Rabu, 21 Desember 2016

Nazla dan Maryam, Anak SD yang Jual Slime, dari Mainan Jadi Usaha Keren



Nazla dan Maryam, Anak SD yang Jual Slime,
dari Mainan Jadi Usaha Keren

Hai Sob.

Slime! Suka mainan slime nggak sih Sob? Aku suka lho, hehehe. Walaupun agak lengket-lengket pekat gimana gitu dengan beberapa warna yang bikin gemes untuk dibentuk sesuka kita. Atau hanya diulur-ulur akai tangan. Wes deh, kalau mainan slime jadi  nggak ingat waktu lagi.


Lain halnya dengan Maryam dan Nazla, dua kakak beradik dari 6 bersaudara yang juga penggemar slime ini ternyata sangat kreatif. Awalnya mereka hanya coba-coba bikin slime dibantu kedua kakaknya.

“Siapa sih yang ngajarin pertama kali?” tanyaku.
“Teman, lalu aku lihat youtube, baca majalah juga terus lihat di instagram,” jawab Nazla.
“Oh, terus langsung jadi slime nya?” tanyaku lebih lanjut.
“Nggak. Terlalu cair, terus terlalu kental, lengket banget, nggak campur juga,” sahut Nazla.

Baca juga: Iwan Fals
Baca juga: Citra Pandiangan
Rasa penasaran mereka makin menjadi. Maryam yang masih duduk di kelas 2 SD Muhammadiyah Condong Catur Yogyakarata dan Nazla yang baru kelas 5 SD Muhammadiyah Sapen, Yogyakarya ini nggak patah semangat, lho. Mereka terus mengutak atik rumus slime ini supaya jadi sesuai keinginan mereka. Yang pastinya bisa asyik buat mereka maianan.

Sibuk bikin slime :D

Nazma Slime

Akhirnya, Nazla yang nama lengkapnya Taqiyya Hafidha dan Maryam yang bernama lengkap Maryam Nur Fadhila ini berhasil mendapatkan komposisi adonan yang pas (menurut mereka).

Sobat pingin tahu bahan yang dipakai? Mudah kok, yaitu lem, gom, sabun cair, air, lotion dan ditambah zat warna. Terkadang warna mereka dapatkan dari warna spidol. Pokoknya nggak takut untuk mencoba. Keduanya lantas sering membawa slime saat main ke temannya, ke sekolah juga. 


Eh ada seorang temannya yang suka, lalu minta dibuatkan. Okelah, mereka menyanggupi. Lama-lama tak hanya seorang, tapi banyak orang. Tak lupa Maryam dan Nazla bilang sama kedua orang tuanya, Ibu Endah Suprapti Ssi. Apt dan Pak Dr. Satibi. M.Si. Apt. yang sangat mendukung. Dengan memfasilitasinya, membelikan bahan yang digunakan untuk membuat slime.

Maryam (jilbab pink), Nazla (Jilbab hitam) bersama ibu, dan adiknya

Dalam hal ini, Nazla lebih banyak berperan membuat slime, sedangkan Maryam bertugas promosi slime ke teman-temannya. Teman kakaknya juga ada yang pesan, meraka tahu dari mulut ke mulut. 

 Saat ada bazar di sekolah Maryam, dengan Nazla mereka membuat slime dengan packing ala anak-anak. Ditaruhnya slime tersebut dalam cup jelly. Diberi nama NAZMA SLIME diambil dari namanya Nazla dan Maryam. Kalau slime nggak ditaruh di tempat tertutup lama-lama sedikit mengeras. Tak dinyana slime ludes diborong anak-anak juga para orangtua yang mengantar, bahkan kurang. Wih hebat, ya, Sob.

Slime
 
Dari situlah semangat bisnis keduanya terasah. Walau masih SD, mereka tak malu untuk memulai usaha. Untuk slime kurang dari setengah cup jelli, Nazla dan Maryam membandrol harga Rp.2000,-. Sedangkan satu cup penuh dihargai Rp.6000,-. Waw, kecil-kecil sudah pandai berbisnis, ya.

Dari berjualan slime ini, keduanya mendapatkan keuntungan yang lumayan. Saat kutanya buat apa uang yang didapatkan. Jawaban Maryam dan Nazla kompak sekali: ditabung! Bahkan keduanya bisa membeli tas sekolah hasil dari berjualan slime. Oh so sweet!


Aku salut dan bangga banget sama keduanya, Sob. Walau begitu keduanya tak pernah melupakan tugas utama sebagai pelajar. Di sekolah mereka tak perlu diragukan lagi keenceran otaknya. Main bersama teman-temannya tetap oke, jualan tetap jalan, tapi belajar tetap juga. Intinya harus pandai membagi waktu, tentu dengan dibantu kedua orang tuanya.

Slime bisa dibuat beragam betuk dan mainan
 
Waktu aku main ke rumah mereka, saat liburan ini tiap malam juga sibuk bikin slime pesanan. Malah ada anak yang ambil pesanan slime segala, hihihi, kupikir mau ngajak main.

Ada juga yang pesan slime rainbow. Jadi warna warni dalam satu cup. Aduh duh duh, aku makin gedheg-gedheg kepala kagum, lho. Bayangkan, masih SD tapi semangat juangnya sangat tinggi. Semoga makin banyak anak kreatif seperti mereka ya.

Oh ya, apa sih cita-cita mereka? Mereka menjawab saling bersahutan: Jadi dokter. Aha! Cita-cita yang sangat mulia, semoga tercapai, ya, amin.

Buat Nazla dan Maryam, sukses ya Nazma slime nya.
Buat Sobat semua, kita tiru semangat dan kreatifitas mereka yuk :D

NAZMA SLIME
Gg. Greskap IV No. 2A
Minomartani, Yogyakarta, Indonesia

70 komentar:

  1. Keren ya mbak. Cln wirausaha merangkap dokter. Eh kebalik. Semoga kreatifnya nular ke shafa.aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin. Iya Mbak, memang harus dari kecil membetuk karakter anak jadi wirausahawan ya :) syafa dan syamil juga pasti bisa Mbak :)

      Hapus
  2. Keren banget kecil2 sudah kreatif dan inovatif :)
    aku pun penasaran mba pengen nyobain bikin juga uda ngeliat vdeonya hahaha syg masih males :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo Mbak bikin hehe. Aku bikin terlalu cuwer mulu :)

      Hapus
  3. naa, demen kalau lihat anak anak kreatif kayak gini. :) didukung menjadi usaha

    BalasHapus
  4. bagus, jadi bisa dibentukk-bentuk ya Kak.
    Semoga cita2nya benar2 tercapai dan dimudahkan oleh Allah, aamiin.
    Kreativitas emang nggak bisa dibeli

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin... iya Nyi. Dibetuk apapun bisa hehehe.

      Setuju bange kreatifitas memang nggak bisa dibeli. quote yg bagus Nyi, like it :)

      Hapus
  5. Paling seneng deh sama bocil (bocah cilik) yg punya semangat wirausaha kayak gini hihihi

    BalasHapus
  6. Slime ini emang ngehits banget ya mbak di kalangan anak2. Adek sepupu saya juga suka banget. Sampai bikin video di youtube. Wah, kakak sepupunya kalah deh. Dia sudah nge-vlog aja. Hehhee..

    BalasHapus
    Balasan
    1. wow, keren Mbak, harus didukung tuh Mbak :)

      Hapus
  7. Salut sama Nazla dan Maryam. ^_^ Semoga sukses ya?

    BalasHapus
  8. sejauh ini kurang begitu akrab dengan slime, jarang denger juga paling taunya dulu pernah liat du tv, btw kreatif juga anak-anak nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup Mbak, memang asik buat mainan slime nya :)

      Hapus
  9. Hihi iya nih banyak anak-anak bikin vlog di youtube, anakku seneng nonton, salah satu video yang paling banyak diputar katanya pas dia bikin tutorial cara membuat slime ini mba :)

    BalasHapus
  10. slim memang lg populer banget ya, anak-anak hingga orang dewasa sangat gandrung dengan mainan jenis ini, bentuknya yg kenyal dan elastis hgg mudah di bentuk juga warna-warnanya menarik,
    salut deh utk kedua adik kita yg memanfaatkan sbg usaha, smg kelak penjadi pengusaha yg hebat dan sukses ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, makasih doanya Mbak.
      Hu um, elastis banget mbak :)

      Hapus
  11. wah wah kalau ini sih warbyazah sekali!
    baru sd sudah memiliki semangat juang sebagai seorang wirausaha dan mempunya keterampilan yang apik.
    ini bisa jadi contoh buat adik adik yang lain ya, ah ya dan salah satu sumber ilmunya dari internet ya, daripada untuk bermain mereka memanfaatkan barang elektronik untuk belajar
    ntapss!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Mas Rio, internet bisa jadi pembelajaran yg bagus kalo dipake kayak gini ya :)

      Hapus
  12. Woowww keren, sangat menginspirasi ya mbak Wid. Salut buat mereka berdua, meski masih kecil tapi sangat kreatif :)

    Saya pernah juga melihat keponakan membuat mainan seperti ini, yang saya dengar mereka menyebut bahannya gom gitu. Tapi cuma buat mainan aja sih mbak :)

    Saya baru tahu kalau ternyata namanya slime. Lucu juga ya namanya mbak, mirip-mirip smile :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi iya Mbak, gom itu bahan untuk membuat. Buat perekat dan lebih kenyal

      Kalo gasalah slime itu lendir artinya :)

      Hapus
  13. Keren seklai kecil-kecil penuh kreatifitas. Baiknya memnag anak kecil tidak boleh dilarang bermain apapun asalakan postif. Dulu waktu kecil saya sangat diprotektif, padahal bakat gambar dulu menjadi kerjaan saat ini membuat desain dan animasi arsitektural.

    Walhasil saya harus ngebut belajar mengejar passion diusia dewasa yang seharusnya orang tua saya mendukungnya sejak kecil hihi...

    Salam kenal mbak...
    Wijaya dari Rembang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai, salam kenal :)
      Duh sayang ya sampai diprotektif. Pelajaran buat kita biar nggak terlalu over protectif ma anak.

      SUkses passion 3D nya yak :)

      Hapus
  14. Wkwk ,,
    Sekarang banyak banget anak cilik yang punya usaha Slime.
    beberapa bulan lalu aku sempet liat anak kecil jualan slime juga.
    follower IGnya banyak ,,
    Subscriber Youtubenya bejibun

    Ah bikin iri. Tapi aku ga suka slime :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waw, keren banget itu Bro Leon.

      Hihihi, anak2 yg suka

      Hapus
  15. Jiwa bisnisnya sudah muncul sejak dini ya, Mbak. Insya Allah nanti kalau besar makin jago nih.

    BalasHapus
  16. keren dan salut khususnya kepada dua gadis kecil yang sangat luar biasa Nazla dan Maryam kerensukeren banget tuh mereka...lebih khusus lagi kepada admin yang sudah membumikan kreatifitas mereka berdua dengan artikel ini, maka segera tak share ke pelosok dunia artikel ini, dan langsung tak follow blognya.
    terus gali segala potensi yang ada dilingkungan kita minimal untuk motivasi para sarjana yang katanya susah nyari kerja, susah buka usaha....banyak dan masih banyak sarjana bloon dan bego kaya gituh...kalah sama Maryam dan Najla.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Mas. Yup, sejujurna nggak harus nunggu lulus sarjana buat berwirausaha :)

      Hapus
  17. kecil-kecil cabe rawit nih dua gadis manis, semoga cita-cita mereka tercapai, amin..

    BalasHapus
  18. Wah jadi ikut kagum nih sama mereka :)

    BalasHapus
  19. Hebat masih kecil udah kreatif. Sementara anak lain cuma tau minta uang dan beli mainan tapi mereka punya inisiatif buat bikin sendiri dan berkembang jadi usaha. Saluuuuttttt... Ini nih, pentingnya mengetahui proses ketimbang asal diberi uang dan beli mainan. Jadi bikin anak kreatif mulai usia dini. Salut buat Nazla dan Maryam. Semangat ya, Dik. Semoga cita-cita kalian tercapai. Terus berkreasi dan jangan pernah berhenti.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin..
      Iya Mbak, semoga semangat mereka menginspirasi anak2 yang lain :)

      Hapus
  20. Kalau generasi penerus bangsa kreatif seperti ini bisa menjadikan negara kita lebih maju ya mbak..
    tentunya dengan didukung, do'a, usaha, dan pihak-pihak terkait untuk mewujudkan mimpi-mimpi si kecil ini :)
    #TetapSemangat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pastinya Mas. Peran ortu sangat utama :)

      Hapus
  21. Slime, mainan kesukaan anak-anak saya, Mbak. Mereka suka buat sendiri juga.
    Salut deh, sama Nazla dan Maryam, kecil-kecil udah belajar bisnis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, suka slime jugak ya :) memang heboh ya slime ini. Makasih Mbak :)

      Hapus
  22. Duhh dede nazla kreatif bangett sihh.....siapa dulu dong ibunya..hehehh..
    memang bagus diajarkan untuk bisa berkreatif mba... tentunya ini akan merangsang daya pikir/psikomotorik anak untuk kedepanya mba...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aha iya Mas, sangat merangsang pola pikir mereka juga :)

      Hapus
  23. Keren banget ya anak-anak ini. Udah bisa wirausaha. Bisa jadi modal di masa depan. Aku juga pengen anak-anakku begitu. Tapi eh, Persis emaknya. Pasti bilangnya gak bisa. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, langsung dicoba Mbak, hasilna belakangan. Tetep semangat :)

      Hapus
  24. Duhh..kreatif ya..sudah bisa berwira usaha
    Tp Saya mah geli sama slime

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe.. emang gimana gitu slime Mbak :)

      Hapus
  25. Wah kak nazla dan kak maryam hebat ya kecil-kecil jadi pengusaha..nai juga pengen jadi pengusaha..jualan apa ya..

    BalasHapus
  26. Wah...inspiratif sekali...keren..kecil2 sdh kreatif..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Mbakyu. Gimana kabare Mbak Sapti?

      Hapus
  27. Jiwa bisnisnya sudah tumbuh sejak usia dini
    Hebat! Ini bisa jadi motivasi buat yang mau mulai bisnis
    hehe

    BalasHapus
  28. waah... hebat ya, masih kecil sudah bisa menghasilkan uang sendiri karena kreatif

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener Mbak santi, semoga kita makin terinspirasi ya :)

      Hapus
  29. Hati-hati mbok kemakan anak kecil

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya Mbak, ini gaboleh masuk mulut hehehe

      Hapus
  30. Saya tau slime juga dari murid 😁 Biasanya dengan ada kesibukan justru anak2 lebih tau cara membagi waktu antara belajar, main, dan berbisnis. Sukses ya, anak2 pintar 😊 Buat ayah-ibunya 👍👍👍

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, iya Mbak malah lebih mandiri. Amin amin, makasih

      Hapus
  31. anak2ku semua suka sama slime..kecil2 udh jadi pengusaha keren ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, asik tu Mbak :)

      Iya, aku juga salut ma anak2 inih :)

      Hapus
  32. Keren banget, jiwa wirausaha terpupu sejak kecil jadinya :D

    BalasHapus
  33. Keren. Ortu dan sekolahnya juga keren.
    Jadi inget cerita temen. Anaknya suka usaha-usaha ala anak-anak gitu. Sayangnya, pihak sekolah justru memanggil ortu dan ngasih teguran keras.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, harsuna malah ngedukung anak kreatif ya Mbak. sayang sekali...

      Hapus
  34. Aku malah baru tau mainan kek gitu namanya slime. Tak kirain plastisin,hehehe.. salut sama jiwa wirausahanya. Masih kecil sudah semangat kek gitu, semoga cita citanya tercapai ya mbak. Salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, salam kenal juga Mbak.. hihihi emang kayak plastik kalo di foto Mbak :)

      Hapus
  35. Wah, aku malahan baru tau itu namanya slime, tak kirain plastisin agak cair.hehehe..
    Salut sama jiwa usahawannya, masih kecil sudah semangat. Semoga cita citanya tercapai ya mbak. Salam kenal

    BalasHapus