Rabu, 22 Maret 2017

Harus Tega pada Tugas Anak



Harus Tega pada Tugas Anak


Dear Sob, gimana harimu, tetap hepi kan?

Berkisah tentang anak-anak memang tak akan ada habisnya. Anak ada PR, orang tua juga ikut mengoreksi, ikutan mengajarkan, ikut cari-cari referensi. Anak ada tugas prakarya, orang tua juga yang akan `disambati` bahan-bahannya. Mencarikan, membelikan dan membantu mengerjakan.

Eits, tapi jangan heran lho ya, kalau banyak juga orang tua yang ikut membuatkan hihihi. 

 Ini gegara curhat sama Mbak Arinda Shafa. Ngebahas layout buku eh malah ngobrolin anak-anak. Yup banyak kejadian lho orang tua rempong bikin prakarya, anaknya malah tidur pulas. Bangun-bangun prakarya sudah jadi dengan rapinya. Aku pernah merasakannya, mbakyuku juga pernah. Mungkin ada segelintir juga yang pernah merasakannya ikutan ribet dengan kepala mumet bikin tugas anak-anaknya.

Sebagai orang tua yang baik, mendampingi anak memang tugas utama. Tapi untuk sekarang ini, aku benar-bear membuang jauh-jauh segala tugas dan PR anak. Dalam artian nggak bakalan membuatkan, membantu seperlunya aja. `Perkecualian untuk tugas yang memang orang tua harus turun tangan`. Diajari sedikit, sampai anak paham, lalu kerjakanlah sendiri.

Yes, aku mulai tegaaa dengan hal yang begituan.
Harus tega. Kalau nggak, anak akan menyepelekan segala tugasnya.

Kalau untuk anak TK memang bahan-bahan sudah disediakan sekolah. Tapi untuk SD negeri seperti kedua jagoanku, bahan tugas (khususnya prakarya) dicari sendiri ya, Sob.

Pulang sekolah anak langsung main. Mana bisa ngerjain tugas dulu baru main? Toh aku juga belum bisa disampingnya karena harus kerja. Jadi ya sore hari saat sudah ngumpul (dan anak-anak capek pulang main) tugas baru mau dikerjakan *Emak males. Ya begitulah, kita juga punya kesibukan masing-masing.

Wajar ya kalau tugas dan lain-lain entar entar aja deh. Diminta bawa lem kertas segala macem, lupa. Malam-malam baru bilang ke emaknya kalau besok musti bawa ini itu. Bikin kesal tapi ya harap maklum namanya juga anak-anak, dan maklum juga kita juga sibuk *Hallah.

Beberapa kejadian ini di bawah ini pernah kualami. Ada solusinya juga lho:

1.  Anak nggak mau mengerjakan PR
Main seharian membuat anak capek. Malas dan sudah mengantuk. Bikin PR males, kita ajak ngerjain bersama juga anak nggak peduli. Biasanya aku akan bilang padanya:
“It`s oke kok ngak ngerjain PR. Besok bilang ke Bu Guru ya kalau kamu capek, jadi PR nggak sempat ngerjain.”
Biasanya sambil menggerutu anak akan mengerjakan, hihihi.
Saat menggerutu itu, biasanya anak bilang gini:

“Ya entar dimarahin dong, Bu.”
“Ya didengerin aja. Kan akibat kamu nggak ngerjain PR. Kalau tahu capek, ya mainnya tahu waktu dong.”

Pasti akan tambah manyun mulutnya. Pas dia ngerjain akan kubilang gini:
“Lebih baik berkata jujur males bikin PR kan daripada bikin PR sambil cemberut?”

Dijamin deh, anak akan tertawa walau kesal, hehehe.
Setiap sebab pasti akan ada akibat kan, Sob? Kalau berani jujur, nggak masalah menurutku. Tapi kayaknya si anak lebih milih ngerjain PR deh :D

2.  Lupa disuruh fotokopi, ingatnya sudah malam
“Resiko ya Nak, besok bilang Pak Guru, kalau kamu lupa. Insyaallah pak guru maklum.”
Pasti anak akan menggerutu bahkan nggak tidur semalaman, wkwkwk. Tapi aku nggak setega itu.

Pernah kualami juga, habis anaknya tidur, aku telpon tetangga yang punya fotokopian. Kubilang besok jam setengah 6 pagi mau fotokopi, biar mesin fotokopiannya dipanasin agak pagian. Hehehe. Kalau punya scan, nggak masalah ya.

Tips: Mulai sekarang kuwanti-wanti, ada tugas apapun. Apalagi yang harus difotokopi atau beli beragam bahan-bahan, pulang sekolah telpon ibu!

Kalau anak telpon kan bisa sekalian aku beliin daripada nanti keburu malam, Sob. Ya itu sih kalau anaknya inget *dan ibunya ingat juga. Biasanya juga nggak ingat, hehehe.

3.  Disuruh bawa cat poster, bilangnya malam hari
Ya jelaslah tokonya sudah tutup. Di desaku juga belum tentu ada yang jual, heu heu. Ini sebenarnya untuk memperindah gambar yang dari kulit telur. Diminta kasih warna pakai cat poster. Karena sudah malam dan punyanya spidol beragam warna, ya sudahlah. Kuminta si anak mewarnainya pakai spidol aja. Di sela-sela kulit telurnya. Hasilnya nggak kalah oke, Sob.

Oh ya, satu lagi, sekarang ini aku sudah hampir nggak pernah ikutan ngerjain tugas prakarya anak. Apapun hasilnya itulah hasil karyamu. Pokoknya membantu seperlunya, kreasi dan tetek bengeknya biarlah anak yang berekspresi. 

Toh, hidup tak melulu soal angka dan nilai kan Sob? Masih banyak angka-angka tak terhingga yang bisa kita ajarkan ke anak untuk sebuah karya dan kreatifitas.

Bagaimana dengan kisahmu, Sob? Bagi yuk :D
Salam semanis madu :D

Baca juga:


28 komentar:

  1. Memang, mbak, demi kemajuan anak sesekali harus tega, meski dalam hati tak tega, itu semua demi kebaikan masa depan anak agar memiliki rasa tanggungjawab akan tugasnya, selain itu mendidik anak dari dini ke hal-hal positif akan membuat anak bisa mandiri. Hehe

    BalasHapus
  2. Eh bagus banget kalau tugas fotocopy dan membawa cat bilangnya malam, daripada anak buah pas di depan gerbang sekolah baru bilang bahwa hari ini ada tugas dari bu guru yg harus dibawa,,
    akhirnya kita ngomel depan gerbang dilihat gurunya yg sambut siswa..
    hari itu dibawa, hari itu dibilangnya, kenapa ga dari kmarin,, cape deh..

    BalasHapus
  3. waduh kalau baru bilang malam hari itu emang repot banget, aku biasa menanyakan segera saat anak pulang sekolah

    "assallamualaikum sayang, ibu guru pesan apa nak?"

    nah begitu aku dapat info, langsung kami persiapkan sama2
    hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak Maya keren nih. AKu sering lupa nanyainnya Mbak. Hehehe. sesekali inget, eh pas nanya nggak ada tugas.

      Hapus
  4. hahahhahahah, jadi terbayang tu ekspresi anaknya

    BalasHapus
  5. Waaah terharu sekali aku membaca ini mbak. Apa lagi kata-kata terakhir yang harusnya bisa ditiru oleh semua orang tua di dunia ini: hidup kan bukan cuma melulu tentang angka dan nilai. Karea´na masih banyak orang tua di Indonesia yang masih malu kalau anaknya ga berprestasi, masih ngotot ingin anaknya juara, padahal konsep mendidik anak yang benar ya seperti yang mbak terapkan itu, pada akhirnya ilmu yg diajarkan di sekolah itu hanya berapa persen saja yang digunakan di masyarakat, selebihnya pendidikan tentang kedisiplinan, kejujuran (seperti jujur bilang pada pak guru kalau lupa foto kopi), itu yang paling penting, dan akan berguna seumur hidup, ibu yang membanggakan :)

    BalasHapus
  6. Ah iya nih, keponakanku ya gini, bahkan bilangnya pas pagi hari habis bangun tidur, aku yang geregetan :(

    BalasHapus
  7. Jadi inget murid privat, pas lagi nerangin, dia bilang, "Miss, bentar ya. Aku mau BBM Mama dulu, ada yang mau dibeli buat tugas besok." :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bagus tu Mbak Nita, inget anaknya :)

      Hapus
  8. Waa..sama anakku juga gitu mbak. Paling sering krn nggak tidur siang...nanti pas waktunya belajar/ngerjain PR ngantuk..

    Belajar sambil ogah-ogahan. Ini yang sering mbikin aku jengkel mbak..

    Dan anakku tu klo sudah waktu bljr(abis mghrib)/biasanya sok sibuk dulu...ngemil...pdhl modusnya cuma buat ngulur waktu

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama Mbak. hehehe, anak2 memang gitu deh

      Hapus
  9. kalau ada tugas prakarya, saya memang selalu membantu anak saya. kalau ada PR, paling didampingi dan kalau ada yg tdk mengerti, diberi penjelasan

    BalasHapus
  10. kepoanakan aku juga sama, apalagi masalah pe er. eh aku juga gitu sih dulu. masalah prakarya juga gitui. seminggu sudah ada alertnya, tapi pas besok jadwalnya baru deh malemnya kesusu nyari bahannya.

    tapi karena aku berdua sama bapak ga ada ibu, jadi bapakku cuek2 aja. gupuh sendirian deh wkkwkwkkwkwkw

    bapak memang tega, tapi pas gede baru nyadar. emang kudu banget tega, biar dikit-dikit gakemenyek

    BalasHapus
  11. Emm.. Gitu ya.. Blm pernah ngerasain sih mbak. Soalya masih bujangan.. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga cepet dapat pasangan hidup ya MAs, amin :)

      Hapus
  12. Yang penting jangan terlalu keras :)

    BalasHapus
  13. anakku masih TK Mba, jadi belum dikasih tugas sama gurunya, mungkin kalo udah sd kali yaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada juga SD yg nggak kasih PR/ugas Mbak, tergantung sekolahnya. KAlau anakku nggakk ada tugas ya nggak belajar hehehe

      Hapus
  14. kadang..penegasan itu perlu utk mendidik disiplin

    BalasHapus