Rabu, 10 Januari 2018

Bakso Pak Tris Juwana, Pati, Bikin Ketagihan



Bakso Pak Tris Juwana, Pati, Bikin Ketagihan

Dear, Sob.

Ada yang suka bakso? Sejujurnya aku sendiri bukan kategori penggemar berat. Tapi udara dingin dan kabut di desaku membuat suka juga makanan berkuah, panas dan pedas. Pokoknya yang menghangatkan tubuh. Bisa bakso, soto, rica, hem…

Nah, kalau ngebahas bakso ini jadi inget sahabatku jaman kuliah. Namanya Goesita. Dia suka banget sama bakso. Segala jenis bakso se Yogyakarta mungkin pernah disamperinnya gegara suka banget dengan bakso. Saat senggang, nggak penuh praktikum, dan ada uang lebih tentunya ^jaman kuliah, jaman iritnya maksimal^ kalau jalanpun kami sering beli bakso bertiga bersama sahabatku satunya, Nurul.

Bakso Balungan Pak Tris


Tapi ini bukan tentang bakso di Yogyakarta, ada bakso nggak kalah nikmatnya di Juwana, Kabupaten Pati, Jawa Tengah. Saat mudik, masbojo pasti maksa-maksa ngajak ke sana. Kalau nggak, aku yang maksain ke sana, haha. Judulnya Bakso Pak Tris. Bagi Kamu-Kamu yang orang Juwana, pasti mengenal bakso legendaris ini. Rasanya? Bikin ketagihan!



Tempatnya sih biasa saja, di emperan jalan. Tapi jangan heran ya kalau ke sana kudu sabar antri. Bahkan tempat duduk juga bisa antri. Padahal udara panas. Bisa dipastikan keringat berleleran nggak mau tahu. Uhukss… Harus cepat bergerak kalau mau dapat tempat duduk, sebelum tergeser dengan calon pembeli lain. Dibungkus juga sama saja, harus sabar. Tapi jangan khawatir, penjualnya super duper cekatan, dijamin antrinya nggak bakal pakai lama-lama amat.

Uniknya, bakso di Juwana beda dengan di desaku. Di Juwana, yang namanya bakso lengkap ataupun special pakai kol. Kol diiris tipis-tipis. Waktu dimakan bersama baksonya terasa ada seger-segernya gitu. Awalnya aku nggak begitu suka dengan kol ini. Terasa aneh di mulut. Nggak terbiasa juga makan bakso dengan irisan kol. Tapi lama-lama, lumayan sih rasanya. Atau kalau nggak mau kol ini, pas pesan bakso tanpa kol aja.

Bakso tanpa kol

Selain bakso lengkap, ada juga bakso balungan. Bakso yang terdiri dari balungan sapi ini nggak kalah nikmatnya. Tentunya daging yang masih tersisa di sela-sela tulangnya empuk. Meleleh deh di mulut.

Bakso Pak Tris buka menjelang dhuhur. Pas liburan lebaran atau anak sekolah, 2 jam sudah habis tanpa sisa. Makanya buruan aja kalau mau ke sana. Pas terik mentari di ujung kepala, harus berangkat dari rumah. Telat sedikit bisa kehabisan bo! Bisa termimpi-mimpi malam harinya, hehehe. Di hari biasa, bisa jadi jam 3 atau 4 sore masih ada.

Untuk harga, nggak perlu khawatir. Dengan rasa, resep dan takaran yang pas bakso keceh, hanya dibandrol seharga Rp.11.000/porsi. Untuk bakso balungan harga dua kali lipat harga bakso biasa. Yaitu Rp.22.000,-/porsi.

Gimana? Penasaran, kan? Bila ingin mencicipi josnya bakso Pak Tris ini tepatnya di Doropayung, Juwana, Kab. Pati. Dengan bakso special dan balungannya. Bagaimana di daerah Sobat semua? Adakah bakso keren dan yummy serta lezat yang bikin ketagihan?

Baca juga: 
Nongkrong Asik di Warung Kopi Pesona Ginteran Temanggung 
Pecel Mbok Kami Ambarawa, Pecelnya Bikin Meleleh 
Resep Cara Membuat Sambal Terong Ungu 

15 komentar:

  1. Kemarin ke Juwana hanya dua hari satu malam. Jadi tidak sempat ke mana-mana.
    ngomong-ngomong soal bakso balungan, memang maknyus. Saya pernah mencicipinya di alun-alun Demak bersama kawan. Katanya, bakso balungan termasuk khas di daerahnya itu. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah.. nggak mampir Mas Rifan? Saya malah baru tahu kalo balungan bakso itu khasnya sana hehehe

      Hapus
  2. keliatan enak banget mba basonya, saya juga penikmat baso :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama kayak sahabatku Mbak Santi, penggemar bakso sejati :)

      Hapus
  3. kayaknya enak nih, semoga nanti bisa ajakin ibu makan di sana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, semoga ya Mbak, bis amampir juga tuh :)

      Hapus
  4. Belum pernah makan bakso pakai kol, rasanya unik kali ya mbak. Kalau bakso balungan pernah di daerah Pantura sekitar Demak atau Kudus lupa. Yang bikin mahal balungannya ya mbak, apalagi pas bagian iga.. yumyy banget. Jadi pantas kalau harganya mahal. Saya lebih suka bakso daripada mi ayam :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya agak aneh gitu karena nggak terbiasa Mbak Anjar. Tapi lama2 ya terbiasa juga, walau saya milih nggak pake sih hihihi. Iya, harga yang plus balungan memang 2x lipatnya

      Hapus
  5. Kayaknya baksonya boleh nih untuk di jajal selain murah meriah juga mantap, sangat mantap banget nih kayaknya.

    BalasHapus
  6. kalo aku lbh suka bakso yg kosongan gitu, kalo yg pake balungan + mei gitu mlh gak suka, lbh real makan bakso nya ketimbang pake balungan dan mie hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. MAsalah selera ya Mas, baksonya lebih real kalo kosongan hehehe

      Hapus
  7. Kalau bakso sekarang banyak pilihan ya, ini bisa jadi strategi pemasaran ya

    BalasHapus
  8. di luar lg ujan...eh baca ttg bakso dan aku jadi lapar :D heheheh biking ngeces...

    BalasHapus
  9. No komen,nggak suka bakso c,sukanya hujam

    BalasHapus