Rabu, 31 Mei 2017

Kangen Rindu Arisan Blog Gandjel Rel



Kangen Rindu Arisan Blog Gandjel Rel

Halo, Sob..

Tak terasa sudah sampai putaran 3 arisan Blog Gandjel Rel. Yang dapat kocokan Mbak Rizka Alyna dan Mbak Alley Hardiani. Duo blogger kece dari Semarang yang suka sharing di blognya ini mengambil tema apa yang sedang aku kangenin. Hihihi. Apa ya? bingung juga deh, Sob.

Sama seperti kocokan 1 dan 2, yang ketiga inipun aku belum pernah bertemu muka dengan keduanya. Hanya saja, sesekali jalan ke blognya. Mbak Rizka Alyna merupakan bunda duo F, yaitu Fattah dan Fatih. Juga seorang psikolog yang mumpuni. Sedang Mbak Alley Hardiani penyuka travelling yang penggemar coklat. Yuhui.. blog mereka kece habis, semangat mereka ngeblog juga keren. Sangat menyemangatiku walau blogku ini masih Senin Kamis heu heu..

Jogja selalu istimewa (foo by locomotype.com)



Tentang kangen-kangenan ini, banyak sih yang dikangenin. Ehem..

1.  Kangen Gedung dan suasana SD
Bingung juga kalau ditanya kenapa. Tapi yang jelas, SD kesayangan dulu dan sekarang berubah sekali. SDN Sumowono 1 dahulu terletak di tempat yang sekarang ini sudah jadi terminal. Sekarang gedungnya pindah di dekat warungku. Bangunannya tentu saja berubah 1800.

Yang bikin kangen itu gedungnya yang biasa saja model tempo doeloe. Mau tahu SD yang tinggal kenangan itu?

-      Pilar gedungnya kokoh dari kayu jati yang gedhe-gedhe banget.
-      Bangkunya berat sekali dari kayu yang kuat (lupa jenis kayunya, jati juga kalau nggak salah). Meja dan kursinya menyatu. Kalau mau angkat sendiri nggak bakalan kuat. Harus berdua atau bertiga.
-      Halamannya super luas, walau di pinggir jalan utama desa.
-      Belakang SD adalah pasar desa yang super ramai.
-      Meskipun tepat di pusat kampung, belakangnya pasar, nggak terasa berisiknya tuh. Sepertinya aku dan teman-temanku yang lain tetap nyaman saja belajar di sana. Lagipula jaman dulu nggak seramai sekarang tentunya.
-      Sepanjang halaman itu penuh dengan pohon mahoni yang besar-besar dan teduh banget. Suasananya sejuk nggak panas.
-      Di depan pintu masuk ada bis surat warna orange. Ini sangat membantuku yang gemar sekali bersapen (sahabat pena). Kalau sudah punya perangko tinggal dimasukin ke bis surat. Nggak harus jalan kaki jauh ke kantor pos.

Semua tinggal kenangan lama yang tak mungkin kulupa. Terkadang sampai ke mimpi-mimpi malamku nan syahdu, ah. Hikss, nggak ada fotonya pula huhuhu.

Untunglah ada teman SD yang sampai sekarang masih sering bersua. Karena sama-sama jualan dan penggemar dunia kepenulisan. Namanya Agus, kami sering berhaha hihi di pasar, di status media sosial ataupun saat berpapasan naik motor.


2.  Kangen Yogyakarta
Yah, Yogyakarta memang salah satu yang selalu kurindui. Selama lebih dari 15 tahun tinggal di sana bikin serasa menyatu dengan Yogya. Orang-orangnya, suasananya, kafe-kafenya, warung makan pinggir jalannya, pengamennya, sampai jalan-jalan tikusnya.

Kenapa oh kenapa?

Karena …
Jogja Jogja tetap istimewa
Istimewa negerinya istimewa orangnya
Jogja Jogja tetap istimewa
Jogja istimewa untuk Indonesia
(Jogja Hip Hop Foundation)

Di sana juga ketemu jodoh kakak angkatan kuliah. Di sana juga pertama kali karya puisiku menang tingkat DIY, pertama kali karya tulisanku masuk koran lokal Yogya. Di sana aku ikut paskibraka, di sana juga aku mengenal kehidupan malam. Eh salah, kehidupan yang bikin jatuh, bangun dan jatuh lagi. Lalu bangun lagi, syala yeyeye hehehe…

So, jangan heran setiap ada acara di Yogyakarta, entah acara keluarga, nulis atau acara yang nggak penting-penting amat, selama ada waktu dan dana (hihihi) langsung deh ikutan :D

Pulang ke kotamu, ada setangkup haru dalam rindu. Masih seperti dulu…

3.  Kangen rindu buat kamu
Yuhui.. iya, kamu! Siapa lagi sih kalau bukan kamu. Ada banyak kisah tentang si kamu ini. Kalau diceritakan bisa jadi novel berjilid-jilid. Nggak hanya trilogi atau tetralogi, mungkin berlogi-logi yang lain. Ngarang banget ya, Sob.

Pernah merasakan yang namanya menghantui? Ya begitulah hantu-hantu yang sering menyambangi mimpiku. Sempat bertemu, berpisah tapi bertemu lagi dalam hubungan yang lain. Walau sudah terpisah jarak dan waktu, bermil-mil jauhnya. Hem… ini berat tapi ya si kamu ini memang bikin semangat tak pernah padam :D Lebay…

3 buah rindu di atas memang agak aneh bin nyata kok. Yah dimaklumi saja, nulisnya sudah sore belum masak hehehe.

Untuk bulan ramadhan ini, ada satu rindu lagi yang selalu ada. Rindu azan di penghujung hari. Bagaimana denganmu, Sob? Pasti ada rindu yang tersembunyikan *asal nebak…

Baca juga:

23 komentar:

  1. Senangnya punya komunitas blog seperti ini, Mbak. Huhuhu...

    BalasHapus
  2. Yogyakarta mah emang never ending story ya mbak wahyu 😊

    BalasHapus
  3. aku juga selalu kangeeeen

    BalasHapus
  4. penasaran sama si 'kamu' mbaak... sopo sih?

    BalasHapus
  5. Saya rindu Rinjani mbaaaakkkkk...
    *konsisten :))

    Jogja? Yang dikangenin gudeg mbok Jum e.
    Secara ki ngepasi jam 1 siang teng..Hahaha

    BalasHapus
  6. Rindu kamu tuh saya pikir mbak Wid merindukan saya ternyata si dia, hehe.. *siapa hayooo.. :)

    Yogya adalah kota indah tempat tujuan wisata yg paling sering saya kunjungi. Nggak tahu kenapa kalau ada ide piknik selalu kepikirannya Yogya aja, hehe.. susah muvon dari Yogya :)

    BalasHapus
  7. Menilik dari ketiga rindu, aku juga rindu kamu hehe, iya kamu yang membuat senyum malu-malu hehe .,,

    BalasHapus
  8. kangen sama rindu juga mas, mana heheheh

    BalasHapus
  9. wah, yogya memang ngangenin ya mba. aku juga kangen tiap sudutnya :)

    BalasHapus
  10. Kangen kamu siapa mb? hehe..hayo hayo..

    Btw, aku jg kangen jogja walau hanya dlm hitungan jari kesana, kangen malioboro wkwkwk

    BalasHapus
  11. Jogja jadi tempat yg penuh memori y mb tentunya

    BalasHapus
  12. Jogja emang selalu nganenin ya mbak

    BalasHapus
  13. kangen masa-masa sama alm.ibu klo aku mb ehhehe
    klo temen2 SD bersua lagi lewat FB alhamdulilah meski blm prnh jumpa didunia nyata seenggaknya aku tahu tmn2 SD-ku yg dlu main bareng, males skrg uda jd dokter, kerja di Sydney, kerja di Jakarta dan masih ada yg dikampung :)

    BalasHapus
  14. Rindu...masa-masa sekolah yang nggak cemas mikirin apa-apa. Hehehe

    BalasHapus
  15. Kalo cowok ngadain arisan blog kyk gmn gt hehehe

    BalasHapus
  16. Wah udah jadi ajaa tulisannya...aku juga kangen pengen liat sekolahku..huhu..napak tilas ya..

    BalasHapus
  17. rindu itu emang seperti gitu, suka dateng tiba2 ga bilang2 dulu.. dan biasanya sll nyangkut2 sama masa lalu :D

    BalasHapus
  18. Kamunya sinten itu mba :-D hahaha
    terakhir ke Jogja awal bulan kemarin, JOgja emang ngangenin ya mba Wid.

    BalasHapus
  19. Mbak Wahyu...aku kaangen rindu sama kamyuu...hihi :p

    BalasHapus
  20. Ishhh, sama mbak... Aku juga rindu adzan di penghujung senja. Banyak temennya kita, hihii

    BalasHapus
  21. Saya rinduuu... ah sudahlah :P

    BTW Mba Wid dulu tinggal di Jogja ya?

    BalasHapus
  22. Kok namanya Gandjel Rel?? Saya ngakak bacanya mbak :D saya kangen Arisan,,, kangen Indonesia 😂

    BalasHapus
  23. Aku jugak aku jugak kangen sama Yogya hehe kota kenangan eheheuuu

    BalasHapus