Rabu, 14 Desember 2016

7 Kesalahan yang (Mungkin) Bikin Nyeseg



7 Kesalahan yang (Mungkin) Bikin Nyeseg

Hai Sob.

Ulasan tentang 7 kesalahan yang bikin malu-maluin ternyata banyak yang suka. Jadi anggap saja ini kelanjutannya. Tapi versi lain, hihihi.

Kesalahan biasanya dilakukan karena nggak sengaja. Tapi kesalahan ini bikin nyeseg diri sendiri juga orang lain. Penasaran?



1.  Salah kondangan
Yang namanya dapat undangan ya kita wajib untuk datang selama kita nggak ada halangan atau acara lain yang lebih penting. Tak terkecuali nikahan teman. Kedatangan kita pasti sangat berarti buat teman yang akan menikah.

Ceritanya nih, dapat undangan nikah dari teman sekantor beda divisi. Waktu itu aku datang berdua sama teman kantor juga. Berhubung rumahnya nggak tahu. Kita yakin saja berdasar peta di undangan. 

Baca juga: Si Black Cup

Sampai di kampungnya, ada janur kuning melengkung. Kita masuk dengan pedenya. Sampai di dalam sih heran aja kok nggak ada teman kantor lain yang datang. Tunggu punya tunggu, karena tamunya banyak banget, kami baru nyadar kalau pengantinnya tuh bukan temanku.

Kami berdua langsung ngacir, padahal amplop sudah dimasukkan pada tempatnya. Geli juga sih, tapi yang bikin nyeseg, nyumbangnya jadi dobel wkwkwk.

Tips: Bareng teman yang sudah tahu rumahnya lebih oke deh. Sekarang juga ada gugel map.

2.  Salah Melayat
Seminggu yang lalu ada tetangga beda kampung yang meninggal. Seperti biasa pagi-pagi banget bersama 2 orang tetangga aku melayat. Karena pengumumannya samar-samar, kita nggak jelas nama yang meninggal.

Kita bertiga ngobrol ngalor ngidul sepanjang jalan menuju tempat melayat. Tanpa memperhatikan bendera tanda ada lelayu, kita masuk ke gang sempit dan sepi. Nggak nglegewo juga sih, ada orang meninggal kok sepi.

Ternyata oh ternyata, kita salah tempat. Huhuhu, nggak enak banget nggak sih. Ya Allah, ternyata yang meninggal di kampung sebelah lagi. Hadweh, nyeseg banget. Hiksss, nggak enaknya masih kerasa sampai sekarang lho.

Tips: Jangan ngobrol  mulu sambil jalan ya, hihihi.

3.  Salah Kostum
Ini kisah waktu masih ngantor syantiq, hehehe. Mendadak divisi trainer dipanggil big bos mau ada pelatihan di Batu, Malang. Acaranya outbond dan praktek lapangan.

Pikirku, karena acara di lapangan, ngadepin konsumen dan terjun langsung door to door, ya aku bawanya sepatu kets dan sandal jepit. Baju juga yang nggak resmi amat. Hihihi. Padahal teman yang lain bawa dobel baju dan sepatu resmi, tapi aku tetap teguh dengan pendirian, haha.

Waktu yang mendadak bikin packing agak berantakan. Jam 18.00 wib meeting, jam 20.00 wib kita sudah harus meluncur ke Malang.

Ternyata, acaranya resmi, Sob. Di kelas dari pagi sampai sore. Acara outbondnya nggak ada. Cuma lari pagi dan cari konsumen setengah hari. Padahal pelatihan selama 2 minggu.

Huhuhu, jadi aku bener-bener nggak hanya salah kostum, tapi juga salah sepatu dan salah paham. Secara waktu itu aku cewek sendiri, jadi nggak ada yang bisa kupinjam. Toko-toko juga jauh dari vila yang dipakai. Duh, nyesegnya…

Tips: Dengarkan baik-baik amanat bos. Kalau nggak jelas, tanya dong :)

4.  Salah Bawa Tas Orang
Masih berhubungan degnan point ketiga. Saat itu kami berangkat berenam. 5 cowok, 1 cewek ya daku ini. Nah pas pulang kan bawaan lebih berat karena beli apel malang hehehe. Tapi kita nggak kategori pembeli aneh lho. Eh ada satu tas hitam  besar yang dibawa-bawa juga. Kupikir sih salah satu tas dari temen-temenku itu. 

Ternyata, sampai kantor Yogyakarta, kita baru nyadar saat semua sudah bawa tas masing-masing mo balik ke rumah. Itu tas hitam nggak ada yang ambil.

“Lhah, tas punya siapa?” tanyaku heran. Semua geleng kepala. Nggak ada yang ngaku. Akhirnya dibongkarlah tas terkunci tersebut. Kuambil beberapa buku dan berkas yang ada di dalamnya.

Aduh duh, ternyata itu tas punya trainer senior dari Jakarta. Yang selama 2 minggu itu ngisi pelatihanku. Gubrak banget, deh. Akhirnya itu tas dipaket ke Jakarta. Biaya? Ditanggung iuran ma kita-kita, yang saking rajinnya bawa-bawa tas orang yang super gede ituh. Huhuhu. Nyeseg pake banget, plus malu… nyadarnya udah di Yogya pulak :D


5.  Salah Alamat
Dimana, dimana dimana.. itu sih Si Ayu Ting Ting. Ini gegara Pak Pos yang tergesa. Dari SD aku sudah hobi surat menyurat. Hampir dalam seminggu aku dapat surat beberapa kali. Jadi Pak Pos hapal namaku.

Nah suatu hari pak pos kasih bingkisan ke aku. Aku juga nggak perhatiin sih. Tapi ternyata setelah aku lihat lagi (setelah pak posnya pergi) bukan Wahyu Widyaningrum, tapi Wahyu siapa gitu. Yang aku sendiripun kurang tahu.

Alamatnya sama sih, secara di desa, alamat bisa saja sama tapi orangnya beda hehehe. Pagi harinya kuantar surat tersebbut ke kantor pos, hihihi. Pak posnya pringas pringis, aku cuma meringis.

Tips: Cek dulu sebelum terima paketan :D

6.  Salah Bus 1
Kejadiannya saat piknik ke Yogya ngikutin anakku yang waktu itu masih TK. Karena saat liburan, pusat jajanan penuh banget. Sehabis beli oleh-oleh, aku dengan pedenya masuk ke salah satu bus.

Olala, sampai di dalam aku dilihatin orang satu bus. Heran juga, kok nggak ada yang kukenal. Hadweh, ternyata aku salah masuk bus. Gerr!! Dengan segera aku lompat keluar. ketawa ketiwi mengiringi kepergianku dari bus. Wkwkwk, nyesegnya, isinnya…

Tips: Lain kali, inget nama busnya. Kalau perlu catet plat nomornya.

7.  Salah Bus 2
Ini kualami saat SMA. Suatu hari aku nginep di mbakyuku yang kostnya di depan Fakultas Kehutanan UGM. Jam 6 pagi aku sudah stand by di depan kehutanan nyetop bus diantar Mbakku. Waktu itu Mbakku yang nyetop bus, aku naik saja nggak perhatikan jalur bus.

Eh baru jalan beberapa meter, mbakku sudah lari teriak-teriak ngejar bus yang aku naiki. Lha aku heran. Untung traffig light nya merah. Berhenti deh itu bus. Mbakku naik ke atas bus sambil narik aku keluar.

“Nopo to Mbak?” tanyaku bingung.
“Salah bus,” jawab mbakku yang lumayan panik. Untung kondekturnya diam saja. Hihihi. Setelah turun, baru kuamati bahwa busnya jalur 5, padahal SMA ku Muhammadiyah 2. Harusnya naik (kalau nggak salah) jalur 7 hihihi. Haduh, nggak bisa ngebayangin kalau nyasar :D

Tips: Harus lebih cermat lihat jalur bus. Kalau perlu pakai kacamata hehehe.

Ada kesalahan yang pernah bikin Sobat lebih nyeseg dari yang di atas? Bagi cerita serunya dong!
*Nyadar nggak sih gambarnya juga agak nggak nyambung? hihihi

57 komentar:

  1. Aku pernah beberapa kali salah kostum mbak, dulu sewaktu smp saat ada acara Maulid Nabi di Sekolah karena kurang memperhatikan papan pengumuman, aku dateng dengan seragam putih biru sementara yang lain pake baju muslim padahal saat itu aku harus ikut lomba lukis kaligrafi. Yeah sudah sampai sekolah. PD ajalah....

    Yang kedua juga di sekolah saat ospek SMA. Karena nggak ikut ospek dari awal aku nggak tau hari itu murid baru harus pake baju olahraga lagi-lagi aku datang pake baju pramuka (kebetulan hari jumat) untungnya nggak cuma aku aja yg saltum xixixi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haduh, malunya ya Mbak.
      ospek juga belum2 sudah saltum, nyeseg banget tuh. Tapi jadi nggak terlupakan deh kayak gitu :D
      Aku bacanya geli dewe Mbak Eva :)

      Hapus
    2. rasanya kalau salah-salah seperti salah kostum mah masih mendingan, yang makjleb kalau kita salah bawa tas orang....namanya bukan salah tapi nyuri....saya pernah digebukin sampe babak belur ketika salah bawa dompet orang...ehh...aduh...keceplosan

      Hapus
    3. Haha..
      rempong banget hihihi..
      HAduh, geli deh bacane :)

      Hapus
  2. waduh mbak, dari atas sampe bawah kok pengen ketawa bacanya, adik juga harus hati hati dan teliti dah kalau ud kondisi kayak mbak wahyu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, bersyukurlah kalo belum pernah ngalamin Mas Fajar :D

      Hapus
    2. aaamiiin, jangan sampai mbak :). met rehat mbak

      Hapus
  3. hahaha... ini sih kesalahan yg bener2 nyesek

    BalasHapus
  4. buat antisipasi salah naik bus biasanya pelat nomornya difoto dulu sblm pergi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jaman dulu hp masih jadul Mbak Lulu hehehe.
      Skr naik taksipun kudu foto plat dulu ya, biar lebih aman

      Hapus
  5. kalo aku si seringnya ya gitu lupa salah kostum.. dulu waktu masih sekolah SMA harusnya pada hari itu kita memakai baju bebas ehh aku malah pake baju sekolah, saking rajinnya wuahahahaa tapi malu juga untung bawa ganti tu jadi ganti baju dulu tu di kamar mandi.. hihiii

    BalasHapus
  6. Hahahah itu semua diatas bener banget mba, nyesek! apalagi salah alamat huh.. bikin susah deh XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha bener, kitanya ikutan rempong Mbak :D

      Hapus
  7. yang nomer satu pernah banget, kebetulan di satu komplek itu ada dua gedung pertemuan, tapi ada yang aneh dengan pengantinnya lah kok jadi anaknya jenderal, padahal kedua pengantin bukan dari keluarga tentara, hehehe.

    BalasHapus
  8. 7 kesalahan yang sekaligus menjadi kenangan menyesegkan ya jhahah!

    BalasHapus
  9. Aduh paling nyeseg keknya saltum mba wkwkwk...i feel u mba kayaknya uda mati gaya pengen banget cpt selesai acaranya, panas dingin tiba2 menyerang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk, panas dingin ujan badai jadi satu Mbak. Kesel banget, tapi yowes terlanjur :D

      Hapus
  10. aku juga pernah tuh yg pertama, salah kondangan, tapi untungnya amplop belum dimasukin ke kotak, tapi gak enaknya pas mau balik hh

    BalasHapus
  11. Salah kostum
    Di undang utk hadir di acara yang biasa di gelar tahunan, harusnya hadir dengan batik lah aku dengan seragam nasional lengkap, aduh! Mau balik lagi udah masuk area
    ahai! Aku bawa pede aja sih
    hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang intinya pede ya Mbak. biar kita juga nyaman meski salah kostum hehe

      Hapus
  12. Waduuh Mbak...kok banyak banget salahnya? Kurang konsentrasi kayaknya ya he he he....

    BalasHapus
  13. setelah 7 kesalahan yang membuat malu.,buat yang 8 nya udah ngak ya sob?

    ya benar juga sih kalau kita malu bertanya bisa salah masukin ke kotak..., ops sesat di jalan maksudnya...,haha..

    met malem sob..,ma'af telat berkunjung.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha.. bener Mas Jeni :)

      Tak apa Mas :)

      Hapus
  14. Alhamdulillah aku rung pernah kabeh Kak wkwkwk
    tapi salah ngenalin atau manggil orang pernah

    BalasHapus
  15. Wkwkwkw ngakak bacanyaa mbak :D lol
    aku pernah salah peluk pas dulu SD. Tak kira ayahkuu eh ternyata temen ayahku. Untuk masih keciil, hiks kalau uda besar kan malu :"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, bayangin kejadiannya kalo udah besar Mbak :D

      Hapus
  16. kalo salah alamat trus nyasar ke hajatan orang mah gk terlalu mainstream, ini salah bawa tas orang weleh welehhh.. bahaya!! stop gagal fokus

    BalasHapus
  17. duhh...emang suka nyesek mbaa..pernah dialamin sama saya, waktu salah kondangan...hhehehhee...sempet makan juga sihh...hikhikhikhik...

    BalasHapus
  18. Nomer 1... aku aku pernah... untungnya belum masuk ke tempat acara. huehee habisnya satu jalan ada dua acara, dan kita2 bingung rumah tmpat undngan d mana, wkwkwkwk

    BalasHapus
  19. Saya juga pernah salah kondangan dan salah naik bis, mbak Wid :)

    Ntar deh saya posting juga, jadi ada ide nih hehehe.. *makasih ya mbak udah kasih ide topik buat blog :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, banyak juga ya yg pernah salah kondangan. Kalo salah bus bahaya yo mbak, bisa nyasar.

      Masama Mbak :)

      Hapus
  20. Salah kondangan itu nyesegnya klo amplopan dah terlanjur dicemplungkeun xixixi

    BalasHapus
  21. Benar-benar nyesek deh, saya nggak ngebayangi jika itu terjadi pada diri saya, tapi alhamdulilah di antara 7 kesalahan itu saya belum ngalami. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak usah ngalami kalo bisa mbak, nyeseg :D

      Hapus
  22. Mbak Wid perasaan saya udah komen disini deh, kok lum muncul ya? Apa nggak kesimpan? hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup Mbak Anjar, ternyata ada beberapa komen yg belum kupublish :) sekarang udah Mbak :)

      Hapus
  23. Pernah ngalamin yang salah kostum waktu sekolah. Semua orang pakai baju putih abu2, aku doang yang pakai pramuka. Lupa kalau di hari itu ada kegiatan khusus

    BalasHapus
  24. Wkwkwkk... Aku paling sering salah kondangan Dan salah kostum. Tidaaaak... :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harus siap neseg malu Mbak hihihi. Yang penting pede

      Hapus
  25. Saya ga tau mesti prihatin atau ketawa. Pengalamannya lucu tp memalukan juga ya mba.
    Ga apa ya..sebagai pembelajaran ke depannya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, iya Mbak, malu pastinya tapi ya gimna lagi hehehe

      Hapus
  26. Hadehhh yang salah bawa tas itu :D Beli buku satu aja di penerbit Jogja ongkosnya lumayan. Apalagi ngirim satu tas besar :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk, kenangan tak terlupakan kui mbak hihihi

      Hapus