Selasa, 25 April 2017

Album Foto Kenangan



Album Foto Kenangan

Hai, Sob.

Hari gini kayaknya sudah nggak kenal sama klise foto, ya. Semua teknologi sudah mutakhir banget. Foto di hp sudah bagus, bisa diedit, bisa dikecilin, dibesarin. Bisa ditambah tulisan semau kita. Bahkan foto yang jelek habis bisa jadi keceh badai sehabis diedit dengan beragram program.

Etapinya, karena teknologi yang super canggih ini, sekarang banyak yang nggak punya foto album kayak jaman dulu. Duluuu sekali, beberapa puluh tahun yang lalu, yang namanya foto album itu sesuatu banget. Ada beragam model dan ukuran yang bisa kita pilih. Harganya pun beragam. Kita bisa tempal tempel foto sesuka hati kita. 



 Kalau mau foto juga harus punya kamera yang harganya muahal (menurutku). Habis foto juga nggak bisa langsung dilihat hasilnya. Pas mata merem, pas kabut atau jepretannya goyah, kita nggak bisa tahu. Karena pakai klise yang musti diafdruk dulu. Itupun nunggu rol filmnya habis (sayang kalau nggak sampai habis), baru ke studio foto. Nggak bisa langsung jadi juga, musti nunggu 3 hari atau seminggu. Lamanya.

Dan hasilnya, kadang nggak se-oke yang kita bayangkan dan inginkan. Hihihi. Pokoknya yang namanya foto memfoto ini perjuangan banget, deh. 

Kenangan yang tak mungkin kembali

 Perjuangannya kayak gini nih:
1.     Harus punya kamera atau pinjem tetangga. Pengalaman nih kamera ortu dipinjam tutup lensanya hilang. Dipinjam lagi wadah kameranya hilang. Wes deh, kalau jaman liburan dan piknik, kamera laris manis bak kacang goreng dipinjem sana sini ikutan piknik. Menyebalkannya lagi, kalau nggak diminta kameranya jarang dikembalikan L teganya teganya…
2.    Beli rol film dulu. Ini ada beberapa isi rolnya ya. Haha, lumayan mahal lho.
3.    Jeprat jepret nggak bisa langsung tahu hasilnya. Jadi ya ngeri juga kalau foto nikahan. Entah beres apa nggak tuh hasilnya. Bisa jadi hitam semua, nggak ada yang tahu. Semoga nggak ya.
4.    Habis foto nih, kita buka tuh rol filmnya. Kita gulung-gulung di wadah yang sudah ada pas beli.
5.    Bawa rol filmnya ke studio foto. Diafdruk.
6.    Tunggu 3 sampai 7 hari.
7.    Kita ambil. Sekalian cetak nggak. Kalau sekalian cetak dipastikan akan mahal. Jadi kita dapat negative filmnya (klise) sama fotonya sekalian.
8.    Rempongnya… :D

Hari gini semua hp bisa buat foto kayaknya ya (kecuali yang jadul banget-banget). Bahkan di kartu memoriku sendiri sudah ada beribu-ribu foto. Belum lagi di memori hp yang bikin hp lemotnya nggak ketulungan. Kadang sih dipindah ke laptop kalau memang ada keperluan buat uplod di blog. Selebihnya, wassalam deh. Masih kerasan di hp entah sampai kapan.

Iwan Fals pun mampir di album foto kenangan :D

Payahnya lagi, kalau hp eror dan nggak bisa diperbaiki. Bikin panik sejagad. Oh no! semua kenangan akan foto narsis bakalan ikut eror. Belum lagi kalau hp ilang (janganlah ya) uhukss… bisa nangis kejer nih.

Tapi sekarang jangan khawatir. Ada solusinya kok! Jeng jeng jeng…  Meluncur yuk di ALBUM FOTO KENANGAN BERSAMA IDPHOTOBOOK

Baca juga:

12 komentar:

  1. solusinya keren banget ya, ia bener hp lemot karena foto seabrek hehe

    BalasHapus
  2. Balasan
    1. Hehehe.. berpuluih tahun yang lalu Mbak. Aku mampir blognya kok gabisa komen ya? apa sinyalnya?

      Hapus
  3. Horeee!!! Saya masih punya album foto bayi dan masa kanak-kanakku... :D

    Yang saya kagum dari foto jaman dulu adalah, fotografer dulu itu njeprek sekali jadi dan hasilnya kok bagus. Berbeda dengan sekarang, jepret seratus kali, yang diambil paling cuma sepuluh?

    #pendapatpribadi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yes bener ituh. Bener2 harus propesional ya mas :)

      Hapus
  4. Saya masih inget dulu suka diajak emak saya ke tempat cetak foto, haha... Lihat2 klise foto, pilih2 yang mau dicetak.

    BalasHapus
  5. hihihi... foto2 jadulnya... jadi ingat foto2 jadul saya hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masalalu yang tak mungkin kembali Mbak

      Hapus
  6. Pas baca kamera mbak dipinjam sana sini,,,jadi inget aku dulu juga sering pinjem teman...wkkkk memang jaman dulu perjuangan banget...belum lagi kalau gosong semua...kebrangas,,,,wah nangis darah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, iya pernah juga satu rol film kebrangas Mbak :)

      Hapus