Rabu, 01 Februari 2017

Buku Nggak Balik? Biasa…



Buku Nggak Balik? Biasa…

Hai, Sob. Kalau Sobat punya banyak buku, biasanya selain dibaca diapain lagi, ya? Ditaruh di rak dan didiemin, atau dipinjamkan ke orang kalau ada yang mau pinjam?

Hehe… ada yang disimpen dan ada yang dipinjamkan? #sama.

Ceritanya sih punya sekumpulan buku yang nggak banyak juga. Alhamdulillah, beberapa buku selain beli di toko buku, di shooping atau beli pas pameran, ada banyak juga hasil gratisan. Dari menang kuis, menang lomba atau dikasih teman. 

 Demi membudayakan membaca yang sedang gencar juga digalakkan pemerintah, bukuku yang cuma sekelumit juga boleh dipinjam bagi yang mau pinjam. Boleh dibaca bagi yang mau baca. Pokoknya visi misinya, budayakan membaca :D

Sebenarnya, ada buku catatan khusus untuk pinjam meminjam ini. Walaupun ada yang terlupakan, biasanya aku ingat buku-buku tertentu yang dipinjam tetangga ataupun teman.

Tentu, banyak banget yang pinjam dan dikembalikan dalam keadaan yang baik-baik saja, bahkan disampul dengan rapinya. Khususnya novel-novel yang kata mereka sayang kalau lecek. Makasih ya Pren, tahu banget aku paling males nih sampul menyampul hihihi.

Tapi, hohoho, jangan ditanya deh buku dipinjam dan balik-balik sudah berubah wajah. Penuh topeng heu heu. Tapi maklum banget. Yang pinjam dari beragam kalangan, emak-emak, teman ponakan, atau bahkan anak-anak. Bisa aja ketumpahan susu, kena minyak goreng, sobek, dicorat-coret,  itu biasa banget.

Yang sedikit bikin nyeseg sih, kalau buku nggak balik. Dan itu sudah hal biasa, Sob. Aku jadi makin hati-hati, nih, soalnya ada beberapa yang super teledor, nggak perhatian blas sama buku. Baca mau, merawat nggak mau, pinjam oke, mengembalikan (seringnya) lupa hihihi.

Susahnya, paling nggak enak lho nagih buku yang dipinjam. Ada beberapa buku lawas favorit, Chiken Soup yang sampai detik ini nggak balik juga. Sejak jaman anakku lahiran sampai sudah SD, 70x ganti purnama juga nggak tahu kabarnya. Masih ada beberapa buku motivasi juga yang nggak tahu dimana. Jadi ya ikhlasin ajah :D. Semoga benar-benar berguna buat mereka dan berkah buatku, amin.

Padahal ada banyak buku-buku favoritku. Sering aku kekepin beberapa buku yang aku suka, nggak boleh dipinjam #pelit hihihi.

Ada beberapa buku seri ensiklopia anak, Seri Lima Sekawan dan Trio Detektif (yang tinggal sebiji) yang hanya boleh baca di tempat aja. Maafkan daku (kau kujitak) wkwkwk.

Tapi tetap kok, akupun paling suka pinjam buku. Aku sering pinjam buku teman sekomunitas, punya Mbak Arinda, Mas Agus Surawan, Bu Budiyanti. Memang mata mendadak ijo kalau lihat buku. Sebisa mungkin kujaga baik-baik buku yang kupinjam. Soalnya aku tahu banget rasanya minjemin buku pas ngembaliin lecek, sobek, halaman ilang atau bahkan nggak balik sama sekali. Ituh bikin tanduk muncul semua!

Nah, sebagai peminjam yang baik, ini yang perlu dicermati:
1.     Baca buku pinjaman dengan tangan (harus) bersih. Jangan sekali-kali baca sambil bikin roti ya, Sob. Kecuali buku resep lu sendiri :D
2.    Jangan baca sambil makan pisang goreng, krupuk atau yang berbau gorengan apapun.
3.    Jangan baca dan di sebelahnya segelas jus. Kalau sampai kesenggol, tumpah? Gimana hayo..
4.    Jangan melipat buku, pakailah pembatas buku atau hapalin deh halamannya. Buku yang dilipet jelek eui.
5.    Jauhkan buku dari jangkauan anak-anak. Bisa taruh di atas lemari, atau di dalam lemari sekalian. Anak balita anggap itu mainan hehehe.
6.    Kembalikanlah pada yang punya kalau sudah selesai baca.
7.    Kalau perlu sampullah buku yang kau pinjam andai bukunya belum disampul. Yuhuii…

Ternyata nggak susah juga kan Sob menjaga buku? Nah, Sobat sendiri pernah nggak buku kesayangan dipinjam temen dan babar tak ada kabar beritanya?

Baca juga:

50 komentar:

  1. Tandain aja mbak yang kagak balikin bukunya biar nanti kalo orangnya mau minjem buku lagi, sodorin aja list buku yang belum dibalikin ke dia, baru deh boleh dipinjem lagi sampai batas yang kita enggak tau itu buku baliknya kapan lagi. Wkwk :D

    BalasHapus
  2. waduh itu lebih2 si Rangga 70x purnama sih mba ckckck tapi ikhlaskan mba nti diganti dg yg lbh baik hehhee

    BalasHapus
  3. Semoga bukunya bermanfaat buat mereka2 ya mbak kalo emg ga dikembaliin *positif thinking

    BalasHapus
  4. Nah sama nih kayak saya. Saya juga suka kalo ada orang yang pinjam buku saya. Saya juga malah ngerasa ga enak kalo nagih orang buat balikin buku. Sejauh ini cuma 2 sih yang udah saya relain dan 1 menunggu saya berani untuk menagih hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihih, serba nggak enak tapi inget2 terus bukuna huhuhu.. nyeseg ya mas

      Hapus
    2. Iya jadi bingung sendiri....
      O iya, saya udah folbek no 55 hehe

      Hapus
  5. Huhuhu... buku-bukuku juga entah pada ke mana. Sejak pindahan rumah, banyak banget yang ilang. Cuma bisa sedih dan mencoba ikhlas. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Mbak, semoga berkah buat yg pinjem dan yg minjemin, amin

      Hapus
  6. Dulu juga ada teman pinjam buku ke saya, sekali di balikan buku kotor banget, mau menegur merasa sungkan, ya akhirnya diam mesti nyesek. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk, nyesegnya sampai ati ya mbak :D

      Hapus
  7. Aku kalau lihat buku mata juga ijo. Koleksi bukuku lumayan banyak. Dan biasanya harganya juga lumayan, tebal-tebal pokoknya. Orang ke rumah mau pinjam dibawa pulang tidak aku perbolehkan karena pengalama seperti diatas, kalau sudah dipinjam orang kadang dia lupa mengembalikan. Terpaksa aku harus membeli lagi buku yang sama.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hiksss.. dilema juga ya, kalo sama teangga n temen mana tegaa...

      Hapus
  8. udah biasa kwkwkwk
    nyebel ya piye gitu ya mba

    BalasHapus
  9. Murid saya nih kemarin baru cerita kalau buku non fiksi dia dipinjamkan ke teman dan katanya hilang. "Trus dia nggak bilang mau ganti, Miss." Tapi anaknya pasrah sih, "Yang penting aku nggak pinjemin dia lagi". :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hikss... begitu lapang dadana ya Mbak. salut deh, tapi memang tuh, nggak usah dipenjemin lagi, #ikut kesal

      Hapus
  10. Setuju Mbak, aku kalau pinjam buku sebisa mungkin selalu merawat buku itu dengan baik. Cuma giliran pas minjemin buku kok kadang jadi ngenes.

    Karenanya kalau pda pinjam, aku selalu mewanti-wanit, kasih wejangan dulu, meski kadang masih ada yang abai. Hheh. Buku tetap aja dilipat dan lama baliknya :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huhuhu, musti kasih wajangannya itu ya, hehehe. Tapi penting dan perlu juga biar nggak sewenang-wenang ma koleksi buku kita

      Hapus
  11. He..he..
    Terkadang memang yang asik baca buku sambil makan pisang goreng.. Seru sih.. 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener juga, tapi resiko tanggung dewe ya Mas Indra :D

      Hapus
  12. Dulu pas masih ngajar aku seneng banget minjemin buku ke murid, trus cuti dan anak udah pada lulus, bukunya pada belum balik sampe sekarang. Hmmm... Tapi aku ikhlasin semoga bukunya bermanfaat. Hehehehe

    Mba, sudah ku folback ya. Trims. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, moga berkah ya Mbak :)
      Oke makasih ya Mbak :)

      Hapus
  13. hahaha, ikhlasin aja mbak. nanti mas kirim buku dari palembang , biasalah mbak. klu bukunya bagus dan enak membacanya. nggak bakalan pulang-pulang bukanya, sampai ditagih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak ah, amal nya naik terus. loh klu buku itu bermanfaat mbak, :)

      Hapus
  14. Kutandai kauuu, kutandai yang nggak balikin buku, hihiii
    Yah bikin sebel emang, dan itu masih aja sampai sekarang, hikss

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup Mbak, selalu aja masih ada yg seperti ituh hiihih

      Hapus
  15. ngakak abis baca: sampai 70x purnama nggak ada kabarnya...buku memang ibarat kekasih... :D

    BalasHapus
  16. Buku di pinjam nggk balik atau balik sudah buruk rupa, ih kesel banget, ya udah nggk dipinjemin lagi hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup, trauma ya kalo minjemin jadi amburadul Mbak

      Hapus
    2. ya gitu deh, bukan pelit loh hehe

      Hapus
  17. saya kalo pinjam buku, insyaallah selalu dibalikin Mbaa :)

    BalasHapus
  18. iya kalau pinjemin buku udah ikhlas ga balik. Tapi kalau bukunya bagus, aku minta baca di tempat aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener tuh mbak, menghindari hal2 yg nggak diinginkan hehehe

      Hapus
  19. Sedih ya mbak kalo buku kita nggak balik..kan belinya pake duit...nyisihin, atau nunggu ada diskonan juga. Seneng kalo ada yang mau pinjem dan jadi gemar baca tapi kalo nggak balik rasanya nyesek :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harus diiklasin yo Mbak. Biar nyesegna ilang hiksss

      Hapus
  20. coba rumahnya deket tak datangin kerumah ikut pinjem bukunya he....kalau dirumah kakak saya seperti perpustakaan SD tapi ga berani pinjam, baca ditempat doang pas lagi maen.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Monggo Mas Agus :)
      Memang paling aman, boleh baca di tempat Mas

      Hapus
  21. ada 4-5 bukuku yang belum balik, tapi kok mau nagih sungkan karena ternyata bukunya masih berguna buat adiknya temenku (buku latihan soal)
    yasudah gpp
    tapi ada juga temen yg rela paketin bukuku karena ia mau pindah ke luar kota. Saya salut banget sama dia.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Moga berlipat pahalane mas, temennya juga tuh, keren :)

      Hapus
  22. Pas kuliah sering banget ni kejadian kek gini, novel novelku ga kembali

    BalasHapus