan yang mungkin bisa menyakiti temen, jadi lebih banyak diam daripada nanti jadi salah persepsi. Apalagi kalau ucapan adalah doa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup Mbak, hanya saja kadang nggak nyadar juga kalo omongan kita negatif huhuhu

      Hapus
  21. Sama prsis mbak sm kisahku. Saat itu aku ngomel khas emak. Biar rusak aj tabletya biar berhenti main game. Eh g lama beneran dijatuhin syamil smpe pecah. G bs dicas. G fungsi deh. Hiks.

    Meski ada hikmahnya, ttp sayang juga hiks.

    Next emg hrus bnr2 mikir 1000x buat bicara yg baik2 y mbak. Apalagi seorang ibu ucapanny makbul. Kl kecwplosan,nyeseel bgt.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener Mbak. SYamil oh syamil kayak si Hero ya :)

      Hapus
  22. Kadang gitu mba, that's why ada istilah: be careful what you wish for. Kalau emosi, jangan sampai ngomongin hal-hal jelek. Self-reminder buatku juga nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener Mbak, harus mampu nahan ini mulut deh. Mending diemmm

      Hapus
  23. Setuju, ucapan adalah doa sebab itu saat mengucapkan perlu berhati-hati, apalagi di kala hati sedang marah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup Mbak Lisa, kalo udah terucap amin dari langit dan bumi langsung deh.

      Hapus
  24. Ono ujare para sepuh; pangucape wong tuo nyang anak iku mandi ( mustajab ). Bisa malati. Tidak sedikit kisah nyata yang terjadi, ya Mbak Wahyu. Seperti contoh dalam kisah Malin Kundang. He he he. Maka sebandel apapun anak kita. Kita memang harus "legowo." Lan dedungo sing apik2.
    Matur nuwun Mbak Wahyu. Iki gawe pengeling-eling diriku juga, yang saat ini anak putriku lagi aktiv-aktivnya bergerak dan mulai banyak permintaan. Ha ha ha. SALAM KREATIV SELALU, Mbak Wahyu. :) (y)

    BalasHapus
    Balasan
    1. MAsama Mas Tri saling mengingatkan walau lewat tulisan. Sukses buatmu ya :) salam kreatif selalu :)

      Hapus
  25. Tulisan yang sangat inspiratif, Mbak. Saya jadi semakin hati-hati nih dalam berkata, termasuk dalam hal ini melalui tulisan, termasuk juga status dan komentar di medsos.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyes betul Mas. Medsos dan blog juga harus diperhatikan ya hehehe

      Hapus
  26. Kayaknya segala sesuatu yang rusak dalam hidupku pernah aku doain yang buruk-buruk deh, tapi aku ga sadar.

    Mulai sekarang haru lebih berhati-hati menga lisan nih, baik perkataan untuk diri sendiri maupun untuk orang lain ..

    BalasHapus
  27. apalagi ucapan seorang ibu ya mba... jadi harus hati2 banget nih, kalo mau ngomong, karena saya kan seorang ibu. Makasih ya udah ngingetin

    BalasHapus
  28. emangg yaa harus hati2 dalam memilih kata daripada ketulah ya mbaa :)

    BalasHapus
  29. Apalagi doa seorang Ibu cepat diijabah ya? :D

    BalasHapus
  30. Iya, aku pernah bikin status di FB kayak beginian Mbak. Mau masuk toko udah aras2en soalnya pegawainya pada jutek, lah kok ndelalah dijutekin beneran. Amit2 deh ya nggak mau mikir yang aneh2 lagi. Itu mikir apalagi ngucap, Mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuhuuu, aku baca statusmu saat itu Mbak. hihihi. aku juga pernah kayak gitu. Untungnya njuk sadar mbak. hehehe

      Hapus
  31. Betul sekali... ucapan adalah doa. Jadi jangan sampai kita mengatakan sesuatu yang jelek, apalagi terhadap anak kita sendiri. Kalau benar-benar terjadi akhirnya kitanya nyesel sendiri.

    Apalagi kalau kita mengatakan sesuatu yang jelek kepada orang lain, pada saat yang bersamaan, malaikat akan mendoakan hal yang sama kepada kita.

    BalasHapus
  32. Bener sekali MAs Anton. Harus hati2 ya

    BalasHapus
  33. Duh, harus sering istigfhar, sering khilaf apalagi kalau sedang dibalut emosi. Harus banyak belajar.

    Terima kasih sudah mengingatkan ya,mbak.

    BalasHapus
  34. Mbaa, kejadian seperti ini pernah beberapa kali kualami loh, makanya sekarang ini sebisa mungkin saya ngerem bicara yang gak baik karena takut bakalan kejadian lagi :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huhuhu, iya Mbak, kadang nggak nyadar :(

      Hapus
  35. kadang kita berucap mengeluarkan suatu kesalahan yang tak kita sadari walaupun itu suatu kata yang kita anggap biasa. Malah menyebabkan malabahaya buat kita. saya juga pernah mengalami hal yang sedemikian namun lupa mau ku awali dari mana. Pokoknya saya juga pernah merasakan. waspadalah waspadalah Hehehehe

    BalasHapus
  36. ada peribahasa, mulutmu harimaumu, maka hati hati dengan mulut kita
    salamatul insan fi hifdzil lisan

    BalasHapus
  37. kadang niatnya cuma mau becanda aja, eh kadang beneran juga.
    Harus intropeksi diri nih aku :(

    BalasHapus