Senin, 30 Januari 2017

Mengapa Harus Rame-Rame?



Mengapa Harus Rame-Rame?

Hai Sob, Senin telah tiba, gimana perasaanmu? Semoga Senin berkah ya, amin.

Ini tentang ke toilet umum. Ingat-ingat deh, pernahkah Sobat ke toilet umum sendirian? Cung, aku pernah, walau bisa dihitung dengan jari. Biasanya aku milih mengajak seorang teman atau bahkan lebih dari seorang, bisa 2, 3 bahkan berombongan #emang piknik? Hihihi.

Mengapa sih kalau ke toilet umum harus rame-rame? Ya, nggak harus sih sebenarnya. Tentu ada juga yang memilih sendirian nggak perlu rame-rame.

Jaman sekolah, mau ke belakang juga pasti lirik-lirikan dulu sama teman, atau yang paling mudah ajakin teman sebangku. Pasti mau (kecuali teman sebangku lo beda jenis), lhah ini malah bahaya, wkwkwk. Biasanya sih sekalian mampir kantin #jajan :D

Belum lagi jaman kuliah, aduh, ini lebih parah lagi. Segengku alias teman dekatku ada 2 orang (untungnya cewek semua). Kalau mau ke toilet, ya berombongan, bertiga. Padahal yang pingin buang hajat cuma aku, tapi ya itu, semua ikutan. Kadang ada yang lain juga ngikut sekalian. Makin banyak haha.

Nah, bagaimana kalau kita bepergian? Ke mall atau ke pom bensin cari toilet dulu? Bisa dipastikan kalau (aku sendiri) ya rame-rame. Bisa sama anak, suami, ibu, bapak, om, tante dan lain-lain. Pokoknya saling tunggu.

Nggak tahu deh kalau Sobat semua, suka yang rame-rame atau sendirian? Belum lagi kalau ada cerita toilet di gedung anu horror. Di kampus lantai 2 ada penampakan, wuhiii… makin mules dan makin berombonganlah ke toilet.

Ada beberapa hal kenapa kalau ke toilet (aku) sukanya rame-rame:

1.  Tasnya bisa dibawain teman/saudara
Susah kan kalau ke toilet musti bawa tas. Kalau ada cantelannya sih bisa dicantelin, kalau nggak, ribet bo! Bisa juga malah tas/dompet ketinggalan.

2.  Trauma pernah terkunci dalam toilet
Aku pernah merasakannya Sob. Saat kecil kunci toilet nggak bisa dibuka, teriak-teriak secara rumah di kampung tahu sendiri depan dan belakang bermeter-meter. Nggak ada yang denger. Akhirnya cuma sesenggukan pucat pasi bingung lemes dumes.

Saat didobrak, baru deh nangis kejer. Nah, kalau di toilet umum, bisa jadi kuncinya nggak beras, kalau ada teman, lebih nyaman pastinya. Bisa nolongin kita kalau kenapa-kenapa.

Tips: Cek dulu pintunya sebelum masuk ya. Beres nggak, kalau nggak beres pindah toilet lain.

3.  Merasa lebih aman
Yes, ini yang kurasakan kalau rame-rame. Toilet yang sepi sering bikin perasaan gimana gitu. Bukannya takut setan, tapi khawatir aja kalau ada yang orang yang berniat kurang baik ke kita.

4.  Bisa ngobrol dulu
Ini kalau toiletnya rame dan antri. Bayangkan kalau sendiri, hanya bengong atau paling banter utak utik hp (nah lho, iya kan?). Beda kalau ke toiletnya rame-rame, ya asik aja. Kita bisa ngobrol syantik :) Kecuali udah nggak tahan hahaha.

5.  Ada yang mengingatkan
Biasanya kalau sekalian ambil air wudhu. Nah, kalau ada teman kita bisa saling ingetin. Nggak ada yang ketinggalan, kan? Jam tangan, hp? Itu bikin kita cek ricek lagi benar-benar nggak ada yang ketinggalan.


Yah, itulah sekilas tentang ke toilet yang rame-rame. Mungkin Sobat punya kisah suka dan duka nih waktu ke toilet umum. Barang ketinggalan, atau ketemu orang yang bikin mengkerut takut? Yuk, bisa share juga lho :)

Baca juga: 


70 komentar:

  1. Oh jadi ini rahasia cewek-cewek pada suka gerombolan kalo ke WC wqwq

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itulah hebatnya wanita, dimana saja jadi tempat ngerumpi :D

      Hapus
    2. wkwkwk.. hihihi, apa iya ya? :D

      Hapus
  2. hahahahahahah, satu pont yang bikin ketawa mbakku, kok bisa terkunci di wc. :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gatau juga sih, katanya agak horor haha..
      2 kali aku kekunci Mas, yg kedua bisa setelah beberapa saat kuutak atik, lumayan nggak panik soalnya udah pengalaman kekunci kali ya hihihi

      Hapus
    2. jangan lagi terkunci ya mbak, misalnya kalau ke wc lagi di wc bandara, didorong mbak, bukan ditarik.
      :D

      Hapus
  3. hihihi begitu ya mbak wahyu, baru tahu lho... mantap

    BalasHapus
  4. Kalau malam2 ke toilet umum jadi ngga takut kalau ditemenin hihihihi... Kadang toilet umum itu skerii, aku juga serem ada orang jahat yg mengintai kalau sendiri, apalagi toiletnya sepi :D (anaknya parnoan) Jadi mending rame2 aja deh :D

    BalasHapus
  5. Ke toilet rame-rame memang mengasyikan, bisa bergantian menjagakan barang bawaan di luar toilet.

    Saya juga sering begitu, mbak.

    BalasHapus
  6. hihihi... jadi inget jaman sekolah, kalo lagi bljr, mau ke toilet, mesti dianter temen :)

    BalasHapus
  7. Bisa ngobrolllll... tepmanteeppp

    BalasHapus
  8. Pernah kekunci juga di toilet jaman SD. Parahnya itu toilet nggak ada ventilasinya. Jd aku buka kuncinya pake gelang lupa bahannya apa, sampe gelangnya putus :"D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, perjuangan banget ya Mbak Untung bisa keluar

      Hapus
  9. cewe bgt. hahahaha
    tp saya sering ko sendirian ke toilet :D

    BalasHapus
  10. Kalau di toilet mall nggak ada mbak-nya yang jaga, saya minta tungguin sama teman. Entah kenapa bayangan saya selalu kunci rusak.

    BalasHapus
  11. Hhaha,,, bikin ngakak mbak :D...bisa ngebawain tasnya,,,iya benar. Tulisan mbak ini memberiku inspirasi untuk menulis tentang budaya orang Indonesia yang suka ke toilet rame-rame, soalnya di Jerman, bisa dibilang aneh, orang Jerman nggak suka ngegrup, kemana-mana ya paling berdua, bertiga. Sendirian pun oke...
    Thanks ya mbak,,, nanti aku bakal tulis tentang aktivitas ini... ;D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insyaallah ntar kubaca artikelnya, penasaran jadi orang Jerman hehehe

      Hapus
  12. Hahaha... iya banget. Sejak zaman SMA, kalo ke toilet umum, pasti barengan. Selain alasan di atas, dulu waktu SMA, biar bisa sekalian pinjem sisir dan bedak. WKwkwkwk... abege yang centil banget deh. :D

    BalasHapus
  13. Kalau aku mah suka sendiri heuheu, walah kebayang panik dan takut kekunci di toilet mbak wahyu, tapi cari tempat rame toiletnya ada penjaganya kaya di mall aman, kalau kekunci tinggal teriak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup Mbak, kalo ada penjagana yg stand by di situ aman

      Hapus
  14. Kalo pergi sekeluarga sih pasti aku sendirian, lah cewek dewe mbak, hahahaa. Eh tapi pernah loh terkunci pas di prpp jaman anak balita dulu. Untung pas rame toiletnya. Dan itu memang model kunci yang suka ngadat. Di rumah juga model kuncinya sama, yg bulat itu. Suka nyeklek sendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, kudu waspada memang kunci mengunci ini Mbak :)

      Hapus
  15. Ha ha aku kdg jg suka gerombolan masuk toilet ma anak2 drpd satu2 masuknya.tp ya tahu diri juga mb jgn kelamaan jgn sampe diketok org he3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, kalo sama anak2 sama, tapi sekarang mule gede, nggak berani hehehe. Nunggu depan pintu palingan Mbak

      Hapus
  16. Alasanku ke toilet rame2 sih,,,, biar ada temen ngobrol, jd lbh lama mninggalkan kelas, laluuu mampir ke kantin huahahah

    BalasHapus
  17. Yang namanya rame-rame memang asyik Mba, tapi kalau bagi saya sih ke toilet atau kamar mandi adalah sebuah "kegiatan" yang cukup privasi termasuk dengan keluarga atau teman dekat sekalipun. Sering sih liat teman-teman (sesama laki-laki) yang suka mandi bareng kalau ada kegiatan untuk menghemat waktu, tapi saya kok ga siap untuk ikut-ikutan. He hee

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo masuknya satu2 ya, hehehe
      Yup mas, emang itu sangat privasi, aku jg nggak bisa kok kalo barengan (masuknya)

      Hapus
  18. Mengenai "TERKUNCI"
    Ini bener bangeeeeetttt

    Saya mengalami hal ini. Terkuci di WC. Saya teriak-teriak untuk memanggil siapa saja yang lewat ... hahhaha

    Apalagi wanita, saya rasa masuk akal kalau ke toilet sebaiknya bersama kawan

    salam saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha.. pengalaman tak terlupakan benerrr

      Hapus
  19. kamu bikin aku menningat kala itu mba hahahha
    saat klowor2 ku wkwkkwkw

    BalasHapus
  20. Mau rame2 aatau sendirian yg penting toiletnya bersih. Kalau toiletnya jorok mending nahan buang hajat sampai nemu yg lebih bersih.

    BalasHapus
  21. Mau rame2 atau sendiri yg penting toiletnya bersih. Kalau jorok mending nahan buang hajat dan cari toilet yg lebih bersih.

    BalasHapus
  22. Hahaha. Bener banget.. Kadang waswas gitu kalau ke toilet sendirian. Utamanya sih itu.. Ada yang jagain di depan pintu sama bawain tas 😁😁

    BalasHapus
  23. Weleh, aku kok malah nggak kepikiran soal pintu terkunci yo, Mbak. Selama ini kalau mau ke toilet ya sendiri. Kecuali sekarang, kalau ke toilet dikintili anak lanang. Hahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. belum pernah terkunci ya Mbak Ika? hihi kalo pernah tuh bakalan trauma :D

      Hapus
  24. Hihihi klo skrg aku ke toiletnya rame2 bareng anak...mau pup aja anaknya ngintil. Jd kangen toilet talk sama temen2 cewek, trus pinjem2an lipgloss...zaman kuliah bgt hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haduh.. sempet ngelipgloss Mbak.. hihihi

      Hapus
  25. Semua perempuan sama ya mba, salah satunya kebiasaan ke toilet rame-rame hehe..saya sendiri juga lebih suka kalau ditemani pas ke toilet tp sama teman perempuan juga pastinya

    Kalau kekunci di toilet sih alhamdulillah ga pernah dan jangan pernah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lebih aman rasana ya Mbak.
      Oh ya, jangan sampai kekunci di toilet, menakutkan Mbak :D

      Hapus
  26. Sepertinya memang gitu ya mba perempuana itu.. hehe
    Aku juga sering lihat baik di sekolah ataupun di luar, setiap perempuan ke kamar mandi pasti rame-rame tidak sendirian. Tapi ke-5 hal yang ditulisan diatas memang betul.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi, kadang nggak barengan gitu masuknya mas, tapi tunggu menunggu :)

      Hapus
  27. Pantesan perempuan sering berjamaah klo ke toilet, niki toh alesane...he.he.he..

    BalasHapus
  28. Wah aku nggak pernah ke toilet rame-rame, mba. Mungkin karna gantian juga jaga lapak. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, kalo jaga lapak memang nggak bisa ditinggal. Harus gantian ya biar aman lapaknya :)

      Hapus
  29. Jadi inget masa SMA dulu, pasti deh para cewek (termasuk saya) pasti bergerombol. sampe-sampe guru membatasi kalau mau ke WC keluar kelas ya maksimal dua bergantian :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, sampai dibatesin segala ya Mbak. hihihi..:D

      Hapus
  30. Faktor keamanan, yang membuat ke toilet enaknya ramai-ramai. Belum lama ini kan ada kasus, tukang pembersih yang diam-diam merekam wanita yang ada ditoilet. Serem kan, jika sampai direkam terus disebarkan di dunia maya ???

    BalasHapus
  31. betul mbsk... kalo masih bisa ngempet mending diampet deh daripada sendirian. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, kalo kelamaan sakit Mbak Din :D

      Hapus
  32. ya iyalah kalau nggk rame nggk seru loh haha
    yah maksudnya bisa bergantian untuk berjaga ya di depan pintu sama gantian jagain barang gitu

    BalasHapus
  33. Iya bener banget mbak..ke toilet itu asiknya rame-rame :D

    BalasHapus