Kamis, 27 Oktober 2016

Udang Lada Hitam Spesial



Udang Lada Hitam Spesial

Udang lada hitam spesial
Hai, Sob.

Di daerah pegunungan, mendapatkan ikan laut atau tambak itu lumayan susah lho. Seperti di desaku, kebanyakan yang dijual beragam sayuran. Sedangkan ikan yang dijual kebanyakan hanya lele, mujaher, ataupun ikan-ikan yang sudah digoreng atau dikasih tepung. Biasanya sih ikan-ikan sisa yang sudah tak laku dijual segar. Bosan, ya.

Untunglah sekarang ada pasar pagi yang menjual segala jenis ikan laut dan tambak. Ikannya masih segar-segar juga. Nah kemarin dapat udang laut. Lumayan lho besarnya. Masih seger banget. Hem… enaknya dimasak, ya?



Lihat bumbu di dapur yang ada itu-itu juga, nggak nambah, bahkan terus berkurang hihihi. Tapi nggak asyik dong kalau emak-emak nggak kreatif bikin resep masakan yang oke punya. Jadilah udang lada hitam spesial.

Udang dicuci hingga bersih dulu
 
Udang yang ada dibersihkan dulu, Sob. Ada yang suka cangkang udangnya dibersihin semua, khususnya anak-anak. Tapi ada yang dihilangkan sungut bagian kepala dan ekor saja. Bahkan ada yang nggak dihilangkan apa-apanya. Tinggal dicuci di air mengalir, beres, deh. Ini suka-suka kamu ya, Sob. Hanya saja, udang yang cangkangnya dihilangkan semua membuat sedap masakan berkurang. Berdasar pengalamanku, sih.

Baca juga ES KRIM SPESIAL

Bumbunya? Mudah Sob, seperti biasanya saja. Ini lho bumbu yang diulek untuk ½ kg udang:
1.    5 siung bawang merah.
2.    3 siung bawang putih.
3.    4 biji lombok set atau sesuai selera.
4.    3 butir kemiri.
5.    Garam secukupnya.




Ada juga bumbu yang nggak usah diulek:
1.      Jahe seruas kecil, geprek.
2.      Lengkuas seruas kecil, geprek.
3.      5 lembar daun jeruk.
4.      6 biji Lombok set.
5.      Gula jawa secukupnya.
6.      1 sendok teh gula pasir.
7.      1 sendok makan saus tiram.
8.      1 sendok teh lada hitam
9.     2 sendok makan kecap manis.
10.  Minyak goreng untuk menumis.
12.  Air secukupnya.
13. 2 lembar daun salam. 

Bumbu andalanku, hehehe


Cara membuatnya:
1.    Tumis bumbu yang sudah diulek sampai harum.
2.    Masukkan udang yang sudah dicuci bersih.
3.    Tambahkan air sedikit. Tunggu sampai mendidih.
4.    Masukkan jahe, lengkuas, daun jeruk, daun salam, gula jawa, gula pasir.
5.    Masukkan pula saus tiram, lada hitam dan kecap manis.
6.    Tunggu hingga mendidih. Diicip, ya.
7.    Angkat dan siap dihidangkan.

TIPS: Udang ternyata rendah kalori, merupakan sumber vitamin, mineral, dan protein yang sangat berguna untuk menambah kekebalan tubuh. Selain itu daya ingat kita makin oke dengan mengkonsumsi udang. Keren kan, Sob? Sangat baik dikonsumsi anak-anak.

Udang spesial lada hitam ini lebih enak dihidangkan dalam keadaan hangat plus nasi yang masih mengepul. Bisa juga ditambah kerupuk. Minumnya? Air putih saja ya, Sob. Gimana, Sob? tertarik? Langsung praktek yuk! Selamat mencoba.


12 komentar:

  1. udangnya besar2 :) saya kalo masak udang, kulitnya harus dibuang semua, bahkan kepala dan ekornya, supaya makannya enak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya memang buat anak-anak harus nritik ya Mbak. Tapi jadi kurang sedep Mbak. YAng penting sih anak2 doyan :)

      Hapus
  2. Saya perhatikan bbrapa poatingan mba Wahyu Widianingrum banyak olahan laut..pasti penggemar sea food

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe, lumayan Mbak. Dapat jodo orang pantura, deket TPI :D

      Hapus
  3. masakan nya bikin selera makan meningkat, hehehe

    BalasHapus
  4. aku mau komentar gambarnya dulu mbak wahyu., perasaan udang laut yang warna hitam itu aku ambil satu lho mbak.? tapi di postingan kok masih ada ya.? pusing aku mikirnya.., haha


    heem kalau tahu cara masak udang lautnya kayak gitu.? walau enggak di temenin emak, aku bisa masak sendiri nich.., kan aku sudah dapat resepnya dari mbak wahyu., tks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Langsung ation masak mas Jeni hihihih :)Co masak itu keren habis lho!!

      Hapus
  5. Bacanya bikin laper mba.. Hehe

    BalasHapus
  6. wah mantap ya udangnya besar-besar, tapi ga tau kenapa kalo menu seafood males bikinnya, mungkin karena bau anyir

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kalo nggak terbiasa mungkin kurang suka Mbak :)

      Hapus