Senin, 06 Februari 2017

Binatang Peliharaan, Bikin Senang Vs Bikin Sedih



Binatang Peliharaan, Bikin Senang Vs Bikin Sedih

Hai Sob, mempunyai binatang peliharaan memang menyenangkan. Terutama buat Sobat yang memang penyuka berat beragam hewan. Bersama mereka, hidup jadi lebih indah dan berwarna.

Namun, bagaimana kalau binatang peliharaan kita mati, Sob? Duh, duh, bisa-bisa kita nggak senyum seharian bahkan 7 hari 7 malam, huhuhu.



Beberapa pengalaman pribadi pernah kurasakan juga, walau bukan tipe penggemar binatang peliharaan. Ada beberapa yang masih kuingat sampai sekarang:

1.  Ayam kampung
Bapak suka banget ternak ayam kampung. Berpuluh ayam berada di kandang dengan sehatnya. Makanannya juga sehat, jagung, katul juga limbah basah dapur keluarga (dedauanan, sayur, sisa bekas makan orang rumah).

Suatu hal terjadi saat aku beli menthok dari pasar. Karena mau kusembelih keesokan harinya, menthok kutaruh di kandang. Nggak campur tapi dalam satu kandang besar (kandangnya ada beberap bagian dan pintu). Eh ternyata menthoknya membawa kuman penyakit.
Pagi harinya, 3 ekor ayam kampung mati mendadak. Lumayan cemas, sih. Disusul kematian pada hari-hari berikutnya. Dalam jangka waktu seminggu, ayam kampung sekandang mati semua. Mules rasanya tiap hari mengubur mereka karena jumlahnya hampir 40 ekor lebih.

Tips: Kalau beli hewan dari pasar, jangan dijadikan satu hewan peliharaan, deh. Karena kita tidak tahu hewan dari pasar itu sehat atau tidak. Apalagi unggas, yang sangat cepat tertular kalau salah satu ada yang sakit.

2.  Burung puyuh
Peternakan burung puyuh ini membuatku senang sekali mengambil telur-telurnya yang mungil. Mulai dari menetaskan sendiri sampai menghasilkan telur puyuh selalu kuamati baik-baik. Lucu banget. Banyaknya pelanggan, masih juga jelas kuingat sampai sekarang.

Namun, karena ortu sibuk dan kurang terawat, sedikit demi sedikit burung puyuh mati. Bosen juga menyembelih burung puyuh saban hari. Hehehe, yang ini sih bikin para pelanggan telur puyuh kecewa berat J

3.  Kucing
Ada kucing liar yang mendadak masuk rumah, untungya lulut/nurut banget. Makanan seadanya dia juga mau dan nggak pernah yang namanya nyolong lauk di meja makan. Sayangnya, kucing ini kecemplung ke dalam sumur yang waktu itu masih belum ditutup karena masih dipakai nimba #ya ampun, nimba air sumur bro, hari gini masih ada nggak, ya?

Sedih juga awal-awal kehilangan, rumah jadi berasa sepi tanpanya. Nah, hasilnya, harus undang tukang buat menguras sumur karena bau terkena bangkainya. Rempongnya, tikus mulai berseliweran lagi.

4.  Burung
Baru kejadian dalam minggu ini. Karena sibuk dan nggak sempat `ngopeni` kacernya, mas bojo yang penyuka berat burung harus rela kehilangan kacer yang merupakan hadiah teman jauh. Oh, oh, sampai dikubur, didoaian karena saking sayangnya. Ni bener-bener sampai 7 hari 7 malam nggak senyum. Padahal pernah juga sih kehilangan cucak ijo jagoannya tanding burung berkicau, love bird juga. Tapi yang ini bener-bener menyisakan kesedihan mendalam #puk-puk cayang…

Dari point di atas, memang menyedihkan ya Sob kehilangan hewan peliharaan kita. Apalagi matinya mendadak nggak terduga. Tentunya bikin air mata mengalir sampai jauh, akhirnya ke laut #sya lala...

Yup, ada beberapa resiko dengan memelihara binatang peliharaan, diantaranya:
-          Siap dengan resiko hewan peliharaan mati/sakit.
-          Siap membagi waktu untuk merawatnya. Ya iyalah nggak mungkin pelihara binatang kalau kita nggak suka, kan?
-          Siap mengeluarkan biaya berlebih untuk biaya pakannya.
-          Siap membawanya ke dokter hewan serta memberikan obat-obatan kalau binatang sakit.
-          Siap apabila hewan diambil orang.
Maksudnya di sini adalah dicuri. Pengalaman ya, Sob, di rumahku, biasanya saat hari Jum`at dan rumah sepi yang laki-laki pada jumatan, maling berkeliaran. Sudah beberapa kali kepergok, sekali burung (dan kandangnya) ditinggal begitu aja di jalan dan malingnya kabur. Beberapakali hilang juga. Udah diincer kali, ya. Nggak nggak lagi, deh.
-          Siap-siap kalau bepergian lama ke kota (karena rumahku desa, hihihi), harus menyuruh orang lain untuk menjaga dan merawat hewan peliharaan.

Bagaimanapaun, mempunyai hewan peliharaan itu punya tanggung jawab yang berat, lho. Karena merawat makhluk hidup nggak boleh sembarangan. Bahkan waktu, biaya dan pikiran juga tercurah untuk merawatnya.

Tapi sungguh, saat banyak masalah, stress melanda dan pusing pala berbi, dengan melihat, bermain dan bercanda dengan hewan peliharaan itu bikin senang. Jadi waktu mereka meninggalkan kita, wajar dong kalau sampai nggak senyum beberapa hari, syedih…

Kalau Sobat sendiri, lebih banyak senang atau sedih sih punya binatang peliharaan?

Baca juga: 

69 komentar:

  1. nah aku belum punya binatang peliharaan takut gak sanggup urusnya jadi kasihan hehe, dulu punya ayam dan burung tapi sekarang ga ada.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang mendingan nggak punya daripada nggak siap ngurus Mbak, kacian ntar hehehe

      Hapus
  2. pagi mbak, kasihan kucingnya nyemplung. kalau ditempat mas, mau melihara ayam, lawannya biawak , karena dibelakang rumah , hutan.
    resiko memelihara hewan mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ow, biawak suka banget curi cari ayam ya Mas Fajar?
      ya ampun, belakang rumah hutan?

      Hapus
    2. kalau dicuri, masih bisa dicari, ini dimakan mbak, ayam nya, heheheh

      Hapus
  3. aanak saya pernah pengen punya ikan dlm akuarium, tapi gagal. pernah punya burung, burungnya dimakan tikus hiks...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hikksss.. ganti kelinci Mbak, lucu lho :)

      Hapus
  4. yang tentang ayamnya pada mati itu sedih deh mbak, huhuu.. yang burung juga. dulu dirumah mertuaku jg ada burung beo yang sydah pintar ngomong, trus mati karena sakit... jadi ingat sedihnyaa :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. WAh.. syedih, pernah juga burung beo mati, banget2 sedihnya mbak. Kedenger2 suaranya gituh

      Hapus
  5. Yang pernah aku pelihara ya cuma kucing sama burung ..
    tapi semuanya ga ada yang awet, pasti ada aja kendalanya.
    kalo burung ya ga sengaja le[as, kalo kucing ya keracunan atau kecebut kesumur :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi burung yang itu masih awetkan kang Khairul..?

      Hapus
    2. Ya melihara lagi Mas bro Leon
      Mas Adhi bikin aku ngikik :D

      Hapus
  6. aku sedih kalo dia sakit atau mati, aku sering melihara kucing kadang diracun sama tetangga hiks

    BalasHapus
  7. Jaman aku kecil sampe remaja dulu 'ngingu' kucing banyaaakk mba. Tiap kali ada yg sakit dan mati, sedihku sampai berhari2. Bener2 jadi kayak ada hubungan emosional gitu ya klo dengan binatang kesayangan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebegitunya ya Mbak Uniek. Samapiberhari2 juga sedihnya hikksss... Tapi kalo saban hari berinteraksi memang gitu mbak, ada hub, emosional

      Hapus
  8. Nggak pernah konsisten melihara hewan jadinya jarang punya peliharaan deh

    BalasHapus
  9. aku punya 2 kucing persia saat ini yang badungnya ampun udah mah obesitas bnyk makan ga mau diem wkwkwk lengkaplah sudah tapi hiburan banget mba jadi senang dan sedihlah :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti lucu Mbak Herva #Ngebayangin bulu lembutnya dan gendutnya

      Hapus
  10. Betul Mbak, punya binatang peliharaan, tanggung jawabnya gede. Suka gak tega, kalo lihat peliharaan pada mati :(

    BalasHapus
  11. Dulu pernah melihara burung... eh masa dimakan tikus... heran tikus dirumahku suka makan burung...

    Pdahal udah dikandangin... resikonya ya gitu... mati sedih banget deh,...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, memang tikus sok makan burung MAs. Love bird kmr juga dimakan tikus :(

      Hapus
  12. Mbaaaa aku dulu pernah punya sumur + kucing dan beberapa kali mereka kecemplung.. Untungnya sumur aku ada papan melintang gitu dan mereka nyangkut disitu, alhamdulillah berhasil diselamatkan.. Kalau ngga mah huhu ngenes banget & sumur jadi horor karena bekas kucing mati..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah. NGurasna mbak kalo kecemplung dan nggak ketahuan, kan bau bangkai.
      Emang bisa jadi horor? hehehe

      Hapus
  13. Betul banget punya hewan peliharaan harus bertanggung jawab, itu sebabnya aku nggk punya hewan peliharaan, soalnya tanggung jawabku sudah banyak, nggk sanggup ditambah lagi haha

    BalasHapus
  14. Seneng sih ketika melihat doi main atraktif dan aktif, tapi ketika sakit duh jadis sedih..
    Dirumah ada sih burung parkit sama ikan gubby :D

    BalasHapus
  15. Masalahnya saya belum punya satupun binatang peliharaan, mbak Wahyu, tapi ulasan di atas dapat saya jadikan wawasan ketika nanti punya binatang peliharaan.

    BalasHapus
  16. Mbak,, kacer itu apa ya? Hhehe...
    Waduh 40ayam mati semua,,, sayang bgt ya,,,pdahal cuma gara2 satu menthok...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu nama sejenis burung Mbak. Kayak merpati, beo, jalak gitu :)
      Iya, sayang bange, tapi apalah daya...

      Hapus
  17. aku suka banget kucing...sayang misua ga boleh pelihara hiks hiks

    BalasHapus
  18. Aku cuma melihara ikan di kolam depan teras rumah mbak 😊,kucingku pas ditinggal mudik ilang heuheu

    BalasHapus
  19. peliharaannya lumayan banyak mbak..ditempat saya juga pelihara guguk buat jaga rumah, burung-burung buat penghilang stress dan ikan lele buat lauk pauk hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lengkap banget Mas Yosef. Bener2 penghilang stres ya

      Hapus
  20. kami punya binatang peliharaan ayam, burung sama kucing Mbaa. Tapi sejak papa meninggal, ayamnya juga mati satu persatu. Trus burung juga gitu, mati juga dan yang terakhir kucing, tiba-tiba juga mati, mulutnya berbusa, kemungkinan diracunin orang, hiks :(

    akhirnya sekarang kami gak punya binatang peliharaan lagi, kalo ada kucing yang datang ke rumah yaa kami beri makan tapi udah gak melihara lagi, masih trauma akan mati lagi, huhuhu :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hiks.. ikut sedih Mbak Ira. Gpp Mbak, ntar kalo udah siap memelihara, pelihara lagi. Eh tapi kucing liar kalau dikasih makan gitu biasana terus datang ters Mbak. Nurut ma kita

      Hapus
  21. aku nggak ngerasa 22 nya ka, soalnya aku gak miara binatang hehe

    BalasHapus
  22. Dulu bapak saya piara kucing sampai belasan ekor mbak, sekarang sudah enggak lagi. Paling burung perkutut yang masih.

    Kalau anak saya piara hamster dan jumlahnya juga banyak sampai bingung gimana nguranginnya, habis hamil mulu hehe..

    Iya harus rajin merawat dan memberi makan minum, pokoknya harus ekstra biaya dan waktu deh. Kalau nggak sanggup mending nggak usah kasihan hewannya kalau kurang perhatian ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah wah, penggemar binatang ya Mbak. Hamsternya sampai banyak gitu? aku bayangin pasti lucu2 banget. anakku pernah tapi sehari hamsternya langsung mati. Terus nggak mau lagi Mbak

      Hapus
  23. Dulu ayah suka pelihara ayam kampung, lumayan ada nasi sayur yg basi bisa dikasih ayam, jadi gak mubazir hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener Mbak, sampah dapur memang makanan lezat ayam2 :)

      Hapus
  24. banyak juga y peliharaannya mba Wahyu..
    sedih memang klo lihat binatang peliharaan mati

    BalasHapus
    Balasan
    1. Punya mas bojo Mbak, aku nggak telaten ngurusinnya hehehe

      Hapus
  25. Kadang enak kadang tidak enak, apalagi jika kena penyakit flu burung pasti sedih liat ayam pada mati 😪

    BalasHapus
  26. Hahaha.. aku pelihara kucing di kost emang utk ngurangi stress dan depresi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kucing emang ngegemesin banget mbak Maya:)

      Hapus
  27. kenapa gak love bird mbak, kalau disini mahal looo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sini udah nggak begitu mahal Mas :) kata mas bojo hehe..

      Hapus
  28. Kalau kucing mba Wahyu kecemplung disumur, kucingku dulu ketabrak truk didepan rumah. Sedih banget waktu itu, sampe saat ini kuburannya masih ada didepan rumah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hikss.. menyedihkan banget Mbak. Masih ada kuburannya juga?

      Hapus
  29. Saya nggak pernah sih miara2 binatang, karena ngurus diri sendiri aja kadang nggak sempet, haha... Murid saya pernah miara hamster dan dimakan tikus. Curhatnya sedih banget. Miara binatang sama juga amanah ya, andai rasanya nggak punya banyak waktu untuk ngurusnya, mending nggak usah aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, hamster kan lucu, pasti muridna itu saking sedihnya sampai curhat ma gurunya Mbak. Yup, bener2 amanah yang harus dijaga :)

      Hapus
  30. Sedih kalau piaraan mati sampai aku kubur. Ga tega :(

    BalasHapus
  31. Dulu ada kucing...sejak hamil ga piara lagi..tapi skg kucing tetangga suka main dan nunut buang hajat :(

    BalasHapus
  32. wah suka saya baca hewan peliharaan, saking senang hobinya mau kuliah jurusan peternakan, tapi ga dibolehin, hewan peliharaan ayam pernah, burung pernah, merpati pernah lahannya yang ga ada, saat ini 2 kucing persia peliharaannya.
    Lihat foto burungnya berkelas semua tuh mba.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gpp gaboleh masuk peternakan, yg penting sekarang udah ternak blog banyak. Keren Mas !!

      Hapus
  33. Aku punya bbrp hewan pliharaan di rumah mbak. Asyik sih menurutku...apalagi kucing, bisa diuyel2. Kebetulan bapak juga dulu peternak, sekarang kakak yang nerusin..jadi otomatis kebentuk suka ma hewan2 gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. wow, keluarga sayang binatang ya Mbak. Seneng kalo gitu bisa ngilangin capek ya :)

      Hapus