Rabu, 22 Februari 2017

Waspada Telepon dan Pesan Abal-Abal



Waspada Telepon dan Pesan Abal-Abal

Dear, Sob. Penipuan lewat sms memang sudah sering kita dengar. Atau bahkan, Sobat pernah diiming-imingi sms penipuan bahwa Anda menang uang 10 juta? 100 juta bahkan 1 milyar?

Aku sendiri pernah, Sob. Yang namanya sms abal-abal, sehari pernah dapat sampai 5 kali. Yang dari bank inilah, itulah. Menang undian berhadiahlah, ini dan itu, capek, deh.


Baca postingan Mbak Ira beberapa waktu yang lalu, aku jadi ingat beberapa telepon abal-abal yang membuatku sempat syok.

Kisah pertama, waktu itu sekitar jam 8 pagi. Telepon rumah berdering. Saat kuangkat, ada suara seorang lelaki (dan terdengar asing di telingaku) bilang kalau anakku jatuh dari lantai 2 sekolahnya. Astagfirullah hal adhim.

Deg! Jantungku berhenti berdetak rasanya. Orangnya terus ngoceh ngomong transfer ini ini. Aku hanya menahan nafas, menenangkan hatiku sendiri, mencoba berfikir sehat. Untunglah otakku masih normal, nggak terkena bualannya. Kubilang kalau sekolah anakku nggak tinggat 2. Klik. Langsung kututup teleponnya. Sambil deleg-deleg di samping telepon.

Ya Allah, penipu kok kebangetan, ya. Telpon ngabarin hal buruk, urusannya uang dan parahnya lagi, maksa transfer. Padahal jelas-jelas sekolah anakku itu nggak bertingkat 2, 3 atau 4 (baru beberapa bulan ini dibangun tingkat).

Untunglah aku masih waras Sodara-Sodara. Meski kaget, nggak sampai panik. Tapi sungguh, dapat telepon kayak gitu bikin hati deg-deg plas. Keterlaluan sekali ya si penelepon, cari uang nggak halal dengan cara yang picik.

Kisah kedua... Eh ternyata, itu orang nggak kapok masih saja meneror telepon rumahku, Sob. Karena suaranya yang asing dan aneh itu bikin aku hapal dan ingat.

Tak lebih seminggu setelah kejadian di atas, pagi-pagi ada telepon lagi. Suaranya persis sama yang abal-abal itu. Tapi dia bilang kakakku kecelakaan. Duh, kalau yang ini nggak aku gubris, telepon langsung kututup dengan kasar sambil beristigfar. Jelas-jelas kakakku ada di sampingku saat itu!

Kisah ketiga. Telepon abal-abal malam minggu, hampir tengah malam. Aku sudah terlelap tidur. Saat itu masbojo masih badminton sama teman-temannya di balai desa. Ada yang telepon rumah (kalau ini suaranya plek ketiplek suamiku). Kurang lebih percakapanku dengannya seperti ini. Aku (A), Penipu (P):
                   P        : “Iki aku kecelakaan,”
                   A       : “Hah? astagfirullah, dimana?” #langsung panik karena langsung mikir yang telpon suami.
                   P        : “Yo neng kene. Cepet to di jalan deket rumah,” katanya.
                   A       : “Dimana? Nabrak apa?” #aku makin panik, mulai bertanya yang nggak jelas.
                   P        : “Wes cepet, di jalan!”

Klik! Telepon ditutup. Badanku udah gemetar, telponnya membingungkan. Kuambil hp buat telepon suami. Sempat terpikir kok aneh sih teleponnya rumah, nggak hp? Jarang banget suami telepon di telpon rumah, jelas-jelas hpku on.

Wadalah, lagi panik malah teleponku nggak diangkat-angkat. Mungkin kesakitan karena kecelakaan, batinku. Duh, duh, makin paniklah aku. Balai desa kan dekat, kalau motoran ke sana sendiri aku juga berani walau tengah malam. Toh jalan yang dilewati cuma ada 2 jalur.

Aku segera ganti baju, mending memastikan kalau benar-benar kecelakaan di jalan antara rumah dan balai desa. Katanya tadi juga di dekat rumah. Kunci kontak sudah kupegang. Hp ku berbunyi. Ternyata suamiku yang telpon, tanya kenapa sampai telpon puluhan kali.

Alhamdulillah, kuucap berkali-kali. Lhah aku jadi bingung. Katanya kecelakaan, dimana? Nggak apa kan? ganti suami yang heran. Akhirnya nggak ada 5 menit dia pulang. Bilang tadi di telpon  pas tanding, jadi nggak diangkat hp nya.

Aku hanya manggut-manggut. Bersyukur berkali-kali. Kuceritakan ada orang yang nelpon bilang kalau kecelakaan, suaranya mirip sekali. Duh, duh, nggak bisa ngebayangin kalau aku jadi keluar rumah. Jangan-jangan tu orang jahat sudah ngincer aku atau gimana ya? (jadi berpikir buruk). Agak-agak aneh kejadian ini.

Alhamdulillah, untunglah semua baik-baik saja. Setelah kejadian itu, aku jadi lebih waspada dengan telepon atau sms abal-abal. Sudah banyak korban. Saudaraku pernah kena tipu tranferan, tetangga juga, jadi harus lebih hati-hati lagi. Ini tips yang kupakai:

1.     Jangan mudah percaya pesan di bbm, wa ataupun sms kalau urusan transfer atau menang undian.
2.    Langsung hapus pesan-pesannya. Soalnya kalau tanpa sengaja baca ulang tuh bikin kesal banget.
3.    Waspadai telepon abal-abal. Segera telepon yang bersangkutan untuk memastikan.
4.    Kalau disuruh transfer jangan pernah mau.
5.    Langsung tutup telepon, kalau ada yang sekiranya aneh. Kalau sangat penting, dan bukan abal-abal, orang yang bersangkutan pasti akan telpon kembali.

Semoga nggak ada lagi tipu menipu sejenis ini. Selain menyesakkan dada, hati dan njengkelke kalau orang Jawa bilang. Penipuan abal-abal semacam ini bikin jantung dag dig dug, bahaya buat kesehatan. Kalau orang tua atau kakek nenek yang menerima telepon, bisa membahayakan kesehatan.

Sobat punya kisah lain? sharing, yuk …

Baca juga:




40 komentar:

  1. Saya sering dapat sms penipuan, mbak, bilang "tolong kirimi bapak pulsa 20 ribu ini bapak sedang di kantor polisi", ada lagi "Anda mendapat hadiah dari BRI silahkan ambil dan kontak nomer ini"

    Kalau di nomer rumah, dapat tlp " Halo, kartu jaminan kesehatan kamu sudah berakhir anda harus memperpanjang" padalah ansuransi setiap bulan saya bayar.

    Simpulnya, kita harus cerdas jika menerima tlp atau sms yang janggal. Hehe

    BalasHapus
  2. Yup, setuju kudu cerdas biar nggak terkena tipu2 kayak gini Mbak

    BalasHapus
  3. aku udah 3x loh mba dapet tlp yang ktanya aku dapet hadian 10 juta, saat itu juga disuruh pergi ke atm. dih males banget, kalo emang hadiah ya udah transfer langsung aja ke nomor rekening. lucunya yang suara yang nlp pertama, sama kya suara yang nlp kedua sama ketig. gak takut dilaporin polisi apa ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga stop penipuan kayak gitu ya Mbak

      Hapus
  4. SMS penipuan yang pernah aku terima banyak mbak ok aku bisa sebutkan bunyinya begini:
    "Saya sudah setuju dengan mobil yang kemarin, saya sydah hubungi via telpon tapi tidak di angkat silahkan hubungi H. Dahlan" ini anehkan org mau jual mobil aja nggk haha

    adalagi:
    "Saya sudah lihat rumahnya dan saya berminat bisa hubungi Hj Soleha" kpn aku mau jual rumah aja kagak haha

    ini ttg hadiah:
    "kami dari telkomsel Selamat no hp anda yang bernomor mendapatkan 0813xxxx mendapatkan hadiah utama cek di web..., ngawur manamungkin telkomsel punya gawe ginian haha

    Yah banyak lagi
    intinya tetap hati-hati dan waspadalah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah ya Mbak, aku juga pernah dapat kayak gitu. Mo beli rumah or mobil. Sama ya modusnya

      Hapus
  5. wahhh kalo ini mah udh sering, apalagi sms. paling sering di sms in gak jelas. mama minta pulsa lah, menang hadiah mobil lah wkwkwkwk. gak usah di bales kaya gitu mah. diemin aja wkwkwk

    BalasHapus
  6. Tetangga saya juga pernah ketipu mentranfer uang puluhan juta, gara gara menemukan kupon berhadiah di jalan raya. Menyimpang dari tema ya.. Okay soal telfon dan sms abal abal hampir tiap hari. Namun aku ora buuadak i. Pokok e nomer yang tak ku kenal aku abaikan saja. Kalau penting paling paling langsung datang kerumahku. Moga yang lain ngak kena tipu seperti yang ibu share diatas ya,, Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener Mas, nyebelin deh kalo buka bacanya tipu2 gitu

      Hapus
  7. HAHAH, Kalau mas sih, mas isengin. tu penipu . sama teman-teman malah .

    BalasHapus
  8. aku juga kadang wedi mba, jadi tak biarkan gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kalo kecelakaan gitu kan kita kaget nakutin Nyi

      Hapus
  9. Waaah ini penipu seneng banget bikin orang panik, sudah menipu bikin orang panik, ckckck

    BalasHapus
  10. Alhamdulillah mbak aku belum pernah. Tapi org disekitarku banyak yg udah pernah. Temenku ada tuh sampe dia trauma banget jadi nggak pake atm kalo butuh uang tp langsung pulang kerumah. Bener2 menghindar gitu dari pake bank untuk sementara

    BalasHapus
  11. Prnah mbak ngalamin
    Dr.bank.ini lah. Malesi bgt
    .kl.sms yg biasanya mamah minta transfer itu loh haha. Semoga cepet.insaf y mereka. Aamiin

    BalasHapus
  12. Saya dua kali dapet telpon yang modusnya sok-sok ngaku kalo dia temen lama. Pas saya tanya namanya dia jawabnya "ah elu masa gak kenal suara gw". Trus dia bilang mau main ke rumah saya dan ketemu saya. Tapi sejauh ini dua penelpon itu belum to the point maunya apa. Walau begitu kalo dapet telpon yg sperti saya itu tetep waspada. Dia bener-bener sok akrab banget. Jadi jangan terpengaruh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pernah ini Mas. Bahaya banget ya kalo kita nggak ngeh dan nggak nyadar

      Hapus
  13. Aku pernah juga mbak..katanya dapat undian yang barusan di undi di metrotv..vi telp.
    Saya jawab, saya dr tadi liat metro gak ada apa2..lngsung ditutup☺

    BalasHapus
  14. aku sering dapet kayak gitu mbak...nyebelin banget deh..pernah aku dapet ngakunya dia polisi suamiku kena razia sim/stnk padhal dia dirumah lo

    BalasHapus
  15. Bosku pernah jadi korban penipuan via hp, sepertinya kena hipnottis karena mau menuruti semua kata2 yang di ucapkan si pelaku... Maka waspadalah.. Waspadalah....

    BalasHapus
  16. Kapan ya para penipu itu bisa ditangkep dan dipenjarakan biar enggak ada lagi orang-orang tak bersalah yang kena tipu, kan kasian ya mbak.

    Ini aja tiap minggu rajin bener itu dapet sms menang ini dan itu, paling di read aja dan gak usah dibales, gak kenal juga. Hehe

    BalasHapus
  17. Aku juga sering dapat sms abal-abal ini.., dan sampai sekarang aku masih sering terima sms yang nggak jelas., tapi aku abaikan karena aku nggak percaya undian semacam ini.

    BalasHapus
  18. Aku sih kukerjain balik mba kalau sengaja nelpon gitu, tak cecar nanya ini itu sampe lama dan si penipu mulai esmosi. Hehehe salah dia kok, saya kan jadi kepo.

    Kalau sms biasanya kuabaikan aja. Dari semuanya paling horror yang ditelpon soal suami kecelakaan itu deh, sudah diintai gitu kah?😱

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu sedikit membingungkan juga Mbak. Tp ngeri ngebayangin yg gitu2 hikss,,,

      Hapus
  19. Yang repotnya kalau udah hilang akal sehat ya, mba. Ya wajar sih misalnya ya yang dibilang anak ke-napa2 di sekolah, sementara kebetulan si anak memang lagi sekolah. Ibu2 biasanya akan panik ya dan iya2 aja disuruh transfer.

    BalasHapus
  20. aku sering mba penipuan via sms atau bahkan telpon...kadang aku ladenin bercandain biar dia kesel, dan bahkan di ngerasa kesel juga pas via telpon itu...heheh

    BalasHapus
  21. Kalau SMS sering banget mbak, dari bank apalah dapat puluhan juta, padahal saya nggak punya rekening bank tersebut, hehe..

    Teman saya pernah kena tipu 3 juta mbak, katanya dapat hadiah mobil dan butuh uang untuk urus surat-surat. Padahal udah dinasehatin teman supaya hati-hati tapi nggak digubris. Setelah uang ditranfer penipunya nggak bisa dihubungi lagi, hiksss..

    BalasHapus
    Balasan
    1. DUh duh, kayak dihipnootis gitu ya Mbak

      Hapus