Jumat, 17 Februari 2017

Antre, Yuk…



Antre, Yuk…


Dear Sob, akhir-akhir ini aku bersahabat erat dengan antrean. Di bank antre, sudah biasa. Beli sembako antre, akhirnya nimbang telur sama gula sendiri hehehe. Beli bensin dan mampir toilet umum, juga antre. 


Ke kantor pos, beli pulsa listrik juga ndilalah antre. Sudah mau balik sih, cari di tempat lain juga bisa tinggal werrr. Tapi kok kayaknya kok kaki males melangkah. Akhirnya kuputuskan duduk di kursi yang sudah disediakan.

Antrean nggak banyak juga, yang lagi transfer uang satu. Di tempat duduk, ada seorang nenek dan seorang kakek (yang duduknya berjauahan). Dipastikan keduanya nggak saling kenal. Dudukku dekat si nenek ini, jarak 1 kursi aja. Si kakek tepat duduk di belakangku.

Hp segera kukeluarkan, cek WA sama BBM, kali aja ada pesanan dateng. Eh lewat ekor mataku kulihat si nenek ini memperhatikan aku dengan penuh keheranan. Yang dilihat bukan aku sih, tapi hpku. Hp yang super jadul itu membuat si nenek melihat tanpa kedip.

Akhirnya kuanggukkan kepalaku dan terseyum. Si nenek ikut tersenyum. Kututup hp ku, nggak sopan bange utak utik hp #perasaan aja, sih. Dengan bahasa Jawa yang amburadul mulai kubuka percakapan.

          “Ajeng perlu nopo, Mbah?”
          “Iki lho Nok, arep ngirim duit.”
          “Oh, transfer?”
          Si nenek bingung, malah membuka jarit kecil yang disampirkan bahunya. Dikeluarkannya uang yang ditali karet gelang itu. Lumayan banyak lembarannya, campur aduk antara 5 ribuan, 50 ribuan juga. Hikkss... kok aku jadi terharu bin trenyuh, ya.
          “Nggo anakku sing sekolah neng yojo,” katanya.
Orang desa nyebut Yogyakarta dengan yojo. Ah malah jadi ingat masa lalu. Kuanggukkan kepalaku berkali-kali tak lupa senyum. Si nenek ini tanpa mikir memperlihatkan uangnya padaku. Orang yang kenal aja nggak.
          “Mpun, Mbah, artone dilebetke mawon,” saranku kemudian. Si nenek nurut, dimasukkan dan ditali-tali lagi di jaritnya yang kecil.

Tak berapa lama, petugas memanggil si nenek. Dengan tertatih si nenek maju ke depan, menyerahkan uangnya dan selembar kertas. Dengan sabar, petugas melayani nenek tersebut . Wah, rasana jadi piye gitu.

          Kuperhatikan nenek itu baik-baik. Dari pakaian kebayanya, kain jarit yang dipakainya, stagen ala mbahku dulu. Juga jarit selempangan kecil untuk tempat uangnya. Mendadak banyak ide berseliweran di kepala.

Si nenek selesai dan pergi, taklupa tersenyum sambil menundukkan kepalanya ke arahku. Aku ikut menunduk dan tersenyum.

Gantian si kakek yang maju. Kuamati juga si kakek yang kelihatannya pensiunan pegawai. Tampak dari pakaian, kacamata, juga caranya bicara sangat percaya diri. Tak lupa juga membawa hp yang ada di saku depannya. Wajahnya sumringah sekali.

          Benar-benar kunikmati antre hari ini, seperti yang lalu-lalu, sih. Dengan antre tanpa gadget beberapa saat, bisa melihat-lihat sekeliling dengan puasnya, bisa mengamati karakter orang dan melatih kesabaran, melatih kepedulian juga. Yah, ternyata antre membuatku belajar banyak hal.

          Nikmatilah saat-saat Sobat harus antre. Berlama-lama di suatu tempat membuat kita tahu dan ikut melihat dunia dalam berbagai sisi. Ada si tua, ada si muda yang penuh gaya. Ada petugas yang sabar, ada petugas yang cuek bebek. Bahkan siapa tahu dapat jodoh dari menikmati waktu lama karena harus antre.

Siapa tahu?

Baca juga:

78 komentar:

  1. Tul banget mb, kadang pas lagi sibuk nunggu apa gitu, pikiran kita ngawang merhatiin sekitar banyak crita juga ya sama orang orang yang belum kita kenal sekalipun, trus jadi ngebayangin idupnya gimana..,cuma selintasan aja sih...btw nenek tsb sayang jg ma cucunya, masih mau nransfer jajan

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ya hidupnya gimana...gituh.

      betewe saya mah segera ngasih G+ demimelihat tarikan garis pada gambar Antre-nya terlihat bagus dan sepertinya ini mah tarikan garis seorang arsitek ya?

      Hapus
    2. Maafkan daku gabisa komen di blogmu ya @Mang lembu. Hikss...
      Itu tarikan garis ibu2 rumah tangga :D

      Hapus
  2. aku juga suka nikmati antrean lama-lama pas kemana-mana di sat jam ngantor. soale rasanya lama-lama di luar itu gimana gitu.

    iyah biasanya aku juga sibuk maen gadget buk. belom pernah nyobai merhatii orang-orangnya. next deh

    BalasHapus
  3. mengantre, hal yang indah jika dilalui dengan sabar. tapi untuk oknum yang nggak sabaran, mungkin banyak curhat di socmed ntar mbak. :)
    mbak tu gambar pakai tangan kiri ya?

    BalasHapus
  4. iya yah mba memang dimana-mata antre,kita harus budayakan antre yah mba disetiap pelayanan-pelayanan publik..bahkan di toko kelontongan juga antre..hehee

    BalasHapus
  5. Iya mbaa harusnya kita bisa menikmati segala kondisi yg sedang dihadapi. Ngantri ketemu banyak orang, nambah relasi, siapa tau jd pintu rejeki juga kan yaa. Bonus itu mah 😊😊

    BalasHapus
  6. Bersabar antre itu sangat menyenangkan, mbak Wahyu, apalagi klau pas jam kerja, bisa berleha-leha sebentar sambil cuci mata. Hehe

    BalasHapus
  7. Ngomong2 soal nenek2 dan kakek2, kemarin pas nyebrang jalan akj lihat ada sepasang kakek nenek gandengan, Mbak, embuh kenapa hatiku trenyuh juga. Ya Allah, ingat hidupku ini apakah sampai usia seperti mereka. Iling kakean dosa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hikss.. iya mbak. aku yo sering terharu lihat yg gitu2 mbak

      Hapus
  8. Bisa juga nambah relasi mbak kalo antrenya lama banget dan bikin ngobrol bareng yg sama2 antre. Hehehe

    BalasHapus
  9. Klo antre macam di bank memang sudah banyak yang gadgetan sambil nunggu. Sayapun begitu hehe. Mau ngobrol2 juga terasa sungkan kec diajak ngobrol duluan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. gadget sesekali dikekepin aja ya, hehehe. Tapi kalo di bank kondisi menunduk itu memang selalu kulihat juga mbak

      Hapus
  10. aku juga termasuk orang yang menikmati antre mbak.. dan paling benci sama orang yang nyerobot antrean. apalagi pas antre prasmanan kondangan, hihi.. btw, aku juga trenyuh bayangin mbah putri yang mau kirim uang buat putranya yang di Yojo, semoga putranya sekolahnya bener dan semangat, sehingga tidak sia sia perjuangan orang tuanya.. hiks *jadi inget kekhilafan masa lalu.. huwaaa

    BalasHapus
  11. ilustrasinya bagus mbak...yg gambar si kakak ya

    BalasHapus
  12. Ketemu jodoh ketika antre, haha. Eh tapi siapa tau yaaa... Mendengar atau memerhatikan sekeliling kadang jadi banyak juga pembelajaran yang didapat ya.

    BalasHapus
  13. kalau nunggu di halte bis juga mbak bisa punya banyak cerita

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyup mbak, pas naik buspun bisa byk cerita

      Hapus
  14. Emang bnyak hal yg didapat selagi kita antre.
    Drpd bengong atau main hp, mending cuci mata y. Tp seringe orang sibuk dg gadgetnya. Nunduuuk aja ampe pegel leher. Dipanggil petugas jg smpe g ngeh haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha.. begitulah yg banyak terjadi mbak

      Hapus
  15. iya mbak, kadang pas antre nemu kawan baru dan bisa sharing kehidupan.

    BalasHapus
  16. Antre dapat mengajari kita untuk bersabar, menghargai proses (tidak instant) untuk menggapai tujuan, plus bisa dapat kenalan baru (partner) yang suatu saat kadang jadi pembuka rizki (pengalaman pribadi sih)...

    BalasHapus
  17. Lagi-lagi memberi inspirasi untuk menulis tentang budaya antri di Jerman.
    Aku sempet kaget banget saat baca si nenek mengeluarkan uang, padahal kenal aja nggak. Hanya ada di Indonesia itu. Warbiasaaahhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, pikiran mereka bersih banget ya, tanpa ada prasangka. Akunya yg kaget

      Hapus
  18. yuk antri dengan gambar hasil karya mbak wahyu keren banget lho...

    BalasHapus
  19. Rasanya senang jika antre sudah menjadi budaya di negeri ini. Dulu saya sempet iri melihat masyarakat Hong Kong sangat tertib soal mengantre. Di Indonesia masih sering saya melihat orang suka menyerobot antrean. Khususnya ketika hendak naik kendaraan umum.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, kedisiplinan di sini masih kurang ya

      Hapus
  20. Kadang kita terlalu sibuk dengan HP sampai lupa mengamati hal di sekitar kita

    BalasHapus
  21. budaya antri bikin asyik tapi kadang bikin jengkel
    yang sukanya nyilang giliran

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yg suka nyilang ini musti kita peringatin mbak

      Hapus
  22. kalau di indonesia , budaya antri kurang begitu diperhatikan, banyak juga yg pingin duluan malas ngantri

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya begitulah, kadang waktunya mepet juga kali ya

      Hapus
  23. saya sangat menikmati budaya antri, dengan memperhatikan yang terjadi ditempat antri, kadang membuat saya tersenyum dan juga terharu, seperti kejadian di atas mbah yang msu trasfer uang, kakek yg masih punya semangat walau sdh pensiun, bahkan yang tidak tertib seenaknya dewek haha ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, kita bisa jadi pengamat ya kalo antre hehehe

      Hapus
  24. sekarang dimana2 antre... mbah paling ga suka yang namanya antre nih... lebih suka nunggu sepi dulu hahaha

    BalasHapus
  25. saya asal antrenya sambil duduk dan megang gadget bisa betah Mbaa, tapi kalo antrinya berdiri dan gak ada gadget di tangan, fyuh capeknyooo :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, kalo sambil berdiri ya sungguh capek nggak bisa menikmati antri yo Mbak :D

      Hapus
  26. saya pun pernah antre tapi diajak ngobrol duluan, bukan ngajak ngobrol duluan hehe... dari obrolan tsb saya jadi tahu sesuatu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tahu apa Mbak Santi kih? bikin penisirin hihihi

      Hapus
  27. Alhamdulillah ya sekarang orang Indonesia sudah bagus dalam masalah antre

    BalasHapus
  28. hihi....mbak, kl orang jogja memang nyebutnya yoja (dibaca yojo). kl orang jatim (klaten juga sih) nyebutnya yogja a.k.a yogjo.

    BalasHapus
    Balasan
    1. He eh Mbak, hihihi, Yogayakarta malah pada bingung

      Hapus
  29. Aku juga antre ni mbak. Antre komen.

    BalasHapus
  30. klo lagi ngantre paling sebel klo ada yg nyelonong motong antrian

    ada banyak cerita juga ya meski hanya ngantre, jadi perlu dinikmati aja

    BalasHapus
  31. Untung saja jodohnya udah gak ngantre ya mbak. Hehe

    BalasHapus
  32. penting bgt nih ajarin anak antre biar jd budaya yg baik :)

    BalasHapus
  33. duhh..budaya antri yg kian memudar. seringkali kecewa sama org tdk bertanggung jawab yg maen nyerobot antrean

    BalasHapus
  34. Antri tidak jadi masalah, malah ini melatih kita untuk membuat lebih bersabar lagi. Dan yang paling penting adalah jangan pernah ricuh saat antri

    BalasHapus
  35. Waah yang bener mba pas antri bisa dapet jodoh, wkk :"D
    Tapi, ya memang bagus kalau antre ga sekedar antre tapi ikut mengamati keadaan sekitar, biar ga terkesan cuek gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Daripada gadgetan trs kan puyeg Mbak :D

      Hapus
  36. Yuk antre bang, neng, nyonya, dan tuan,.

    BalasHapus
  37. Kalau saya paling sering antre di bank atau di kasir swalayan. Budaya antre memang bagus ya mbak Wid supaya kita tertib dan disiplin.

    Saya juga lebih suka mengamati keadaan sekitar ketika antre daripada mikirin lamanya antrean, malah stres hihi..

    BalasHapus