Rabu, 02 November 2016

Cumi Pedas Hosh! Goyang di Lidah, Lumer di Mulut, Pedasnya Nyosss



Cumi Pedas Hosh! Goyang di Lidah, Lumer di Mulut,
Pedasnya Nyosss

Hai, Sob.

Memasak bisa mencerahkan jiwa saat aku jenuh dengan aktifitas keseharian. Apalagi melihat postingan bubur Manado dan cakalang rica di grup WA keluarga membuatku ingin bergulat di dapur lagi. Siapa tahu dengan mengolah makanan rasa kangen pada saudara di Minahasa yang barusan pulang dari Kuwait bisa terlampiaskan.

Bahan bakunya kuambil cumi-cumi. Teksturnya yang lembut dan kenyal, lebih mudah diolah dan “diapa-apain” hehehe. Dalam artian kita bisa berkreasi sesuka hati kita.

Seperti bahan baku laut lainnya, cumi-cumi banyak mengandung zat gizi yang diperlukan tubuh juga, lho. Di food.detik.com disebutkan bahwa cumi ini mengandung 75 kkal, 16,1 gr protein serta 0,7 gr lemak. Sangat bagus dikonsumsi anak-anak dalam tahap tumbuh kembangnya.

Dulu, aku jijik dengan tinta yang terdapat dalam cumi. Warnanya yang hitam mengurangi rasa ketertarikanku. Namun ternyata, tinta yang dihasilkan cumi ini dapat mengatasi tumor. Mantab, ya! Sekarang, saat membersihkan cum-cumi tintanya kubiarkan saja. Hanya tulang seperti plastik itu yang kuambil.


Cumi-cumi yang kudapat kali ini tidak merata ukurannya, kebanyakan cumi mungil. Lebih ribet dan rempong membersihkannya, tapi malah menarik tanpa harus diiris nantinya. Walau hanya dapat sekilo, aku pingin bikin resep ini di luar zona. Ada santan sangat encer yang sudah kusiapkan untuk menu kali ini, tanpa minyak goreng. Yup, karena seafood super rentan berkolesterol tinggi. Ada juga terasi asli rebon buatan sendiri, harum dan aromanya khas banget. 

Cuci cumi hingga bersih
 
Wah, kok malah kemana-mana, ya? Kapan masaknya, mana resepnya? Hihihi, ya sudah, bahan bakunya sudah siap, bersihkan dulu hingga bersih. Sering dalam tubuh cumi-cumi ada ikan lain yang dimakannya. Jadi hati-hati, ya, harus cermat. Terkadang ikan dalam tubuh cumi yang tidak dikeluarkan karena kita kurang bersih waktu mencucinya, bisa jadi santapan kurang nikmat. Males kan ada ikan dengan duri yang kemakan? Ups, jangan sampai, deh.


Resepnya simpel, bikinnya juga tidak pakai ribet. Tidak pakai diulek juga, asli resep bikinan sendiri. Bahan-bahannya juga mudah didapat. Langsung meluncur ke bahannya yuk:
1.    1 kg cumi-cumi, bersihkan.
2.    4 siung bawang putih, geprek.
3.    3 siung bawang merah, geprek.
4.    2 cm ruas jahe, geprek.
5.    2 buah tomat iris kecil.
6.    7 biji lombok set yang hijau iris tipis.
7.    4 lembar daun salam.
8.    2 cm ruas lengkuas.
9.    2 sendok saus tiran.
10. 4 g merica bubuk.
11. 1 sedok teh gula pasir.
12. 1,5 gelas blimbing santan dari seperempat kelapa.
13. Garam secukupnya.
14. Terasi asli dari rebon tanpa bahan campuran.

Bumbu-bumbunya
 
Jangan lupa terasi asli

Cara membuatnya:
1.    Cumi-cumi direbus dengan sedikit air sampai mendidih.
2.    Masukkan bawang putih, bawang merah, jahe, tomat, lombok, daun salam dan lengkuas.
3.    Masukkan santan, tunggu sampai mendidih dan bumbunya matang.
4.    Masukkan saus tiram, merica, gula pasir, garam dan terasi.
5.    Tunggu beberapa saat, sekitar 10 menit.
6.    Cumi pedas hosh siap dihidangkan.

Cumi Pedas Hosh!
 
Temannya cumi pedas hosh ini tentu saja nasi yang masih mengepul. Dijamin, akan makin hosh hosh dan hosh! Dan ketagihan lagi. Daging cumi yang kenyal, ditambah aroma terasi serta lembutnya kuah santan membuat lidah Sobat tak tahan untuk terus bergoyang, lumer dan pedasnya pas di mulut. Monggo, silakan mencoba :D

Siap disantap


Ough, so sweet sekali kalau bisa menjelajah sampai ke Minahasa. Semuanya bisa menjadi kenyataan dengan memasak. Cari bahan, eksplorasi resep, tulis, posting dan ikutan #Jelajah Gizi , Jelajah Gizi Minahasa, Sarihusada, Nutrisi Untuk Bangsa#




This entry was posted in

37 komentar:

  1. ternyata gampang-gampang susah ya masak cuminya, tapi aku gak boleh makan cumi hehehe :) semoga sukses lombanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alergi Mbak Citra?
      amin, amin, sukses juga buatmu :)

      Hapus
  2. mancaappp hot hot ketemu kenyal kenyal. Btw mba..terasi bikin sendri? Wahh mau donk pesan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pakde yang bikin Mbak. Rasana beda banget :)

      Hapus
  3. Wiii...aku suka cumiii.. Jd ngiler deh pgn nyoba resep ini.. Tp khusus utkku tanpa cabe smskli..hehe..
    Sukses di lomba nya ya mbak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak suka pedes Mbak Mechta?
      amin, amin, makasih Mbak Mechta, sukses juga buatmu :)

      Hapus
  4. Aduhhhh, lapar nyasar kemari itu, bikin makin lapar. Ketok yummy banget nih mbak :D

    BalasHapus
  5. Di keluargaku yang suka cumi cuma aku dan ibu, Mbak. Andalannya ya dioseng pedes biar gak amis. Etapi itu diberi terasi ya, baru tahu masak cumi diberi terasi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Otak atik resep sendiri Mbak, sesekali nggak resep itu-itu aja, hehehe. Dicoba Mbak, rasanya harumnya beda :)

      Hapus
  6. Olahan hasil laut emang gurih ya Mbak ...
    Itu cuminya dimasak item? Hihi..kata orang sih enak banget justru yg itemnya itu. Tapi sampai sekarang aku belum bisa makan cumi masak item.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa ditambah lada hitam juga Mbak Levina. Item dari tintanya.
      Yup Mbak selain gurih bergizi tinggi :)

      Hapus
  7. aku suka cumiiii.... tapi baru tau kalau tinta hitam si cumi ternyata bermanfaat banget ya mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak. Dulu pasti kuilangin sih, piye gitu hitam hitam nggak jelas, hehe. Sekarang sih sayang, tetep ikut dimasak :)

      Hapus
  8. Wah mampir sumowono dimasakke mbak wahyu maknyus tenan ki... hehehe

    BalasHapus
  9. Huwa..aku suka bangeet cumi tapi harganya skrg lumayan yaa mba..hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup, kenyalna, dagingna, pokok e nyoss Mbak. Hehehe, he eh nih lagi mahal ikan2 laun

      Hapus
  10. Saya itu nda tau knp kurang suka liat penampakan olahan cumi2..merinding aja liat kuahnya yg kehitaman

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, dulu aku juga gitu Mbak, setelah merasakan dagingnya, hem... lupa deh :)

      Hapus
  11. wahhh...bacanya sambil ngiler...

    BalasHapus
  12. Waaaaa kepingiiin! :D Aku suka banget seafood! :D Tapi di sini jarang ada yang jual. :(

    BalasHapus
  13. Resep baru nih, saya biasanya cumi goreng tepung ama cumi kuah cabe ijo aja 😊

    BalasHapus
  14. mantep mbak, saya juga suka kalau beli bawa masakan ini. ditambah sambal tambah mantap hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku dah kepedesan tanpa sambal Mas Sandi :D hehehe..

      Hapus
  15. Wah...ini mesti mak nyus..aku tu kl masak cumi seringnya kelamaan..jadinya alot...hrs belajar dr mb wahyu nih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayak dulu aku juga begitu Mbak Sapti. Kupikir makin lama direbus makin empuk. Malah alot, haha..

      Hapus
  16. Haduh... jadi ngiler iki mba... :D

    BalasHapus
  17. saya sukaaa banget sama cumi Mba, cuman ya itu saya gak pandai masaknya. biasanya mama yang masakin, hehe :)

    goodluck buat lombanya yah Mbaa :)

    BalasHapus
  18. Waah..ide lagi nih masak cumi pake santan. Biasanya aku cuma di goreng tepung saus asam manis atau cuma dimasak tumis gitu. Boleh juga nih resepnya

    BalasHapus