Senin, 27 Februari 2017

Senin, Sepatu, Dasi dan Topi



Senin, Sepatu, Dasi dan Topi


Hai, Sob. I like Monday, gimana denganmu?
Setelah libur seharian kemarin, Senin kembali menyapa. Semoga segar-segar semua ya, Sob. Walaupun cuaca masih belum menentu, bikin badan meriang, semangat musti kita galakkan. Ups, badan meriang, 

Hari Senin, ingatan kembali ke waktu lampau. Senin, jaman sekolah adalah saatnya berangkat pagi untuk upacara bendera. Tahu sediri kan Sob, apa-apa yang harus dibawa tiap hari Senin terlepas dari jadwal pelajaran yang ada. Iyes, dasi, topi dan sepatu hitam.


Begitu pula yang kulakukan. Karena pada dasarnya malas dan nggak siapin malam sebelumnya, ya gitu deh, selalu saja dasi dan topi seringnya ketinggalan.

Kalau dasi sih mungkin nggak begitu kentara diantara lautan manusia yang sedang upacara. Beda dengan topi kala ketinggalan. Wih, guru wali kelas akan mengingat-ingat kita. Kalau perlu mencatatnya dan kita akan dipanggilnya untuk menerima hukuman. Hikss…

Tiap Senin juga sepatu harus pakai yang warna hitam. Padahal, hari Sabtu sebelumnya adalah jadwal pramuka. Pakai sepatu hitam juga. Tentunya sudah kotor dipakai beberapa hari. Sepatu butuh mandi juga.

Walau Sabtu sore sudah dicuci, tapi ya gitu, deh. Secara daerahku lembab, dingin dan sering hujan kalau siang, sepatu tak pernah bisa kering waktu Senin tiba. Tahulah, sepatu hitam juga hanya punya sebiji, yang lain warnanya putih ma orange.

Jadi tiap Minggu siang, kalau sudah terlihat tanda-tanda langit mendung dan hujan lebat bakalan datang, sepatu yang kujemur di atas genteng akan segera kuungsikan. Karena apa? ya karena takut nanti malah kelupaan mengambilnya keburu hujan. Bisa-bisa makin basah kuyup sepatuku. Berabe, kan?

Ada tips jitu jaman dulu yang biasa kulakukan kalau sepatu belum kering padahal esok hari harus dipakai.

Caranya? Sepatu yang masih separuh kering itu kumasukin kertas koran yang kurobek-robek acak. Sampai penuh. Kertas Koran ini akan menyerap air yang masih ada di sepatu. Lalu disandingkan di dekat kompor. Tiap nyalain kompor, ada sedikit hawa panas yang bikin sepatu makin kering. Tapi jangan terlalu dekat, ya. Masalahnya, bisa jadi kalau terlalu dekat api bisa kebakar. Ih, ngeri, kan?

Nah, dengan cara seperti ini sepatu hitam yang harus kupakai kering sudah dan bisa menemani keesokan harinya.

Namun, sekarang ini ada tips menarik lho biar sepatu yang separuh kering bisa kering beneran. Kalau ada kulkas di rumah, taruh aja sepatu di belakang kulkas. Ada panas dari kulkas yang bisa bikin sepatu kering pagi harinya. Nggak percaya? Coba deh…

Memang, Senin selalu ribet dan rempong, ya. Sejak jaman sekolah dulu, dari urusan dasi, topi dan sepatu. Sekarang juga walau sudah punya jagoan. Senin memang lwarbiasyahhh.

Gimana Seninmu, Sob?

36 komentar:

  1. iya pernah jemur sepatu di belakang kulkas, emang kering loh
    hehrhe

    BalasHapus
  2. haha aku paling sering ngelakuin yang narok sepatu di belakang kilkas, trik aku ini terus berlangsung sampai sekarang

    BalasHapus
  3. Hehehe, jadi ingat dahulu pertama kali jadi petugas yang membaca pembukaan UUD '45, rasanya gemeter :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, sama mas, degkulnya bergetar sampai uud rampung dibaca. Aku ngalamin juga

      Hapus
  4. Hari senin hari yang menakutkan buat saya waktu SD dulu, mbak, karena selalu dapat jatah mengibarkan bendera saat upacara. Tapi kalau ingat waktu dulu bisa senyum-senyum sendiri. Kalau sekarang hari senin hari yang sangat sibuk dengan menumpukan berkas-berkas diatas meja yang harus dikasih tandatangan. Hehe

    BalasHapus
  5. kalau nggak ada kulkas, ya terpaksa pasang kantong plastik didalam sepatu, heheheh. senin itu awal keribetan dan rezeki mbak, :)

    BalasHapus
  6. Wah mbak saya jadi inget dulu ada temen saya yang sepatunya nggak hitam padahal harus upacara. Solusinya? Dilakbanin :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ide gila tapi keren ya Mbak idenya hihihi

      Hapus
  7. Anak saya pernah mbak Wid, sepatu hitamnya sudah nggak layak pakai oleh suatu sebab. Nah padahal besok hari senin harus pakai sepatu hitam kan ya, terus akhirnya sepatu lain yang hitam tapi ada gradasi putih ditutup pakai spidol hitam. Jadi hitam semua deh, hehe..

    Kalau nyuci sepatu supaya cepat kering kata suami dikeringkan saja pakai mesin cuci, dan benar loh lumayan hasilnya, tinggal diangin-anginkan saja diluar pasti beberapa jam sudah kering :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ho oh Mbak, ada tipe sepatu yg bisa dikeringin juga. Tapi kubungkus pake kain. Jadi cepet kering

      Hapus
  8. betul mba, hari senin identik dengan sepatu, topi dan dasi. Dan di hari minggu sibuk nyuci sepatu :) Kalau dulu gak ngerti ya ttg masukin kertas koran ke dlm sepatu yg blm kering, paling juga naro sepatu di deket kompor yg lagi nyala :)

    BalasHapus
  9. dulu waktu msh sekolah senin biasa aja, karna dulu selalu bolos gak ikutsn upacara, hhh .. tar hbs itu dihukum dah lari keliling lapangan 10x:D

    BalasHapus
  10. Koran itu andalan banget untuk mengeringkan sepatu yang masih lembab ya mbak, aku sering banget ipakai cara ini, hihii

    BalasHapus
  11. haha, ternyata aku balik lagi nih, walah drivernya lagi bingung kali ya, tenang besok sudah tanggal satu

    BalasHapus
  12. Aku pernah ngeringkan sepatu di atas kompor...iya di atas kompor, dilapisi plat besi...kobong dengan sukses...hehehe

    BalasHapus
  13. Eh, iya mbak, aku juga dulu selalu kelupaan dasi saat senin.... Aku jadi pengen nulis tentang aturan seragam di Jerman juga gara-gara mbaknya nih...

    BalasHapus
  14. Wah iya dulu kalau musim hujan dan sepatu sampai minggu malam belum kering, disumpel koran, haha... Tapi nggak ditarok deket kompor sih.

    BalasHapus
  15. belum nyoba nih naruh sepatu belakang kulkasss...biar kerng katanya..hehhe

    BalasHapus
  16. Bener tuh, belakang kulkas tempat yang nyaman untuk menjemur dikala kepepet, hehehe.

    BalasHapus
  17. kalo saya diangin-angin pake kipas :)

    BalasHapus
  18. Hahahha..Saya malah baru tau tips sederhana mengeringkan sepatu. inget banget masa sekolah itu kendala yg sering di alamin :D

    BalasHapus