Rabu, 16 November 2016

Yuk, Ajak Anak Membaca



Yuk, Ajak Anak Membaca

Hai, Sob.

Anak merupakan aset bangsa, setuju? Iya, akupun mengangguk setuju. Menjadi aset yang bagus tentunya tergantung pada kita nih, emaknya agar si anak punya minat dan niat membaca. Iya membaca. Membaca apa? apa sajalah, tentunya yang positif. Soalnya kebiasaan membaca sudah kalah sama kegemaran mereka main gadget #manggut-manggut.

 Begitulah (tidak) mudahnya mengajak anak-anak mencintai membaca. Mempunyai anak SD kendalanya ada saja, gadget. Ini kendala yang kurasakan sendiri, mungkin Sobat juga merasakannya. Nggak apa ya, Sob, sedikit curhat :D

1.    Tablet
Main game di tablet. Niat awal beli biar anak-anak nggak kuper dan tahu apa itu tablet. Nggak hanya lihat di koran atau majalah. Eh ujung-ujungnya buat ngegame, game dan game #nyesel, ya.

2.    Ponsel
Sering aku menjadi bingung sendiri. Ponsel ditaruh di meja kok ngilang ya? Moso hantu doyan ponsel, uhukss… sudah pasti anak-anak lagi nih #mulai menyalahkan anak-anak. Tapi benar lho, ponselku yang nggak ada gamenya mendadak ada saja game yang tiap jam muncul, uh, laper, uh, kotor, uh, mau mandi.. si Pou. Game apaan pula #bikin telinga berasap.

3.    Laptop


Maksud hati biar anaknya suka nulis juga kayak emaknya. Bisa bikin grafik, kotak-kotak, desain, gambar, program, bisa ngeblog apalah #hallah. Ujung-ujungnya, latihan laptopnya seperempat jam, ngegamenya sejam. Lagi-lagi game jadi kendala. Ough…


Secara aku ini nggak begitu suka game. Jadi hanya melotot ke anak-anak #nambahin dosa. Terkadang, bbm buat head writer jadi berantakan gara-gara anak ulak ulik ponsel. Segala aturan dibuat, ponsel boleh pakai kalau Sabtu, Minggu, game boleh kalau pas libur bla bla bla. Aturan ya tinggal aturan, tak mudah untuk ditegakkan. Hikss.

Apalagi saat teman dumayku Rien Milansi cerita anak tetangganya yang jadi pemarah karena kecanduan game di gadget. Oh, mengerikan.
 

Lalu kuputar otak dan kucari cara sendiri supaya anak-anak nggak merasa dipaksa tapi bisa lepas dari game tersebut. Karena aku juga ingin anak-anak banyak pengetahuan dengan membaca. Buku sih bertumpuk, tapi ya hanya jadi pajangan doang di rak. Rapi dan teratur.

Takut berantakan? Itu mungkin musuh utama kenapa membaca jadi hal yang berat buat mereka. Iya, aku suka bawel dan rewel kalau anak-anak berantakin buku-buku, majalah, ensiklopedi. Uh, bikin kepala puyeng deh.

Awalnya sih koran yang berantakan di meja, si kecil kok lihat-lihat gambar si Rossi sama Messy. Kubiarin saja, akhirnya buka-buka Koran Suara Merdeka. Habis lihat-lihat, nggak dilipat lagi. Walah, kubiarkan saja.

Akhirnya aku punya ide untuk mengeluarkan harta-hartaku. Beberapa majalah anak-anak yang menumpuk karena hanya diriku yang membaca kukeluarkan, Ensiklopedia juga kukeluarkan. Kutaruh di banyak tempat. Ruang keluarga, dapur, kamar, meja ruang tamu dan dimana-mana. Berantakan sih iya. 

Di tempat tidur selalu ada buku

Meja rias juga harus ada buku, walau berantakan

 Benar lho Sob, tu anak-anak mulai suka buka-buka buku atau majalah. Mereka membaca mulai dari sedikit, judulnya saja. Hari berikutnya satu artikel. Hari berikutnya cergam di majalah. Wah, aku tersenyum bahagia melihatnya.

Mungkin ini yang bisa Sobat lakukan supaya anak-anak jadi suka membaca:
1.    Taruh buku di  banyak  tempat. Bahkan di depan karma mandi juga. Bisa jadi saat si kakak menunggu adiknya mandi, dia buka buku, hehehe.
2.    Nggak usah sayang buku-bukuna amburadul ya, Sob. Soalnya anak-anak sering lho baca yang itu-itu saja, sampai kumal tu buku.
3.    Jangan takut berantakan. Sekali anak-anak dibentak, mereka jadi males untuk membuka-buka buku lagi. Jadi biarkanlah berantakan. Bereskan lagi saat mereka  sudah di alam mimpi.
4.   Bercerita sebelum tidur. Kalau aku sih seringnya ngarang sendiri. Sesekali saja sambil bawa buku kalau bukunya penuh ilusrasi yang menarik.
5.    Sesekali, beri mereka sebuah gambar sembarang, dan biarkanlah mereka berfantasi, bercerita sesuka hati mereka. Kita jadi pendengar setia mereka juga asik lho.


Tips yang ketiga sih biasanya blur ya, Sob. Akunya sudah ikut ke alam mimpi. Hohoho, ya begitulah cara sederhanaku membuat anak-anak lebih suka membaca. Karena mereka belum sepenuhnya suka membaca. Tapi minimal, ada ketertarikan mereka dengan bacaan.

Namun game tak selamanya nggak bagus juga. Ada juga remaja-remaja yang bisa meraup rupiah dengan bermain game.  Keren, ya, mereka harus terus berlatih agar permaianan mereka makin keren dan menang di berbagai ajang perlombaan. Memang tak selamanya game itu negative ya, Sob. Tergantung bagaimana kita menyikapinya.

Tunggu apalagi? Yuk, ajak anak membaca!

35 komentar:

  1. anak2 saya paling seneng kalo dibacain buku cerita atau dongeng sblm tidur :)

    BalasHapus
  2. Wah, thanks tipsnya ya, Mbak Wahyu.. Buku memang lebih baik dari gadget. Lebih aman buat mata. :)

    BalasHapus
  3. Kalau itu jurus jitu kenapa tidak.... walaupun berantakan asalkan positif

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huhuhu, jurus amburadul Mbak. Kubiarin aja, capek beberes mulu :D

      Hapus
  4. nah ini mba fenomena zaman sekarang, anak SD ajaa sekarang sudah membawa gadget atau smartphone, saya kemarin melihat anak SD pas waktu pulang sekolah, kebetulan kantor yang saya kerja tepat di seberang jalan raya, anak SD itu sudah membawa smartphone untuk menelpon jemputanya, wihhh....ini jauhh banget waktu pas saya SD..boro2 punya hp begitu...kalo sekarang masya Allah...benar-benar jauh banget dari pas kita jamanya SD....
    Ternyata perkembangan teknologi sekrang semakin maju begitu cepat, bahkan anak kecil aja sudah ngerti apa yang di lakukan ibu atau bapaknya cara memakai smartphone dengan cara melihat-lihat lalu mencoba dan ternyata mudah dimengerti sama si anak tsb...Nah emang harus bisa dikatakan untuk hati-hati dalam menjaga dan memantau si anak kalo lagi pegang smartphone takut tersambung dengan layanan internet.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada baik buruknya ya Mbak. Takutnya kalau mereka membuka, membaca yang belum dipahami atau malah memahaminya secara full. Tanpa difilter dulu, huhuhu. Bahaya. Bagaimanapun tetap harus waspada.

      Jaman SD belum ada hp ough... :D

      Hapus
  5. Siip... Tipsnya bgs mba.. Coba jg aah..

    BalasHapus
  6. Satu detik tak membaca.. Sejuta ilmu hilang..

    Hehehrhr

    BalasHapus
  7. Dulu waktu anak saya masih kecil suka sekali dibacain buku sebelum tidur, tapi sekarang udab ngegadget mulu. Alasannya tugas sekolah atau chat ma teman tanya tugas. Padahal nonton drakor atau running man :(

    Makasih tipsnya mbak Widya semoga bisa saya terapkan nih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama Mbak Anjar. Agak sedikit kupaksa :)

      Hapus
  8. Aku setuju, mending dibiasakan anak dari kecil gemar membaca, dengan membaca makin pinter, nambah ilmu, daya tangkap lebih cepat, lebih empati sama orang, kreatif pula anaknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin. Iyes Mbak, semoga tercapai deh anak gemar membaca

      Hapus
  9. Anak2ku gemar baca karena waktu kecil kudongengin sebelum tidur mba. Plus, sering liat ayah ibunya membaca juga.
    Yg sulung itu hobi bacanya luar biasa, bukunya aja udah penuuuhhh di rak ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wow, keren Mbak Unik. Lha yg suka baca aku doang Mbak. Jadi harus ngos-ngosan ajak2 anak ikutin jejak emaknya hehehe

      Hapus
  10. diterapin juga enak kali ya, buat anak yang rajin baca buku boleh deh main game :-D makasih tipsnya mba, aku juga pengen kelak anak-anakku doyan baca kayak emaknya ini :-D

    BalasHapus
  11. Kudu diptaktekin nih tipsnya mantab mba 😊

    Hiks. Aku udah ngerasain Mba.. Sekecil suka berlama2 youtube-an lwt tab/lepi

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama ough mbak, harus sabar dan rada tegas huhuhu...

      Hapus
  12. alhamdulilah anak2ku pada suka membaca semua..btw tfs ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seneng ya Mbak kalo udah gemar membaca. Anakku belum begitu suka, tapi tetep kuusahain terus. Semaksimal mungkin hehehe.

      Hapus
  13. Ortu harus berkorban ya Mba, berantakan2 dikit ngga apa2 yang penting anak cinta buku. Thanks tipsnya.

    BalasHapus
  14. Memang sudah sepatutnya anak2 di era kekinian diberdayakan lagi budaya membacanya

    BalasHapus
  15. Great tips Mak, yuk ajak anak anak kita agar senang membaca

    BalasHapus
  16. Makasih tipsnya mba, oh iya paragraf game paling bawah di artikel kayaknya salah letak ya, mestinya diletakkan di bagian yang bahas game cmiiw hehe

    BalasHapus
  17. Aku dari keluarga yg hobi baca, suami sebenarnya juga. Tapi dia emang kurang suka baca sih. Tapi dia tetep support hobi baca kami dengan menyiapkan tempat dan duit buat belanja buku, hihii

    BalasHapus