Jumat, 13 Januari 2017

Timus, Teman Minum Teh di Sore Hari



Timus, Teman Minum Teh di Sore Hari

Hai Sob. Bingung pingin cemal cemil tapi nggak punya camilan? Hehehe, gampang deh, bagi Sobat yang punya ubi jalar/telo nadri kalau orang Jawa bilang bisa diobrak abrik jadi sebuah makanan kecil teman minum teh di sore hari. Bosan kan hanya direbus atau digoreng yang rasanya gitu-gitu ajah?

Emak-emak harus kreatif, heu heu. Yang gitu-gitu ajah bikin anak dan yayang pinginnya jajan di luar, uhukss. Walau masih menuju pertengahan bulan, kantong juga harus dihemat secara kemarin habis liburan panjang. Hohoho…

Nah, biar jleb gitu loh ya, kali ini aku mau bikin timus. Bahan bakuna ya si ubi ini. Tentunya sudah banyak yang tahu dong timus tu kayak apa. Ups, belum tahu timus yang kayak apa? ough…

Okelah bagi yang belum ngeh dengan makanan kecil ini aku akan kasih resep andalanku, andalan ibuku tepatnya. Bagaimana caranya? Simak pelan-pelan ya:
1.     Siapkan ubi kira-kira sebesar kepalan tangan orang dewasa sebanyak 5 buah. Kupas dan cuci hingga bersih.
2.    Ubi dikukus sampai matang.
3.    Kalau sudah matang, ubi yang masih super panas ini dihaluskan, ya. Terserah deh cara menghaluskannya. Kalau aku sih pakai centhong kayu jaman bahulak. Sampai halus ya, Sob. Kalau kelamaan dan keburu dingin, ubi ini lumayan susah dihaluskan.
4.    Tambahkan kelapa parut (dari setengah butir kelapa).
5.    Tambahkan 3 sendok makan tepung kanji.
6.    Tambahkan ½ sendok teh garam.
7.    Tambahkan gula pasir sesuai selera.
Timus yang belum digoreng

8.    Kalau sudah tercampur rata, ambil dan bentuk bulat/lonjong /terserah ye…. Sampai adonan timus habis. Oh ya, kalau iseng sih aku sering kasih tambahan meisis di tengah bulatan timusnya. Rasa timusnya jadi terasa beda, namun yahud!
9.    Goreng dalam minyak mendidih.
10. Kalau sudah kuning kecoklatan, angkat, tiriskan.
11.  Timus siap dihidangkan.

Hanya 11 langkah yang dilakukan, timuspun siap untuk dinikmati bersama keluarga. Mudah sekali, kan?

Mau tahu rasanya kayak apa? hem… sedikit manis, bikin lidah nggak mau berhenti mengunyah. Mau timus, lagi dan lagi, sumprit sandal jepit. Oh ya jangan lupa teh manisnya, ya.

Timus siap disantap :)
Biar week end besok lebih berwarna, kenapa nggak cari ubi sekarang di pasar? Biar besok bisa bikin timus bersama keluarga. Selamat membuat dan menikmati ya :D

Baca juga:
 Steak Lor Rel Steak
Es Klamud
Singkong Goreng

71 komentar:

  1. Mb wahyu aku belum pernah makan itu... kirimin dong hihi spertinya uenak tenan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, moga2 kapan2 bisa ngirim ya Mbak :D

      Hapus
  2. Kalau orang sunda, timus itu bahannya sama semua tapi di kukus ngga di goreng mba :D kalau yg digoreng namanya misro alias amis di jero (manis didalam) aku sukaaa makanan ini... jaman kecil nyokap sering banget bikin :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku kayaknya tahu yg dimaksud inget dulu ke Bandung waktu kecil si misro ini Mbak :)

      Hapus
  3. Salah satu jajanan pasar kesukaan. Huhu jadi laper deh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah jarang di pasar makanan ini, hihi. Ada juga kadang2 Mbak

      Hapus
  4. Lain daerah lain pula namanya, di daerahku timus itu sama terbuat dari ubi, tapi diparut kasih gula merah boleh tambahkan kelapa parut kalau suka, terus dibungkus dg daun pisang, cara memasaknya dg cara dikukus, rasanya enak loh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh ada juga di sini Mbak. Duh namana apa aku lupa Mbak. Jadi betuknya parutan2 gitu

      Hapus
  5. Ini kalau di kampung saya namanya kue cemplong, mbak, makannya masih anget-anget, nggak terasa habis beberapa biji, biasanya saya baru ingat dah makan banyak jika sudah mendapat teguran dari adik. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beda ya. Tempatku ada lagi namanya cemplon. Nggak pake g mbak :D

      Hapus
  6. gampil pisan mba hahaha...mau cobaaaaainnn

    BalasHapus
  7. Iya kirai aku timis yang disunda dikukus itu heuheu, ini mah misro kalau di sunda amis di jero, ada lagi adonannya kaya gini adeboy tapi isi pisang selain gula, enak ya maem ini dan nyeruput teh anget nikmat 😊

    BalasHapus
  8. Kalau mamaku buat biasanya didalamnya diksih gula jawa, dan saat nanti digoreng akan lumer didalamnya.
    kalau mises, lumer kagak ya ??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kasih gula jawa juga bisa Mas. Iya meisespun lumerrr di dalem :D

      Hapus
  9. asyik, ada cemilan makanan untuk musim hujan ini. enak mbak

    BalasHapus
  10. saya blm pernah nyoba yg seperti ini. biasanya kalau di tempat saya, ubi jalar ditambah tepung terus digoreng begitu aja. Itu ada isinya ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa ada isina bisa nggak Mbak santi. Normalnya sih nggak ada isinya hihihi

      Hapus
  11. Aq klo bikin timus g pake parutan kelapa mb. Mgk jd variasi rasa ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo pake parutan kelapa lebih gurih Mbak

      Hapus
  12. kesenenganku iki mba :-D
    deliv ke Kendal ah :-D

    BalasHapus
  13. duhh..mba wahyu liatnya bikinn ngiler nihh...dikantor masih ujann.. enaknya makan timus tuhh yahh :D sama kopi :D
    kalau disaya kalo gak salah odading ...hehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kapan2 share tetang odading dong garoblog :D

      Hapus
  14. Kalau di tempatku nggak ada timus mbak, adanya jemblem. sama cara bikinnya cuma jemblem ini terbuat dari singkong, lalu ditengahnya dikasih gula merah. Jadi pas dimakan meleleh meleleh gimana gitu. Maknyus pokoknya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo di tempatku yg kayak gt namanya cemplon hehehe. Beda nama ya mbak

      Hapus
  15. Enak iki...makanan jaman kecil dulu. Dah lama bgt ga makan times.

    BalasHapus
  16. Wah, wah wah...ini nih yang aku kangeni. Ini kalau di Malang namanya Pilus, mbak...makanya tadi sebelum baca aku penasaran kok timus? hahaha...enyaaak

    BalasHapus
    Balasan
    1. beda nama lagi ya. Beda tempat beda nama ternyata

      Hapus
  17. Timus bayangannya kayak kue pakai daun, haha... Ternyata ubi campur kelapa lalu digoreng ya :D Bahannya nggak banyak ya. Enak ini buat temen ngopi :D

    BalasHapus
  18. Timusaa favorit sayaa nih mbak. Apalagi masih hangat" gtuu. Maknyuss banget 😁

    BalasHapus
  19. jiaaah.....belum pernah ngudap UBI CILEMBU MADU sih...jadinya minum teh sorenya di temenin ketimus, coba kalau di temenin UBI CILEMBU pasti lebih makjleb

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada di sini mas.. yg dioven
      aq gemes gabisa komen di blogmu mas @Mang lembu

      Hapus
  20. Kue yang satu ini merupakan favorit pada tahun jadul, ya kira-kira tahun 1987-an silam. Zaman listrik belum pada masuk. Biasanya nenekku sering buat saat selesai maghrib baru dihidangkan dengam segelas teh hangat saja sudah nikmat loh. 😂
    Dadi ingetin zaman biyen 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh ya? pasti jd inget nenekna juga mas indra :)

      Hapus
  21. Wah pakai ubi, gampang pula buatnya. Belanja dulu ah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. praktek langsung yuk mbak helena hehehe

      Hapus
  22. waaa enak banget ini, kalo aku pasti pasangannya kopi hehehe..

    BalasHapus
  23. Kalo saya minum teh nya sama kopi mbak..

    BalasHapus
  24. Di tempat asalku dulu ada jajanan kyk gini juga tapi dalamnya gula merah mbak, kami nyebutnya "jemblem", sama gak ya? hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beda Mbak, kayakna jemblem itu di tempatku namana cemplon

      Hapus
  25. makannya anget2+teh hangat dg irama rintik hujan
    ajiib dah baru juga dibayangin :D

    BalasHapus
  26. Waah favorit di rumah nih mbak, si kecil juga doyan banget :)

    BalasHapus
  27. Aku suka timus Mbak. Tapi btw, ketimus yang aku tahu dikukus, kalau ini digoreng ya Mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dikukus dulu baru digoreng mbak :)

      Hapus
  28. Setahu aku timus itu di kukus deh mbak dan dibungkus pake daun pisang gitu...Tapi cukup menarik dan unik timus yang satu ini...

    BalasHapus
  29. Tambahin coklat tambah mantap mbak,,, ubinya di cocol ke coklat,,,,
    Dari pada jajan ke luar yang harus mengeluarkan biaya yang cukup besar,, kalau ubi masih terjangkau,,, bagi saya yang hidup di desa harga ubi tidak terlalu mahal karena langsung dari petaninya kalau mau beli

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah bisa juga, itu meises coklat kutaruh di dalamnya :)
      Iyes, murah meriah

      Hapus
  30. enaaaak :) gampng buatnya juga ya mba

    BalasHapus
  31. Aku belum pernah bikin timus yang ada isinya. Mbayangke diisi nangka, coklat, atau strawbery, hmmm

    BalasHapus
  32. Ini makanan saya jaman SD mbak Wid, dulu banyak yang jual dan kadang ibu juga suka bikin sendiri. Tapi sekarang kayaknya jarang ada yang jual ya mbak. Kalau pengen ya harus bikin sendiri. Tapi kamu timus isi meses saya belum pernah nyoba deh, sepertinya harus nyoba nih kapan-kapan.

    Atau mbak Wid mau kasih icip-icip saya, boleh kok saya terima dengan senang hati *ngarep :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Mbak, emang udah jarang juga di tempatku. Telo ne kan musiman. Kalo pas panen ya banyak yg jual hehehe

      Kutunggu Mbak :)

      Hapus
  33. Jajanan kesukaanku sejak kecil ini Mbak. Tapi aku belum pernah buat sendiri sih. Kalau pas beli di tukang keliling gitu milih yang ukuran sekali lep Mbak. Nggak ngebosenin makannya. Hahaha.

    BalasHapus