Senin, 21 November 2016

7 Pembeli Aneh yang Kamu Harus Tahu



7 Pembeli Aneh yang Kamu Harus Tahu

Hai, Sob.

Pembeli adalah raja. Begitu kata buku dan pepatah. Setuju nggak sih, Sob? Ada yang ngacung, ada yang diam saja. Ya nggak apa Sob, orang juga beda-beda, nggak perlu dipaksa, ye ye ye.

Pembeli juga yang diharapkan semua pedagang. Setiap pembeli datang, pedagang akan serta merta melayani dengan sepenuh hati, dengan senyum manis dan dengan segunung doa. Karena belum tentu, pembeli datang itu jadi beli, bisa jadi hanya melihat-lihat saja. Sudah biasa ituh :D


Ngomong-ngomong nih tentang jualan, khususnya makanan. Pembeli yang datang punya karakteristik sendiri-sendiri. Ada beberapa pembeli aneh yang biasa kita temui lho. Nggak hanya aneh sih, kadang ajaib, menyebalkan, bahkan lucu. Mau tahu mau tahu? Cekidot yuk:

1.    Pembelinya setengah gila
Kadang penampakan orang stress, depresi, gila atau `orang gila baru`, kita nggak begitu `ngeh`. Takut juga dong kalau ada yang mendadak datang sambil melet-melet, bicara dan nyanyi nggak rampung-rampung.

Pesennya normal sih, makan dan minum. Tapi kelakuannya yang aneh bikin takut juga kali ye. Biasanya kalau pas sendirian di warung aku langsung ngacir ke depan. Nongkrong sambil was was.

Kesan: Bisa dipastikan, pembeli ajaib kayak gini kemungkinan nggak bayar, namanya juga orang kurang waras :D



2.    Pembelinya abal-abal
Pagi-pagi pintu baru dibuka separo, eh ada orang datang pakai helm, sodorin stiker, maksa kita harus kasih seadanya. #stiker apa juga!

Kiran mau beli, eh ternyata, malah kita yang ‘harus’ beli barang yang nggak penting-penting amat. Kalau nggak dikasih, marah! Huhuhu. Malesnya lagi, kadang orangnya berbau alcohol.

Tips: Sebaiknya kita usir secara halus.



3.    Pembelinya langsung masuk ke dalam
Kalau teman dekat nggak masalah. Ada lho yang langsung buka-buka panci cek sana sini. Hihihi, nggak tahu deh maksudnya apa :D

Kesan: Ya biarin aja, Sob, selama nggak mengganggu kita melayani pembeli yang lain. Atau bilang deh, “Mau nyicip?”



4.    Pembelinya nggak jujur dan ntar ntar
Nah ini bikin nyeseg, deh. Gini misalnya, habis makan:
“Tak ke situ dulu ya Mbak,” kata pembeli.
“Injih, Mas,” jawab pedagang.

Cailah, namanya juga temannya tetangga. Kita injih injih aja. Ujung-ujungnya, orangnya ngacir. Nggak mungkin kan kita nagih ke tetangga, wong yang makan temannya. Pinginnya sih dilemparin sandal, hihi, tapi nggak, deh. Bukan rejeki kita kali ye.

Ada juga pembeli yang ntar ntar. Jadi belinya numpuk dulu sampai bergelas-gelas atau bermangkok-mangkok. Bayarnya kalau pas inget. Wah, membingungkan kalau kayak gini. Nagih nggak enak, nggak nagih, nah lho masa gitu, sih? Menyebalkan ya kalau kayak gini.

Tips: Harus lebih tegas ke pembeli, habis makan ya bayar dong. Kalau perlu ditulis nggak terima kasbon (yang ini sebatas wacana)


5.    Pembelinya super mesra
Ini nih yang paling nggak nguatin. Kalau Sabtu, banyak yang kayak gini. Aduh duh, aku sering jadi ikutan baper, inget jaman dulu deh. Eh jaman sekarang ding 17 tahun :D :D

Tips: Baper boleh asal nggak keterlaluan :D


6.    Pembelinya  nggak pulang-pulang
Sering banget ini, sob. Pembeli nongkrong dengan syahdunya, atau rapat kantor. Pas jamnya tutup, nggak mungkin kita usir mereka untuk pulang. Pernah lho nungguin pembeli sampai isya. Ternyata dia nungguin yayangnya. Orang jauh lagi, Wonosobo. Kasihan kan.

Kesan: Berarti kerasan dan nyaman di warung.

7.    Pembelinya perayu ulung
Hehehe, namanya orang juga macem-macem. Ada juga tipe pembeli seperti ini. Tanya ini itu, sampai yang detil-detil. Ya mendingan ditinggal ngetik atau urus pembeli lain. Selama kita baik dan sopan insyaallah akan aman deh.

Jurusnya gampang: Keluarkan pasangan kita :D


Sejujurnya, masih ada yang lain sih Sob. Pembeli yang galak, yang suka nawar, yang mejengkelkan atau pembeli yang cakep kayak Bon Jovi, nah, dia lagi, dia lagi. 

Layani pembeli dengan baik, denganberbagai kemajemukan mereka :)

Nah Sobat yang lain punya pengalaman sendiri nggak tentang berbagai macam pembeli? Sharing yuk :)       

46 komentar:

  1. wadduhh..mba wahyuu ternyata ada jugaa yahh pembelii yang setengah warass.....takutt dwongg....hewhhehe

    BalasHapus
  2. Kisah gado2 penjual offline.y mbak. Jd punya gmbaran . Hihi
    Kl dakuw kan jualan online mbak. Yg bikin gondok.itu udah fix , dipacking rapi, eh mendadak cancel. Huhu...tp yawdah lah
    Blm.rejeki :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju Mbak, belum rejeki ituh. Sering orang nanya ini ituh habisin kuota dan pulsa waktu jual ol. Uh, habis itu nggak jadi, bete banget. Tapi ya sudahlah, pasti ada gitu2nya Mbak hehe

      Hapus
  3. aku punya banyak pembeli tapi via oline dan emang unik unik banget sih haha. ada yang uniknya lucu ada yng bikin ngelus dada.

    BalasHapus
  4. ahahah kalau aku termasuk pembeli yang mana ya? :DDDDD
    aku termasuk pembeli yg berisik sih. jdi pas masuk, pesen, sambil nunggu pesenan aku ngobrol trus ngakak2 gitu, gosip apala apalaa haha :D ngeseli sih pembeli kayak aku tu.. serasa yg punya warung aja

    http://www.fujichan.net

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu biasa Mbak, nggak kategori aneh menurutku sih, hihihi. malah asik, jadi rame :)

      Hapus
  5. ngeri juga ya ktemu pembeli yg bau alkohol gitu, siapin kuda2 langsung mb, klo macem2 langsung dezig.

    BalasHapus
  6. wahaha tersindir sama pembeli yg nggak pulang2 nih mahasiswa bgt yg cari tempat buat rapat di luar kampus :D

    BalasHapus
  7. ha..ha..kayaknya aku yang terakhir deh perayu ulung

    BalasHapus
  8. Xixixixi,, aku geli bacanya,, btw kok nggak ada pembeli yang galak mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada sih, tapi nggak kategori aneh. banak soalna yg galak :)

      Hapus
  9. Walahhh..yang pembeli kayak Bon Jovi kok nggak diceritain sih mbak Wid, padahal itu yang pengen saya dengar kisahnya loh.. :)

    Asyik ya mbak punya rumah makan, tiap hari bisa bertemu banyak orang dengan karakter berlainan, asal yang agak gila nggak nyasar tiap hari ya mbak..

    Semoga yang datang tiap hari yang mirip Bon Jovi tapi bayarnya cash ya mbak, hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, hihihi... iya Mbak, mungkin kapan2 kuceritain :D, soalnya itu nggak kategori aneh, tapi kategori ganteng :D

      Hapus
  10. likalliku orang jualan ya Mba hahhaha
    adaa ada aja ada yang nyebelin juga ada yang nyenengin

    BalasHapus
  11. Sifat pembeli memang macam2. :v

    BalasHapus
  12. ini sih para pembeli nyebelin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi iya Mbak. Tapi jadi tak terlupakan :D

      Hapus
  13. Aku jualan online mba, paling ketemu sama pembeli yg ga sabaran, nagih barang melulu tiap hari, padahal kan barangnya PO, di kirim dari Pulau Jawa pula. Hiks. Suka sebeel, tapi ya udah sih, resiko jualan kann :’D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, resiko berjualan memang harus sabar. Kalo nggak sabar bakal ditinggalin pelanggan jugak :)

      Hapus
  14. Tapi untuk pembeli yang point nomer 1, walau bagaimanapun harus di layani lho mbak,, kasihan.
    Saya juga pernah melayani hal semacam itu, tak kasih barang daganggan tapi bayarnya lewat keluarganya,,, hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup Mas, tetep dilayani dengan baik. BAgaimanapun pelayanan kita akan sangat berpengaruh pada bisnis yg kita jalani :)

      Hapus
  15. 7 pembeli ini karakternya beda-beda, tapi kanyaknya kalau ada pembeli yang mesra ini deh yang buat terlena, bisa-bisa ntar gak bayar. hehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah bayar sih yang mesra ini hihihi

      Hapus
  16. Beragam watak,karakter dan peibadi org..
    Itu ko tega y..yg ditinggal ngacir *ko jadi gemes sendiri Saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nyeseg ough Mbak. Niat memang orange mungkin ya :) anggep belum rejeki Mbak hihihi

      Hapus
  17. Nggk suka memperhatikan juga ya ternyata pembeli itu tipenya macam-macam ya
    Aneh -aneh

    BalasHapus
  18. duh, ada juga pembeli yang super mesra yah Mba? kayaknya lucu deh ngadepin pembeli yang seperti itu, hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, ya piye gitu Mbak. Ingat masa lalu jadinya :D

      Hapus
  19. Tipe pembeli emang macam2 ya mbak, jadi penjual emang kudu sabar2 ngadepin perilaku yg kadang nyleneh hehe
    TFS

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, iya Mbak, tetep dilayanin dengan baik

      Hapus
  20. Aku pembeli yang baik hati mbak, hehehee... Kapan ya mau mampir ke warung mba Wid :)

    BalasHapus
  21. Paling serem kalau ada pembeli setengah waras mbak, takut tiba" ngamuk. Wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup Mbak, nggak sampai ngamuk sih hihihi

      Hapus
  22. Sepertinya pengalaman mbak wid tentang dunia perpelangganan sudah mumpuni mbak hehheheeee.....oh ia, salam kenal dari Bengkulu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk, bisa ajah, hihihi
      Salam kenal juga Mbak :)

      Hapus