Senin, 16 Januari 2017

Saat Aku Tahu Kau dan Aku adalah Cinta Semu



                  Saat Aku Tahu Kau dan Aku adalah Cinta Semu


Memaksa masuk sudut kamar hitam
Terseok, tertatih, terluka…
Memastikan apa ada denyut malam yang bisa dirasa berdua

Berbalut kemeja flannel tipis dan ransel coklat kesayangan
Melangkah menatap pintu kamar tertutup
Hitam, dengan ketakutan tak tertebak


Senyum itu kembali lagi
Topi hitam, jins dongker, kaos putih dengan nada mengumpat!
Jeritan hanya sampai di ujung lidah
Berdesakan menahan luapan amarah, atau luapan darang muda?

Mata elang itu menusuk…
Menusuk, menusuk dan menusuk masuk tepat sasaran

Ada yang lain berkelebat hebat laksana badai dalam kelopak mata
Membius rinjadi yang sempat menjadi saksi
Menangisi sesuatu yang lebih dari sesuatu itu sendiri
Belari adalah keputusan, menjauh dan semakin menjauh
Menahan tangis di perempatan jalan kaliurang

*Kenangan tentang seorang sahabat, kawan, cinta dan segala keindahan yang pernah kita simpan bersama. Sungguh cinta itu membunuhku…

Dalam buku: Cinta Dua Rasa, Januari 2014, Pena House

Pernah nggak sih Sob ngerasain jatuh cinta pada 2 orang sekaligus? Dengan segala kelebihan dan kekurangannya. #iyes #ngacung #gubrak.

Saat keputusan yang harus diambil menyakitkan, itulah memang yang harus dirasakan, sakitnya tuh di sini #sambil nahan air mata, hikksss.

Puisi super galau yang pernah kutulis di buku Cinta Dua Rasa itu mengingatkanku pada satu kisah sendu. Yang tak pernah kabur walau sudah kuhapus berkali-kali. Hohoho, jadi lebay bin alay ya… Yes, puisi lama yang akhirnya bisa membuatku lega. 


Oh ya, buku berjudul Cinta Dua Rasa ini kutulis duet bersama sahabatku Rien Milansi. Dialah yang super semangat ngomporin aku nulis puisi.
“Pokoknya ini buku harus jadi ya, Yuk,” katanya maksa.
“Kapan detlen?” tanyaku.
“Secepat-cepatnya,” jawabnya enteng.
_Begitulah kita-kita percakapan kami saat itu, tentu saja via inbok FB_

Fiuh… tapi iya juga sih, kalau nggak ada kompor panas penuh api biru kayak dia mana bisa aku nulis super cepat dan super lebay ini? hihihi.

So pasti, Yogyakarta-lah tempat segala kenangan indah, sedih, pilu bahkan sampai nangis darah sekalipun, ia menjadi saksi bisu dan latar dari separuh puisiku.

Memang suasana hati sangat menentukan saat kita nulis sesuatu ya, Sob. Gegara baca buku-buku lama, suasana hati jadi ikutan gimana gitu, uhukss. Hasilnya ya jadi seperti ini. 

Cinta Dua Rasa by diriku dan Rien Milansi
 
Menulis puisi tak perlu banyak teori kok Sob, tulis aja apa yang ada di hati Sobat. Mau lebay, alai, narsis bahkan kritikan dan kegembiraan yang mencuatpun bisa ditulis jadi puisi. Tak perlu ribet apalagi kebanyakan alasan buat nulis. Soalnya apapun bisa ditulis.

Jaman kecil, kalau nulis puisi tuh nyarinya bahasa yang susah, ribet dan jarang dipakai. Kayaknya kalo pemilihan katanya susah, itulah puisi tingkat tinggi dan bagus haha. Padahal dengan bahasa sederhana dan biasa saja sih puisi juga enak dibaca. Banyak yang paham maknanya dan nggak bikin orang lain berbaling meninggalkan tulisan kita.

Jujur, dari nulis puisilah aku tertarik nulis yang lain. Dulu puisi kepahlawananku pernah menang saat lomba di hari pahlawan tingkat SMA se-DIY. Jaman bahulak banget ya, Sob.

Sayangnya, puisi-puisi kanak-kanakku belum pernah dimuat sekalipun di Majalah Bobo. Yang dimuat gambarku doang. Untunglah, puisi anakku bisa nongkrong di majalah kesayangan itu mengobati kegundahan hati emaknya wkwkwk.

Semoga saat hujan terus seperti ini, puisi-puisi syahdu bisa jadi teman makan timus/singkong gorengbakso dan ngeteh/ngopi di sore hari. Yuhuiii, semangat nulis!

50 komentar:

  1. Wah selamat ya.... bukunya pasti keren....

    BalasHapus
  2. ahhh keren mba wahyu :)
    aku paling ga bisa nulis puisi suka kejebak sama pantun *lahhh :D
    ciee yg jatuh cinta sama 2 orang jd inspirasi bikin puisinya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk, untung blm 3 orang ya #gubrak :)

      Hapus
  3. Bikin penasaran cinta dua rasa.. 😂
    Wah kalau sampai terbit dan best seller jangan lupa ingat traktirannya ya 😂

    BalasHapus
  4. Keren banget si teteh punya Buku .
    aku belum kesampean ni h bikin buku :(

    BalasHapus
  5. Woow,,,penulis puisi,,,itu kereeen bangeeeet,,,dan memang puisinya meremuk redam jantung hati gitu,,,bagus...dua jempol deh...

    BalasHapus
  6. Saya nggak pernah jatuh cinta ke lebih dari satu orang secara bersamaan. Hahaha, even not in relationship. Dan saya pun nggak bisa nulis puisi, haha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, langka juga ya. GAtau deh dulu daku hiksss

      Hapus
  7. Wah hebat nulis puisi..aku lho nyerah wea kalo bikin puisi

    BalasHapus
  8. Itu kumpulan puisi ya mbak? Selamat yaaa... Semoga makin laris manis dan makin banyaaaaak puisi2 lain tercipta..

    BalasHapus
  9. cinta dua rasa, setahu mas, cinta itu 4 rasa mbak. asem, asin, manis dan pahiiit . bukunya ud keluar ya mbak ? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkw, itu segala rasa ya :D
      Udah mas fajar

      Hapus
  10. Puitis banget mba bikin mellow hehe

    BalasHapus
  11. Zaman SMP SMA sering banget ada lomba cipta puisi, pernah ikutan dan masuk nominasi meski bukan 3 besar. Menurutku nulis puisi itu rada susah Mba. Gak bisa diringkes dan pemilihan kata-katanya kudu bagus. :D

    BalasHapus
  12. Wah puitis sekali mbak, bagus bukunya mbak ☺

    BalasHapus
  13. Aku juga suka bikin puisi mb , tapi nyoret2 dikertas aja..malu isinya galau semua, curahann hati..haduh perempuan2, perasaan oh perasaan terus yang ada..*bicara dikaca :)
    Keren mb, puisinya udah mau jadi buku, semoga dimudahkan prosesnya mb..Aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin amin, hihihi iya mbak, namana juga perempuan, punya hati dan rasa selembut salju :)

      Hapus
  14. Cinta dua rasa mirip nano nano kali yak .. eh itu tiga rasa denk. Wah, agak susah juga yak harus memilih diantara dua.

    BalasHapus
  15. Wah kalo aku sih pernah sekedar suka sama dua orang... tapi pada akhirnya hanya satu yang paling disayang dan akhirnya jadi deh... heheh

    BalasHapus
  16. ok suasana hati dangan mempengaruhi hasil aku percaya, saat jatuh cinta, saat kecewa, saat bahagia ini akan menjadi ruh dari apa yang kita tulis
    tetap menulis maka hidup ini akan terasa lebih bergaurah dan penuh warna

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah ya, tetap menulis pas galau hikksss...

      Hapus
  17. cinta sama 2 orang sekaligus pernah sihh mba...hheh..duhh meuni tersiksa malahan..hhahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hasekkk, ternyata ada juga ya yg pernah ngerasain gitu :)

      Hapus
  18. ngacung mbak... aku sedang merasakannya sekarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh... harus tetep pilih salah satu atuh :)

      Hapus
  19. bener, tulislah dari apa yang kita pikirkan, jadi mengalir seperti air saja

    BalasHapus
  20. cinta pada dua org sekaligus? hmmm.... gmn rasanya ya? hihihi ... gak pengen ngerasain deh, pasti galaunya gak ketulungan :D

    BalasHapus
  21. ehemmm ... ehehheeh selamat ya Mbaaaa :hug:
    terus menginspirasi selalu.

    BalasHapus
  22. Wah udah punya buku ya...selamat :)

    BalasHapus
  23. Wahhh bagus banget mbak puisinya, menyayat-nyayat hati, saya ikutan trenyuh nih. Apalagi itu kisah nyata...huhu..pedih sekalii.. :(

    Saya juga pengen nulis puisi nih mbak Wid, tapi belum pede karena berasa gagal, kata-katanya serasa nggak mutu gitu. Kesannya alay, lebay dan cengeng.. hehe.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe... puisi galau Mbak :D

      Ayo, ilangin nggak pedena Mbak. gpp yg cengeng2 juga asik lho

      Hapus
  24. Mba Wid.. keren puisinya.

    hiks. jadi malu.. udah lama ga nulis puisi. ga boleh banyak alasan. moted

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih, ayuk nulis puisi lagi mbak Arina :)

      Hapus