Senin, 06 Maret 2017

Serunya Acara Literasi di SMPN 2 Banyubiru, Ambarawa, Jawa Tengah



Serunya Acara Literasi di SMPN 2 Banyubiru, Ambarawa, Jawa Tengah


Dear Sob. Ngomong di depan umum tuh bukan perkara yang mudah. Apalagi sudah beberapa tahun nggak pernah melakukannya. Kalau rapat RT sih cuap-cuap mulu. BTW untuk acara resmi, aku sudah melupakannya, lama…

Awalnya, Bu Yanti, teman di Penarawa (Penulis Ambarawa) menawariku mengisi acara literasi di sekolah. Kupikir nggak sungguhan jadi ya ku-iya-in saja. Tak disangka, iki beneran alias tenanan. Hikss… Sumpah, ini bikin aku nggak bisa tidur 7 hari 7 malam. 

 Tapi bagaimanapun juga mau nggak mau aku yang sudah bilang iya ya nggak enak kalau mendadak membatalkannya. Apa kata dunia? Apa kata teman-teman? Huwa… ini juga makin bikin perutku mules. Secara ilmu nulisku masih cethek, masih tertatih dan sering angot-angotan juga. Parahnya lagi, nulisku kebanyakan sambil jalan, tanpa banyak teori.

Pembuatan materi di power point pun kulakukan. Semua siap, daku yang nggak siap. Nunggu tanggal 3 Maret 2017 rasanya tegang, gemeter, gimana gitu. Bahaya ini, demam di rumah masih aman, kalau sampai demam panggung? Terakhir kasih training sudah beberapa tahun yang lalu saat ngantor di divisi training.

Di hari H, karena belum tahu tempatnya aku nyasar L Gara-garanya ya kurang piknik hihihi. Untung nggak jauh-jauh nyasarnya. Jarak yang kutempuh hampir 1 jam motoran malah bikin keteganganku memudar. Asiknya lagi, bapak ibu guru menyambutku dengan sangat ramah dan akrab. Makasih ya bapak ibu SMPN 2 Banyubiru.

Pegang microfonnya kenceng banget ya Mbak :D
Hampir jam 12 siang acara dimulai dengan dibuka oleh Ibu Kepala Sekolah. Jeda azan luhur yang berkumandang dengan indahnya. Tegangku melorot drastis. Gemeteran lutut sudah ilang.

Namun acara yang kupikir santai-santai di pinggir pantai ini lumayan resmi, bikin perutku mules lagi. Duh duh duh. Untunglah Beberapa teman komunitas selain Bu yanti datang. Tengkyu ya Sob Bu Maria, Mas Nanaria, dan Mas Agus Surawan. Jeng jreng, perlahan, aku mulai bisa mengontrol diriku sendiri. 


Gimana keseruan acara literasi selanjutnya?
Yes, materi alhamdulillah bisa terpaparkan dengan baik hehehe. Santai-santai layaknya di pinggir pantai setelah pembukaan juga membuat anak-anak hepi. Walau ada belepotan sana sini, untunglah teman-teman Penarawa memberi dukungan yang sangat luar biasa.

Diseling dengan baca puisi, kuis dan 2 orang anak yang maju untuk menceritakan salah satu buku yang pernah dibacanya, acara jadi menyenangkan dan nggak membosankan.

Tak lupa, anak-anak langsung action menulis cerita yang dia mau. Dan hebatnya, waktu yang super singkat itu nggak bikin mereka puyeng.

Hasilnya? Istimewa banget!! Aku sampai geleng-geleng kepala lho. Tulisan mereka keren-keren sangad. Sudah berpola dan yakin banget kalau diasah bisa jadi andalan di masa depan. 

Serius menulis

 
Seorang siswa sedang baca puisi


Sibuk nulis juga :)

Pesenku buat anak-anak, kalau menulis jangan entar-entar. Walau sudah banyak ide, nama tokoh, dan lain-lain, kalo entar–entar ya kapan jadinya? Ini juga sebagai pengingat untuk diriku sendiri yang sering juga mengalami kemalasan menulis. 

Nararia kasih buku :)

Bu Maria Utami kasih bingkisan buat yang tulisannya cetar

Welfie dulu sama siswa, Ibu Guru SMPN 2 Banyubiru dan Penarawa

Tegkyu ya Sob :) Nararia, Bu Maria Utami, akuh :D., Bu Yanti, Mas Agus Surawan

Bersama mereka, semangat jadi tumbuh kembali. Jiwa-jiwa kreatifitas dan kepolosan mereka dalam menuangkan sebuah karya, membuatku berangan dengan beragam ide yang out of the box.




Di akhir acara yang molor saking serunya, dipilih 3 karya terbaik. Hem.., semoga anak-anak SMPN 2 Banyubiru semakin semangat menulis dan membaca. Luar biasa semuanya. Karena 1000 langkah apapun dimulai dengan 1 langkah awal. Jadi kenapa harus ditunda?

Baca juga:


32 komentar:

  1. keliatannya para siswa menikmati banget acaranya ya :)

    BalasHapus
  2. Asiknya belajar sambil bermain, apalagi langsung bisa konsultasi dengan pembimbingnya.

    BalasHapus
  3. bicara di depan umum memang susah ya mbak. saya juga pernah ngalami.
    dulu sempet ngajar PMR di salah satu SMP di Solo, wuuuw anak-anaknya aktif bener..kelabakan saya. tapi lama-lama kalau udah "menguasai" suasana yaaa...mengalir gitu aja ya materi yg kita sampaikan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener Mas 5 menit pertama memang grogi ya :)

      Hapus
  4. semoga mereka termotivasi ya mbak, dan menjadi generasi yang lebih maju dan kreatif . ciyeee semakin semangat memotivasi anak-anak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ammin, semoga Mas Fajar ) itulah yg diharapkan

      Hapus
  5. Waah udah bisa jadi pembicara nih mba hehe..
    Saya juga tahu gimana rasanya harus berbicara di hadapan publik, banyak orang pula.. pasti antara happy, bingung, gugup jadi satu

    Btw,programnya positif mba.. bisa membuat anak-anak lebih giat baca dan menulis.. siip

    BalasHapus
  6. Yeayyy akhirnya jadi juga tampil di depan umum ya, Mba, haha... Walau grogi awalnya tapi sukses ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah Mbak, mulesnya lgs ilang :D

      Hapus
  7. cie...cie....jadi narasumber keren-keren mbak :D...kadang saya malas menulis mbak, habis kalo dah pulang kerja lihat bantal bawaannya molor terus :D

    BalasHapus
  8. hehe...untung paniknya nggak sampe ngompol ya...tapi begitu acara literasinya sukses dan liat anak-anak peserta juga antusias, serasa jadi Bima kan?

    #tau nggak gegara jadi blogger semua kepanikkan jadi sirna...tuh

    BalasHapus
  9. Demam panggung nie ya mbakk, Megang microfonnya sampek kenceng banget.. Hehehe Sukses

    BalasHapus
  10. wah mbak, menurut aku, mbak memang punya bakat menulis dan menginspirasi kok. Deg degan seperti itu sangat wajar, kalau nggak berarti ada yang perlu diperiksakan, bisa-bisa kita nggak normal, psychopat,wkkkkkk Lanjutkan!!

    BalasHapus
  11. Jadi ingat beberapa bulan yang lalu di sekolah si sulung ada acara serupa tuh... :D

    BalasHapus
  12. Siipp mbak Wid, teruslah menginspirasi :)

    Jadi gagal fokus sama outfitnya tuh mbak, bagus banget. Sederhana tapi mecing, saya kan juga penggemar biru dan kuning, nah kan klop kalau dipadu padankan :)

    Kalau tagline saya : tar sok tar sok, jadi nggak kelar-kelar dong nulisnya. Harus berguru nih sama mbak Wid :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Mbak hihihi
      Aku juga masih sering entar entar Mbak.. pake banget malah

      Hapus
  13. moment tak terlupakan ya, ah mereka sangat antusias sekali
    hebat salam sukses untuk mereka

    BalasHapus
  14. Wew... keren levelnya udah jadi pembicara. Saya belum beranjak dari level peserta haha.

    Acaranya bagus juga tuh. Dari dulu saya pengen di sekolah saya ada acara literasi gitu. Hmm.. kapan ya kesampeannya.

    BalasHapus
  15. Assalamualaikum, Mbak Wahyu. Saya Laila, mahasiswa Ilmu Perpustakaan Undip. Saya kaget, ternyata di Ambarawa ada penggiat Literasi dan ada komunitas penulis. Mbak, kalau ada acara pelatihan menulis atau kegiatan literasi saya ingin ikut :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mbak Laila, salam kenal jugak :)
      Yup ada komunitas penulis Ambarawa, ada grupnya juga di FB. Monggo kalau mau ikut, biasanya diworo2 di medsos Mbak :)

      Hapus
  16. Emg mules y mb waktu mau mulai hihi. Ngalamin juga. Tp lama2 jg bisa santai.rileks. emg hrus dilatih dr kebiasaan public speaking :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, iya Mbak, butuh jam terbang juga ya

      Hapus