Rabu, 19 April 2017

Hari Kartini, Harus Kreatif



Hari Kartini, Harus Kreatif

Hai, Sob, bulan April identik dengan Hari Kartini. Sejarah dan cerita Kartini memang tiada habisnya. Bahkan film Kartini yang dibintangi Dian Sartro dan disutradarai Mas Hanung Bramantyo ini sudah sedemikian hebohnya.

Begitu juga yang terjadi pada emak-emak. Yang mempunyai putra dan putri TK ataupun SD, pasti juga sudah sangat heboh booking salon dan baju. Buat apaan coba? Ya buat merayakan Hari Kartini ini. 



Karena kalau nggak pesen dari jauh-jauh hari, dijamin, deh salon sudah penuh. Baju yang niat hati mau dipinjam sudah ludes keduluan yang lain. Heu heu, bisa jadi si anak nangis kejer guling-guling kalau nggak sama dengan temannya yang dandan cantik atau ganteng.

Ternyata setelah memantau beberapa hari ini baik di salon, pasar ataupun obrolan ringan saat menjemput si kecil, tak hanya dunia persalonan dan penyewaan saja yang ramai. Di pasar yang menjual baju kebaya, bangklon bahkan baju reog juga ramai dikunjungi para emak-emak. Biasanya boleh memakai baju adat daerah apapun, tapi ada juga lho yang pakai baju reog yang sangat artistik ituh.

Eh para emak-emak ngapain? Yes, mereka mencari baju-baju buat putra putri mereka. Para penjual baju kebaya lengkap dengan ubo rampenya juga laris manis. Karena salah satunya ya itu, baju yang mau dipinjam sudah ludes.

Bahkan hari H yang sama (walau semua tak sama, tak pernah sama…*sambil nyanyi) membuat salon kelimpungan untuk menerima semua pesanan. Mau nolak sayang kalau nggak nolak kayaknya nggak mampu juga andai jam 7 pagi sudah harus siap semua. Heheh, membingungkan, ya. Tapi tak apalah, ini rejeki buat persewaan baju, salon juga pasar yang jual baju adat. Amin…

Tapi untuk urusan membeli baju ini saya enyahkan dari pikiran, secara anak-anak itu cepat besar. Dan pengalaman itu baju hanya bisa sekali pakai. Tahun berikutnya sudah dipastikan nggak muat untuk dipakai lagi. Sayang kan…

Susahnya, ada juga lho anak yang nggak suka didandanin. Jleb, termasuk jagoanku. Uhukss, dulu waktu TK sih sambil nangis akhirnya mau. Awalnya beres, eh sampai sekolah nangis nggak mau turun dari gendongan. Tapi untungnya, anak lakiku ini walau cemberut pas ada sesi jalan muter panggung sekolah dia mau juga akhirnya. Malah hepi banget jiyahh…

Anak-anak memang susah-susah gampang ya. Tahun ini sudah kutawari nyalon eh nggak mau ke salon *alhamdulillah, hemat. Anaknya yang super susah kalau diajak dandan ini mengharuskanku untuk berpikir kreatif *hallah. Bingung juga mau dipakaiin apa. Nanti dipakaiin baju koko doang, takutnya senewen lihat teman-temannya yang pada dandan. Mau beli *mikir nih tanggal tua :D, alesan…Tapi didandanin nggak mau. Nah, bikin puyeng, kan?

Owh owh.. hari minggu yang harusnya santai kayak di pantai kuniatkan untuk ubek-ubek almari.  Cari-cari sesuatu kali aja nemu ide brilian. Benar saja deh. Ini dia yang kutemukan:
1.     Baju batik.
2.    Celana panjang (yang biasa dipakai) karena nggak mau pakai yang lain.
3.    Kain jarit kecil/kudung pasmina.
4.    Peci.

Hem, mau dibuat apaan, ya? Bisa dibayangkan kan Sob, kalau dipakaikan si kecil? Ya sudah deh, 4 point di atas kusimpan di almariku khusus buat Jumat besok. Semoga si kecil suka dan nggak banyak protes. Sudah kucobain juga, alhamdulillah hepi.

Berbahagialah buat yang pandai make up sendiri dan bisa menggelung rambut sendiri. Karena nggak perlu ke salon dan tentu saja menghemat waktu dan dana.

Tapi Hari Kartini nggak melulu tentang rias dan berpakaian adat ya, Sob. Bagiku pribadi Hari Kartini itu selalu sarat makna. Yang emak rempong *sambil tunjuk diri sendiri, harus bisa kreatif memadupadankan apa yang sudah ada. Karakter anak berbeda-beda loh. Kita nggak bisa maksa pakai ini itu, sesuai keinginan kita. Kitanya suka, anaknya manyun seharian mana tega?

Lebih simpel memang ke salon. Tapi kalau harus pagi-pagi mruput ke salon karena yang didandanin 20 anak dan hanya 2 orang yang ngerjain? Bo aboo, anak-anak masih ngantuk kali ye. Hehehe.

Yuk, ah, tak perlu mengeluh dengan salon yang penuh, baju yang sudah habis dipesan orang, atau nggak punya uang unuk beli baju adat. Lirik kanan kiri dan keluarlah dari zona nyaman untuk berkreasi. Hasilnya? Kita lihat saja nanti :D Yang jelas, Hari Kartini mengingatkanku jaman kecil dulu, pake baju kemben …

Setiap perempuan harus berani beda juga. Keluar dari kotak, kenyamanan yang melingkupi kita. Nggak bisa ngantor, ya bikin kantor sendiri di rumah. Kok kemana-mana ya? Heheh. Tak apalah, kreatif *harus, berkreasi *wajib, nggak mangeluh? *jelas. Nggak hanya urusan, dapur, dapur dan dapur. Tapi lakukan sesuatu yang bermanfaat untuk keluarga juga sesama. Bahwa perempuan itu bisa!!

Salam selembut arum manis buat semuanya.

Baca juga:
Kena Marah, Apa yang Kamu Lakukan? 
Harus Tega Pada Tugas Anak 
Lupa, Antara Malu dan Menyebalkan 
 



54 komentar:

  1. Dulu sih aku ogah ribet mbak jadi cuma baju biasa aja yang penting ada "rasa" batiknya. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup Mbak, semua salon dan penyewaan udah penuh biasanya

      Hapus
  2. wah iya bentar lagi kartinian, anak2 sekolah sudah pada sibuk cari sewaan baju adat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyes, udah dapet sewaan baju belum MAs? hehehe

      Hapus
  3. Ini cara menyikapi hari kartini yang tepat nih. Bukan harus ke salon dan beli baju mahal-mahal. Tapi sebagai penerus ibu Kartini kita harus kreatif juga.
    Saya cowo btw :)

    BalasHapus
  4. Yahh,,, Maju terus wanita Indonesia..

    BalasHapus
  5. Ponakanku juga emaknya udah heboh cari baju :-D
    tinggal sehari besok, penasaran mba Wid mau bikin gebrakan apa seh :-D

    BalasHapus
  6. Jaman aku SMA kalo hari kartini disuruh ke sekolah pakai kebaya trus ada lomba macam2. Yang mimpin upacara semua perempuan. Seru juga n berasa anggun gt kebayanan hihi.

    BalasHapus
  7. Dulu kecil aku paling ogah mba didandanin pokoe males aja pake baju adat hahaahaa

    BalasHapus
  8. Setelah nonton surat untuk kartini dan kartini kemarin, kartini juga wanita mandiri dan pintar juga suka sama terjrmahan alquran, dan kartini didukung doa ibu, suami ama bapaknya, jadi kartini juga masih pegang adat timur walau suka budaya barat hanya masalah agar wanita juga bisa berpendidikan dan berkarir

    BalasHapus
    Balasan
    1. Luar biasa sekali ya perempuan itu :)

      Hapus
  9. Anak2 dl kadang aku modifikasi sdr, pakai adat Betawi. Murah meriah, ngirit krn nggak sewa. Anak laki2 sih ya, jadi gampang, hehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hemat ya Mbak hehehe. aku juga kok

      Hapus
  10. Datang lagi nih, harus menghargai jasa pahlawan dengan menggambarkan lewat tampilan .

    BalasHapus
  11. Mengenang kebalo sejarah kepahlawanan RI,Raden Ajeng Kartini

    Sebagai seorang emansipasi wanita beliu patut di contoh untuk generasi sekarang ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yes, banyak hal tentang Kartini yang masih belum kita tahu juga :)

      Hapus
  12. Jadii inget dulu jaman SD kalau peringatan hari kartini pasti disuruh pakai batik atau ada juga yg pakai kebaya. Wkwkwk selamat hari kartini mbaak widya. Semogaa semakin menginspirasi dan tetap jadi kartini masa kini yg berani membuat perubahan. 😊😊 mbaak ku jd pengen arum maniss nih. . Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin...Begitu juga buatmu ya Mbak. Monggo mari sini hihihi

      Hapus
  13. yang saya ingat hari kartini lomba pakai kebaya ya iya gitu
    tadi juga baca tentang kartini

    BalasHapus
  14. Saya hari kartini pakai baju batik aja, saya punyanya baju batik, kalau blangkon tidak punya

    BalasHapus
  15. indonesia jayaaa untum indonesanya hehehe

    BalasHapus
  16. ponakan saya juga sering ribet kalau udah mendekati bulan-bulan april gini mbak, bingung nyari sewaan kostum buat kartini-an.

    BalasHapus
  17. Seru ya hari kartini ini, rezeki buat pedagang baju tradisional dan juga salon :D

    BalasHapus
  18. Hari Kartini harus super aktif, bukan cuma berdiam diri dirumah..,

    hemmm, ternyata acara Kartinian ini di selenggaran secara serentak ya mbak ?Soalnya di tempatku juga ada kegiatan kartinian dalam rangka memperingati Hari Kartini.., sampai hari ini kayaknya kegiatannya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya mas. Tapi kadang nggak serentak juga, tergantung kesepakatan ibu2 hehehe

      Hapus
  19. Hari Kartini pahlawan para wanita ini, patut di rayakan semeriah mungkin. Tapi saya benar nggak bisa gelung rambut, kemarin juga pergi ke salon dibela-belain datang jam 5 pagi. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya ampun jam 5 pagi esuk2 banget. Karena semangat mengalahkan segalana ya

      Hapus
  20. Wah..si jagoan emang laki-laki banget ya,,,anti didandanin... :D iya mbak,,benar,,,yang penting memaknai arti dari hari kartini itu sendiri ketimbang ribet-ribet dandan :)

    BalasHapus
  21. Alhamdulillah mendatangkan rezeki untuk salon dan semua pebisnis yang terlibat ya, haha... Anak yg ga mau didandani juga ga boleh dipaksa ya. Lagipula anak2 mah tetap aja cantik tanpa gincu atau bedak tebal. Daripada manyun seharian, haha...

    BalasHapus
  22. peringatan hari kartini menjadi agenda tahunan baik di sekolah maupun komunitas tertentu
    ya sempat ikut hadir menyaksikan kartini-kartini kecil pada perayaan hari kartini, tp ada yg berbeda sekarang lebih banyak yg memakai gaun syar'i

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang penting semangat perempuan menggelora ya Mbak :)

      Hapus
  23. Lihat ponakan kemaren pakai baju kartini lucu-lucu banget..

    Kalau gak lihat ponakan kemaren pakai baju kartinian gak tahu kalau hari kartini.

    Ya semoga saja hari kartini bisa membawa perubahan sosial yang baik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, semoga cepet puna dedek cantik biar bisa didandanin juga pas kartinian ya Mas :)

      Hapus
  24. Wah udah berapa tahun ya ane nggak dandan ala ala kartini. Hahaha

    BalasHapus
  25. Selamat hari kartini, semoga kartini masa kini lebih tangguh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, begitu pula buatmu ya Mbak :)

      Hapus
  26. di sekolah anak2 saya, memakai jas utk cowok, baju adat atau baju muslimah utk cewek. Ibu2nya juga ikut menyemarakan lomba memasak. Sayangnya, saya gak bisa ikutan :(

    BalasHapus
  27. mana fotonya mba? hari kartini bagian salon kebanjiran order yaa

    BalasHapus