Kamis, 09 November 2017

Membunuh Sepi, di Pohon Kesepian, Bandungan, Jawa Tengah



Membunuh Sepi, di Pohon Kesepian, Bandungan, Jawa Tengah

Dear, Sob

Kisahnya nih, penasaran banget sama yang namanya pohon kesepian. Akhirnya bisa juga kesana meski penuh perjuangan plus agak bikin baper :D
Tempatnya sih nggak jauh-jauh amat. Tapi tanjakannya bo, bo abo banget deh. Kalau jalan musti bawa air segalon ^hayyah.

 

 Buat kamu-kamu yang lagi suntuk dan kurang piknik. Butuh hiburan yang menyejukkan hati dan biar paru-parumu sehat kembali, bisa loh jalan-jalan sampai ke pohon kesepian.

Perjalanan bisa melalui Hollywood-nya Bandungan. Naik terus sampai ujung. Kalau bingung tanya warga. Jalannya super nanjak. Hati-hati saja tuh motornya kudu yang sehat. Kalau naik mobil, bisa sih, tapi entar papasan kendaraan lain bisa rempong di jalan. Atau mau jalan kaki saja? Kurang lebih sekitar 3 km. Jauh juga ya.

 
Jalan menuju lokasi
 
Alternatif kedua melalui Green Valley. Naik terus menuju puncak. Kalau bingung, ya keluarkan jurus andalanmu, tanya saja. Lha wong perkampungan, dijamin nggak nyasar.

Perjalanan yang penuh liku akan terbayar tuntas saat sampai di tempat. Dari puncak, kita bisa lihat pemandangan bawah yang wow, amazing! Keren maksimal pokoknya. Rawa pening, Ambarawa, jalan lingkar Ambarawa terlihat jelas sekali. Di belakangnya, tampak perbukitan nan cantik Bukit Nggendhol. 


Bukit Nggendol
  Dari puncak situ, nemu juga si pohon kesepian ini. Ternyata sampai di sana sih nggak kesepian-kesepian amat. Banyak temannya. Medannya lumayan ribet, jadi nggak bisa mendekat. Ambil fotonya dari jauh, hehehe. Nggak apalah, menuntaskan rasa penasaranku yang sudah di ujung kepala.

Diantara pegunungan nan apik, energinya masih jos banget. Tempatnya asik, sejuk, nyaman banget kalau buat cari inspirasi. Atau hanya sekedar membunuh sepi. Jangan lupa bawa gitar tuh, bisa sambil gitaran. Pasti oke banget.



Sedikit kabut
 
Oh ya, kalau kesana jangan pakai sandal jepit ya. Andai hanya diam di tempat sih aman. Tapi kalau mau jalan-jalan lihat view nan keren, lebih baik pakai sepatu atau sandal gunung. Sandal jepit kan rawan putus tuh talinya. Bisa-bisa lo nyeker pulangnya. Nggak mau kan?

Sayangnya, dari 2 kartu yang kubawa, nggak ada sinyal sama sekali. Kembali ke jaman purba Sob. Tabahkan hatiku deh. Toh yang bikin asik bukan karena kita sibuk dengan gadget. Lalu selpih-selpih terus posting ke medsos. Tapi bagaimana bisa menikmati waktu. Apalagi bersama orang-orang dekat, eaa…

Ada spot buat foto

Buat kamu yang hobi fotografi. Di sini juga tempatnya. Mau dari sisi manapun, keren buat difoto. Tanpa perlu ada model juga udah kece badai. Swear!

Menjelang siang, matahari tetap malu-malu aja tuh. Tapi tetep dong, musti balik, kalau mendung terus hujan, bisa-bisa ngedrop badan.

Lain waktu, semoga bisa  mampir ke sini lagi, nengokin si pohon kesepian ini. Tengkyu buat seorang sahabat yang mau kubikin rempong demi si pohon kesepian. Kamu super baik dan keren banget! Trims ya Bro 😉

Gimana Sob, penasaran apa penasaran?

Baca juga:
 

11 komentar:

  1. Pohon kesepian?
    hihi.

    kapan-kapan ke sana aah...
    kalu ngajak Ilyas, direkomendasikan nggak mbak? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup Mas, tapi jalannya super nanjak banget. Kalau sampai di sana sih oke2 saja, Ilyas pasti seneng

      Hapus
  2. wah lihat spot foto yang di share jadi ingin membunuh sepi di pohon kesepian, hidup ini indah tak terkecuali dg kesepian

    BalasHapus
  3. kayaknya salah bannget pke sendal jepit y wkwkwk klo pulangnya ga mau nyeker dan kaki pada busik :p
    viewnya bagus ini :)

    BalasHapus
  4. Itu namanya bukan pohon kesepian jika ada teman yang kesepian juga :)
    Saya penyuka photography, harus bisa kesana nih, tapi tidak mau bawa gitar, takut betah disana, jadi kesepian karena tidak ada sinyal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk yuk, ntar mampir...

      Haha gitar emang sesuatu yo Mas

      Hapus
  5. namanya mengerikan, pohon kesepian
    Pasti tempatnya sepi alias angker
    Biar tidak kesepian sendiri, sebaiknya di sdebelahnya ditanami pohon lain ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyes, makanya kudatengan, mo kutemenin hihihi

      Hapus
  6. Kalau ke pelosok2 gini emang kadang gak ada sinyal ya hihi..

    Coba itu kalau kabutnya gak ada, pasti lebih epic ya pemandangannya..

    -Traveler Paruh Waktu

    BalasHapus