Senin, 27 November 2017

Kisah Bersama 3 Guru yang Terlintas di Memoriku



Kisah Bersama 3 Guru yang Terlintas di Memoriku

Dear, Sob. Bagaimana kabarmu?

Lama nggak bersua, eh arisan udah kocokan lagi. Hasek, saatnya nulis dong. Biar semangat nulis selalu terjaga dengan baik, ya harus nulis. Termasuk aku ini, yang semangatnya maju mundur cantik xixixi. Yang beruntung duo emak kece badai, Mbak Relita Aprisa dan Mbak Yuli Arinta. Mbak Yuli suka banget jalan-jalan, nyanyi dan nonton, dedangkan Mbak Relita ini aktif banget ngeblognya. Keduanya blogger sejati, dan aku belum pernah bertatap muka langsung dengan mereka. Semoga lain waktu kita bisa bersua ya, Mbak.

Tema yang diusung pengalaman berkesan bersama guru. Wah apa ya? Bingung juga. Selama ini aku sekolah biasa saja, nggak ada gelombang naik turunnya. Lancar jaya ^tsahh…

Gambar by: sekolahdasar.net


Jaman Taman Kanak-Kanak, guruku Bu Sri, tetanggaku juga sih. Tampangnya lumayan galak. Tapi ya namanya guru Taman Kanak-Kanak, muridnya juga mayoritas ndableg semua. Wong yo wong ndeso, banyak yang orang tuanya sibuk bertani. Jadi yah, bagiku wajar saja. Toh, Bu Guru nggak pernah marah yang sampai bikin trauma. Marah yang wajar. Nggak pernah ngancam apalagi mukul.  Pokonya aman dan nyaman.

Yang kuingat tuh saat tujuhbelasan. Aku diminta ikut lomba nyanyi tingkat kecamatan di balai desa. Wih, itu sesuatu banget. Secara suaraku ya flat saja, nggak ada istimewanya. Heran deh kenapa aku yang mewakili TK ku, ya? haha. Mungkin nggak ada yang lain, nggak tau juga tuh.

Waktu itu aku nyanyi 2 lagu. Lagu anak Oh Amelia dan lagu daerah, Gambang Suling. Dengan malu-malu kucing aku naik ke atas panggung. Kanan kiri juri semua. Penonton tumplek blek di balai desa. Uhukss… grogiku kambuh.

Awal nyanyi lagu Oh Amelia. Eh sampai tengah-tengah lagu aku ganti nyanyi Gambang Suling. Jurinya minta diulang. Ya kuulang lagi, dan sama persis. Menggabungkan antara Oh Amelia dan Gambang Suling wkwkwkw. Nggak tau deh, kenapa bisa begitu ya, hadweh. ^Namanyajugaanakanak.

Turun dari panggung, bu guru memelukku. Bilang nggak apa, kok, bagus. Wikikik, jelas nggak jujur banget ituh. Bagus dari mananya coba. Lagunya aja lupa, campur aduk gitu  2 lagu disatu-satuin. Jelaslah kalah dengan telak. Tapi aku yo nggak masalah, nggak paham juga waktu itu. Jadi tetap nyaman dan tenang saja nggak ada beban sama sekali.

Yang paling kusuka, pas pulang dari lomba. Memori indah ini! Bu Guru membelikanku, es tong-tong. Itu sejenis es krim, yang harganya kalau sekarang seribu atau duaribu rupiah. Pokoknya bahagia sekali dapat es tong-tong dari Bu Guruku itu. Sampai sekarang masih aja kuinget loh, esnya yang gratisan itu.

Guru berkesan yang lain sih dosenku. Bu Tutik, dosen Klimatologi. Biasanya kuliah sih sambil nahan kantuk. Meleknya kalau disuruh  maju ngerjain tugas apalah itulah. Tapi dengan Bu Tutik ini, aku bisa melek sepanjang kuliahnya. Padahal yang dibahas masalah iklim. Uhuks... agak-agak membosankan.

Yang bikin nggak membosankan si ibu ini lucunya maksimal. Beliau merupakan adik dari Dono Warkop, hehe, jadi kompak ya lucunya sama si kakak. Pokoknya kalau ngajar nggak mulu tentang iklim. Tapi sampai kemana-mana. Ndilalah-nya, ruangan kuliah klimatologi nih kecil. Yang ikut cuma beberapa gelintir. Jadi ngakaknya lebih terasa sampai hati, ea... apaan sih?

Padahal yang diceritain berkutat saat beliau lanjutin kuliah ke Prancis sono. Bahasanya yang pake bahasa Prancis yang mendesah-desah gitu. ^Keingetku sama suara si Sting kalau bahasa Prancis ini, mendesah^. Hehehe. Tapi bahasa tubuh dan lisannya Bu Tutik tuh asik banget. Pokoknya aku bisa ngikik bin ngakak loh kalau ada kuliah si ibu ini. Lucu banget.

Nggak disangka kerja praktekku dapat pembimbing beliau pula. Tapi sungguh, sebagai pembimbing, kelucuan beliau hilang, berganti serius. Yaela, jadi agak-agak horror. Kalau mau konsultasi tarik nafas dulu biar bisa ngejawab semua pertanyaan dan dataku harus lengkap. Sayang, beliau sudah almarhum, beberapa tahun yang lalu.

Ada lagi nih dosenku yang nggantengnya maksimal. Beliau ngajar kimia dasar, bukan dosen fakultasku, tapi dari MIPA Kimia. Dan 2 kali ikut nilaiku gagal maksimal juga. E 2x tanpa ampun. Benar-benar bikin jeblog nilaiku. Tapi entah mengapa, karena gantengnya atau karena gagal paham sama kuliahnya, aku ya rajin aja berangkat kuliah.

Lhah piye neh, E kan tetep harus diulang. Ini siksaan, bagiku yang ambyar berkabut-kabut tentang kimia. Bahagia diatas kesedihan, satu sisi ketemu dosen ganteng, satu sisi nilainya ngeri. 3x ngulang akhirnya dapat C.  Bapak dosen yang bikin aku rajin up date kedatangan, hihihi. Bhabhay bapak ganteng! Ups…

Begitpun, eh begitulah, selalu ada cerita dalam setiap langkah. Guru-guru memang sesuatu banget. Beliau yang membuat kita bisa berdiri seperti sekarang ini. Berani menerjang topan badai halilintar dan lain-lain. Bisa baca tulis ngaji bla bla bla. Selalu ada kisah, yang terlupa dan teringat, memori yang sangat jujur dari jiwa kita…

Baca juga:

11 komentar:

  1. Jadi ingat juga nih kenangan dengan bu guru waktu di SD, ah malu kalau diceritakan
    Karena guru lah sekarang aku bisa baca tulis "terima kasih buat guru dimanapun kini berada"

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup mbak, guru memang banyak banget jasanya ya

      Hapus
  2. Keren mb wahyu, masih inget kisah masa TK..btw aku pas sd jg pernah ikut lomba hafalan surat al kafirun, lah ko bolak balik ngga selesai2 di ayat yg sama, lupa, gerogi soale hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wikikik, itu juga yg kualami saat lomba nyanyi Mbak. nggak tau juga diulang2 kok ya 2 lagu kecampur jadi satu hihihi

      Hapus
  3. heheh, pasti kangen sama ibu guru yang selalu menyayangi dan mendukung mbak. dan guru guru yang lain ya mbak.
    selamat hari guru. untuk semua blogger :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mas Fajar..

      Selamat hari guru juga ya, kok aku buka blogmu gabisa ya? apa sinyalku yang jelek?

      Hapus
  4. Kangen masa sekolah deh jadinya.. walaupun sekarang kerja nya disekolah juga hehehehe

    BalasHapus
  5. Saya pribadi pun punya pengalaman dengan 3 orang guru....Meski boleh dikatakan kurang mengenakan tapi setelah sekian lama berpisah saya menjadi tambah dekat bahkan membuat group WA sekolah kami + dengan guru2nya..😂😂

    BalasHapus
  6. Walaupun telat ngucapinnya, selamat hari guru yah mba. Guru adalah pahlawan yang sesungguhnya.

    BalasHapus
  7. Waah...cerita mengesankan tentang 3 guru kesayangan ya mba.. lha kok aku jadi penasaran dg Bu Tutik yg lucu maksimal ya? hehe...

    BalasHapus
  8. Saya ngakak pas baca mayoritas muridnya pada ndableg, hahah... BTW jadi guru anak2 terkadang emang mesti bohong, haha... demi pede si anak. Keren ya ibu Tuti udah pernah terdampar di Paris, untuk sekolah pula.

    BalasHapus