Rabu, 25 Januari 2017

Jadi Anak Kost, Enak Nggak, Sih?



Jadi Anak Kost, Enak Nggak, Sih?

Hai, Sob. Pernah ngerasain jadi anak kost? Cung deh. Hampir 13 tahun hidupku kuhabiskan di kost, habis itu ngontrak. Bayangkan, hehehe...

Tentunya banyak duka yang mau nggak mau harus dilalui dengan sabar dan tawakal. Yang namanya kekurangan uang, pernah! Yang harus makan sehari sekali, pernah #Puasa sekalian :D Yang namanya duit dipinjem temen dan nggak balik juga pernah, hihihi.

Belum lagi kalau sakit, hiksss… nyeseg banget. Ke dokter ya mahal, paling kepuskesmas, murah meriah. Tapi tenang, saat duka dan sakit ini, kita jadi bisa menilai mana teman yang beneran teman atau teman yang abal-abal, nah lho!

Serba seri anak kost juga buanyak J

Kita bebas berteman dengan siapa aja
Karena kita sendirilah yang menentukan akan berkawan dengan siapa. Jauh dari orang tua, maka segala resiko pertemenan ya kita tanggung sendiri. Mau berteman dengan teman-teman yang `negatif` kemungkinan ikut nyemplung pasti ada.
Andai berkawan dengan yang baik-baik, insyaallah jadinya juga baik-baik. Percaya dong kalau ingin wangi bergaullah dengan penjual parfum :D

Tapi dengan berkawan segala jenis sifat dan karakter ini, kita jadi makin dewasa, bisa memahami orang dan mengurangi rasa egois.

Kita bebas menentukan manajemen waktu
Mau bangun siang, oke, mau bangun subuh oke! Bayangkan kalau di rumah, malulah bro :D Tapi walau gitu, jangan lupa sholat subuh. Ini wajib hukumnya buat yang muslim, ya. Biasana sih bangun siang kalau nggak ada kuliah pagi, atau malamnya begadang bikin laporan #anakrajin hihihi.

Mau system SKS kalau ujian? Pasti! wkwkwk. Sistem kebut semalam ini nggak hanya terjadi padaku ya, Sob. Perasaan, satu kost kebanyakan make system ini.

Kita bebas jajan
Yang ini malah bikin aku susah. Secara aku sukanya makan sayur dan buah. Kalau buah ya mahal dong, nggak terbeli kantong anak kost. Paling belinya papaya satu iris kecil. Atau pisang sesisir yang hargana udah selangit.

Sayur mayur juga biasanya ada kalau makan siang dan pagi (itu kalau sarapan sih, seringna nggak sarapan, penghematan). Saat makan malam, kalau nggak pecel lele, nasgor. Itu sudah makanan mewah versi anak kost.  Pilihan lain ya bikin mi J

Kalau urusan makan gini, bener-bener, aku milih nggak jadi anak kost :D Ngebayangin di rumah buah sayur tinggal ambil di kebun. Makan tinggal ke meja makan, nggak harus keluar dulu beli makan. Belum lagi kalau pas hujan angin banjir, hiksss… beli makan di luar itu menyebalkan. Kalau puasa? Tengah malam musti antri beli sahur, wah wah, milih nggak kost deh.

Kecuali kita diajak makan sama orang terspesial #hallah, itu lain lagi ceritanya ya, Sob.

Kita bebas mau kemana
Benteng terbaik ya diri kita kok, Sob. Kita mau kemana, dimana, sama siapa, itu tergantung kita. Keputusan di tangan kita. Sebab dan akibat kitalah yang nanggung sendiri. Wih, berat ya. Nggak kok. Buat aku yang cewek, itu sangat penting sekali, karena banyak racun dari luar yang siap menggerogoti kalau kita nggak sanggup bertahan hehehe.

Ada 2 pengalaman sedih yang kuingat saat ngekost. Saat kelas 2 SMA, aku kena cacar air, duh duh. Demamnya 3 hari, bercaknya berhari-hari. Dua minggu sampai nggak masuk sekolah.  Habis itu mataku sakit. Belekan kata orang Jawa. Seminggu nggak masuk sekolah. Dan hasil dari semuanya adalah, nilai kimia di rapotku jadi penuh warna deh #hore.

Yang pasti, jadi anak kost itu bikin kita mandiri dan lebih tangkas dalam mengambil keputusan. Gimana denganmu, Sob?

Baca juga:


58 komentar:

  1. ada enaknya ada enggaknya mba..yahh namanya juga anak kosant...hehehe

    BalasHapus
  2. aku pernah kost, dan banyak suka dukanya. banyak dukanya ding hihihi...

    BalasHapus
  3. tapi yang nggak enak selalu kangen masakan ibu dan ibu :(
    aku kost di kaliwungu. jauhan sama ibu, kakak dan adik :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama Nyi, males banget musti keluar kalo mo maem ya

      Hapus
  4. Saya juga anak kost, mbak, 10 tahun sudah malah.. Hehe.
    Tapi apartemen tempat saya kos tidak diperbolehkan membawa orang lain masuk, kalau ada teman yang ingin bertemu itu hanya bisa menunggu di lobi.

    Manajemen waktu ini yang paling senang, soalnya cuma ngurus diri sendiri.. Hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ketat ya Mbak aturannya. Sama kok kalo kost cewek juga super ketat (Walau ada yg bebas juga) Pasti nggak boleh masuk kamar dan jam tamu dibatasain

      Hapus
  5. ga enaknya klo pas teman2 genk pada pulang kita menyepi di kostan sendiri udah deh krik--krikk hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Palagi malming pas jomblo tambah krik krik ya Mbak hihi

      Hapus
  6. Seumur-umur malah belum pernah ngekos mba :"D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah... asik dong Mbak, kumpul ma keluarga terus

      Hapus
  7. met sore mbak, ngekos itu ada senang dan sedihnya. ya senangnya seperti yang mbak tulis tuh, kalau sedihnya. kangen sama kampung heheheh

    BalasHapus
  8. ya enak2 ajak kok mbak..! pada dasarnya kita mau hidup atau tinggal dimana saja tetap enak dan enjoy kok., tinggal bagaimana kita mensyukuri hidup ini., walaupun itu hidup di kolom jembatan (ups...!), haha

    aku juga lama mbak hidup di kos2an.., perasaan sama saja tuh.., kayak hidup di kampung sendiri., yang penting selalu bersyukur, berusaha dan berdoa agar mendapatkan seperti apa yang kita harapkan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener Mas, setuju banget dg bersyukur dan bisa beradaptasi dengan lingkungan baru

      Hapus
  9. Pernah ngekos setahun Mbak. Aku langsung kurus, kena tipes. Tapi bagusnya aku bisa fokus kuliah dan nilaiku maksimal, Mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wow, berarti makin rajin belajar yo Mbak. Keren .. aku malah kebanyakan main :(

      Hapus
  10. Pernah juga ngalamin jadi anak kost, sempet ngamen juga karena stok duit sudah habis 😂
    Suka duka anak kost memang akan jadi pelajaran yg sangat berharga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk, ya ampun kayak temenku ngamen kalo pas uang menipis. Tapi perjuangannya patut diacungi jempol Mas

      Hapus
  11. Mantap, saya juga pernah tinggal jauuuuuuh dari orangtua, bersyukur banget mbak, karena banyak pembelajaran yang dak ada di bangku sekolah bisa kita dapat terutama kemandirian...sukses slalu buat mbak Wahyu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener bange jadi makin mandiri Mas. SUkses juga buat MAs Nedi :)

      Hapus
  12. Setuju setuju....iya mbak,,,suka nggak terkontrol jajan dan makan,,,boros...Aku juga pernah ngekos...sampai di Jerman pun sekarang masih ngekos sih...hehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, dinikmatin dan banyak hal baru yg bakal kita hadapin ya Mbak

      Hapus
  13. Jadi ingat jaman sakit, dikeroki ama teman dengan cara duduk di atas pungungku. Dan dia malah aku lempar saking nggak kuat nahan sakit. Eh sakit aja aku kuat ngelempar orang ya, hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. HIhihi, berarti temannya peduli banget ma kita tuh Mbak :)

      Hapus
  14. setuju sih mba. punya beberapa tmn yg ngekost bisa ikut merasakan kegalauan mereka terlebih ketika jauh dari keluarga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lebih terasa lagi kalo duitnya habis, hikss...

      Hapus
  15. Ku juga ngalamin ngekos dulu pas kuliah di cimahi 4taun selama kuliah S1 dan sadang serang selama dago setaun selama kuliah profesi, pernah ngekost juga barengan suami selama seminggu pas awal pindah ke semarang 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah pasti banyak cerita ya Mbak Vita. Sempet kost bareng suami itu sesuatu :)

      Hapus
  16. jadi anak kos, belum pernah tapi kalau berteman dengan anak kos ya rata-rata temenku anak kos, menurut pengamatanku sih mereka asyik-asyik aja tidak ada hal yang membuat mereka gimana gitu ....

    BalasHapus
  17. Setuju mbak, tapi saya di asrama. kalau akhir bulan makan mie deh bareng temen-temen, yang rada repot itu pas lg sakit, kan sendirian hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang kalo sakit syedihhh banget Mbak

      Hapus
  18. Jadi inget jaman kos, Mbak. Dan tau gak, aku kalo dikos bb ku nalah naik, drpd kalo dirumah.hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk.. malah adem tentrem ya mbak :)

      Hapus
  19. Saya untuk tinggal yang benar2 sendiri belum pernah sih :D Cuma dengar cerita dari teman2 kayak gini aja suka dukanya jadi anak kos.

    BalasHapus
  20. 4,5 tahun Angelis, rasanya Susan punya kenangan yang panjang banget.dari yang sedih sampai senang.
    Setuju banget hidup dikosan bikin mandiri

    BalasHapus
  21. saya Mbaa, sampe saat ini masih jadi anak kost, hihihi :D

    dan mungkin karena sudah terlalu lama menyandang predikat sebagai anak kost, sekarang saya sudah nyaman-nyaman aja, soalnya udah kebal sama banyak penderitaan, hihihihi :D

    BalasHapus
  22. oh aku udah mampir ya, maaf nih jadi keseringan namu haha ... tapi bukan anak kost loh ih apa hubungannya
    maaf saya nyuwon sewu

    BalasHapus
  23. Hahaha..
    Pernaahh banget.
    Tahun ini tahun keenam aku kost sendirian semenjak lulus sma dan bekerja 2011 lalu. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semangat pokokmen jadi anak kost Mbak :)

      Hapus
  24. Jadi kangen nge-kos lagi. Jadi anak kos tuh seru...paling nggak enak sih cm bagian klo lg sakit sama ngga bs ketemu ortu aja.

    BalasHapus
  25. enak ndak enak ya mbak jadi anak kost..enjoy aja..meskipun cari makan harus sendiri ga ada yg masakin dan jauh dari ortu hiks hiks

    BalasHapus
  26. Aku belom pernah jadi anak kost. Jadinya gak tahu suka dukanya. Padahal dulu, rumahku cukup jauh dari kampus. Tapi gak dibolehin kost. Jadinya ya PP deh waktu kuliah. Paling-paling kalo kemaleman, ya nginep di kostan temen. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. banyak temeku yg jauh juga dilajo Mbak. Selain nggak boleh ngekost ma ortu, juga nggak bikin khawatir kali ya

      Hapus
  27. toss. sesama pernah jadi anak kost. Jadi anak kost melatih saya untuk mandiri dan bebas mengatur segala keperluan sesuai kemauan kita. Kalau salah atur ya akibatnya jg dirasakan sendiri. xixixi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk bener banget, salah atur rasain dewe deh :D

      Hapus
  28. Aku juga pernah merasakan ngekos. Tapi waktu pacar-pacarku main ke koskosan, justru ibu kosku yang seakan akan ngekos sama aku. Karena dunia sudah milik kami berdua. wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya ampun wkwkwk. emang pacarmu berapa Bib? #Penisirin :D

      Hapus