Rabu, 03 Mei 2017

Perjalanan Seru Ambarawa-Yogyakarta



Perjalanan Seru Ambarawa-Yogyakarta

Dear Sob, Yogyakarta itu kota yang ngangenin. Makanya, saat Kampus Fiksi Emas dengan tajuk Menulis itu Abadi digelar oleh Penerbit Divapress, dengan semangat 45 aku daftar.

Yes, tahun kemarin aku juga sempat ikut kampus Fiksi ini bersama teman-teman sekomunitas Penarawa. Sayangnya untuk kali ini banyak teman-teman yang nggak bisa daftar. Selain daftarnya sudah telat, ada juga beberapa teman yang sibuk dengan acara pribadi.

Dalam bus Semarang-Yogya
 
Syukurlah, setelah rempong sana sini cari teman barengan berangkat, ada Mbak Hany Panjaitan yang ternyata juga ikut. Malah dia ikutan acara Basabasi di hari Sabtunya.

Alhasil, karena ada teman, kuputuskan untuk backpacker-ran menuju Yogyakarta. Sebelumnya sih aku sudah ngajak Mbak Dini Rahmawati, sohibku dari Temanggung ini nggak bisa ikutan karena si Opik, putri kecilnya ikut lomba baca puisi. Untunglah ada Mbak Hany untuk teman duet.

Perjalanan berawal dari Sumowono, desaku tercintah. Menghindari macet di Bandungan saat pagi menjelang, aku meluncur naik motor diantar mas bojo. Di Bawen kami janji ketemuan. Ternyata sudah ada bus Semarang-Yogyakarta yang sedang melintas. Yuhuiii… petualangan dimulai.

Berkejaran kami mengejar bus. Sesungguhnya nggak berkejaran, secara aku sudah nggak berani lari. Untunglah, masih ada tempat duduk. Biayanya cukup Rp.25.000,-/orang sampai Yogyakarta.

Sepanjang jalan dari Ambarawa-Jambu-Secang jalanan macet. Untunglah sopir busnya gila-gilaan mengemudikannya. Salip sana sini bikin ngeri. Betewe aku nggak begitu memperhatikannya karena ngobrol seru dengan Mbak Hany.

Toh, sempat kubayangkan juga andai diantar mas bojo mungkin aku ikut stres lihat jalan yang padat nggak bisa ditembus. Entahlah aku masih saja mules kalau masbojo yang nyetir sendiri, sepertinya lebih baik aku yang nyetir deh, biar bisa pelan :D

Sungguh, aku jadi ingat masa lalu. Jaman SMA dan kuliah, aku selalu bersahabat dengan bus-bus ekonomi yang sarat akan cerita ini…

Dan, memperhatikan penumpang yang lain adalah hal yang paling kusukai. Membayangkan karakter mereka, hobi bahkan hal-hal lain yang bikin ngikik sendiri. Hem… begitulah kalau melamun.

Etapinya, naik bus memang rentan beragam hal. Pengamen jalanan yang bejibun, orang nawarin makanan minuman dan maksa beli, serta pencopet yang keberadaannya bagai tak bisa terdeteksi. Urusan copet mencopet ini, aku punya cerita sendiri. Lain kali mungkin bisa kutulis.

Acara Kampus Fiksi pukul 9. Sayangnya bus ekonomi yang aku tumpangi tak bisa diajak kompromi. Lagipula, kami juga berangkatnya sudah kesiangan. Sampai di Magelang satu jam kemudian. Dan aloha… ngetemnya hampir satu jam sendiri. Pak sopir sama pak kondektur sarapan dulu kali ye… . No problemo, kita berdua tetep ngobrol seru.

Lanjut menuju Yogyakarta. Sekitar jam 9 sampailah di Terminal Jombor. Ye.. jelas telat. Nggak punya aplikasi gojek juga (dan mau donlotpun aku ragu dengan kekuatan hp ku yang gres ini wkwkw). Akhirnya diputuskan naik bus trans Jogja. Yuhui… ini juga baru sekali-kalinya naik trans Jogja. Norak banget. Mau foto, Mbak Hany sudah nahan tawa, nggak jadi deh hehehe. Harga tiketnya Rp.3500,-/orang. Murah, ya.

Dari Terminal Jombor, kami naik dari halte bus trans Jogja 2B. Turun di halte Kentungan, lanjut 4B. Turun di Kridosono. Lalu aku lupa haha, pokoknya jaraknya tinggal dikit menuju Jl. Taman Siswa. 

 Naik bus Trans Jogja ini, aku jadi ingat kisah Sri Ningsih-nya Mas Tere Liye di Tentang Kamu…

Sebelumnya kami melewati jl. Sultan Agung. Dulu, aku sempat berkantor di Jl. Sultan Agung ini. 

Dan orang Yogya pasti tahu es krim rujak di bawah ringin Pakualaman. Uap es krimnya serta sambalnya yang pedas benar-benar bikin meleleh. Apalagi ada sang pujaan hati di samping kita :) 


Tempat acaranya di De Nanny café. Dan ternyata, halte trans Jogja, tepat berseberangan dengan gang masuk kafe. Horee…

Dan yes, jam 11 siang kami baru sampai di tempat acara. Benar-benar deh, telatnya uhukss.

Untunglah di sana ketemu dengan teman dumayku Mas Gusti Trisno, Mbak Kayla Mubara, Mbak Oky, dan Mas Redy. Tak lupa Mbak Ayun, si imut penyayang kucing :)

Seru-seruan sama Mbak Oky, Mbak Kayla dan Mas Redy :)


Acara keserruan perjalanan ini  makin seru di acara Kampus Fiksi. Dan makin seru saat kami pulang, sudah kemalaman, ketipu pula… oh no! Simak lanjutannya ya.

Baca juga:

36 komentar:

  1. Kesempatan yang bagus dan mengesankan bagi yang hobi nulis ya, Mbak.
    Kadang aku merasa sedih atau bahkan iri karena belum bisa dan belum mendapat kesempatan untuk mengikuti acara-acara keren seperti ini.

    :)

    Selamat berkarya mbak. Semoga sukses selalu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sesekali ikut Mas, bikin hepi dan nambah kenalan teman juga. Yang deket2 dulu aja :)

      Hapus
  2. pantas beberapa hari ini mbak hilang, jalan jalan rupanya :D

    BalasHapus
  3. Ketipu apa mbak? Jadi penasaran, ceritanya nggantung kayak sinetron :p haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup Mbak, biasa Mbak ketipu di ongkos :)

      Hapus
  4. mbaaa kalau keliling jogja recommended kah pakai trans jogja? armadanya banyak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yes Mbak, nyaman ber ac, jelas juga dan nggak bakal amanah karena kita bayar tiket

      Hapus
  5. aku juga kalau di tempat-tempat keramaian suka memperhatikan tingkah orang-orang yang ada, kadang suka ketawa dan senyum-senyum sendiri melihat gaya mereka hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, bisa dijadiin cerita ya Mbak

      Hapus
  6. Pengen juga sih ikutan seperti ini. Tapi apakah yang suka menulis kebanyakan dari kaum ibu2?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huwa... nggak ya Mas Indra, kebanyakan abg. Yah anggap aja aku nih 17 tahun, haha.. jadi serasa muda terus :D

      Hapus
  7. Yogjakarta memang kota yang seru.. Kota pelajar dan kotanya para seniman.. Jadi pengen ke jogja setelah baca, lihat keseruannya.. Bunda wahyu.. Hmmm.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk Mas... jogja memang ngangein :)

      Hapus
  8. Setiap perjalanan pasti ada kesannya. Ya...syukuri saja. Sayang saya gak bisa ikutan. Kalau ada satu pasti tambah seru....

    Sukses selalu mbak Wahyu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup Bu, seruuuu kayak dulu ituh pas berangkat berombongan.
      Sukses juga buat Bu Yanti

      Hapus
  9. Wah jd kangen.jogja mbak...rute aku jaman kuliah tuh turun jombor naik bis sampe kentungan trs jalan kaki smp kos. Ato naik bus no.5 klo ga salah hehhe...
    Seru pasti ya acaranya kumpul penulis beken

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya ampun Mbak muna, itu jalur 5 lamanya setengah mati. Dulu aku sering naik jalur itu kalo ke rumah temen. Kenangan tak terlupa ya

      Hapus
  10. Wah dekat mbak anita dong ya sama sumowono, jadi penasaran rujak es krimnya nih mbak wahyu ☺

    BalasHapus
  11. Seruuu naik bis ke Jogja-nya. Udah lama banget aku ngga ngebis klo ke Jogja. Terakhir kayaknya waktu blm punya krucils. Kelebihan bis krn badannya besar klo pas nyelip2 ngebut ga begitu nyeremin ya, Mba. Tp klo pas macet total duuh...klo ga punya temen ngobrol di dlm bia bisa terjun bebas mood Njogjanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Mbak, kalo ada temen kita begitu menikmatinya :)

      Hapus
  12. dah lama saya ngak ke jogja mbak, kangen ama teman disana

    BalasHapus
  13. Tali rafianya ra kanggo ya mbak...hehehe

    BalasHapus
  14. Sudah lama gak mampir disini.. Apa kabar mbak widya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mas.. alhamdulillah, bagaimana denganmu?

      Hapus
  15. saya ketinggalan informasi pendaftaran kampus fiksi, padahal udah nunggu2 lama.
    dan udah confirm by adminnya. kemaren pagelaran akhir thn ini
    huhuhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huwa.. kalo nggak telat kita bisa kopdaran Mbak siti hikss...

      Hapus
  16. Aku pernah juga ke Semarang..berkejaran dengan bis. Jaman ndaftar CPNS Semarang..😀😀
    Mbak..klo ke Jogja..silakan mampir lho yaa.. Klo dah nemu banyak pedagang salak dipinggir jalan..di situlah aku mb😀😀

    BalasHapus
  17. Helo, Mbak. Aku ini ke mana-mana naik motor setiap harinya. Tapi, sungguh aku sebenarnya pecinta naik bus. Soalnya apa? Kalo naik bus aku bisa tidur. Wkwkwkw.
    Kalo pas nggak ada acara penting, kalo ke Semarang aku milih naik bus.

    BalasHapus
  18. memang seru ia kalau bisa Traveling bareng temen-temen ada sensai plus-plusnya, apalagi klo ada kejadian menyebalkannya... wkwkwkwk

    BalasHapus
  19. Asik ya mbolang bareng teman, berasa masih mahasiswi lagi, hihiii.

    BalasHapus
  20. Oh KF Emas ya. Keren, Mba, bisa lolos undangan, haha... BTW jadi kangen kelayapan di Jogja dengan Trans Jogja lagi.

    BalasHapus
  21. Ada namaku, tapi nggak ada fotonya. No foto sama dengan hoax. Hehe.

    BalasHapus