Rabu, 11 Oktober 2017

Hobi Bikin Happy



Hobi Bikin Happy

Dear Sob, gimana kabarnya? Kangen ey, lama tak bersua. Ada aja sih ya yang dikerjain. Tapi tenang, menuju artikel ke 100 aku bakal cerita heboh nih. Lain waktu lho ya.

Senangnya arisan ke 13 Blog Gandjel Rel sudah dikocok nih barusan. Beruntunglah Mbak Ika Puspita dan Mbak Arina Mabruroh yang mendapatkannya. Temanya juga keren deh, tentang hobi kita. Apa sih hobiku ini? Kok amalah jadi bingng ya ^mikir.

IG: wahyuwidya22


 Nah yang jelas semenjak SD aku paling suka yang namanya menggambar. Menggambar apa saja. Kecuali menggambar laki-laki. Aku paling nggak bisa memposisikan wajah lelaki biar bagus tuh kayak apa. Biar pas kanan dan kirinya,  biar ganteng. Setiap cowok yang kugambar harus pakai kumis, biar tak terlihat cantik. Payak kan?

Jadi yang kugambar ya cewek-cewek cantik. Versiku sih, hihihi. Pokoknya nilai mata pelajaran seni rupa dari unyu sampai praktikum menggambar teknik dan foto wilayahku selalu menakjubkan ^hallah.

Beda dengan seni musikku yang amburadul. Not balok saja sampai sekarang ndog ceplok. Ngenes banget :(
Gara-gara suka menggambar ini, aku jadi suka kirim ke majalah Bobo. Dan dimuat juga, hore!

Jangan heran kalau semua buku pelajaranku penuh dengan coretan yang nggak jelas. Pelajaran yang kusukai juga seni rupa. Beragam kreasi seni (kecuali musik) aku sangat menggemarinya. Wes to penuh semangat 45 di setiap pelajaran ini. Pinginnya sih selama semingu sekolah pelajarannya seni rupa. Sepertinya asik dan menyenangkan.

Bagiku dengan menggambar itu kita:
1.     Bisa mencampuradukkan warna seperti mencampuradukkan perasaan kita. Apa itu marah, benci, sayang, cinta dan suka, ubek-ubek aja pasti hasilnya amazing!
2.    Di setiap nafas eh coretan pena ini menentukan rasa jiwa yang tak bisa diungkap dengan sejuta kata ^eaa... kok jadi galau gini sih?
3.    Bisa menghilangkan kepenatan jiwa. Bikin hidup makin hidup kalau jiwa hepi.
4.    Melatih kepekaan ^dari mananya coba…
5.    Bisa menggambarkan angan dan mimpi yang kadang hanya ada di bawah alam sadar. Ehm, nggak bisa diungkapkan nih.

Ehem, pas SMA saban hari hampir setiap pulang sekolah aku mampir ke Museum Affandi. Karena kostu di daerah situ meski sekolahku di Jl. Kusumanegara. Goresannya yang bersifat abstrak nggak membosankan loh untuk dilihat. Heran juga aku, kok bisa ya nggak bosan saban hari mampir situ. Mbaknya yang jaga sampai hapal dan heran juga kali kok aku setiap siang mampir situ hihihi.

Sekarang aku masih suka lihat karya-karya seniman luar biasa ini. Seperti mural, graffiti, gambar 3D yang kece punya. Ih kok bisa ya gambar sekeren itu. Jalanan juga bisa dijadikan ajang yang kreaif sekali dengan seni lukis ini. Uh, aku sampai melotot kalau melihat karya-karya luar bisa mereka. Rasa-rasanya hasil karyaku masih berupa butiran debu dibandingkan karya mereka.

Nah, anehnya waktu ngelamar kerjaan kantoran jaman dulu saat fresh graduate. Sering banget si pewawancara menanyakan tentang mata pelajaran yang paling disukai. Bukannya irigasi, alat mesin atau yang berhubungan dengan jurusanku. Jawabanku pasti membuat mereka melongo yaitu seni rupa dan Bahasa Indonesia haha. Nggak nyambung kan…

Yah, memang mungkin kategori korban salah jurusan, karena saat ambil fakultas dulu seni kriya kupilih di urutan ketiga, sedangkan yang keterima malah pilihan pertama. Heheh, Alhamdulillah, meski jauh dari passion :D

Ah ya, balik ke hobi lagi ya. Selain melukis hobi kedua yang paling kusukai adalah membaca. Apa saja kubaca. Walau habis itu lupa. Paling susah kalau nggak ada buku bacaan di rumah. Duduk kok hanya ngemil doang nggak asik. Asiknya ya sambil membaca. Koran, majalah, buku apa saja yang ada tulisannya. Terus terang aku lebih suka baca buku daripada e book.

Hobi berikutnya adalah menulis. Dari jaman SD kalau diminta mengarang bebas karanganku bisa berlembar-lembar. Sampai bu guru heran. Apa coba yang kuceritain waktu itu ya? Seingatku sih berupa narasi dengan paragraf yang amat panjang. Soalnya belum begitu mengenal kalimat langsung. 

IG: wahyuwidya22
 
Kecuali di kelas 3 SD, saat aku makin suka baca majalah Bobo tuh. Kisah Keluarga Bobo dan Negeri dongeng membuatku mulai mengerti kalimat langsung, tanda petik dan tanda baca lainnya.

Entah kenapa persentasiku membaca dan menulis yang dulunya 50:50 sekarang kayaknya berubah. Membacanya hanya 20 dan menulisnya 80 hehehe. Entahlah kenapa ya kok kupikir waktunya lebih baik kubuat menulis daripada membaca ^plak! Sampai-sampai buku Gadjah Mada yang kupinjam Mas Agus belum kekembalikan sampai sekarang. Haduh. Maafkan daku ya Mas.

Selain ketiga hobi di atas, apalagi ya? Ehm.. me time. Jalan-jalan naik motor berdua atau bersama seseorang. Ngopi nggak suka sih tapi suka ikutan nongkrong kalau ada pelanggan yang suka kopi. Sambil ngobrol ngalor ngidul, walau habis itu aku rempong nyelesaikan tulisan.

Pastinya hobi di atas tak hanya bikin happy tapi juga menambah income. Biar makin semangat memaksimalkan hobi. Kalau hobi Sobat apa sih? kasih tahu dong…


11 komentar:


  1. Keren mba gambarnya! Memang udah bakat kayanya ๐Ÿ˜Š

    BalasHapus
  2. Hobiku baca sekarang nambah jadi nulis blog mba hahaha..setuju hobi ga hanya bikin happy tapi bisa jadi income :)

    BalasHapus
  3. Betul!!! Hobi bikin senang, bikin tenang. Hobiku tidur.. haha, gak deng. Hobiku bikin coklat mungil lucu.. abis itu kujual ke temen2.. hehe.. mayan dpt duit tambahan..

    BalasHapus
  4. Hobi ita hampir sama sih mbak Wahyu...tapi aku merasa hobi paling gagal adalah menggambar, hihi. Jadi sekarang nggambar wajah orang aja alias make up in orang

    BalasHapus
  5. Jadi ingat mata kuliah irigasi 2, yang ketinggalan. Padahal jumlah sks nya sudah lebih dan skripsi sudah kelar. Wah, wisudanya jadi terlambat 1 semester. Satu senester hanya kuliah irigasi 2.

    BalasHapus
  6. aku penikmat gambar mba, tapi gak bisa nggambar. eh bisa ding, tapi mencontoh. :))

    BalasHapus
  7. Waaa mbak wahyu keren bisa bikin doodle-doodle gitu..aku juga suka menggambar mbak bahkan tembok ruang makan dirumah aq gambarin doodle dan kuwarnai pakai cat acrylic hahaha

    BalasHapus
  8. Gambarnya cakep mbak Wid, aku kok gak iso nggambar sih. Etapi udah diwakili anakku yang bungsu, gambarnya kece, hihii

    BalasHapus
  9. sama mbak...kita sama 2 suka majalah bobo

    BalasHapus
  10. Sudah pernah kubilang bahwa mbak wahyu itu seniman komplit, hihihi. Nulis sastra dan nonsastra bisa, nggambar bisa, main musik bisa.

    suatu saat jangan-jangan nulis buku dan diilustari sendiri hihihi...

    Semangat mbak. Jangan berhenti untuk menginspirasi. :)

    BalasHapus
  11. Selalu kagum sama orang2 yang bisa gambar dan menulis
    fansmu aku mba Wid :-D

    BalasHapus