Selasa, 13 Juni 2017

Sahabat Tanpa Syarat



Sahabat Tanpa Syarat

Dear, Sob. Gimana ramadhanmu? Masih lancar? Makin khusyuk ibadah? Alhamdulillah.


Bersama Sahabat Tanpa Syarat (foto by: Limpat)
Tak terasa arisan blog Gandjel Rel sudah sampai di kocokan ke 4. Yuhui.. berharap aku dapat sih. Soalnya kemarin di kampung pas banget dapat arisan gula dan arisan bulanan. Kali aja arisan blog ini juga dapat, hehehe. Tapi ternyata Mbak Nunung, dengan blognya yang berisi tentang cara dan tips mendidik anak, serta Mbak Agustina owner Frozen Kuro yang dapat. Oke Sob, tetap semangat.

 
 Mumpung ada waktu buat nulis ya, harus langsung ditulis. Kalau ditunda, ya begitulah, tulisan dikit-dikit lama-lama menggunung jadi bukit. Kayak kalau menunda seterikaan, semakin ditunda, semakin tinggi gunungannya. 


Tambah males, dan tentu saja nggak bakalan kelar kalau kita hanya haha hihi saja tanpa action. Oh tidak!! Sebagai pengingat juga, aku sering dan terlalu sering seperti itu. Semoga ramadhan ini malesku bisa enyah jauh-jauh ya, Sob.


Oh ya, temanya sahabat. Langsung ingat beberapa sahabat yang sempat menyambangi kehidupanku. Menyedihkan, menyenangkan, bahkan ada yang bikin nangis darah. Yah, begitulah *mulai deh jadi baper :D
  

                            1. Sahabat Pena yang Hilang Kontak
Dari sejak kelas 2 SD aku sudah demen bersapen (ber-sahabat pena). Sapenku ada 3 waktu itu. Di Jakarta Selatan, Prabumulih dan Singapura.

Yang Singapura cowok, namanya Jason. Ngganteng banget kayak artis Korea *ea… Nggayanya lagi nulis suratnya pake bahasa Inggris (Jason bisanya bahasa Inggris).  

Padahal bahasa Inggrisku benar-benar Senin Kamis. Saat nulis surat di sampingku kamus lengkap. Penyusunan katanya harus sambil buka buku pelajaran. Ya ampun, kalo diingat betapa pedenya aku.

Kalau dapat balasan suratnya, aku translate satu persatu juga hihihi. Baca 3 lembar sampai harus 1 jam mengartikannya. Sampai SMA persahabatanku ini. Tak ada masalah, adanya hepi aja sih.

Hanya masalahnya di biaya kirimnya, mahal banget kirim surat ke Singapura. Lama-lama aku nggak kuat… Karena aku beli prangko dan tetek bengeknya dari uang sakuku yang pas buat ngekost.

Sahabatku di Prabumulih hanya bertahan beberapa tahun. Kalau tak salah sampai kelas 4 SD. Aku masih rutin kirim surat, tapi dianya yang udah jarang-jarang bales surat. Akhirnya mandeg deh.

Sahabatku yang terkeren di Jakarta Selatan, sampai aku lulus kuliah. Panggilannya Diana/Anna/Miati. Biasa kupanggil Anna. Sahabatan dari kelas 2 SD. Sahabat pertama yang kukirimi surat.

Si Anna inilah yang membuatku mengenal dunia luar. Saat itu desaku Sumowono masih jauh dari peradapan, hehehe. Anna sering mengirimiku foto-foto. Foto Monas, Dunia Fantasi, tempat dia berenang, saat dia berwisata di suatu daerah, bahkan saat Anna dan keluarganya umroh.

Wah, aku sampai terkagum-kagum lihat foto-fotonya di Mekah. Namanya juga wong ndeso, aku benar-benar takjub melihatnya. Dari dia pula banyak angan-anganku yang entah kemana. Kalau disuruh mengarang cerita sampai kemana-mana. Gabungan dari yang kubaca di Majalah Bobo, foto-foto Anna, sampai imajinasiku sendiri.

Sekali aku pernah kopdar dengan Anna sahabat tercintaku ini, saat aku main ke rumah teman kuliahku di Jakarta. Kami benar-benar bisa bertatap muka setelah puluhan tahun bersahabat pena. Luar biasa banget!!

Kami masih rutin surat-suratan, telponan juga. Lama-lama karena sibuk, kami jarang berkirim surat, hilang kontak. Sampai sekarang, kadang aku kangen sahabatku ini. Apalagi kalau lihat foto-fotonya yang masih rapi kusimpan di album foto.


Di medsos aku pernah nge add orang dengan nama yang sama. Sayangnya bukan Anna sahabatku itu. Hem… semoga suatu saat aku bisa ketemu lagi dengan sahabatku yang inspiratif ini.

                 2. Sahabat Tapi Mesra
Wah, kalau ini jelas bikin baper. Persahabatan yang awalnya biasa saja sampai aku sangat tergantung dengan orangnya. Salah satunya karena kami sama-sama suka baca, suka nongkrong cantik di Gramedia, suka buku-buku dan suka jalan.

Keputusan berat yang harus diambil saat kami harus berpisah. Aku, yang biasa tergantung hanya bisa mewek hiksss. Merenung, menulis.

Ah ya, mendadak teringat semua kisahnya saat baca grup WA dan membahas sebuah negeri nan indah di belahan dunia yang lain. Yaelah, mewek lagi, deh. Sehari itu, aku hanya clear chat tanpa kubaca.

Positifnya, dari sahabat tercintaku ini aku bisa menulis beberapa novel sekaligus (walau hanya dalam betuk file), sebuah buku duet yang setelah kubaca ulang ternyata isinya tentang sahabatku ini. Semua cerpen, puisi, lembaran prakata, status dan ubo rampenya, mendadak lebay, haha…

Dan dari sahabatku ini, aku mengenal sebuah pengorbanan, penantian (yang berujung) dan sebuah kisah. Walau terpisah jarak yang sangat jauh, selalu doa-doa terbaik untuknya. Yuhui…

Masih banyak sahabat-sahabat yang sangat menginspirasiku. Alhamdulillah… Dari mereka aku banyak belajar tentang hidup, kebersamaan, dan betapa indahnya berbagi. Sedih senang tetap mengisahkan kisah yang bisa dijadikan pelajaran. *Mulai belepotan nulisnya hihihi.

Gimana denganmu, Sob. Adakah sahabat tanpa syarat yang pernah kau punyai?

Baca juga:



36 komentar:

  1. saya dulu juga senang bersapen. Sempat juga bertemu dgn salah satu sapen saya dari Bengkulu. Kebetulan dia punya saudara di Serang, jadi akhirnyaa ketemuan deh... :) tapi skrg saya gak pernah lagi bertemu sama sapen saya :)

    BalasHapus
  2. Aku beberapa sahabat ada yang kehilangan kontak karena jaman dulu gak ada fasilitas hape. Ketemu lagi di FB, itu pun belum semua. Kangen sama sahabat jaman kost :)

    BalasHapus
  3. mba aku ngakak baca bagian kirim surat ke Jason bahasa inggrisnya senin kamis ��������
    aku dlu blas sahabat penanya cmn bertahan mpe SD kls 5an itupun kirim suratnya emang ke sahabat yg dulu sekelas cuman dia pindah ke Bandung. puluhan tahun berpisah akhirnya ketemu eh dy masi simpen surat2ku pas aku baca ampun uda tulisan jelek bahasanya ngawur nulis surat cuman mau bilang ih tau ga si anu nyebelin dan diakhiri pantun wkwkwkk *ga jelas emang aku ini ������

    BalasHapus
  4. Bener harus jadi sahabat dan cari sahabat yang tanpa syarat 😊

    BalasHapus
  5. Wah, kalau tanya tentang sahabat, kok jadi mikir. Banyak lah teman, tapi tidak dekat banget. saya type tidak terlalu buka-bukaan, jadi mungkin sulit mendefinisikan sahabat. Sebab muslim juga sahabat. Belibet dah ngomong.

    BalasHapus
  6. Keren banget mba bisa sobatan pena dengan Anna dan akhirnya ketemu yaa

    BalasHapus
  7. Grup WA, entah mengala saya tidak tertarik dan undur diri dari grup WA. Mungkin karena tidak bisa mengikuti perkembangan obrolannya atau mungkin karen saya terlalu sibuk dengan routinitas yang diharuskan tanpa gadget.
    Sahabat pena, saya dulu pernah punya sahabat baik australia. Ah kini, sepi dan sunyi.

    BalasHapus
  8. Mbaaak keren bangeet sapen nya bisa awet sampe kuliaaah. . Aku dulu cuma sampe smp mbak terus berhenti karena harus merantau dan udah sibuk masing". . .kereen jugaaa sahabat pena nya dr singapore. . Uhuuyy ganteng pulak wkwkwk. .

    Seneng ya mbaak punya sahabat rasa saudara gtu :)

    BalasHapus
  9. Clear chat tanpa kubaca...

    Ini terjadi di banyak grup watsappku mbak.
    Ada rasa senang bisa mengobrol dg teman², apalagi grup yg berisi kawan² lama yg pas ngumpul dulu blm ada watsapp, fb, dsb...

    Ada kalanya memori² indah persahabatan, memang cukup tersimpan di dalam ingatan, tidak hanya dalam foto dan cerita² masa lalu.

    :)

    Yg pasti, persahabatan tsb semoga langgeng aja

    BalasHapus
  10. Aduh, aku jadi kangen sahabatku. Kata orang, kami sahabat yang mesra. Hehehehe... aku menjauh sendiri. Takut dikira yang enggak-enggak sama orang lain. Padahal murni, kami cuma temen. Walopun iya, kalo ngobrol kayak yang mesra. Padahal mah emang deket aja karena sering share hal-hal pribadi. :))))

    BalasHapus
  11. sama dong zaman Smp
    dan smu pernah tuh sahabat pena,
    tp yg asyik yg ttm ya hehe ...

    BalasHapus
  12. Saya juga punya sahabat tapi mesrah, fikala hati galau hanya dia yang bisa menghibur, dan dikala dicuiki pacar pun dia yang nasehati untuk sabar. Hehe

    Pokoknya sahabat itu indah

    BalasHapus
  13. Eyaaa sahabat tapi mesra ihiirrr :))

    BalasHapus
  14. mbak juga sabahatkuuuu di Gres :*

    BalasHapus
  15. Sahabat memang sangat berbeda karakter, dari mulai sahabat pena sampai dengan sahabat mesra semuanya punya kenangan tersendiri dalam ruang hati.

    Semuanya masih ku simpan erat dalam ruang hati dan ku kunci rapat agar tidak di intip oleh sampean mbak he..he.. 😂

    Sudah segitu saja dulu, lagi goreng tempe takut gosong..!

    BalasHapus
  16. jaman SD udah punya sahabat pena mbak? keren euy!
    saya dulu mah cuma tau istilah itu aja, sampai sekarang juga ngga punya yg namanya sahabat pena *haduh. mainnya dulu sama temen-temen 1 kampung aja hehe,

    BalasHapus
  17. Punya banyak sahabat itu memang menyenangkan ya mbak, selain bisa saling mengingatkan juga untuk mempererat tali silaturahmi.

    BalasHapus
  18. Aku sering di php mbak kl bersapen. Bilangnya di majalah hobi korespondensi. Stlah dikirimi surat eh balas aja kagak. Aku rutin bersapen sm.tmn smp yg pindah.mbk
    . Skrg udhktmu di medsos jd surat2nnya mandeg hihi. Semoga kita g cm brsahabat di dunia tp hingga k surga y mbak aamiin

    BalasHapus
  19. jadi teringat sahabat yang sudah lama tak bertemu. Baca ini mengingatkanku banyak sahabat yang sekarang jauh, tapi beberapa diantaranya masih lanjut kontak alhamdulilah, sekalipun lewat medos saja :)

    BalasHapus
  20. Saya mah nggak punya sahabat pena, kantor posnya jauhhhh banget. :D

    Sahabatnya sebatas temen sekampung atau satu sekolah gitu.

    BalasHapus
  21. Belum ada yang baru ,masih sibuk dengan sahabat pena nih.

    BalasHapus
  22. oh mbak @Wahyu punya teman dari sahabat pena juga ya? Kalau aku yang ku kenalin waktu itu sahabat bobo.., hehe


    banyak itu sangat mengasikan, di samping saling mengingatkan, kita juga bisa mempererat talisilahturahmi.

    BalasHapus
  23. wah, keren cita2ku dari kecil tuh pengen punya sapen bule tapi kok ya ga kelakon. wkwkwkwk

    BalasHapus
  24. aaah mbaaa...sahabat memang harta yang sangat berharga ya. Senang lihat persahabatan yang kekal..

    BalasHapus
  25. so sweet banget ya mbak..punya sahabat pena

    BalasHapus
  26. sahabat datang dan pergi ketika merantau, dikota sendiri sahabatku anak dan istri he..he..

    BalasHapus
  27. Sahabat2 jaman SD dan SMP nih mbak yg udah ga ada kontak. Sempet ketemu di fb trs ngilang lg

    BalasHapus
  28. Saya pernah juga punya sahabat dari SD, mbak Wied. Tapi setelah SMP saya pindah ke Banyumanik, dan tidak ada kontak sama sekali karena saat itu belum ada HP. Sampai sekarang nggak pernah ketemu lagi, hiks.. Semoga dia dan keluarganya sehat-sehat aja yaa.. aamiin.. *Tapi ini bukan sahabat tapi mesra loh mbak, kan cewek juga :)

    BalasHapus
  29. Jaman dulu musim bgt ya sahabat pena, nulisny pke kertas warna warni yg wanginy minta ampun. Duh jd nostalgila..

    BalasHapus
  30. Keren mb, bisa punya sahabat pena sampe tahunan..sejak sd lagi :)

    BalasHapus
  31. Waktu aku kecil aq pernah punya sapen juga tapi dia yg ngotot ngirim surat ke aq, aq jarang bales 🤣,,, jahat ya aku,,
    Baca ini aq jadi kangen sahabatku di Malang 😭,, pengen arisan lagii

    Mbak mohon maaf lahir dan batin jugaa yaaa,,senang bisa kenal mbak wahyu meski lewat komen2 di blog, semoga suatu saat bisa kopdar juga :)

    BalasHapus
  32. Aku dulu juga sapenan mba, sampe bertahun2 pula. Sayangnya kini sudah hilang ditelan jaman mba. Akunya juga udah enggak telaten nulis lagi ke mereka :(

    BalasHapus
  33. Waah mbak wahyu keren deh punya sahabat pena yang langgeng...salut

    BalasHapus
  34. Masih ada beberapa sahabat yang menyayangiku tanpa syarat mba, semoga salah satunya termasuk yang punya blog ini ah hehehhehe ...

    BalasHapus
  35. Sahabat pena. Aih kangen masa2 itu, ga tau kenapa lebih bermakna aja dibanding era saat ini yg media nya via digital

    BalasHapus