Senin, 09 Januari 2017

Saat Anak Belanja



Saat Anak Belanja

Hai Sob, anak-anak selalu punya sejuta kisah. Kisah tentang mereka memang tak akan pernah usai. Sebagai orang tua (yang baik) tentunya ingin punya anak yang mandiri. Urusan ibadah nggak usah cerewet sudah nyadar sendiri, belajar bahkan jam ngegame pun pinginnya juga taat pada jadwal yang di acc orang tua (terutama emaknya) dan anak sendiri hehehe.

Nah, sesekali wajar dong kita menyuruh (meminta tolong) anak untuk membelikan sesuatu yang kita butuhkan. Kemarin, aku minta anakku yang kelas 6 SD untuk belanja ke pasar. Sejak berani menyeberang jalan sendiri, aku memang sudah sering memintanya belanja. 

Apabila barang yang dibeli lebih dari 2, aku menulisnya dalam secark kertas. Yang dibeli sih mudah, tempe 2 bungkus sedang, tahu 5 ribu dan bubur rames 4 bungkus.

Kutunggu-tunggu lumayan lama. #Emak mulai khawatir. Alhamdulillah datang juga jagoanku dengan barang belanjaannya. Kusongsong dengan jiwa raga, kuucap terimakasih, dan kubilang bahwa dia hebat, walau laki nggak malu belanja di pasar (ngapain juga malu yak?) bla bla bla #lebay.

Dan tara!! Kubukalah belanjaannya.
Tempe yang kuminta sedang, dibelikanlah yang big size, 2 bungkus pulak. Duh langsung mikir mau kuapain tempe sebanyak ini? #Dibikin kering kali, ya? kalau dibikin bacem, tempe bungkus plastik kan nggak begitu lezat. Uhukksss…



Tahu 5 ribupun dapatnya cuma 3 iris. Huhuhu, gimana nih mbak penjual tahu. Biasanya kubeli 5 ribu dapat 10 iris tahu, ini cuma 3. Ya sudahlah, harga kedelai naik kali ye… Untunglah buburnya beres. 



Tiada protes dan komen untuk belanjaannya kali ini. Masih untung ada yang mau ke pasar, secara badan lagi nggak fit buat jalan-jalan ke pasar. Jadi yang sudah dibeli harus dimasak.

Nah, dari belanja ini aku jadi ingat. Sejak anakku TK, aku sudah sering lho meminta tolong dia membelikan sesuatu. Misalnya bawang merah, bawang putih atau gula. Tapi belinya nggak di pasar ya, cukup di warung dekat rumah, yang nggak menyeberang jalan.

Ada beberapa kejadian lucu yang masih kuingat saat anak ke pasar:

1.     Aku mintanya dibelikan kol, eh sampai rumah belinya sawi. Alasannya kertas catatan belanja hilang, hadweh..
2.    Aku pinginnya kembang kol, belinya brokoli. Alasannya, “Kayaknya lebih bergizi brokoli daripada kembang kol, Bu.” Iya sih, ya?
3.    Aku minta belikan bawang putih, eh dibelikan bawang merah. Alasannya lupa dan menyalahkan emaknya. “Salahnya Ibu nggak bawain catetan.” Huhuhu.
4.    Aku pinginnya lombok merah, eh dibelikan lombok ijo. Alasannya, tadi bilangnya lombok merah, tapi mbok penjualnya ambilin yang ijo #Ngapain nggak protes hikksss.
5.    Aku minta ambilin gilingan bakso di tempatnya si A. Eh jagoan ambilnya di tempat si B, ya nggak nyambunglah  yaw.. :D
6.    Aku minta dibelikan tahu 8 ribu, eh dibelikannya 10 ribu. Alasannya mbak yang jual bilang, “Sekalian aja dik 10 ribu ya…” Huwa.. nih bajetnya nambah dong.
7.    Aku nggak pesan dibelikan mainan. Hohoho! tiap pulang dari pasar selain belanjaan ada aja yang dibawanya, mainan, ikan cupang, bahkan ayam hidup kecil warna warni. Hemm…

Yah, namanya juga anak-anak. Kadang bikin senyam senyum dewa, bahkan bikin ketawa ngakak, ngeselin tapi selalu memberi ritme kehidupan.

Ada tips khusus nih kalau meminta anak belanja:

1.     Kasih catatan belanja plus perkiraan harga.
2.    Kasih uang pas atau lebihkan sedikit.
3.    Pasti dong bawa tas plastik dari rumah. Penghematan pemakain plastic, Sob.
4.    Pastikan jalan ke pasar aman (nggak melewati jalan raya yang super ramai) bahaya, ya.
5.    Kasih penghargaan ke mereka, bisa dengan kasih makanan atau sedikit uang buat ditabung.
6.    Minta anak berhati-hati bawa uang belanja. Di pasar banyak copet.
7.    Jangan lupa berdoa.

Semoga berguna ya, Sob. Berharap dengan memintanya berbelanja menambah kemandirian, keberanian, pandai bersosialisasi dan membuat anak berani ngomong di depan umum. Di depan penjual ding.

Kalau urusan tawar menawar, jagoanku udah protes duluan sih. Dia paling nggak mau nawar hahaha, ribet sahutnya. Beda sama emaknya :D Anak-anak memang selalu istimewa ya.

Baca juga:
         

59 komentar:

  1. Hahaha...jagoannya jago ngeles ya... Meskipun bawa belanjaan yang salah, tapi tetep bisa beralasan. Lucuuu dan kreatif, deh.. :)

    BalasHapus
  2. hahahha jadi keinget waktu masih kecil, disuruh belanja beli apa, di dapat apa?. jadi waktu masih kecil, dikasih catatan kalau mau beli apa gitu oleh ibu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mas, dikasih catetan aja masih sering nggak sesuai pesenan :D

      Hapus
  3. Hahhaha sumpah aku ketawa ketiwi sendiri. Jadi inget waktu kecil dulu disuruh belanja trus sama nenek kudu ngomong pake kromo inggil,, nyiksa banget, kalo nggak pake kromo, dilaporin sama pembelinya ke nenek aq katanya aq nggak punya sopan santun,,

    Salut banget sama kamu mbak, sabar melatih anak. Ibu aku dulu kalo aq salah, waduuh paha tangan bisa jadi biru,, kena cethol,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakak, iya ya, aku juga kok ngapalin dulu bahasa kromonya hahaha. Syusayhnya..

      cethol haha, jawa banget Mbak. Untung ibuku nggak suka nih kasih cethol :)

      Hapus
    2. oh makanya mbak juga nggak ngasih cethol ya... jangan atuh mbak kasihan...

      tapi bersyukur loh dengan begitu kita bisa belajar kromo,,, nggak banyak anak muda sekarang yang bisa kromo

      Hapus
    3. Nggak lah cetholnya :D

      Yup, bahasa kromo inggil itu njlimet banget. Susah yo Mbak :)

      Hapus
  4. Hahahaha ini banyak ngelesnya ya mba saya jadi merasa kesindir loh :"")

    BalasHapus
  5. Ya begitulah klo anak2 belanja..tp ndak pa2 mb namanya jg belajar.klo aku yg sulung udh tak suruh2 dr mulai tk.tp tak ksh catetan.klo ndak bgt dia didepan tv ma pegang hp trs mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyes Mbak, mending disuruh jalan2 sisan bantuin belanja kita hihihi

      Hapus
  6. Hahaha...Jos nih si kakak. Biasanya kan anak laki emang pada malu mbak kalau disuruh belanja. Apalagi ke pasar. Mending main PS di kamar.

    Semoga Kak Ghifa kalau besar nanti juga bisa bantu Ummi buat belanja. Tentunya nggak malu kayak si Kakak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, semoga Mbak. Kali aja dengan belanja gitu bisa mengurangi rasa pemalunya :)

      Hapus
  7. hhehehe...lucu yah ampe salah sasaran gitu belinya mba wahyu..yang sabar..sabarr...hikhikhik

    BalasHapus
  8. Anakku yang 6tahun juga udah bisa disuruh2 belanja mba, mayan lah bantu meringankan tugas emak. Hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, memang harus kita suruh biar penghematan waktu jugak hihihi

      Hapus
  9. Anak kecil selalu ada aja alasannya ya mbak. Hmmm dulu waktu kecil aku nggak pernah belanja ke warung atau di suruh suruh. Soalnya aku pemalu buanget keluar rumah aja jarang. Tp sekarang aku malah nyuruh-nyuruh adikku buat belanja dan dia jauh lebih pinter dari kakanya hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk, memang agak susah kalo pemalu ya Mbak. Secara ku dulu kecil jg pemalu hihihi. Mo ngomong ma penjualna aja susah :D

      Hapus
  10. wah mantap ya mbak, kecil2 wes di ajak belanja..... ke pasar lagi, keren

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, biar agak longgar emaknya Mbak :D

      Hapus
  11. Keren mb pola asuhnya, mendidik anak mandiri sedari kecil. Keren lho anak sd udah bisa disuruh kepasar, walau banyak ndak sesuainya tapi masih mending ndak nolak disuruh belanja.perlu ditiru ni :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, iya Mbak. Sering nggak sesuai sih. Haha, tapi ya gpp sik penting mau aja udah seneng :)

      Hapus
  12. hihihi. pinter banget jagoannya Mba Wid :D "

    aku waktu kecil juga sering gitu... kadang nggak dapat belanjaan tapi jajannya dapat *ups :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha.. sama aja ya mbak anak2...

      Kadang dapetnya bukan barang belanjaan tapi makhluk hidup. Burung, kelinci ma anak ayam :D

      Hapus
  13. Wah jagoannya jago belanja juga, bagus membiasakan anak bantu belanja dati kecil, udah dewasa jadi biasa nganter istrinya belanja kebutuhan sehari-hari ke pasar atau swalayan 😊

    BalasHapus
  14. Kapan-kapan mau mengajari si sulung buat belanja ke pasar ah, tfs tips nya Mba

    BalasHapus
  15. hihihi... lucu banget. anak2 emang suka seenaknya kalo disuruh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seenaknya yg bikin emak kadang ketawa juga neseg mbak, wkwkwk

      Hapus
  16. ya bolehlah sekalian belajar, tipsnya bisa aku gunakan nih
    aku sudah pernah minta tolong anakku yang baru kelas satu sd belanja yang aman-aman aja diwarung tetangga, misalnya beli garam, beli sabun
    hehe dasar anak-anak dia bilang Mi aku boleh jajan ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi itulah kata2 terakhirnya.. boleh jajan ya?

      Hapus
  17. karena rumah kami jauh dari pasar, anakku belum pernah kusuruh belanja Mbaa :)

    palingan saya hanya minta tolong ambilin barang-barang yang agak jauh dri jangkauan aja (tapi masih dalam rumah sih :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, kalo jauh ya jangan mbak. Mungkin ke warung depan rumah dulu :)

      Hapus
    2. biasalah anak-anak hehe

      Hapus
  18. ih hebat mba anaknya :) pinter wlw pulangnya ada tambahan belanja hahaha...

    BalasHapus
  19. anaknya berapa tahun mba? hati-hati lho anaknya jalan sendirian ....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kelas 6 Mas.. iya harus dengan wanti2 ini itu Mas :)

      Hapus
  20. Hebat euy anaknya Mba..mau gitu di suruh ke pasar. Padahal kan disuruh belanja sendiri suka enggan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup Mbak, emang nggak semua mau. Ankku juga kadang angot2tan nggak mau, huhuhu. Moody Mbak

      Hapus
  21. kebayang dramanya waktu ngeles nih mbak hihihi tapi salut si kakak mau bantu ibunya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, iya mbak :) muka anak2 banget, polosss

      Hapus
  22. tips khusus meminta anak buat belanja boleh juga tuh mbak..? kapan2 kalau aku udah nikah dan punya anak aku pakai dah tipsnya.

    makasih udah share tipsnya.

    BalasHapus
  23. oh iya mbak.., ternyata blog sampean udah aku follow.

    Salam Silaturahmi aja buat mbak Wahyu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Mas Jeni :)
      salam santun dariku :)

      Hapus
  24. Wah hebat. Kudu dicontoh nih tipsnya. Anak-anakku kurang bisa belanja...

    BalasHapus
  25. Hahaha tapi yang penting dia masih mau ya bantuin emaknya belanja. Rumah deket pasar ya, mba? Pinter deh si dedek, walau duit lebih dibeliin mainan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lumayan jauh Mbak, tapi amanlah buat anak2 :D

      Hapus
  26. Namanya juga belajar ya mb, mesti Banyak2 maklum sama anak kecil :D
    Jadi inget pas kecil dulu jg sering dititipin belanjaan sama ortu, tapi yang gampang-gampang aja misalnya beli minyak tanah 3 liter, dikasih jerigen juga yg 3 liter, nggak bakalan salah. terus uangnya ngepas, jadi nggak bisa diselewengkan buat jajan deh huhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, penyelewengan memang sering terjadi mbak. Mereka ijo kalo liat mainan :D

      Hapus
  27. wkwkwkw lucu juga ya anak-anak. Jadi pengen ndang punya anak eh, tapi kalo ngelahirin sakit yo mba :(

    Jadi inget dulu sering disuruh ibu juga buat belanja, tapi mesti eyel-eyelan sama masku :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, semoga ndang tercapai ya Nyi, amin. Bisana ngedoain dari sini :)
      Sakit tapi kapok2 lombok gitu lho :D
      Tuh kan belanja jadi kenangan tak terlupakan :D

      Hapus
  28. Senengnya udah bisa dimintain tolong belanja. Anak2ku belum hehe. TFS mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. besok kalo udah agak besar pasti mau Mbak April :)

      Hapus