Rabu, 08 Februari 2017

Uang Kertas Kuno, dari Satu ke Sepuluh Ribu



Uang Kertas Kuno, dari Satu Rupiah ke Sepuluh Ribu

Hai, Sob. Gimana kabar hari ini? Awal bulan super sibuk atau malah nyantai? Kejar setoran biasanya 2 minggu di akhir bulan, hehehe. Hosh hosh hosh! Semangat yuk. Eh eh eh… kemarin bincang-bincang asyik sama mbakyuku dan tante ngebahas tentang uang jaman kuno. Kuno Sob!!


Dan ternyata, Mbakyuku masih puna beberapa lembar uang kertas jaman dulu. Dan kuubek-ubek, aku masih menyimpan beberapa rupiah kuno juga. Sebetulnya belum lama-lama amat, sih. Tapi memang sudah nggak beredar lagi. Yuk, kita intip:

1.  100

Uang kertas seratus rupiah

Uang seratus rupiah keluaran tahun 1992 ini bergambar anak Gunung Krakatau juga kapal. Warnana cerah banget.

Uang kertas seratus rupiah



Sedangkan seratus rupiah yang ini keluaran tahun 1977. Siapa lahiran tahun 1977? sudah lama banget ya, Sob. Bergambar badak bercula satu. Sedangkan yang keluaran 1984, tebak deh gambar burung apa hayo?

2.  500

Uang kertas limaratus rupiah, gambar ibu bersanggulnya kece ya :)

Uang limaratusan ini keluaran tahun 1977 dan 1992, gambarnya keceh badai, ya. Apalagi yang gambar seorang ibu pakai sanggul. Ya ampun jadi inget Ibu Kita Kartini. Kebayanya juga wajahnya yang benar-benar apa adanya, anggun anggun gimana gitu. Suka banget deh, bikin ayem tentrem gemah ripah loh jinawi.

3.  1.000

Uang kertas seribu rupiah

Kalau uang yang ini  masih familiar tentunya ya. Gambarnya? Danau luar biasa yang terkenal sejagad  yaitu danau toba dan sebaliknya bergambar lompat batu pulau Nias.

4.  5.000 dan 10.000



Lima ribu dan sepuluh ribu rupiah


Uang limaribuan keluaran tahun 1992 ini masih tampak cerah, kayak baru, ya, hehehe. Kalau yang sepuluhribuan, sih, mungkin masih banyak yang inget. Ini uang keluaran tahun 1998, bergambar pahlawan nasional kita, Cut Nyak Dien. Sanggul dan wajahnya nggak asing lagi, kan?

5.  Satu Rupiah

Uang kertas satu rupiah, dapat dari  mahar hehehe

Tahun 1961, Sob. Belum lahiran kita-kita hehehe. Tapi sungguh, gambarnya juga nggak kalah kece.

Melihat uang kertas di atas, pasti banyak kisah yang melatarbelakangi setiap tahunnya ya. Seperti membuka lembaran lama. Hehehe, siapa tahu, tahun-tahun munculnya uang itu adalah tahun kelahiran kita, anak, ibu, saudara bahkan mantan pacar, pasti penuh kisah tak terlupakan.

Oh ya pelukis uang kertas disebut engraver atau pengukir gambar. Waktu yang dibutuhkan untuk menggambar uang kertas sekitar 4-6 bulan. Lamanya ya, Sob. Daya kreatifitas mereka benar-benar layak diacungi jempol. Ketelatenannya, ketelitiannya, detil-detil arsirannya, wih… butuh kesabaran tingkat tinggi.

Yah, menggambar uang kertas ini butuh kepekaan rasa yang sangat dalam, biar hasilnyapun maksimal.  Seperti kita juga musti peka dengan pasangan kita, hehehe.

Adakah Sobat yang suka mengoleksi uang kertas jaman dulu?


101 komentar:

  1. Aku pernah lihat banyak uang kuno di lawang sewu. Mau difoto ternyata gak boleh sama penjualnya, kan dijual itu. Hahaha.

    Di jamanku kecil masih ngerasain punya uang itu semua kecuali yg 1 rupiah itu jaman orang tua aja belum lahir :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, iya mbak, belum lahiran kita2 inih :)

      Hapus
  2. 100, 500, dan 1000 masih punya Mbak. Suami sih yang punya. Dan itu tersimpan manis di dompetnya. Katanya biar manggil saudara2nya uang. Hahahhaa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lhah, berarti kalo kusimpen di dompet juga manggil2 yg lain nggak ya mbak? hihihi

      Hapus
  3. hanya beberapa yang bisa aku kenali gambar uang di atas, jadi ingin berburu uang zaman dulu untuk koleksi
    hehe
    terima kasih ya karena postmu mengenalkan uang zaman yang belum aku lewati

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup Mbak, banyak kisah dalam seiap periodenya

      Hapus
    2. ya dengan cara ini kita bisa tahu model mata uang kita di masa lewat

      Hapus
  4. waaaa koleksi beneran ya, sekarang susah nyarinya yo mba.
    Seneng banget bisa mengabadikan uang-uang itu, jadi cerita yang hebat kelak untuk anak cucu :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ho oh Nyi. Cucu masih lama deh Nyi hihihi

      Hapus
  5. Yang seratus, lima ratus dan seribu rupiah saya juga mengkoleksinya lho..... Yang lima ribu dan sepuluh ribu pernah pegang dan menggunakannya, tapi yang satu rupiah baru lihat gambarnya disini aja

    BalasHapus
  6. Wah itu lama-lama jadi mahal nih mbak Wahyu karena bisa jadi koleksi uang kuno :)

    Keren deh masih punya uang jaman dulu, saya sih nggak kepikiran mo koleksi uang lama begitu. Ada unsur sejarahnya juga ya mbak :)

    * Eh kok bawa-bawa mantan pacar sih mbak, maksudnya yang sekarang jadi suami yaa.. :)

    BalasHapus
  7. Beberapa diantara pernah lihat dan pegang. Cuma yg 1 rupiah sama 100 yang badak itu belum :-/

    BalasHapus
  8. kolektor ya mbak wahyu, disimpan mbak. 5 tahun atau 10 tahun kedepan, bakalan mahal tu harga uang tempoe dulu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. disediakan tempat khusus mbak, seperti lemari khusus , uang . kayak perangko

      Hapus
  9. Suamiku juga punyambak, mulai dari seratusan lama yg diatas itu sampe 100rb yng pake plastik2.. tapi ditaruh didmpet, pas kecopetan hilang smua deh koleksinya :(

    BalasHapus
  10. sepertinya Mbak Wahyu bisa jadi miliader nich.., kalau uang pecahan seratus rupiah sekarang satu lembarnya dihargai enam ratus ribu tinggal mengalikan tuh Mbak..

    BalasHapus
  11. ya ampun,,,nggak tau kenapa begitu melihat uang-uang ini, langsung berdebar-debar,,,memori melayang ke masa lalu,,, iya banyak kenangan mbak,,, serius? ada uang satu rupiah?? woow,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kenangan opo hayo Mbak? penasaran akuh..

      Hapus
  12. Aku juga suka mba koleksi uang lama. Tapi gak banyak.. Tp lebih suka koleksi yg baru aja kalo tuk didompet. Hehehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, sama Mbak.. tapi 22na aku mau simpen sih haha

      Hapus
  13. Pernah punya dulu dari almarhumah nenekku dikasih, pas tugas apa di SMU harus ngumpulin jadi dikasihkan guruku waktu itu, gak tau mamahku masih punya yang logam beberapa mungkin, aku di rumah Semarang pernah punya uang kertas dari beberapa negara ama koin sisa kembalian, eh ilang diambil maling dulu hehe

    BalasHapus
  14. Wah banyak juga koleksinya, aku punya yang 100 dan 500 aja

    BalasHapus
  15. nanti deh takliatin koleksi bapakku, bikin kemecer tumpah... hihi

    BalasHapus
  16. Satu rupiah aku blm tau, hihihi. Yg lain ngrasain jajan pakai itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi.. ehem.. angakatan berapa nih? hihihi

      Hapus
  17. Seratus kapal sama gopek monyet ngehits sekali di jaman dulu

    BalasHapus
  18. kakake keren ik..koleksi uang2 lama seperti ini dulu jamanku sd uang 100 itu udah dapet macem2 ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebagian punya mbakku mbak. Iya.. udah kenyang uang segitu

      Hapus
  19. waah... rajin banget mba masih punya uang jadul. jadi inget jaman dulu kala.... (kesannya tue banget deh) hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, kita2 masih pitulas tahun mbak :D

      Hapus
  20. Wihhh keren ya ngoleksi uang. Jadi bisa ngajarin ke anak-anak juga tentang uang jaman dulu. Ada beberapa uang di foto itu yang saya belum pernah lihat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, bisa dijadiin cerita hehehe...

      Hapus
  21. Saya lahir tahun 90 an..
    Tetapi yang paling berkesan sama yang nomer 1 Rp 100
    Dulu waktu masih kecil pas lebaran, bahagia banget kalo dapat uang kertas Rp 100 itu yang masih baru, tanpa lipatan dan bau nya wangi..liat itu jadi nostalgia banget. Anak jaman sekarang, di kasih uang Rp 10.000 aja masih kurang mau nya yang Rp 20.000.ckckckck

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup, seratus rupiah udah nggak ada hargana lagi Mbak. Skr anak2 kalo minta sangu 20rb, 10 rb masih kurang hiksss..

      Hapus
  22. Ya ampun masih ada aja nih, mesti bongkar celengan dirumah nenek nih, siapa tau ada juga. Hihihi

    BalasHapus
  23. Saya punya yang uang seratusan keluaran tahun 1992, mbak tapi cuma 2 lembar. Hehe

    BalasHapus
  24. Untuk yang lembaran 100 gambar perahu layar masih nyumpen satu lembar he..he..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Simpen terus Mas Indra :) buat kenangan

      Hapus
  25. wihh...punya saya pernah punya .tapi entah kemana itu uang kuno itu.. :(

    BalasHapus
  26. aku berkesan bgt sm lembaran 500 rupiah mbak haha
    masih nyimpen hasil galak gampil tahun 1998

    BalasHapus
  27. Uang kertas jadul harganya tinggi nih kalau dibuat mahar

    BalasHapus
  28. Selain satu rupiah aku punya. Dulu aku suka menyelipkan uang kertas disetiap bukuku. Sampai sekarang masih ada, dan uang tersbut menjadi koleksiku.

    BalasHapus
  29. jaman kuliah suka banget koleksi uang kuno, bahkan pernah dan sering tukeran sama orang luar...pas mau nikah, duitku kurang tak jual ajah koleksiku....lumayan lakunya mahal juga, bisa deh nikah dengan pesta dangdutan yang meriah...hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wih wih, keceh badai Mang Lembu. Berharga banget ya kalo buat nikah

      Hapus
    2. sayangnya bukan buat mas kawin tapi dijual buat nambah modalnikah...hadeuh

      Hapus
  30. wahhhh indo perubahan mata uang banyak juga yaaa, dari yang dulu sampe sekarang , yang sekarang udah kayak ringgit, coba mata uang yang dulu masih ada

    BalasHapus
  31. aku juga sukaaa...tapi entah di mana itu koleksiku hehehe. Prangko yang masih tersimpan rapi ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dicari2 lagi Mbak Indah, sayang kalo ilang

      Hapus
  32. Benar-benar hebat yang menggambar, saya kira itu hasil dari foto

    BalasHapus
  33. Baru kali ini saya melihat uanh kertas satu rupiah.

    BalasHapus
  34. disimpen aja mba, kelak beberapa thn kedepan siapa tau berguna :D

    BalasHapus
  35. Dulu uang 100 perak aku masih ngalamin buat jajan. Bisa dua kali jajan. Hehehe Aduh ternyata waktu berlalu cepet banget. Wah, masih nyimpen uang jadul, koleksi uang lama ini jadi hobby yang keren kalo kata saya. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup Mbak, dulu uang segitu udah dapat macem2 ya :)
      Yuk koleksi Mbak

      Hapus
  36. Ya ampun...kece banget ini..aq dulu seneng banget kalo lebaran kebagian duit pecahan 100 rupiah yang ngejreng ceia hehehe..gambarnya bagus-bagus..yang 5000..danau kelimutu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk, iya Mbak. gambarnya emang bagus2

      Hapus
  37. Jadi nostalgia yang belum saya pegang saat itu hanya gambar uang yang terakhir 1 rupiah he he

    BalasHapus
  38. Aku punya koin yang 5 rupiah..nemunya juga nggak sengaja, mungkin bekas kerikan siapa gitu..

    Yang 100..jadi keinget jaman SD..dulu uang jajan seratus perak bisa dapat 4 macam jajajan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, jaman dulu banget 100 dapt macem2

      Hapus
  39. Aku ga abis pikir,
    mungkin nanti uang 10.000 rupiah bakal ga ada lagi terus digantikan menjadi 100.000 rupiah ..

    lama lama uang negara kayak negara utopia yang nominalnya gede gede banget :(

    BalasHapus
  40. Saya masih lihat lho uang2nya kecuali yang Rp. 1 :)

    Waktu SD kelas 1, kerupuk di sekolah saya masih ada yang harga Rp. 5 :D

    BalasHapus
  41. Suka ngoleksi uang kuno tapi yang logam. Kertas aga ribet perawatannya. jadi kangen sama uang merah seratusan. Cantik desain dan warnanya.

    BalasHapus
  42. Duh kalau inget 1 rupiah dulu,,ga ngalamin sih, tapi jadi kerasa banget inflasi di Indonesia begitu tinggi hehe..

    BalasHapus
  43. Kapan yah uang kita jadi 1 rupiah lagi....

    BalasHapus
  44. Beberapa uang di atas saya sudah pernah melihatnya, bahkan beberapa pernah punya, kecuali yang paling bawah, yakni yang 1 rupiah :)

    BalasHapus
  45. Wah wah hobi koleksi uang kertas ya. Wawwwwwwww. Itu hobi yang elegan dan berkelas. Banyak yang cari

    BalasHapus
  46. Aku dulu koleksi, Mbak. Trus dompet tempat uangnya hilang. Yowislah. Kapok.

    BalasHapus
  47. uang bergambar sasando membuat saya mengingat kembali almarhum kakek saya mbak. Ya namanya masih kecil, ada saja hal sepele yang masih diingat sampai saat ini. Saat masih TK kakek dari gunungkidul datang ke rumah membawa mobil kesayangannya, tiba-tiba sebelum pulang beliau memberi uang Rp.5.000;, uang yang cukup banyak di masa itu :C terimakasih untuk infonya mbak

    BalasHapus