Jumat, 06 Januari 2017

Grojogan Klething Kuning, Desa Kemawi, Kab. Semarang Wisata Air Terjun di Lereng Hutan Pinus



Grojogan Klething Kuning, Desa Kemawi, Kab. Semarang
Wisata Air Terjun di Lereng Hutan Pinus

Hai Sob, sudah dari beberapa bulan yang lalu baper deh kalau lihat beberapa teman uplod foto di depan air terjun. Soalnya itu air terjun deket banget dengan rumahku. Tapi ya gitu deh, belum ada waktu buat ke sana (sok sibuk ni ye.. hehehe).

Untunglah sebelum libur panjang sekolah berakhir, bersama rombongan keluarga aku bisa mengunjungi air terjun ituhhh. Itu tuh yang sudah kuangan-angankan sejak jaman bahulak.


Grojogan Klething Kuning namanya. Tepat di lereng pinus tempatnya. Terletak di Desa Kemawi, Kecamatan Sumowono, Jawa Tengah ini menawarkan pemandangan yang superman banget. :D

Rute kalau dari Ambarawa, kamu bisa langsung menuju desa Sumowono yang kurang lebih jauhnya 17 km. Naik angkot 45 menit. Tapi karena seringnya lelet, bisa jadi 1,5 jam dari Ambarawa-Sumowono.

Dari Sumowono, Sobat bisa naik ojek atau kalau pakai kendaraan sendiri langsung deh meluncur ke Desa Kemawi. Sepanjang 4 km Sobat akan disuguhi pemandangan yang super kece.

Menuju tempat wisata, jalannya hanya cukup untuk 1 mobil ajah. Kalau berpapasan, yang satu harus ngalah. Jangan lupa kita bayar parkir dan karcis dulu. Karena tetangga, ya gitu deh, hehehe …


Ibu dan bulikku akhirnya cuma nongkrong manis di parkiran hehehe

Nah tapinya, buat aku yang pernah cidera lutut, sampai sana tuh jadi awang-awangen (ragu-ragu). Gimana nggak, Sob, menuju air terjunnya kudu melewati turunan jalan/undak-undakan yang lumayan. Ibu dan tante yang ikutpun hanya menunggu sambil duduk manis dan ngobrol di area parkiran, hehehe.

Undak-undakannya lumayan bikin ngos-ngosan

 Nggak hanya undakan ternyatah, makin ke bawah, undakannya hilang berganti tanah dan batu yang belum tersusun dengan rapi. Duh, kebetulan juga nggak pakai deker kaki. Jadi, aku sungguh-sungguh mengandalkan keponakan nih buat berpetualang ke Klething Kuning.

Ini kufoto dari undak-undakan hehehe

Dari atas, di lereng pinus
 
Alhamdulillah, lancar sampai air terjun. Suasana dingin dan sejuk langsung menergap. Air terjun utama dan ada air terjun lebih kecil yang membuatku semakin takjub akan ciptaan Allah SWT. 

Klething Kuning

Grojogan Klething Kuning, tampak dari atas


Yuhuiii, indah banget pemandangannya. Kanan kiri pepohonan pinus yang menjulang tinggi. Tapi ya gitu deh, naik turun serasa naik ke Candi Gedong Songo. Kalau naik sih nggak masalah dengan kaki ini, tapi turunnya ntar, piye ya?

Ada beberapa bangunan yang bisa digunakan untuk berteduh dan beristirahat. Tapi rugi banget kalau hanya buat istirahat ya, Sob. Mendingan buat melihat pemandangan alam yang wow deh!

Dari atas, kita bisa lihat air terjunnya yang bikin klepek-klepek. Bisa berselfie ria. Tapi hati-hati, medan yang naik-turun membuat kita harus ekstra waspada supaya nggak tergelincir.






Akhirnya saatnya turun Sob, biasalah, keponakan harus jagain aku, hihihi.

Buat yang hobi fotografi, Klething Kuning menjadi surga, Sob. Mau dari sudut manapun, pemandangannya unik dan menarik. 

Di depan air terjun
 
Menjelang siang, rintik hujan mulai turun. Uhukss…kaki oh kaki, harus cepat-cepat naik sebelum licin melanda. Akhirnya kami serombongan naik menuju parkiran. Karena tempatnya juga masih dalam perbaikan, baru satu dua orang yang jual makanan. Kamipun memutuskan untuk langsung cabut pulang hehehe.

Yah, namanya juga emak irits, kemanapun dimanapun seirit mungkin hohoho. Makan siangpun dengan tenang di tempat nan sejuk dan indah. Dimana lagi kalau bukan di rumah sendiri. Itulah nikmatnya piknik di dekat-dekat rumah, selain hemat biaya juga hemat waktu dan tenaga.

Baca juga:

Ini dia tips sebelum ke Klething Kuning:
1.     Pakai sandal/sepatu yang nggak licin ya, Sob.
2.    Bawa air mineral, supaya kalau haus bisa langsung minum. Lumayan lho naik turunnya, walau belum apa-apanya dibandingkan naik ke Candi Gedong Songo.
3.    Kudu ekstra hati-hati kalau bawa anak kecil, lihat airnya nggak betah  tuh kalau  nggak maianan air.
4.    Bawa payung. Karena musim hujan dan di lereng gunung habis dhuhur sering banget hujan.
5.    Nggak perlu bawa banyak barang ya Sob, capek bawanya haha…
6.    Yang pernah bermasalah dengan kaki, cidera atau apalah, jangan lupa dipakai dekernya tuh J
7.    Bawa kamera dong. Nih jangan sampai kelupaan, rugi kalau nggak foto-foto syantiq :D

Semoga tispnya bermanfaat ya, Sob. Nah dekat Klething Kuning ini, beberapa kilo lagi ada wisata Curug 7 bidadari. Rugi dong kalau nggak sekalian mampir hehehe.

Segitu dulu kisahku tentang wisata Klething Kuning. Siapa tahu ada Sobat dumay yang ke wisata ini terus mampir ke rumahku, sekalian kopdaran, kan? 

GROJOGAN KLETHING KUNING
Desa Kemawi, Kec. Sumowono
Kab. Semarang
Jawa Tengah

61 komentar:

  1. Baru denger ada air terjun ini mak. Catet ah kapan2 jalan kesitu

    BalasHapus
  2. Jalannya bisa dilalui mobil mbak, iya ya kalau naik masih semangat, pas turun kerasa lutut dan bokong nyeri heuheu, tapi klenthing kuningnya indah tenan 😊

    BalasHapus
  3. Duuh... sering lewat daerah sana tapi belum pernah mampir ke lokasi :(

    Cakep juga ya air terjunnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mampir sana sisan mampir tempatku mbak :)

      Hapus
  4. Balasan
    1. Alami banget kok Mbak. NGgak rugi deh kalau ke sini :)

      Hapus
  5. mau air terjun atau air naik pokonya saya suka air airan..

    BalasHapus
  6. Mantaaap. Boleh di coba nih ^^

    Salam blogger kk. Newbie nih, heheh Saya sudah follow blog kk. saya tunggu follow baliknya yaa

    BalasHapus
  7. Grojogan klenthing kuning ini pasti ada legenda klenting kuningnya ya mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, haha ya ampun sampai nggak kutulis sama sekali ya

      Hapus
  8. Kenapa air terjun itu dinamakan grojogan kething kuning? mungkin bisa ditambahkan :)... apa mungkin karena dulu si klething kuning mandi dan bertemu si kepiting bau di situ :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAha, iya Mbak, begitulah legendanya heu heu :)

      Hapus
  9. Oooo deket Curug 7 Bidadari ya mba. Klo yg curug udah pernah tau, tp klo yg Klething Kuning ini belum. Layak banget dicoba nih ntar utk jalan2 bareng keluarga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, searah kalo dari sumowono :)

      Hapus
  10. Wah seru banget perjalan wisatanya mbak.
    Jd pngen ke situ juga.

    BalasHapus
  11. Nama air terjunnya cantik, seperti air terjunnya.

    BalasHapus
  12. kenapa setiap kali piknik ke grojogan/air terjun mesti jalan mendaki dan curam, apalagi di grojogan klething kuning desa kemawi ini, licin banget kalau pas hujan

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAha, begitulah lha wong di pegunungan mas :)

      Hapus
  13. Tapi sayang tidak disebutkan berapa biaya parkir dan karcisnya, aha mentang-mentang tetangga bisa lewat saja :D
    Itu undak-undakannya keren sekali, lumayan bisa untuk olah raga demi tubuh yang langsing.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk.. ya begitulah mas. Tapi sangat sangat terjangkau kok :D

      Buat yg sehat tanpa cidera oke banget memang hehehe :)

      Hapus
  14. waduh aku kok belum pernah denger ini grojogan ini ya mbak...bisa deh nanti kalo ada waktu kesana

    BalasHapus
  15. Terakhir pergi ke tempat air terjun kayak beginian ini pas SMA mbak. Walah, aku ngiler banget. Paling suka dengan medan menuju ke air terjun. Tapi kalau pas habis hujan. Walah licin puol ya apalagi yang masih tanah jalannya.

    Kalau pas main ke Sumowono mau dong diajakin ke sini, Mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Licin bange, itu yg bikin was2 kakiku mbak, hehehe.

      Beres Mbak Ika :)

      Hapus
  16. grojogan itu artinya air terjun ya? weh penuh perjuangan ya wisata ini tapi tetap seru dan menantang untuk di datangi, ahay kapan ya bisa menikmati indahnya alam ciptaan Allah di sini
    harus ngirit dulu deh!

    BalasHapus
  17. Assalamualaikum .. salam kenal mba Wahyu :)

    langsung berasa mak nyesss baca postingannya.
    gambar2nya membawaku serasa turut ngadhem di grojogan klething kuning.Haaaaa...

    hati2 ada yang ngintip .. #Jaka Tingkir !


    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakak, jadi eling Jaka Tingkir :D
      Salam kenal jugak :) udah ku folbek ya

      Hapus
  18. ijin follow blog-nya mbak ... terimakasih

    BalasHapus
  19. kayanya bagus nih air terjunnya, dan sepertinya juga gak terlalu jauh dari tempatku, jepara-semarang, mungkin kalo ada waktu banyak bisa main kesana, hehehe

    tapi btw ditempatku juga ada wisata air terjun, namanya air terjun songgo langit, hehe kwren gak tuh namanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lho jepara toh? jeparana mana?

      Ya ampun, namanya luwar biasa.. menyangga langit???

      Hapus
  20. Wow..! Mantap sekali suasana di air terjunnya. Ramai dengan para pengunjung. Biasanya udara disekitar air terjun segar banget.

    Ah..! Besok foto di air terjun biar adminnya tambah baper! 😂

    BalasHapus
  21. Ada tangganya. bisa dibayangin kesana cork banget pasti

    BalasHapus
  22. Pemandangannya terlihat masih asri dan alami.. uw pasti cocok kalau berlibur bareng keluarga kesitu.. btw baru pertama kali bw kesini, salam kenal ya mba wahyu.. (:

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga Mbak :)

      Yup, nyes banget di air terjun Mbak

      Hapus
  23. Asyiknyaaa bisa liburaaaan.
    Tempatnya rame ya mba, Aku jadi pengen ke air terjun jugaaa habis baca ini :'

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo lliburan lumayan, kalo hari biasa mungkin nggak seramai liburan Mbak

      Hapus
  24. Jalannya bikin sehat tuh, hehehe... sampai di air terjun tentu terobati segala capek, suegeerrrr....

    Ohya, Mbak, saya dah folback ya, siiippp :)

    BalasHapus
  25. Lahhh, aku gagal kalo pengen kesini, udah beberapa kali lewat, hahaha...
    Nah, itu masalah cedera kaki, kalo yang naik turun gitu bikin keder. Naik sih paling ngos-ngosan, turunnya itu piyeee, takuuut

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harus ada yg pegangin Mbak. Kan sayang kalo hanya duduk manis di parkiran hihihi

      Hapus
  26. Itu airnya memang begitu ? Atau penglihatan saya yg keliru? Ko nampak kotor ya Mba ??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, hujan terus mungkin agak mubal (Air tercampur tanah) Mbak

      Hapus
  27. wihh..seruu nih tempatnta mbaa wahyuu.....kapann yahh bisa kesanaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah mba wahyu, siap sudah masuk catatan rekomendasi mba wahyu..sip deh pokoknya mba wahyu muantaff....

      Hapus
  28. Tempatnya asik, tapi airnya kurang jernih :(

    BalasHapus
  29. Nunggu musim hujan berlalu dulu aku mba, takut liciin

    BalasHapus
  30. Pemandangan yang sangat bagus, sayangnya saya terlalu jauh untuk kesana tapi harapan tetap ada. Indonesia memang penuh dengan Ke indahan ya

    BalasHapus