Jumat, 14 April 2017

Kena Marah, Apa yang Kamu Lakukan?



Kena Marah, Apa yang Kamu Lakukan?

Dear Sob, masih liburan, selamat menikmati ya, Sob.
Barusan keponakan bersungut-sungut sambil bercerita kalau acara membatik di sekolahnya nggak sukses sama sekali. Saat kain diwarna, ya jadilah warna sesuai pewarnanya, tapi lukisan di batiknya luruh juga.

Hihihi. Aku mau ketawa tapi kasihan juga, karena keponakan musti membatik ulang di rumah. Rempong banget, ngalahin rempongnya si emak sama buliknya wakakak. Bu gurunya nggak marah juga, lha wong namanya membatik kan bukan perkara yang mudah ya, Sob. Beli alat dan bahannya aja entah dimana, wajarlah kalau pertama kali membatik gagal total. 




Mungkin kalau semenjak kelas 1 keterampilannya batik membatik, saat kelas 6 jadi urusan yang sepele. Dan aku yakin kegagalan bisa diminimalisir. Tapi tetapi, andai kena marah, apa sih yang dikau lakukan wahai keponakanku? Keponakan hanya manyun, mulutnya ke depan, cemberut dan ger… aku nggak tahan nahan ketawa.

Iya, deh, biarlah nggak perlu dijawab pertanyaanku. Akhirnya aku bantuin mejemur hasil karyanya yang sangat luar biasa itu. Bagiku, apapun hasilnya itu sungguh luar biasa, Sob.
Agak kemana-mana yang di awal paragrap, hihihi. Gini nih, apa sih yang Sobat lakukan kalau kena marah? Diam, tampang jutek, tampang serius,  atau luweh alias biarin aja?

Biasanya saat kita sama-sama di puncak kemarahan, aku pribadi akan langsung menjawab lawan bicara, tentunya dengan alasan yang bernas. Berisi, terpercaya dan akurat, sehingga si lawan bicara bungkam. Eyalah, ini kena marah opo debat?

Yup, Sob. Dalam kehidupan ini yang namanya melakukan kesalahan memang bisa kita lakukan baik sengaja ataupun tidak sengaja. Saat ngantor dulu, kalau ada kerjaan yang nggak beres (terutama omset pejualan turun drastis) pastinya aku akan langsung kena semprot si big bos.

Dan nggak perlu alasan deh, pasti kepala nunduk, sambil sambil manggut-manggut mendengarkan ceramah dan nasehat beliau. Benar-benar kuresapi dalam hati. Sambil mbantin, emang gue salah :D Tak lupa, pasti dengan segala grafik dan point-point yang sudah ada di tangan si big bos. Aku hanya menyampaikan alasan 1 dan 2 aja. Selebihnya, aku nahan diri dan tahu diri.

Karena bagaimanapaun juga omset turun itu nggak semata-mata kesalahan sales atau marketing, tapi semua divisi. Dan salah satunya ya diriku ini. Kalau sudah gitu, apa yang dibicarakan? Ya tentu saja solusi, biar si big bos nggak marah lagi, dan omset menjulang kembali. Intinya itu, seperti kata Mbak Lisa Nels itu, fokuslah pada solusi, bukan masalah. Sepakat!

Tapi kadang dimarahi bos itu beda loh sama dimarahi dosen. Aku ingat sekali saat ada teman kost yang agak telat lulusnya karena skripsinya nggak kelar-kelar. Aku bujukin buat nyamperin dosennya yang terkenal  killer se UGM, sayang kan kalau sampai benar-benar nggak lulus? Si teman mengikuti nasehatku, tapi kasihan deh, malah kena damprat juga.

Kasihannya lagi ya aku ini, kena batunya, temenku jadi marah-marahain aku.

“Tuh, gara-gara nasehat lo nih, aku bukannya dikasih judul baru malah kena marah!” katanya berapi-api padaku. Ya, dia pake lo gue soalnya anak Jakarta tulen.
“Oh ya? Ya maafin deh, terus?” kataku sok cuek dengan kemarahannya. Paling entar makan siang dia udah baikan lagi, pikirku.
“Ya gue dengerin,” sahutnya. Wih mantab, batinku.
“Emang pak dosen bilang apa, sih?” tanyaku penasaran.
“Emang gue dengerin dari telinga kanan langsung bablas telinga kiri. Biar nggak bosen dengerinnya, gue sambil bayangin born to cook!” jawabnya tanpa dosa.

Gubrak! Wakakak, aku tergelak. Adudu -temennya Si Boboiboy kali ye- ini temenku kebangetan banget, kena marah malah ngebayangin Born to Cook. Sobat tahu, itu film kartun jaman dulu. Tentang segala hal berbau masakan. Yang bisa melayang-layang di udara, di lautan bahkan dimana-mana. Aku ma temenku itu memang suka nonton Born to Cook.

Tahulah namanya anak kost, nonton kartun itu serasa makan roti beneran. Bayangkan deh, kepulan asapnya saat roti keluar dari panggangan aja bikin mulut nggak kuasa menahan air liur. Uih, bahasanya belepotan, ya. Ya begitulah, tapi kumohon Sobat nggak niru, ya.  

Setelah kejadian itu, temanku memang benar-benar ganti judul skripsi. Eh kena marah lagi pas penelitian. Kutanya lagi:

“Masih ngebayangin Born to Cook?” tanyaku penisirin dong :D
“Nggaklah, sekarang gue kebal dimarahin. Di otak gue, saat beliau (ngucap beliaunya dengan nada beda) marah, gue serasa muter secret garden si Bruce,” jawabnya tanpa noleh ke aku.

Aku hanua melongo. Ya ampun, apa hubunganna coba? sekarang ngebayanginnya lagu Bruce Springsteen? *semoga nulis namanya nggak salah.

Hihihi, bener-bener deh ya, masing-masing orang lain kalau kena marah. Kalau aku akan mendengarkan dengan serius, sampai masuk ke hati, tulang rusuk dan bakalan berminggu-minggu menghantui. Eh temanku mah apalah tuh kena marah, dah kebal! Bo abooo…

Semakin berumur nih, yang harus kita lakukan kalau kena marah, mungkin ya diam saja. Mengakui salah, tapi kalau kita merasa benar, ya harus protes dong, nggak harus diam mulu. Insyaallah selama kita benar, Allah akan selalau melindungi hambanya, amin.

Selain itu, kita musti tahu penyebab kena marah. Bisa jadi kerjaan nggak beres, hitungan salah, memang belum paham atau de el el :D

Nah Sob, kalau Sobat sendiri, apa sih yang dilakukan saat kena marah?

Baca juga:

48 komentar:

  1. hemm, kalau mas kena marah sih, diem aja, abis itu keluar rumah cari ngemilan, heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, manteb ya jadi ngemil Mas Fajar :)

      Hapus
    2. hihihi ngemil pempek enaknya tambah hirup cuka ,

      Hapus
  2. Kalau kena marah? Membela diri kalau benar, nangis kalau salah hehe

    BalasHapus
  3. membaca ceritanya bikin ngakak campur geli neng...
    inilah satu dari tuju sifat yg ada pada diri manusia amarah...sifat amarah ini akan semakin brutal jika tidak ditahan atau di kendalikan ...tahu nggak cara mengendalikan saat amarah sedang memuncak ? tanya pak kiyai setempat...neng

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siap Mas, ntar kutana hehehe

      Hapus
    2. Kalau saya kena marah mending diam menunduk.
      Trus mengkoreksi dimana letak kesalahanya lalu diperbaiki neng

      Hapus
  4. Kasihan banget batiknya luntur... iya...benar...fokus pada solusi bukan pada masalah... Tapi ya aku sendiri kadang juga sering sedih, dendam, jegkel kalau kena marah...setelah menentramkan hati dan pikiran, biasanya aku lebih berpikir positif saja...meski susah juga...hehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Podo Mbak, memang nggak mudah ya membalik energi negatif jadi positif :)

      Hapus
  5. Kalau saya kena marah diam sambil nundukan kepala, mbak, meski hati ngumpat. Haha

    BalasHapus
  6. Tergantung penyebab dimarahinnya apa. Kalo aku yg emang jadi sumber penyebabnya ya didengerin aja mbak sampe tuntas. Kalo kena marah tp kayak pelampiasan aja bukan sumbernya aku, ya aku speak up nggak mau kalah lah. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Debat kalo memang yakin bener ya Mbak :)

      Hapus
  7. Kalo kena marah saya lebih banyak diem mbak, kadang cowok diberi kemampuan lebih kapan harus menyeleksi kata" dr yg marah, mana yang harus dimasukkan hati mana yang masuk telinga kanan dan keluar telinga kiri hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, ini nih beda cowok ma cewek ya :)

      Hapus
  8. Kalau saya memang salah ya dinikmati aja omelannya, nunduk khidmat, ngangguk2, bilang iya pak, bu... Hehe :))
    Tapi kalau bukan salah kita, saya bela diri dong, pernah soalnya pimpinan nemuin kesalahan temen tp krn pas ada saya doang malah saya yg disemprot. Heu... Malah curhat hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biasa itu si bos Mbak. Tapi entar nyadar baik2kin kita biasanya :)

      Hapus
  9. kena marah... diam saja padahal dalam kepalanya sedang berhayal hihi, itu aku, kalau kamu?

    BalasHapus
  10. Saya jarang menemui seseorang yang memarahi saya untuk alasan yang kurang bisa dimengerti. Maka ketika dimarahi, biasanya saya memang merasa dan menyadari kesalahan yang saya perbuat. Meski memang, jujur saja, rasanya hati ini seperti ditusuk-tusuk.

    hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ditusuk2 opo Mas Rifan, mendadak laper aku eling sate :D

      Hapus
  11. Kalau kena marah, aku lebih baik diam dan dengarkan. Kalau aku salah tentu kena marah itu ibarat teguran yang membuatku bisa lebih baik lagi dan tidak mengulangi kesalahan yang sama :)

    BalasHapus
  12. kalau saya juga tergantung sih mbak, kalau saya yang salah ya diem, nuwun pangapunten
    tapi kalau bener, diem dulu juga, sambil mikir kata2 pas buat bela diri yang makjleb jleb, hihi #sadis

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAha, itulah beda cowok ma cewek ya. Mikir dulu, baru baru kasih alesan yg jelas, kalo cewek kurang sabar hehehe

      Hapus
  13. Kalau kena marah paling saya cengengesan aja ...atau diam. Hahaha. Abis bagaimana orang memang salah saya..ya saya terima. Xixixi.

    BalasHapus
  14. Dulu pas kerja di luar, setiap hari kena marah melulu mba Wid. Tapi akhirnya jadi kebal, jangan sampai dimasukan ke ati, nanti sakit sendiri.

    BalasHapus
  15. dimarahin dosen / guru? pasti semua ngerasain.
    banyak hikmah untuk kebaikan kita.
    marah penuh sayanng :)

    namun kalau kita kedapetan marah yang jelas2 bukan karena kesalahan kita (salah alamat) .. tentu saja saya akan bela diri.

    Apakah orangnya terima atau tidak, urusan lain.
    Kebenaran harus ditunjukkan, dengan cara yg baik.

    ANGER MANAGEMENT .. inget fim itu, kocak, gemes, banyak pelajaran :)

    Terimakasih mbak. Sharingnya kereenn.
    Banyak pelajaran di dalamnya.

    BalasHapus
  16. anakku juga ujian praktek membatik kemarin. Tapi belum tahu hasilnya gimana.. dia sih ngerasa sukses sukses aja

    BalasHapus
  17. Kalo dimarahi suami, mlipir hihi...

    BalasHapus
  18. Saya jarang kena marah, seringnya marahin orang, hahah... Pernah saya kena marah SPV waktu masih di lembaga hanya krn salah persepsi (sotoy intinya) saya lawan lah. Seminggu kemudian dimutasi deh, haha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk, pengalaman nggak terlupakan tuh mbak nita :)

      Hapus
  19. Aku kalo kena marah ya diem.
    emang mau ngapain mau balik marah ? kan aku salah.
    tapi kalo aku ga ada salah apa apa tiba tiba di marahin yaudah hajar aja

    BalasHapus
  20. He..he..
    Saya juga pernah mengalami kena marah, tapi biasanya kalau kena marah saya langsung mandi biar segar, dan setelah itu buat kopi dan nonton film kartun atau komedi lucu biar marahnya tidak berdampak pada pikiran..!

    BalasHapus
  21. ya., yang namanya kena marah mungkin semua orang pernah mengalaminya., lha piye tho?lha wong masih anak2 aja sering di marahi sama ortu.., eitt bukan aku lho ya.? haha

    ya memang serba salah kalau kita kena marah, apa lagi yang memarahi kita si bos, walaupun kita dalam posisi benar tetap disalahkan.., ya lebih baik berdiam diri., kalau si bos sudah cape ngoceh2nya baru kita ajak ke caffe, itupun kalau si bosnya laki.., haha

    BalasHapus
  22. Kalau saya tergantung siapa dulu nih yg marah'in. Jika itu ortu, udah deh. Diem, dengerin, tanpa bereaksi apa2.

    Jika itu pak mandor: diem, dengerin sambil iya, iyo, tapi nggrundel setelahnya. Jika teman kerja: klo salah ya diem, klo bener ya lawan.

    Jika mantan pacar: mau salah mau bener, ya marah'in balik. Bahkan dengan level kemarahan yg lebih dari yg diterima. Asik.

    BalasHapus
  23. Tergantung siapa yang memarahi, apa alasannya, dan apakah saya benar atau salah hihi.

    Reaksinya bisa berbeda-beda :)

    BalasHapus
  24. Membatik kegiatan yang mengasyikan

    BalasHapus
  25. Kalo saya salah, diomelin ya diem. Tapi kalo gak salah diomelin ya gw nyolot, hahaha

    BalasHapus
  26. jadi ingat, si sulung saya juga pernah dapet tugas membuat batik di rumah, tapi ngebatiknya dari kelereng yg diikat di kainnya dengan jarak yg disesuaikan. Entah nama ngebatiknya apa gitu... lupa :)

    BalasHapus
  27. yang susah itu menahan diri buat ga melawan balas marah, mba.

    BalasHapus