Jumat, 11 November 2016

Mahakarya Ambarawa, dari Kami untuk Negeri



Mahakarya Ambarawa, dari Kami untuk Negeri

Hai, Sob

Gema semangat kepahlawanan masih terdengar sampai detik ini. 10 Nopember 2016 di Monumen Palagan Ambarawa, semangat juang para pahlawan seakan bangkit kembali. Bersama beberapa komunitas, sebuah mahakarya untuk negeri dipentaskan. Perang puisi, kreativitas muda membahana yang membuat kita enggan untuk beranjak meninggalkan pentas  luar biasa ini.

Sejak sore, penonton sudah berduyun-duyun datang ke bumi Palagan. Buat apa sih? Ya buat nonton mahakarya anak bangsa ini. Jadi yang nggak lihat, jangan tanya nyeselnya deh, hehehe.
           
             Lanjut ye, Sob. Aku berangkat bersama keluarga kecilku. Selain kreativitas seperti ini belum pernah ada di Ambarawa dan sekitarnya, aku juga ingin mengenalkan ke anak-anak sebuah karya seni. Nggak hanya satu karya seni tapi beberapa sekaligus yang terangkum jadi satu. Awalnya sih angot-angotan, setelah kubilang ada parade drum band dan nyanyi-nyanyi kayak di TV. Bersemangatlah mereka ikut.


Dari berbagai komunitas

 Biar mereka juga bisa merasakan dan menyaksikan acara langsung, nggak hanya nonton di TV atau youtube. Acaranya juga gratis, jadi rugi banget kalau nggak nonton.

Waktu lewat Kawedanan Ambarawa, konvoi vespa super unik sudah pada ngumpul. Keren banget. Pinginnya foto-foto narsis, sayangnya Pak sopir alias mas bojo malah bablas aja. Huhuhu, ggak kesampaian deh ambil foto mereka.

Baca juga Penarawa di Festival Rawa Pening

Sampai di Palagan penonton sudah tumpah ruah. Karena acaranya malam, jadi sedikit bingung cora cari teman sekomunitas. Secara aku ini panitia abal-abal, belum bisa membantu apa-apa #maafkan daku. Untunglah segera ketemu Penarawa (penulis Ambarawa) yang duduk di bagian depan para tamu. Cipika cipiki dulu sama Bu Yanti, Mbak Hany dan Mbak Via.
Ngumpulnya cewek-cewek abg :D

Ketemu juga sama Mas Agus, Kak Bayang, Mas Tri beserta istri dan anak, Pak Warsito, Mas Rifan Fajrin de el el deh. Tapi mereka pada sibuk semua #Aku sendiri yang nggak sibuk :D. Sama Miss Aries, psikolog yang membuatku sempat curhat lebay juga ke dia :D. Ketemu terakhir kapan ya? Aku lupa Ries :D

Ketemu Aries :)

Oh ya, dalam acara apapun, bisnis tetap dijalankan secara mutlak. Yaitu jualan buku-buku andalan kami, serta kaus penarawa. Alhamdulillah, kata Mbak Hany lumayan juga lho hasilnya.

Gemebyar lampu panggungpun menyala. Suara drum band yang cukup meriah membuat para penonton takjub melihat ke arah panggung. Panggung tepat persis di depan Monumen Palagan Ambarawa. Keren banget, Sob, aku sampai maju dengan pedenya untuk motret penampilan ini. Anak-anak tak kalah hebohnya sampai berdiri di kursi. Hihihi, sekali lagi yang nggak nonton live nya nyesel deh.

Pembacaan puisi

Tak lama konvoi vespa menyemarakkan suasana. Suaranya yang bising membuat tatapan kami goyah. Intip sejenak ke jalan raya, dan lagi-lagi aku nggak dapat fotonya. Berdesakan sama penonton, tempat yang sedikit gelap membuatku harus berhati-hati, takut cidera lutut kembali terjadi.

Baca juga Bedah Buku Penarawa

Panggung masih membahana. Beberapa orang membaca puisi dengan indahnya. Pemutaran video tentang Ambarawa dan sepak terjang Letkol Isdiman diputar. Kerja keras dari Habib, nih, benar-benar deh hasilnya aku acungi jempol. Berkah buat lo, Bib.

Video tentang Letkol Isdiman
Teater, lagu-lagu perjuanganpun diperdengarkan. Angkat topi buat Mas Daniel. Wih, Sob, anakku ikut nyanyi lho. Saking semangatnya kali, ya. Kita seperti kembali ke jaman dulu banget. Dari tata panggungnya, pemain taeternya, penyanyinya, musiknya, suasana malam yang gimana gitu membuat kami kerasan berada di sana.

Panggungnya sederhana tapi membahana

Makin malam, makin ramai yang nonton

Para tamu undanganpun mulai sesak memenuhi tempat duduk yang disediakan. Di belakangnya, penonton dari berbagai negara, ups, berbagai wilayah sekitar Ambarawa maksudnya, juga datang. Wanita berkebaya, yang jadi penerima tamu sangat sibuk wira wiri menyilakan para tamu undangan.

Jangan dibayangkan wanita kebaya ini lelet ya, Sob. Mereka begitu cekatan walau pakai baju adat Jawa. Katanya, kalau sudah terbiasa nggak masalah. Hebat, ya. Yang makai masih muda-muda banget dan cantik-cantik. Lagi-lagi, aku yang minta tolong difotoin narsis sama temen-temen. Eh aku lupa lagi nggak foto mereka, haduh...

Acara puncak, yaitu perang puisi pun makin menggelegar. Aku ketemu teman dari Temanggung, keren, Sob. Mereka memang ahlinya baca puisi, ya. Dari penampakannya saja sudah terlihat piawainya berpuisi. Bayangkan kalau di panggung, pasti bikin bergetar para penonton.


Pembacaan puisi
Suasana makin malam, sejujurnya aku makin semangat nonton. Sayangnya, kantuk anak membuatku harus memutuskan untuk meninggalkan palagan tercinta. Parkirnya juga nun jauh di Gedung Pemuda Ambarawa. Karena parkiran penuh. Anak-anak sudah duluan sama mas bojo, akhirnya aku harus berjalan sendirian ke sana. Malam Jumat Kliwon bikin merinding horror, pas parkirnya di pojok sendiri. Uhukss…


Akhirnya, aku pulang ke gunung lagi, meninggalkan teman-teman yang masih asik perang puisi. Semoga acara seperti ini bisa dijadikan agenda tahunan, ya. Ada hal menarik yang kudapat dalam acara ini:

1. Merekatkan antar komunitas.
2.Membuat kreasi positif. 
3. Mempertemukan segala link.
4. Menambah pertemanan.
5. Ambarawa makin dikenal.
6. Mengenalkan wisata Ambarawa, yaitu Monumen Palagan Ambarawa. 




Hem masih ada lagi lho. Apa sih? Itu lho, bikin warung-warung sekitar Palagan makin ramai. Keren, kan? Berkah buat yang jualan ya.

Nah, gimana Sob, masih nyesel nggak semalem nggak nonton?


42 komentar:

  1. Selamat ya mba...acaranya sukses..wah klo dekat aku pasti nonton mbak..hehe..

    BalasHapus
  2. Liat poto2nya bikin mupeeeng...
    Hiks hiks. Apik n spektakuler yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, Mbak Rinda. ho oh Mbak, apik bingit :)

      Hapus
  3. Ahay. Memang menggelegar. Para PENDEKAR SASTRA pada keluar dari Padepokan masing-masing. Semoga tahun depan terus bisa istiqomah. Salam jozzzz buat Mbak Wahyu, untuk liputannya. SALAM KREATIV selalu. ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, amin, makasih Mas Tri. salam santun dariku :)

      Hapus
  4. wah keren bgt.... sayang sekali saya gak bisa ke sana. Moga2 kedepannya makin keren! (inget Ambarawa inget pecel deket jalan masuk arah Gua Maria Kerep :D )

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, makasih Mbak Angela Esti. Itu spesial juga lho pecelnya :)

      Hapus
  5. Sepertinya acaranya seru banget... jadi pengin pulang kampung buat liat pagelaran wayang...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku sih orang grobogan mbak,... Ambarawa tempatnya mbah...
      biasa pulang kesana kalo lagi kangen...

      Hapus
    2. Oh ya? berarti sering ke Ambarawa dong ya

      Hapus
  6. Waah..seru bgt. Sebagai bentuk apresiasi di hari Pahlawan yg padahal jaaaarang bgt di meriahkan agenda edukatif semacam ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya Mbak, apalagi di kota kecil. Seperti ini ya baru kali ini. Moga jadi agenda tahunan ya :)

      Hapus
  7. Keren banget acaranyaa mba wahyu, salam hangat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam santun dariku Mas Yuli :)

      Hapus
    2. sama-sama mba...bagus banget semua artikelnya..mantaff mba wahyu

      Hapus
  8. Seru tapi juga bikin merinding kalo ikut acara gini. Aku pernah ikut peringatan pertempuran 5 hari di Tugu Muda dulu. Ikut nangis waktu lampu dimatikan dan sirine berbunyi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sangat mengharu biru ya Mbak. Kemarin juga rasana ikut semangat piye gitu Mbak, nggak bisa diungkapkan

      Hapus
  9. Salut untuk Penarawa, semangatnya gas pol bangeet..keren Lur!

    BalasHapus
  10. Catet...
    Sopo ngerti sukmben bali dolan nang Ambarawa.
    Aamiin.

    TFS mbaksay Wahyu W.

    BalasHapus
  11. Asyik y mb melihat pertunjukan teater.smoga museum palagan tambah ngehits

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyes Mbak, ngehit sak Indonesia, amin. Semoga ya Mbak

      Hapus
  12. Seruu ya mbak Wahyu, acaranya. Aku kalo pulang kampung cuma lewat doang di Ambarawa. Paling mampir beli bunga thok..hihi

    BalasHapus
  13. Acaranya nyeni banget ya mbal, banyak karya seni dan menikmati seni itu sendiri disini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, ni perkumpulan seni juga yg terlibat

      Hapus
  14. Selamat hari pahlawan mb, Kerasa banget begitu khidmat dan seru acara ini..coba deket yaa mba, pengen liat, aku suka pertunjukkan seni kaya begini

    BalasHapus
  15. Wah keren banget mbak.. sayang sekali ane nggak tau acaranya. Huhuhu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau kapan2 ada lagi, aku kabarin ya eksa

      Hapus
  16. Kerennnn mba acaranya... next ajak-ajak ya

    BalasHapus
  17. saya bangga dan seneng banget kalau bisa ikut acara-acara ginian Mba

    BalasHapus
  18. Mbak wahyu haloo.... terima ksih sudah follow blog aku.
    Btw, seneng banget ketemu penulis dari Ambarawa. Nggak nyangka juga disitu ada komunitas penulisnya. Dulu aku boring banget kalo harus balik Ambarawa. sekarang kayane akupunya alasan untuk sering-sering kesitu. Eh iya, aku lahir di Ambarawa, tapi besar di temanggung. Rumahku di belakang kawedanan itu. Boleh tahu nggak penyair temanggung yang kemarin datang siapa?

    Aku follow blog mbak wahyu juga ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyes Mbak, Mbak Dini Rahmawati asli ambarawa juga tapi dapat Temanggung.
      Ada Mbak Nelly, Pak Roso, dan banyak Mbak, aku hapal orange nggak tahu namane huhuhu.
      Yuk, kapan2 ikut kopdar Mbak :) biar nggak boring ke kota asal :)

      Hapus