Senin, 03 April 2017

Asyiknya Gali Inspirasi Menulis Bersama Kelingan


Asyiknya Gali Inspirasi Menulis Bersama Kelingan

Serius nulis (Foto by: Dewi Rieka)
Hai Sob, salam Senin.
Gimana kabarnya hari ini, sehat semua kan, Sob?

Menulis itu menyenangkan. Meski kadang tak ter-definisi-kan, hehehe. Yes, aku setuju banget. Plus mengasyikkan, sepakat, Sob? Banyak anak kuliahan ribet dengan makalah menulis yang bikin pusing. Nggak semua kali ya? Eh tapi ini nggak mau ngebahas tentang makalah menulis lho ya, haha malah kemana-mana…


Kalau kamu, Sob. Apa tujuan menulis? Pasti punya jawaban sendiri ya. Masing-masing orang tentu berbeda.

Di Kelingan (Kelompok Literasi Ungaran) agenda belajar nulis ini aktif banget digalakkan. Sang penggerak diantaranya Mbak Dewi Rieka. Mengagendakan dalam sebulan ada 2 pertemuan rutin yang membahas segala hal tentang kepenulisan.

Di minggu pertama bulan April ini aku diminta sharing kepenulisan dengan tema Gali Inspirasi tentang cerita anak. Acara diagendakan hari Sabtu, 1 April 2017 bertempat di Dinas Kearsipan dan Perpustakaan Kab. Semarang, Ungaran.

Jarak yang lumayan jauh dari rumah kutempuh dalam waktu 1 jam. Dari rumah hujan deras pakai kabut dan angin, eh sampai Bandungan terang benderang. Untunglah nggak macet seperti perkiraanku. Tahu kan, Sob? Bandungan sekarang menjadi salah satu destinasi wisata terkeren di Jawa Tengah. Saban sabtu dan Minggu biasanya jalanan macet.

Untunglah ini nggak pakai nyasar kayak waktu aku ngisi di acara menulis SMPN 2 Banyubiru hehehe. Tempatnya bersebelahan dengan alun-alun Ungaran. Yang kecil mungil tapi bersih. 

Alhamdulillah, akhirnya di tempat acara sudah ada Mbak Dedew. Yang selama ini hanya kukenal lewat dunia maya, blog dan karya-karyanya. Penulis beken buku Anak Kos Dodol dan buku-buku lain yang cetar ini super ramah, dan bikin aku yang mules jadi tenang kembali hihihi.


Tepat pukul 14.00 WIB acara dimulai. Alhamdulillah-nya lumayan lho yang datang. Ada anak kuliahan, SMA, ibu pekerja, ibu rumah tangga juga pensiunan. Tentu saja banyak wajah-wajah baru yang kutemui di sini. Kecuali Bu Yanti. Yang datang jauh-jauh dari Ambarawa.


Ada juga seorang ibu sepuh yang semangatnya nggak kalah sama anak-anak muda. Wih, luar biasa sekali. Betapa antusiasnya lebih ingin mengenal tentang cerita anak. Materi menulis yang kusampaikan memang nggak terlalu banyak. Lebih banyak sharing, tanya jawab dan tentunya saling mengenal satu dengan yang lain. 


 Di sesi terakhir, kita langsung action. Langsung menulis. Ternyata waktu yang singkat untuk menulis ini membuat semangat teman-teman di acara nggak kehilangan ide. Keren-keren banget hasilnya. Dan dibacakan satu persatu. Wah wah wah, untaian kata-katanya cetar-cetar.

Untunglah acara nggak molor-molor banget. Kasihan juga petugas perpusnya kalau kita kesorean. Mereka kan juga butuh istirahat. Sekitar pukul 16.00 WIB kita tutup acara dengan foto-foto bersama.Dan baru nyadar, yang foto barengan ini ternyata nggak ada di hp ku huhuhu.

Btw, sukses terus ya buat Kelingan, juga Mbak Dedew. Jadi makin banyak teman dan banyak ilmu yang bisa kuserap juga. 

Bersama Mbak Dedew
 Oh ya, manfaat menulis memang banyak banget. Karena sebuah ide biasanya tercetus dari mengamati, melihat bahkan peduli sekeliling kita.  Semoga sharing ini menambah semangat nulis ya, Sob. Tentu saja biar aku sendiri juga terpacu untuk lebih banyak membuat karya baru. 


Sejujurnya menulis memang nggak hanya untuk yang berbakat, kok. So, tak perlu menunda apalagi ribet mau nulis. Ya tulis aja apapun yang ada di angan-angan kita. Sebuah proses yang akan membentuk karya kita seperti apa dan akan dibawa kemana.

Sudah nulis apa untuk hari ini?
Terus semangat ya, Sob.

Baca juga:

46 komentar:

  1. seneng banget bisa ikut Kelingan mba, aku pengen sih aktif2 gitu cuman karena wkatuku sudah full hahaha *alesan sajah kau Va* jadinya suka urung ikutan kegiatan yang bermanfaat kek gini
    ditunggu aliran ilmunya dari mba aja deh ehhee

    BalasHapus
  2. Ce illa, mbak wahyu kembali jadi moderator. Hehehh

    BalasHapus
  3. Sepakat, mbak, menulis tidak hanya orang yang berbakat, tapi semua orang bisa menulis, apa lagi ditekuni, pasti lama lama menghasilkan tulisan yang luar biasa. Hehe

    BalasHapus
  4. Mbaaak widyaaa keceee bingitsss. . Ah cobaa bisa secara langsung ikut sharing session nya mbak, pasti makin semangat nulis apalagi aku penasaran mengenai tips trik menulis cerita anak. Hehee. .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Mbak, sejujurnya baru sithik ilmunya Mbak :)

      Hapus
  5. Wah rame banget...
    itu gelas tehnya gede amad yah?
    xixixixix...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mas, sampai nggak tega minumnya hehehe

      Hapus
  6. Kalau tujuanku menulis sih berbagi pengalaman...Wiiih kereen banget mbak jadi pembicara gitu,,,saluttt...
    Iya, dalam menulis, penulis butuh 3 hal: pengalaman, penelitian dan imajinasi...

    BalasHapus
  7. menulis juga bisa menjadi theraphy..seperti yg dilakukan Bpk BJ Habibie

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup mbak, sedihnya ilang dengan meulis ya

      Hapus
  8. Kereen Mba, sayang bgt kmrn aku gabisa ikutan krn ada acara keluarga. Pdhl anakku yg sulung juga lg belajar nulis dan pengin kuajak ikut acara ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Moga kapan2 bisa kopdaran ya Mbak :)

      Hapus
  9. Wew Mba Dedew yang penulis anak kos dodol, buku super ngehits. Pingin lah belajar sama Mba Dedew langsung :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyes Mbak Nita, Mbak dedew buku2na keceh badai :)

      Hapus
  10. Aku pengen dateng tuh Kak, tapi jauh dan nggak tahu tempat wkkwkw
    maap ye kak, lain kali pasti kita ketemu yes. :kecup:

    BalasHapus
  11. Mbak widyka keceee badaaaiii :*

    BalasHapus
  12. Aku menulis apa saja yang ingin aku tulis, tentang moment atau sesuatu sebagai catatan agar bisa ku ulang baca lagi
    mungkin menulis adalah terapi untuk aku merasa berarti dan merasa terlahir kembali

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup Mbak Maya, menulis tuh ngilangin beban juga ya

      Hapus
  13. seru dan mengasikkan berkomunitas yang bisa saling ketemu dan nulis bareng, tentu nggak pernah kehabisan ide atuh yah....sipmirkisip deh, salam buat semua teman lain

    BalasHapus
  14. wah asik kalau ngumpul sama sesama penulis gitu.

    BalasHapus
  15. Mbak Wid.. keren ihh..
    Kenapa nggak hari minggu sih mbak? Saya sebenarnya pengen banget ikut tapi sabtu masuk kerja mbak, memang sih pulang jam 2 siang tapi perjalanan dari dr. Cipto menuju Ungaran tuh lumayan lama loh mbak, belum macetnya terutama di Jatingaleh dan acara ngetem2 pak sopir. Total bisa 1 jam lebih mbak 😣
    Lain kali hari minggu dong mbak biar saya punya kesempatan dapat ilmu kepenulisan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup Mbak, kapan2 moga bisa kopdaran ya Mbak Anjar :)

      Hapus
  16. ya gak jadi mules lah, tehnya aja segelas gede gituh, hihi.. sukses terus mbak. setuju, jangan pernah menunda untuk menulis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mules banget Mbak Din, sampai nggak tega minum hihihi

      Hapus
  17. Menulislah, selama seseorang menulis dia tidak akan hilang di peradaban manusia.

    BalasHapus
  18. wah acaranya asyik bisa sharing2
    bisa kumpul2 juga...

    BalasHapus
  19. Aku juga pengen Mbak diajari bikin cerita anak. Semiga ada kesempatan di lain waktu ya, Mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup Mbak Ika, moga kapan2 bisa kopdar ya

      Hapus
  20. Bagiku menulis itu seperti membuang beban, setiap yg tersimpan dikepala jika tidak lekas dibuang bisa jamuran. Jadi lebih baik dituangkan kedalam media agar bisa bermanfaat untuk orang banyak 😅

    BalasHapus
  21. wahhh enak ia bisa ada komunitas gini, jadi sering bisa kumpul dan bertukar fikiran serta berbagi pengalaman ....
    bahkan dari yang muda hingga yang sudah senior, ... SEMANGAT !!!
    Salam Kenal ia ..

    BalasHapus
  22. aakk bu wid, seru banget. nyenengin pasti ketemu sama orang yang menginspirasi kayak gitu

    BalasHapus