Kamis, 11 Mei 2017

Kenangan Masa Kecil, Kisah Kaos Keramat




Dear Sob, dari blog, aku banyak mengenal banyak teman baru. Bagaimana dengamu?
Salah satu, eh duanya adalah Mbak Anjar Sundari dan Mbak Nia Nurdiansyah. Aku sudah hapal nama-nama mereka (walau belum pernah sekalipun bertatap muka) dari grup blogger Gandjel Rel yang aku ikuti.

Rubrik Halamanku, karya emaknya entah dimana. Masih tersimpan karya si kecil, M. Awan AM
 Dari kedua blogger diatas, banyak sekali ide-ide yang kadang nggak terlintas loh di pikiranku. Sesekali meluncur ke blog mereka, pasti akan muncul ide mantab yang bikin aku mulai menulis lagi.


Ini tentang kenangan masa kecil. Seperti Mbak Anjar yang suka membayangkan kerajaan mungil di atas awan karena teman-temannya asyik masyuk tidur siang, hehehe.

Nah, kalau buat aku sendiri yang masih kuinget Alhamdulillah kenangan yang menyenangkan (meski banyak yang tak menyenangkan) xixixi.

Dulu sekali, bapak dan ibu membolehkan aku dan kakak-kakakku berlangganan Majalah Bobo. Tak hanya itu, kami juga langganan tabloid (yang sudah dibredel), Majalah Hai, serta korannya wong Jawa Tengah Suara Merdeka. Nah dari membaca beragam inilah yang membuat aku jadi suka menulis. Tentunya yang paling pas buatku adalah Majalah Bobo.

Dari semua isinya, ada sebuah rubrik Halamanku yang berisi kiriman gambar dan puisi-puisi dari para sahabat Bobo. Aku, yang dari kecil sudah demen menggambar jadi semangat banget kalau melihat rubrik Halamanku ini. Apalagi yang dimuat akan mendapatkan sebuah kaos bergambar Bobo. Wih pasti keren sekali (batinku saat itu).

Pokoknya aku ingin sekali gambarku dimuat di sana, bagaimanapun caranya (maksa, haha). Kelas 3 SD aku mulai baca cara mengirimkannya. Buat anak desa sepertiku, susah juga memahami ketentuannya.

Tapi anehnya, aku kok ya nggak tanya sama bapak ibuku yang super sibuk, juga nggak tanya kakak-kakakku. Pokoknya aku pede sekali. Mulai menggunting kertas dari buku gambar seukuran kartu pos (saat itu gambar yang dikirim seingatku seukuran poscard).

Dan aku mulai nyeket gambar yang kadang nggak pernah jadi. Andai jadi, aku langsung menuliskan data pribadi dan memasukkannya ke amplop lalu mengirimkannya. Dengan berjalan kaki ke kantor pos dan membeli perangko di sana sekalian.

Untunglah sejak kelas 2 SD aku suka bersapen (sahabat pena) dengan beberapa sapen dari Majalah Bobo. Urusan kirim mengirim ini bagiku sudah tak membingungkan lagi.

Kiriman gambar pertama gagal, kedua gagal, ketiga dan entah keberapa, tak pernah satupun gambarku muncul di Majalah Bobo. Huhuhu, perangkoku, ihiksss. Belum lagi surat buat sapenku yang berjumlah 3 orang. Saat itu tiap berkirim surat aku beli perangko dari uang sakuku. Yang akhirnya aku harus tahan nggak jajan. Ini berat…

Mulai deh putus asa. Kubaca-baca lagi apa syarat-syaratnya apa kurang bener, ukuran kertas, cara mengirimkannya? Alamatnya? Uh uh…

Suatu hari aku mau tambal gigi ke puskesmas. Pulang sekolah aku ke puskesmas sama bapakku (yak karena bapakku kerjanya di puskesmas hehehe). Eh ada pak pos datang, hapal dengan namaku (karena aku sering dapat surat). Dan biasanya dikasihkan ke bapakku sekalian surat-surat Puskesmas.

Eh ternyata ada bingkisan khusus dari Majalah Bobo. Langsunglah kubuka dan tara! Aku mendapatkan kaos impianku itu… Bapakku heran, tanya kaos darimana. Dengan yakin kujawab dari Majalah Bobo. Mungkin gambarku dimuat (mungkin). Karena Majalah Bobo baru datang 3-4 hari bahkan seminggu kemudian sesudah tanggal beredar (maklum di desa). Jadi waktu itu aku belum lihat penampakan gambarku.

Alhasil orang se puskesmas yang notabene adalah teman sekantor bapakku pada ngucapin selamat. Yaelah, malu-malu kucing banget aku dapat ucapan selamat para orang-orang tua. Pujiannya cem macemlah, hihihi.

Dan waktu itu aku kok yo nggak nafsu pingin cepet lihat gambarku, Sob. Pokoknya aku sudah dapat kaos impianku itu, bergambar Bobo wkwkwk. Warnanya merah putih. Kaos itu saban hari kupakai, pokoknya mbahringgo (kumbah, garing, dinggo = dicuci, kering, dipakai). Sampai lusuh warnanya. Keluargaku bilang kaos keramat! Ibuku sampai bosan mencucinya.

Pokoknya aku bangga sekali memakai kaos keramat tersebut :P

Seminggu kemudian majalah baru datang. Barulah aku melihat nama dan gambarku terpampang di majalah kesayanganku itu wkwkwk.

Majalahku kusimpan, sih. Tapi gara-gara meja belajarku pindah (dan saat pindahan aku sudah ngekost) majalah-majalan dan surat-surat sahabat penaku sudah raib entahlah kemana heu heu…

Sekarang ini, aku sering kangen dengan menggambar. Ingin loh bisa eksis menggambar, tapi tanganku sepertinya sudah kaku. Bagaimana denganmu Sob, punya pengalaman masa kecil yang paling membekas?


80 komentar:

  1. Waduh mungkin kalau ikutan dulu sahabat pena, bisa berteman daru dulu kita ya mbak wahyu, dan mungkin tulisan mbak udah kubaca di edisi majalah bobo keberapa ya ☺

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah wah, bisa jadi itu Mbak Vita :)

      Hapus
  2. wah kereeeen sudah berbakat sekali dr kecil ya mbaak. au juga pernah kirim puisi. sekali ga dimuat trus kapok. wkwkwkwkwk

    BalasHapus
  3. Aku juga suka mba majalah bobo.. Kalo aku berharap bisa menulis cerpen dan dikirim ke bobo.. Tapi entah kenapa, cerpen itu hanya sampai sebatas draft yang panjangnya gak lebih dari satu paragraf. Hihihi..
    Selamat yaaa udah dapat kaos keramatnya.. 😁😎

    BalasHapus
  4. duh... terharuu.. keren mbak, anak sekecil itu berkelahi dengan waktu. eh salah, malah nyanyi, wkwk..
    anak sekecil itu sudah gigih berjuang mengejar mimpi. keren!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dipaksa pecahkan karang lemah jarimu terkepal *eh..

      Hapus
  5. Mantap sekali bisa dapat kaos dari majalah bobo ya mbak Wid. Apalagi selama ini sudah ngirim gambar tapi sering gagal. Kalau saya yg dapat pasti sudah jingkrak2 tuh..

    Salut deh masih kelas 3 sd tapi sudah kreatif dan berani mencoba mengirim ke majalah bobo. Dari kecil udah kelihatan bakatnya ya mbak :)

    BalasHapus
  6. Cerita masa kecil memang selalu lucu untuk dikenang ya. Dulu kenangan yang paling membekas aku ini anaknya tomboy berani berantem sama anak laki-laki tapi punya impian ingin jadi balerina. hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, balerina jadi inget Nina si cergam itu Mbak :)

      Hapus
  7. Asik nih mba Wid, masih kecil udah punya prestasi dapat kaos dari Bobo :)

    BalasHapus
  8. Ciee.... masa lalu oh masalah lu. Hihi..masalahmu mbah ringgo, Mbak Wahyu. #emoticon ngakak full

    BalasHapus
  9. Majalah bobo legendaris banget ya mbak, aku juga suka!
    Hahaha lucu deh kalo di desa mah pokoknya hal kecil aja bisa jadi besar :)
    Kenangan masa kecilku ttg bus mbak, jd pengen ikutan cerita juga

    BalasHapus
  10. kangen sama masa kecil dulu ya mbak. gambar gambar dan mewarnai.
    bakat menulis mbak sudah dari kecil

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terkadang kangen juga menggambar Mas :)

      Hapus
  11. akhirnya setelah sekian kali kirim keterima juga memang mesti sabar dan nekunin y mba keren amat mba *_* aku lagi kecil hanya suka doank sama majalah bobo ga skreatif mba kirimin :D

    BalasHapus
  12. masa kecil yang amat menjadi kenangan bagi saya adalah ketika juara 1 dapat kecupan dari kakakan kelas, cantik pula itu heeheee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wadau.. pasti tak terlupakan tuh hihihi

      Hapus
  13. Dulu saya suka membaca Bobo sama Ina.
    Saya suka Majalah Bobo pada cerita dongeng-dongengnya. Sedangkan Ina karena ada seri Mandoblang karya Arswendo Atmowiloto.

    Oya, andai saya bisa kembali ke masa lalu, selain membaca buku banyak-banyak, salah satu yang ingin kulakukan adalah menulis surat dan memiliki banyak sahabat pena. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas, lha Ina ki siapa sih? *penasaran :)

      Hapus
  14. waaah samaa kitaa mbaaak #tossdulu
    akuu juga pas SD langganan Bobo mbak, excited banget kalau pas edisi baru nya muncul. menanti-nanti tiap hari Jumat gtu. heheheh pernah dapet handuk bobo mbaak karena gambarku dimuat. wkwkwk seneng bangeeet gtu jd punya banyak sahabat pena setelah gambarku dimuat :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waw, keren ituhhh. bener emang bersapen bikin semangat nulis juga kali ya

      Hapus
  15. Ga ada yg sia2 ya mb.. 😃

    BalasHapus
  16. Kebayang gimana rasanya mbak Wahyu waktu itu, aku aja yg udah segede gini liat tulisanku mejeng di majalah aja suenengnya minta ampun..haha

    BalasHapus
  17. Wah mbak, penuh perjuangan banget samapai akhirnya bisa dapat kaso itu. Aku dulu juga pernah sekali ngirim, begitu nggak dimuat, malas ngirim lagi hehehe...nggak kayak mbaknya yang rajin dan nggak nyerah nyoba berkali-kali... kaos itu gimana sekarang? pasti udah kucel karena s´terlalu sering dipake ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gatau deh Mbak, udah nggak ada pokoknya :)

      Hapus
  18. Wah... keren mbak.
    Dari kecil udah berprestasi.
    Saya dulu juga suka baca majalah bobo, tapi nggak berlangganan sih.
    Soalnya toko bukunya itu jauh banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, sama MAs, malah gada toko buku di tempatku loh

      Hapus
  19. Ah aku juga suka banget sama kegiatan gambar menggambar,
    dan sekarang aku jadi kangen majalanh bobo.
    cerpen cerpenya seru abis :)

    BalasHapus
  20. keren dan salut dengan semangatnya. sejak kecil sudah punya jiwa pejuang. kaosnya masih ada sampai sekarang? hehehe boleh tuh difoto

    BalasHapus
  21. kenangan masa kecil yang sangat berkesan ya, emang kadang anak-anak suka berani ambil keputusan sendiri, jadi kejutan buat orang tersayang

    BalasHapus
  22. Majalah bobo aku juga suka, kenangan masa kecil dengan majalah bobo juga mengingatkan aku pada bapak yang sudah almarhum

    BalasHapus
  23. Tahu bgt bgmn senangnya terima hadiah bgt mba.. Sy pernah ngerasai saat dpt kaos dari Anita Cemerlang.. Eh bkn krn cerpen sy dimuat lho..tp krn menang TTSnya..hihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wow, tetep aja seneng banget tuh Mbak. Anita cemerlang majalah kesukaanku jugak

      Hapus
  24. Wah ternyata mbak wahyu sudah berprestasi dari kecil.

    Aku sendiri sudah nulis lima buku mbak. Tapi sekarang berenti, takut ditolak lagi seperti lima buku lainnya.. Hiksss.. Sedih.. Jadi penulis ternyata gak gampang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo smeangat Mas. AKu berpuluh kali ditolak juga :( tapi cuek

      Hapus
  25. aku paling suka dgn majalah bobo, kalau waktu kecil majalah itu aja yg dibeli

    BalasHapus
    Balasan
    1. Majalah Bobo memang sesuatu banget ya

      Hapus
  26. Dulu sukanya lihat muatan dari orang-orang ane seniri belum pernah kirim, soalnya waktu kecil kudet. Hahaha..
    pasti akan menjadi kenangan yg tak terlupakan ya mbak..

    BalasHapus
  27. Wah seneng yo namanya masuk tabloid bobo apa lagi harian Suara Merdeka korane wong jowo tengah, memang masa kecil banyak meyimpan kengan mbak, entah itu suka ngompol atau suka nagis kalau g di berjajan,

    BalasHapus
  28. Jangankan masih anak2, Mba. Saya aja pas lihat nama sendiri di tabloid masak dan majalah wanita, noraknya minta ampun, hahahah... Sensasinya beda aja dg lihat nama di novel :D

    BalasHapus
  29. Ngomongin Majalah Bobo, yang kuingat dulu sering nebeng di tempat tetangga buat baca majalah ini. Itupun antre. Ha-ha-ha.

    BalasHapus
  30. Wuih keren. Karyanya dimuat di majalah BOBO. Impian semua anak banget. Tapi, aku dulu gak berani ngirim. Ngirim ke media itu pas udah kuliah. :D

    BalasHapus
  31. Kenagan masa kecil saya yg paling di inget sampai sekarang kalau nggak diberjajan mbak... Mau diem kalau sudah dikasih duwit

    BalasHapus
  32. Wah keren, dapat hadiah dari Bobo. Seumur2 aku cuma jadi pelanggan pasif aja, nggak berani kirim2.. Meski pengen. Sekarang aku masih punya beberapa majalah Bobo yang aku simpan, warisan buat anak2ku. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mantab Mbak, aku masih sering baca punya ponakan ma anakku hehehe

      Hapus
  33. Aku ga pernah beli bobo mba Wid :-D
    ngerti majalah bobo lama, tapi ga pernah beli uangnya ga ada hahaha
    beli-beli pas udah kerja :-D
    masa kecil yang yah ... indah tak indah tapi aku bersyukur bisa melaluinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sip Nyi, selalu ada celah untuk bersyukur, tak ada yang sempurna. Semangat!!

      Hapus
  34. iiih seneng banget ya mbak dapat hadiah yang dikirim pos
    aku aja sampe skrg masih seneng kalau dpt hadiah ga hahahaha

    BalasHapus
  35. Wah senengnya, aku lupa. Dulu pernah juga tuh kirim puisi ke majalah Bobo. Gak dimuaaat..hehee

    BalasHapus
  36. wah dari kecil sudah berbakat ya mba ..

    BalasHapus
  37. waahhhh enak tuh, saya mahh cuma dapet hadiah dari nulis aja :D

    BalasHapus
  38. waktu kecil, saya juga sering beli majalah bobo, seneng banget rasanya baca majalah bobo :)

    BalasHapus
  39. Waktu kecil aq juga gemar banget dengan Bobo mba. Tapi belum pernah dapet kaos keramat seperti ini hehehe....

    BalasHapus
  40. Mbak wahyu kece ih, kecil-kecil berprestasi pasti seneng banget ya mbak pas dapet kaos :)

    BalasHapus
  41. Jadi kangen surat-suratan mbaaa hahahah

    BalasHapus
  42. Kenangan saya semasa kecil punya sahabat pena melalui langganan majalan Andaka mbak.

    BalasHapus