Jumat, 10 Maret 2017

Kejadian yang Bikin Kapok



Kejadian yang Bikin Kapok

Dear Sob, beberapa kali membaca blog tentang kemandirian anak, mengingatkanku akan suatu kejadian yang bikin geli tapi juga kasihan.

Sebelumnya aku setuju banget dengan yang namanya kemandirian ini. Bahkan kedua orangtuaku merelakan anak ragilnya ini menjalani kost sejak jaman SMP. Haha, kalau diingat-ingat, mau-maunya daku, ya. Andai sekarang disuruh milih, aku akan bilang tidak! Hehehe.




Rasanya memang lebih nyaman di rumah bersama orang tua. Tapi bisa jadi dulu orang tua menganggap aku anak yang kurang mandiri. Anak bungsu, super manja dan ini itu harus didampingi, dituruti. Karena nggak mau anak manjanya keblabasan, akhirnya di kost kan deh.

Nggak jauh-jauh amat, sih. Dari rumah ke kost hanya sekitar 12 km. Naik motor setengah jam juga sampai. Tapi dari situlah aku mulai belajar mandiri, mandi makan sendiri, memenej uang juga sendiri. Pokoknya harus ada solusi bagi setiap kendala yang muncul dalam keseharian ataupun masalah di sekolah.


Nah, ini juga yang coba kutularkan ke jagoan kecilku. Bukan kost sih, masih kecil juga. Mandiri untuk hal-hal tertentu. Awalnya susah, tapi berkat suatu kejadian yang bikin geli sekaligus kasihan. Anak ini kapok dan berubah menjadi lebih baik.

Waktu kelas 1 SD, yang namanya mempersiapkan jadwal sekolah untuk esok hari adalah kemalasan yang luar biasa. Aku harus koar-koar untuk mengingatkan. Dan tetap tidak dipedulikannya. Pokoknya ada aja alasannya. Kubiarkan saja, eh paginya aku yang rempong menyiakannya. Heu heu, ini sama saja emaknya yang siapin jadwal.

Akhirnya kukasih pilihan ke si kecil. Aku yang menyiapkan dan mencari buku-bukunya, tapi yang masukin ke tas dia. Manutlah si kecil. Siapa tahu lama-lama ada kesadaran siapin jadwal sekolah sendiri.

Alhasil suatu malam sudah kutata sedemikian rupa jadwal untuk esok. Kutumpuk di meja belajar. Si kecil yang sudah ngantuk tidurlah dia. Pagi hari berangkat sekolah seperti biasanya. Hanya ada yang diucapkannya sesudah salam.
“Ba, kok tasku ringan banget ya?” katanya sambil berlari mengejar angkot.

Aku hanya bergumam melanjutkan kerjaan yang lain. Ternyata aku baru lihat di meja belajarnya masih ada setumpuk buku jadwal hari ini, hihihi. Berarti dia cuma bawa tempat pensil, makanya tadi bilang ringan.

Mau ngejar sudah naik angkot. Nggak ngejar kasihan juga. Waktu itu aku sempet berpikir untuk antar ke sekolahnya, tapi kubatalkan. Ah ngapain, ini sudah perjanjian aku siapin jadwal, yang masukin si kecil. Akhirnya dengan kutega-tegakan aku nggak menyusul membawakan bukunya ke sekolah. Walau kepikiran juga, Sob.

Eh pulang sekolah si kecil cerita sambil cemberut plus mbrambang mau nangis. Penasaran banget aku dengar ceritanya.
“Bu, tadi aku nggak bawa buku satupun,” katanya sedih.
“Oh ya?” sahutku sok tak tahu menahu.
“Terus nulisnya dikasih kertas sama bu guru,” sambungnya lagi.
“Waw, bu guru baik dong, ya,” sahutku sambil nahan seyum.
“Ho oh. Semalem, aku lupa masukin di tas,” katanya lagi.
Kesempatan nih, batinku.
“Lain kali, siapin jadwal sekalian masukin di tasnya apa susahnya sih? Biar nggak kayak gini lagi. Gimana?” kataku mencoba menasehatinya sewajar mungkin. Si anak manggut-manggut. Sepertinya dia kapok banget dengan kejadian ini.


Untunglah sejak itu si kecil jadi mandiri urusan sekolah. Nggak perlu koar-koar lagi. Dia sudah sadar akan tanggung jawabnya sendiri. Alhamdulillah.

Saat ketemu gurunya (yang tetanggaku juga), bu guru belum-belum ketawa melihatku. Kamipun sharing. Kubilang itu trikku biar si kecil mau nyiapain jadwal sendiri. Hehehe…

Nah Sob, pernah ngalamin pergi bawa tas tapi nggak ada isinya?

52 komentar:

  1. hahahah niat banget ini Ibunya ngerjain :-D
    nggak mau jadi anak mba Wid ah, dikerjain ntar wkkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, nggak ngerjain, biar ada tanggung jawabnya wkwkwk. Habis susah banget noto jadwal aja

      Hapus
    2. ibu satu ini emang nggak cuma jail dan usil sama anaknya sendiri di blog juga sudah ngtop jadi blogger ibu-ibu yang paling sableng

      Hapus
  2. anakku juga masih susah mba, harus saya bantu ingetin terus..tapi kalo yg perempuan adiknya malah kadang lebih ngerti nyiapin keperluan sekolahnya

    BalasHapus
  3. ya begitulah jadi ibu mbak, harus rewel kalau minta anak nyusun buku untuk besok. hehehe

    BalasHapus
  4. aku melakukan hal sama ketika SD dulu buk
    bedanya karena gaada ibuk, jadi bapakku yang ngomelan wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, memang ortu harus gitu Mbak :)

      Hapus
  5. Keren nih trik nya mba wahyu..pokoknya sipp lah

    BalasHapus
  6. juara mbak
    aku suka aku suka
    kebiasaan kecil dan remeh sih tapi bakal kebawa sampe besar

    BalasHapus
  7. Hehehe, lucu juga tapi dengan begitu si dedek pun jadi mandiri.

    Kalau saya sendiri sejak usia 8 tahun sudah hidup mandiri, jadi tak ada momen buku ketinggalan. Hehe

    BalasHapus
  8. Ngga pernah sih hihi pernahnya sengaja ganti tas tp barang yg mau dibawa malah nggak dipindahin juga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, nih bikin kesel juga ya Mbak

      Hapus
  9. aku pun begitu mba..aku akan cerewet mengingatkan tapi tetap semua anak-anak yang kerjakan. jadi aku ingetkan apa yang harus disiapkan dan dibawa, terus anak-anak aku tunggu sampai semuanya dikerjakan hehehe. biarin deh dibilang bawel..tapi yangpenting anak-anak tau kewajibannya masing-masing. So far sih selalu terbawa bukunya hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener Mbak, memang kudu bawel ya, biar disiplin tu anak2

      Hapus
  10. Wahahahhahaaa..., anak bungsu manja, super manja semua keinginan harus dituruti..,
    masa sih mbak, tapi ya benar juga saya mengerti karna saya juga bungsu.., hahaha dan akhirnya saya di pondokan ke luar pulau biar berubah tidak manja lagi..
    Alhamdulillah.., it's work..

    BalasHapus
  11. cara mengajarkan kemandirian yg menarik

    klo lupa bawa dompet kosong nggak ada isi duitnya sering mba, trutama klo akhir bulan :)

    BalasHapus
  12. itu akan menjadi pelajaran yang berharga ya mas

    BalasHapus
  13. Wah mbak,,,pean sadis,,,hahahg tapi aku salut sekali dengan sikap pean yang membuatnya belajar. Kalau ibuku pasti udah nggak tega. Memang benar mbak,,,anak-anak harus dilatih mulai dari dini kemandiriannya agar terbiasa kalau sudah besar nanti. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, aku pingin anak2 bisa mandiri kayak njenengan. Berani traveliing kemana2 :)

      Hapus
  14. wow... hebat banget ya SMP udah ngekost sendiri... zaman itu saya masih sering merengek minta uang saku, trus kalau istirahat nyusul emakku ke pasar minta jajan

    BalasHapus
  15. jadi kalau banyak orang bilang bahwa pengalaman adalah guru yang paling baik, terbukti pada yang mbrambang itu, sejak kejadian itu pengalaman nggak enaknya nggak bakalan terjadi lagi....abisnya pengalaman sih

    BalasHapus
  16. wkkk..nggak kebayang deh mbak, betapa kecele..bawa tas tanpa isi. klo ketinggalan salah satu buku, pas njadwalin pernah mbak. nah klo aku pas SD malah pernah ke sekolah lupa nggak bawa tas. Awalnya nyamperin dulu ke rumah teman, eh..malah tasnya ketinggal di sana..

    BalasHapus
  17. Memang menjadi mandiri penting sekali.. Hehehe orangtua nya pinter nih..

    BalasHapus
  18. Bunda tega ya sama anaknya hehhehehee

    BalasHapus
  19. Ibu harus punya trik supaya anak belajar mandiri

    BalasHapus
  20. kalau waktu masih sekolah enggak pernah lho ada yang ngajari apa lagi disiapin-sipin perlengkapan segala.., ya jadi belajar2 sendiri, nyiapin2 perlengkapan sendiri.., berarti aku bisa di bilang mandiri ya mbak.., hehe

    BalasHapus
  21. Habis ini pasti lebih tanggung jawab ya mbak ��sudah pernah kejadian g enak soalnya

    BalasHapus
  22. Anak-anak emang mesti dilatih mandiri gitu sih mbak. Aku pernah juga lihat buku tugasnya ketinggalan. Antara kasihan dan aku merasa dia harus punya tanggung jawab, biar lain kali lebih prepare kebutuhannya sendiri, hihii. Dapat hukuman juga biarin, dari situ kan dia bisa ngambil hikmahnya. Kita pun nggak perlu lagi ngomongin berulang-ulang ya mbak.

    BalasHapus
  23. bagus juga biar anak memiliki tanggung jawab

    BalasHapus
  24. Mau kucontek ah buat syuna pas udah besar nanti :)

    BalasHapus
  25. Kalau anak saya sudah besar sih mbak Wid jadi sudah sadar untuk menyiaokan jadwal sendiri. Yang bikin jengkel kadang menyiapkan jadwal mepet jam berangkat sekolah, tidak dari semalam :)

    Iya anak-anak memang harus diajarkan untuk mandiri ya mbak meskipun dari hal kecil misalnya menyiapkan jadwal pelajaran sendiri. Nice post mbak :)

    BalasHapus