Rabu, 17 Mei 2017

Wisata Curug Palebur Gongso, Desa Keseneng, Sumowono, Semarang



Wisata Curug Palebur Gongso, Desa Keseneng, Sumowono, Semarang

Dear Sob.
Waw, hari-hari sangat sibuk, bagaimana denganmu, Sob?

Disela kesibukan yang tak bisa terbantahkan apalagi tercampakkan, kusempatkan diri jalan-jalan pagi ke tempat wisata baru di Curug Palebur Gongso, Desa Keseneng, Kec. Sumowono, Kab. Semarang, Jawa Tengah.



 Apa yang bisa Sobat lihat di sana? Yuhuii… ya tentu saja air terjun. Tempatnya tak begitu jauh dari Wisata Curug 7 Bidadari. Kalau Sobat pernah ke sana, bablas dikit lalu belok kanak kiri deh, bisa langsung menemukan tempat ini.


Kemarin aku ke sana melewati Limbangan. Yes dari desaku, Desa Sumowono membutuhkan waktu kurang lebih setengah jam untuk sampai lokasi. Nggak begitu jauh kan, Sob?

Siap-siap saja dengan jalan yang naik turun dan berkelok-kelok bikin senam jantung sehat. Meski jalannya kayak ular tangga, tenang, pemandangannya nggak bikin bĂȘte. Sumpah, Sobat bakalan nyaman di perjalanan. Bahkan, bisa jadi Sobat harus berhenta berheti dulu untuk fota-foto. Sayang kan kalau alamnya yang ciamik nggak terekam di ponsel kita?

Liburan panjang beberapa waktu yang lalu, membuat jalan sekitar Sumowono-Bantir-Limbangan penuh padat merayap. Alhamdulillah nggak sampai macet. Yes ada beberapa tempat wisata di rute yang sama. Diantaranya, Curug 7 Bidadari, Bantirhills, Grojogan Klenthing Kuning dan tentu saja Curug Palebur Gongso.

Nah, sampai di curug ini, kecipak air terjun langsung terasa ke hati, nyess banget. Tiket masuknya hanya Rp.2000/orang, murah banget kan, Sob. Tapi ingat ya, kalau pas kesana nggak ada penjaganya, hati-hati dengan kendaraannya. 

 
Hosh hosh hosh, anak tangga kesehatan :)

Turun menuju curug harus kulalui dengan beratus anak tangga yang sudah rapi tapi tetap alami. Nyaman sekali. Memang aku cari yang sepi-sepi, secara di lain tempat ramai semua, nggak asik buat ambil gambar hehehe.

Dari atas, kita sudah bisa lihat air terjun yang sungguh bikin mata tak berkedip. Semakin turun ke bawah, batu-batu besar menyambangiku. Hem, mengasyikkan sekali.

Waktu itu area wisata sedang dipercantik digarap oleh beberapa anak muda. Dari penampakannya sih mau dibikin tempat buat foto. Kalau sudah jadi kayaknya asyik. Tapi jembatanna lumayan tinggi, yang takut ketinggian, mikir dua kali sepertinya.





Nah yang menarik dari curug ini,
1.     Gua Palebur Gongso.
Saat itu mendung sudah menggelayut. Dan kakiku yang cidera nggak memungkinkanku untuk ke gua. Karena harus melewati arus sungai yang lumayan deras. Takut… akhirnya aku hanya lihat dari kejauhan yang tak begitu tampak.

Gua terletak persis di samping air terjun

 Konon, gua ini berhubungan dengan kisah Ramayana. Menurut legenda, gua sebagai area bertapa Kumbokarno yang merupakan adik dari Rahwana dan Dasamuka. Saat Alengka diserang Anoman, Rahwana mengirim utusannya untuk meminta bantuan ke Kumbokarno.

Tapi karena jiwa ksatrianya, Kumbokarno mengetahui bahwa sang kakak menculik istri orang. Akhirnya Kumbokarno membantu melawan tentara Ayodya yang dibantu tentara kera. Alasannya tentu saja membela negara yang diserang. Wah wah, memang deh, kisah kayak gini bikin penasaran ya.

Waktu berlalu, membuat gua ini sering dipakai orang untuk mencari wahyu (jiyah… kayak namaku) untuk mencari sesuatu yang diinginkan orang tersebut.

2.    Tentu saja ada curug atau air terjunnya. 



Namanya juga Curug Palebur Gongso. Ketinggian air terjun kurang lebih 7 meter. Nah ada kisahnya juga loh, Sob. Lagi-lagi pakai konon ya.. heheheh. Oleh ibunda Kumbokarno, yaitu Dewi Sukaesih, tempat ini dijadikan pemandian membersihkan jasmani dan rohani. Dewi-dewi jaman dulu, cantik pasti ya!

Kalau saat ini sih buat pengunjung yang datang, Sobat semua bisa mandi atau cuci muka langsung karena airnya memang suangatt segar!! Air asli pegunungan, jadi nyes, rasakanlah sensasinya sendiri dengan datang ke tempat wisata ini, syalala yeyeye…

3.    Gua pohon. 

Gua pohon, hati-hati ada penampakan

Keren loh Sob. Agak ngeri dikit, aku nggak berani foto di dalamna, haha. Norak, ya. Gua pohon ini sangat unik, merupakan lubang di sebuah pohon beringin. 


Ada dua batu besar yang mengapitnya. Konon sih, batu besar ini merupakan ceceran nasi tumpeng yang ditendang oleh Kumbokarno karena murka pada Rahwana. Akarnya jangan tanya Sob, kekar banget!


 Begitulah legenda yang ada. Makin penasaran? Ya datang ada ke sini. Wisata ini sangat menjanjikan karena masih alami dan udaranya juga segar alami. Nggak bakalan rugi deh. 



Setelah puas, akupun menuju ke atas, dihujani dengan ratusan anak tangga yang membuatku sedikit ngos-ngosan hehehe. Btw, swear, wisata Curug Palebur Gongso ini layak Sobat kunjungi!

Baca juga:


21 komentar:

  1. Akses ke sana sekarang udah bagus yaa? Saya dulu pernah ke Pangleburgongso tahun 2012. Hehehe.

    Sekarang udah lupa jalan menuju ke sana. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, sudah kelamaan Mas. Ntar aku kasih tahu jalannya, deket kok dari rumahku :)

      Hapus
  2. Seneng y mba kalau ketempat2 alam gini bisa liat view, bisa tau sejarahnya gimana juga sensasi pas turun naik jelajahnya :)
    Tiketnya murah lagi y mba btw aku juga kok serem y kalau goa pohon itu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, sama Mbak, aku juga takut mau masuk :D

      Hapus
  3. Pengen juga deh jalan2 merefresh pikiran.. Tapi aku sibuk banget :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk Mas, disempatkan dan ditrencanakan. SIbubkna dikurangin heheheh

      Hapus
  4. melihat foto yang tayang di destinasi wisata curug palebur gongso, sepertinya cocok banget kalau wisata kesananya berdua saja dengan selingkuhan, pasti makjleb deh, sepi dan ehm...ada guha pohon, bisa sembunyi disitu berdua saja...asoy deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwkw, hadweh.. bisa aja nih Mang lembu :D

      Hapus
  5. waaah tempatnya sejuk ya mbak dan jalan kesananya berundak-undak.
    mitos dan sejarahnya beriringan dan menurut mas, aura nya agak gimana gitu kalau uda malam

    BalasHapus
    Balasan
    1. yes bener banget. Tempatnya sepiiii

      Hapus
  6. wadaw pengen ke sana mba Wid. Ajak aku kesana :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk yuk, ke rumahku, ntar main ke gua :D

      Hapus
  7. nanti kalo ada waktu bisa kesanalh, aku dari jepara jadi gak jauh-jauh banget, dan aku juga suka kota semarang .. kota favorite:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuhuii.. aku sering juga ke Jepara loh :)

      Hapus
  8. entah mengapa, saya suka banget lihat air terjun rasanya kok sejuk gitu dan rasa sejuknya merasuk hingga ke hati :)

    BalasHapus
  9. Quality time bangeet mbaak yaa, melepas penat sjenak sambil menikmati semilir sejuk udara di curug. . apalagi lokasinyaa deket gtu dari rumah :D enak bangeet jd butuh liburaan ini. .

    BalasHapus
  10. pernah beberapa kali ke semarang, tapi blm pernah ke tempat wisata alamnya :(

    BalasHapus
  11. air terjunnya sih biasa yah. tapi asik tuh kalau masih asri. bisa buat refresh otak. aku juga suka banget main main di alam.

    BalasHapus
  12. Ternyata banyak wisata air terjun disekitar Sumowono, Ambarawa ya mbak Wid. Kapan-kapan saya diseret juga dong mbak, masak rumah saya disekitar Ungaran belum pernah kesana, nanti pada nggak percaya loh kalau kita tetanggaan, hehe..

    BalasHapus