Rabu, 24 Mei 2017

Tradisi Nyadran Penuh Berkah di Bendung, Klaten



Tradisi Nyadran Penuh Berkah di Bendung, Klaten

Dear, Sob.
Menengok makam simbah merupakan hal yang menggembirakan. Karena berbeda tempat dan lumayan jauh. Saat pas untuk ke sana adalah menjelang ramadhan. Di daerah Klaten, Jawa Tengah dan sekitar, ada tradisi nyadran. Apa sih nyadran itu?


Nyadran merupakan tradisi pembersihan makan leluhur. Biasanya dilakukan di daerah pedesaan. Tata cara nyadran berupa bersih-bersih makam, di sana biasanya ada metok-an. Masing-masing keluarga masak, lalu dibawa ke makam. Kemudian dimakan rame-rame. Di makam simbah sendiri, ada tempat khusus buat acara ini.

Ah ya, untuk daerahku sendiri, Desa Sumowono Kab. Semarang, Jawa Tengah *ea… lengkapnya. Tradisi nyadran juga ada metok-an. Masing-masing keluarga masak juga, tapi kumpulnya nggak di makam. Ada yang di rumah sesepuh kampung, ada juga bertempat di musholla. Sebagai wujud rasa syukur aja tetap sehat, rejeki lancar berkah menuju ramadhan tahun ini.

Ehem, kenapa desaku kutulis lengkap? Daerah Klaten juga kulengkapi dengan Jawa Tengah? Karena, aku sering baca beberapa artikel yang hanya menulis desanya saja. Itu di belahan bumi mana juga nggak jelas :D/ Kalau untuk sekitaran Jateng, Jatim, Jabar, DIY, masih bisa kumengerti. Tapi untuk daerah luar Jawa, apalagi luar negeri nun jauh di ujung bumi sana, aku sampai pantengin berkali-kali, mencari tahu dimanakah itu hehehe. Untuk itu biar nggak membingungkan yang membaca aku tulis lengkap.

Balik lagi ya, Sob. Nyadran kemarin jatuh pada hari Kamis Pon, 18 Mei 2017. Meskipun si kecil ujian kelulusan kelas 6, tak mengurangi semangatku untuk nyekar ke makam simbah. Alhamdulillah, si kecil juga nggak protes saat aku pamiti, walau sejujurnya anakna juga pingin ikut, hehehe.

Berangkat jam 8 pagi melewati Salatiga. Di pasar Salatiga, kami mampir dulu beli oleh-oleh …. dan beberapa jenis buah-bubahan. Lama juga aku nggak ke Salatiga, biasanya dulu sekali jaman sekolah, bapak ibu sering mengajakku ke sana untuk beli obat-obatan untuk para pasien bapakku.

Dari Salatiga, kami melewati Boyolali, kotanya bersih dan nyaman. Wih ada patung kuda kencana. Juga patung sapi yang merupakan ciri khas Boyolali. Klau patung sapi ini, rasanya sejak dulu banget sudah ada. Aku masih ingat saat SD dulu tiap perjalanan ke simbah.

Hampir pukul 11 siang, perjalanan lancar walau jalanan makin lama makin bergelombang alias penuh bebatuan. Tapi kami benar-benar menikmatinya.

Alhmadulillah, tak berapa sampai juga di Bendung, Jatinom, Klaten, Jawa Tengah, desanya simbahku. Langsung deh kami menuju makam. Mendoakan almarhum 4 simbah dari bapak dan ibuku. Sayangnya karena panas menyengat dan anakku yang kecil mulai rewel, aku nggak sempat fota foto acara nyadran yang saat itu masih dalam acara, hikss…

Lanjutlah kami ke rumah simbah. Satu rumah simbah dari ibu sudah ambruk karena tak ada yang menempati. Sedangkan rumah simbah dari pihak bapak masih apik karena ada saudara yang bertempat tinggal di sana.

Di sana, makanan lengkap tersedia. Serasa idul fitri saja, kami beristirahat dan ngobrol sana-sini. Bersilaturahmi memang sungguh indah, tak ada habisnya kami ngobrol. Tentang saudara jauh yang sudah tua, juga mengingat masa kecil yang tak mungkin terlupakan.

Hidangan lengkap :D

Di Bendung ini sekarang sudah ada sumur bur. Air untuk kebutuhan sehari-hari nggak pake pusing. Dulu, air yang dipakai merupakan air tadah hujan. Kalau lihat tempat tadah hujannya pasti kaget. DI simbah, tempat tadah hujan ini berupa bak yang super duper besar da luas. Sekitar 10x5 m, bisa buat berenang ya, Sob :D


Di daerah sini, dahulu sumur nggak bisa dibikin. Bahkan, sering lho kami beli bertangki-tangkli air saat ada acara perkawinan atau sunatan. 


Di jaman canggih ini. Yang kepala orang sedang nunduk karena sibuk dengan gadgetna, Nyadran  jadi peting sekali loh. Dengan nyadran banyak hal positif yang bisa kita dapatkan. Diantaranya:

1.  Menjalin silaturahmi
Sudah disebutkan di atas, karena nyadran kami akhirnya bisa bertemu dengan sanak saudara.
2.  Mendapatkan banyak info baru
Yes, ini berhubungan erat dengan silaturahmi. Gegara nyadran, kemarin ketemu keponakan yang suka gestrek. Ketemu saudara yang hobi burung juga, tanya-tanya harga yang pas :D
3.  Berziarah ke makam leluhur
Dulu, saat simbah masih ada, setiap lebaran aku dan keluarga pasti datang ke rumah simbah. Tapi sejak simbah meninggal, kami mengunjungi makamnya saat nyadran. Karena berbeda tempat inilah, nggak bisa setiap minggu ke makam. Nyadran merupakan saat istimewa.
4.  Ketemu saudara jauh
Di tempat simbah, beberapa kali kami janjian dengan saudara yang rumahnya berjauhan. Biasanya kami janjian ketemu ya saat nyadran ini. Saudara dari Yogyakarta, Surabaya, bahkan Bandung, bisa ketemu di sana.


Welfi dulu :)

 Setelah puas bersilaturahmi, kamipun pulang dengan seria, heheh. Ceria karena habis ketemu saudara, ceria mengingat masa kecil yang sangat bahagia, juga telah nyekar dan mendoakan 4 simbah, ceria bisa refresh otak :D. Nyadran penuh berkah. Amin.

Bagaimana denganmu, Sob, adakah nyadran di daerahmu?

36 komentar:

  1. dijawa masih kental sangat dg tradisi ya..dan saya pun baru tau ada tgl khusus utk prosesi pembersihan makam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya Mbak, tapi hari2 biasa tetep ga masalah bersihin makam. Kalo nyadran ini rame2, jadi bisa sekalian silaturahmi sama tetangga :)

      Hapus
  2. Sumowono..kayaknya aku pernah lewat..tp pas mau kmn lupa..☺ mbahnya jatinom? Jatinom klo pas tradisi nyebar apem itu juga luar biasa rame ya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yes, kok tahu Mbak.

      Desaku Sumowono, sama Jatinom beda tempat jauh Mbak

      Hapus
  3. Biasanya memang setiap daerah punya tradisi khusus ya dalam menyambut Ramadhan...

    BalasHapus
  4. mbak Wahyu halo...apa kabar? Ya Allah baru bisa mampir lagi. Maaf nggih.

    Kalau baca nyadran tu, pikiranku cuma satu, sego gono he he he. kalau di Klaten pake apa mbak-e? Nasi tumpeng komplit kah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup nasi tumpeng Mbak..

      Yuhu, kabar baik mbak, gimana denganmu?

      Hapus
  5. di daerah purworejo juga masih ada mbak tradisi macam ini.
    dulu pas jaman belum kuliah di solo sering diajak bapak buat berziarah ke makamnya embah, tapi beberapa lebaran terakhir ini belum bisa nyadran lagi ^^

    BalasHapus
  6. Di Brebes ada mbak tradisi ini tp nggak ke makam sih. Kayak kumpul2 gitu. Sedangkan di Semarang kurang paham soalnya ga pernah nemu, tetangga juga kayaknya nggak melakukan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo di kota udah jarang Mbak. Di desaku sendiri (kecamatannya) udah nggak ada lagi. Hanya 1, 2 orang aja..

      Hapus
  7. Ternyata tradisi ini sama dengan di kampungku Tulungagung, Jawa timur, mbak.
    Seneng banget jika pas menyambut Ramadhan.

    BalasHapus
  8. Aku baru tau istilah Nyadran mba di Jawa masih y mba tapi apapun itu tradisinya memang esensinya adalah silaturahmi y mba :)

    BalasHapus
  9. Ziarah ke makan di daerahku disebutnya nadran, beda sedikit ya mba. Alhamdulillah aku juga udah berkesempatan nadran ke makan nenek dan kumpul silaturahmi. Silaturahmi membawa kebahagiaan ya, mba.

    BalasHapus
  10. Keluargaku disolo bilangnya nyekar mba kalau istilah ke makam, itu sama nggak artinya dengan nyadran? Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. nyekar itu ke makam gitu Mbak, ngedoaian. Sama kok sama di sini. Kalo nyadran tradisi khusus ramadhan.

      Hapus
  11. Kalau saya dan keluarga tidak ada tradisi nyadran mbak Wid. Mungkin karena simbeh udah meninggal lama sekali, bahkan kuburnyapun sekarang masih ada atau tidak, tidak pernah ditengok lagi karena jauh..

    Paling sebelum puasa nyekar saja ke makam orang tua suami dan pakde/budhe, paklik/bulik. Nanti nyekar kembali pas hari raya Lebaran :)

    Yang namanya silaturahim banyak caranya ya mbak, dan selama untuk kebaikan nggak ada salahnya dibudayakan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mbak, kalo gada tradisi ini mungkin semakin jarang nengok makam hikss..

      Hapus
  12. Wah seru yaa.. Apalagi kalau nyadrannya sampai harus pulang kampung gitu. Keluargaku di semarang semua, jadi kurang seru hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, tapi enak nggak perlu macet mudik mbak

      Hapus
  13. Pepatah jawa mengatakan "Desa Mawa Cara" Setiap artinya daerah memiliki tradisi yg berbeda-beda utk menyambut puasa ini

    BalasHapus
  14. setiap daerah punya tradisi yang sangat asyik ya, menyambut bulan Ramadhan ada kesamaan walaupun beda perbedaannya tidak terlalu mencolok

    BalasHapus
  15. ini semacam syukuran menyambut Ramadhan ya. Makam leluhur juga jadi bersih terawat

    BalasHapus
  16. aku dulu nyadran terus mbak, sekarang udah jarang soale suami juga jarang nyadran sih.cuman kalau pulang kampung selalu ke makam bapak

    BalasHapus
  17. Selalu ada sisi positif yang bisa diambil dari sebuah tradisi ya mba :)

    BalasHapus
  18. Kalo di Sunda namanya Nadran mbak heheu tfs yaa semoga puasanya lancar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beda 1 huruf hihihi, selamat puasa juga mbak :)

      Hapus