Jumat, 24 Maret 2017

Pingin Cepat, Malah Lambat



Pingin Cepat, Malah Lambat


Dear Sob, gimana kabar menjelang weken ini? weken di akhir bulan hehehe. Tetap harus bahagia, ya 😁

Pernahkah Sobat merasa tergesa-gesa? Pinginnya cepat-cepat tapi…
Yakin deh, tujuhbelas orang ngacung :D. Namanya juga manusia, tergesa-gesa atau pingin cepat-cepat adalah suatu hal yang amat wajar. Hanya saja pernahkah Sobat merasa bahwa serba pingin cepat dan tergesa ini membuat hal-hal yang lainpun ikut masuk dalam lingkaran ketergesaan ini?
 
Begini maksudku Sob, setiap hal yang ingin cepat-cepat kita lakukan, akan menimbulkan ketergesaan juga di lain hal. Tapi malah semakin lambat dan lambat.

Misalkan saja:
Pagi-pagi sedang rempong menyiapkan makan anak, eh dasi si jagoan malah entah kemana, nggak ada di tempat biasanya. Nah si dasi belum ketemu, waduh kompor gas habis. Telur belum digoreng juga. Belum juga matang sarapan, walah, ternyata anak merengek disuruh bawa kertas lipat lupa bilang.

Nah, pernahkah mengalami hal sejenis seperti itu? Bikin kesal dan makin pening ya.

Bukannya masalah satu selesai, eh malah timbul ketergesaan yang lain. Dan biasanya jadi berantakan semuanya, hehehe.

Aku sering merasakannya, Sob.
Barusan saja ada yang beli nih di warung. Bungkus 5 rica-rica pakai nasi. Ya ampun staples nggak mau diajak bersahabat. Ngadat. Inginnya cepat-cepat, makin puyeng staples tetap nggak bisa dipakai. Eh cari staples satunya lagi, nggak ketemu. Huh. Untunglah ada si karet, bisa buat ngaretin bungkusan nasi.

Habis itu bungkus rica, walah platiknya malah bolong nggak tahu kena apa. Meluber deh kemana-mana, uhukss L Makin tergesa dan keringetan kan, Sob. Pembeli sudah tak sabar juga hehehe. *Padahal pas kulirik pembelinya duduk syantiq sedang membaca buku-buku di etalaseku. Duh duh, ternyata perasaanku sendiri ya yang ingin cepat malah tambah lambat.

Habis itu pembeli bayar, lupa pula uang kembalian yang biasanya aku siapin dari puluhan hingga recehan belum kutukar. Untunglah sebelahku bank, jadi bisa dengan cepat kutuker. Tapi tetap saja keringetan haha.

Pokoknya sekali kita tergesa dan pingin serba cepat, ada aja yang malah bikin lelet ya. Wkwkwk.

Ini kayak mimpi lho, Sob. Iyes? Aku pernah mimpi naik hgunung Fuji, *caiyah, dimana juga sampai gunung fuji? Gegara chat sama mantan lamaku ea ea…

Senang banget mau naik gunung. Tapi olala, rasanya naik Gunung Fuji itu muter-muter nggak sampai-sampai. Herannya lagi, mau naik gunung serasa naik bus dari Ambarawa menuju Yogyakarta dulu. Sampai sana baru jalan naik gunung hihihi.

Dan sebelnya, nggak sampai-sampai! Padahal sudah janjian di puncak sama cie cie :D. Ya ampun deh, bangun-bangun, sudah kesiangan, capek banget dan yang menyedihkan nggak jadi ketemu sang mantan di puncaknya. Hihihi. Bikin geli saja, tapi mimpi kan suka-suka ya, Sob. Jadi dinikmatin saja.

Pernah juga nih mau kondangan, sudah nyiapin baju, kerudung dan lain-lain. Eh pakai jilbabnya nggak bener-bener. Miring terus, kurang samalah, kurang paslah. Warna nggak siplah, jilbabnya musti diseterika dululah. Dan lah lah yang lain. Duh duh, makin bikin keringetan karena sudah ditunggu tetangga. Wkwk.

Entahlah, kenapa ya seperti lingkaran waktu yang melingkar-lingkar nggak ada habisnya tergesa dan ingin serba cepat ini. Jadi yang harus diingat *dan kuingat, kalau pas pingin cepat-cepat harus istighfar berulang-ulang. Banyakin doa. Supaya semua bisa berjalan lancar sesuai yang diinginkan, amin.

Gimana ceritamu, Sob? Pernah mengalaminya?

Baca juga:

52 komentar:

  1. Segala sesuatu jika dikerjakan dengan tergesa-gesa akan lambat jadinya, karena pasti ada yang kurang ataupun salah. (Pengalaman pribadi)
    Jadi intinya, kerjakan pelan tapi pasti. Hehe

    BalasHapus
  2. biar lambat asal selamat , pepatah kuno yang memang kalau dipikirkan masih terus terpakai sampai sekarang, Mbak. Hati-hati, dan selalu istighfar malah kuncinya ya...jadi enggak keburu-buru dan malah melambat jadinya.

    BalasHapus
  3. Akhir bulan duit belum turun mbak 😪, mungkin jeneungan bade urunan he..he.. 😂

    Sering kalau yang satu ini, kepengin kita kerja cepat eh.. Malah lambat. Pasti sebel banget, apalagi jika kondisi dompet sudah mulai pada menjerit, hawanya itu loh mbak kaya mau makan orang 😪

    BalasHapus
  4. Pernah baca sih mba, tergesa2 itu datangnya dari setan. Jadi malah makin ribet kan bener ternyata hehe. Mending alon2 kelakon :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, bener itu alon alon asal klakon

      Hapus
  5. saya mah nggak pernah ngalamin pengen cepat malah lambat, soalnya tiap kali mau bepergian selalu nyantey kaya dipantey...jadinya nyantey aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini yg patut dicontoh Mang Lembu. Eh aku kok nggak bisa komen di blogmu ya @Mang lembu?

      Hapus
  6. sering banget *tutupmuka
    apalagi saya terbilang org yg panikan, karna tergesa malah bikin ga rapi sempurna

    BalasHapus
  7. Ahha,, ngakak dech apalagi yang mimpi t. . . Gokil

    BalasHapus
  8. Pelajaran yang kita dapat adalah tergesa-gesa itu tidak baik :)

    BalasHapus
  9. Alangkah baiknya jika mengerjakan sesuatu, jangan tergesa-gesa, karena yang tergesa-gesa itu adalah setan.

    BalasHapus
  10. Aku bacanya juga sambil ngos ngosan ngebayangin loh mbak,, iyabenar, padahal itu sugesti diri saja, yg pengen segala sesuatu serba cepat, padahal buktinya pembelinya santai,
    Loh mbak punya warung jualan Rica-Rica? Aduuh aku jadi kangen Rica2,,

    BalasHapus
  11. klo terburu2 emg hasilnya malah jauh dr harapan mba hahaha

    BalasHapus
  12. SAYA SERING MELAKUKA SEUSATU DENGAN TERGESA-GESA, TAPII KALAU MELAKUKAN SEUATU DG TERGESA-GESA HASIL TDK MEMUASKAN GAN!

    BalasHapus
  13. Klo udah tergesa2 biasanya mlh nggak beres mb..ada yang kelupaan..nyuci piring justru jdnya pecah..gitu klo aku😀😀

    BalasHapus
  14. Saya pernah kaya gitu, malah telat jadinya

    BalasHapus
  15. Ahahaha, akuh jg pernah! Maunya biar ontime malah kelewat jam. Untung gak sering2

    BalasHapus
  16. Aku tuh orangnya paling sering menunggu, terbiasa menyiapkan sebelum waktunya, soalnya paling reseh kalau ditunggu jadi prinsipku lebih baik aku yang nunggu dari pada di tunggu rempong deh
    tp kalau tim ya gitu deh, mesti menyesuaikan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang kalo dtunggu jadi makin rempong Mbak Maya, tergesa2

      Hapus
  17. maunya cepat selesai malah ambyaarr.. bubaarrr.. duh jangan diulangi deh mbak...

    BalasHapus
  18. ihh aku juga suka tergesa2 kadang ...pdhl ga baik ya mbak..jadinya kita yg rugi ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kita jadi rugi Mbak. MAkin rempong jadinya

      Hapus
  19. eit datang lagi blusukkan hehe
    selamat pagi semoga hari ini tepat waktu

    BalasHapus
    Balasan
    1. MAkasih Mbak, baru bisa bales juga :)

      Hapus
  20. Wahh.. saya jadi gagal fokus sama mimpinya mbak Wid nih. Besoknya bisa dilanjutin nggak mbak mimpinya itu, hehe..

    Tergesa-gesa pernah banget biasanya kalau suami sudah siap starter motor mau berangkat kerja, saya masih belum pakai kerudung, malah bingung sendiri deh hihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, moga2 ntar malem bisa dilanjutin Mbak wkwkwk.
      Wah memang kalo sudah ditunggi kita makin rempong aja jadnya nggak kelar2 ya

      Hapus
  21. Hihihi...seringnya sih pas ngeprint, Mbak. Wah langsung cus 25 lembar (normalnya 10), baru dapat 15 printer ngadat. wkwkwk. Yo wis memperbaiki dulu. Ujungnya, lama.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk, nah itu dia mbak, mau cepat malah makin lambat hihihih

      Hapus
  22. Pesen atu rica-rica jga bu.. GPL... buruan.. laper neh... pokoknya cepet! #BiarCepatAsalSelamat
    Hehehe..
    Saya malah seringnya kalo mo berangkat kemana-mana, dah pake jaket. pake helm.. trus panas. keringetan. pengennya cepet ngacir.

    BalasHapus
  23. Beneran ya mba kalo kita tergesa-gesa malah kerjaan jadi ga maksimal. Hmmm... tapi kita suka menunda, kebiasaan jelek emang. hihihi ampun deh. :D

    BalasHapus
  24. Iya pernah juga kok mbak, pokoknya pengen aktifitas ini dan itu cepat selesai, tapi pada akhirnya malah gak kelar-kelar itu kerjaannya, then, akhirnya, milih fokus dulu ke 1 aktifitas, kerjain sampe tuntas, baru deh move on ke kerjaan lainnya, lebih enak gini sih, lebih santai dan gak nyita pikiran. That's what I think about this blog post.

    BalasHapus
  25. alon-alon asal kelakon, begitulah pepatah jawa mengatakan.

    BalasHapus
  26. Sering bangeet mbak kejadian begitu, pengennya serba cepet ealah malah banyak kejadian tidak terduga terjadi. Jadinya tambah luama. Hmmm

    Mungkin emang bener ya, alon" penting kelakon. .

    BalasHapus
  27. Tadi pagi baru ngalamin. Liat jam udeh jam 8.19
    masuk jam 8, aku masih sibuk beberes, nyetrika dll
    eh malah setrikaan dan bedaknya nggak bisa diajak kerjasama wkwkkw

    BalasHapus
  28. Saya sering tergesa-gesa, tapi memang tergesa-gesa itu pekerjaan yang tidak baik, karena bisa berakibat fatal terhadap pekerjaan kita.

    BalasHapus
  29. Pernah ngalamin, Mbak. Misal mau cepat2 dan terburu2 eh nyenggol apa gitu yang harus diberesin. Duh... Malah jadi lambat :(

    BalasHapus
  30. Pernah juga mbak, pagi-pagi tergesa-gesa mau ke sekolah semuanya sudah beres kayaknya.

    tapi sesampainya di sekolah malah buku tugas lupa gak dibawa, alhasil kena hukuman dari guru heheh.

    BalasHapus