Senin, 20 Maret 2017

Naik Bus Malam, Kenapa Nggak?



Naik Bus Malam, Kenapa Nggak?

Hai, Sob.
Tulisanku masih sambung menambung dengan kemarin dan kemarinnya lagi. Yaitu acara Ngopi Seru Bareng Editor Elex Media dan Serunya Ketemu Teman Dunia Maya
Yah, kali ini kisah kasih naik bus semalaman, sendirian, dan kepanikan yang sempat kualami. Hihihi nggak penting amat, ya.

Meski sejak jaman SMP sudah kost, naik bus malam sendirian itu ya mikir-mikir sampai panik, Sob. Setelah kupikir matang dan kuputuskan berangkat ke Bandung, mulailah aku cari tiketnya. Setelah tanya saudaraku yang tinggal di Bandung, akupun cari bis yang terdekat dari rumahku. 


Pilihan jatuh ke bis Bandung Exspess. Untunglah, si agennya teman masku. Tiket dari Ambarawa menuju Bandung dibandrol Rp.160.000,- . Jam keberangkatan pukul 6 sore, dan musti kumpul di pool (Terminal Ambarawa, Jawa Tengah) setengah jam sebelumnya.

Masalahnya aku agak takut juga naik bus sendirian. Jarak jauh lagi. Tapi ya begitulah, semangat pantang menyerah harus dikumandangkan supaya nggak melempem hanya karena takut naik bus malam. Apa juga yang ditakutin?

Dengan bismillah di hari H yaitu Jumat sore tanggal 10 Maret 2017 aku sudah stand by di Terminal Ambarawa diantar masbojo sama kruciil. Eh busnya belum datang jagoan sudah rewel minta pulang, hujan deras pula. Ya sudah deh, kurelakan mereka pulang. Padahal maunya sih aku sudah duduk manis di bus, barulah si jagoan balik rumah. Mungkin nggak  nyaman kali ya di terminal yang hiruk pikuk gitu.

Alhamdulillah nggak berapa lama busnya datang. Langsung aku masuk dan duduk di nomor yang sudah kudapat. Busnya nyaman sekali. Ada selimut serta bisa selonjoran kaki dengan leluasa. Mungkin karena hari biasa, bus nggak penuh. Satu orang bisa nyantai dengan 2 tempat duduk sekaligus. Dan leganya, sampingku kosong juga. Legaaa banget, hehehe. 

Susah juga nggak tahan AC
 Tepat pukul stengah tujuh bus berangkat lewat Semarang. Aku coba tidur, tapi ya gitu deh, nggak bisa tidur. Secara aku nggak tahan AC juga. Jadi bajuku brukut. Jaket dobel, masih pake selimut dobel, juga kaus kaki. Tas ranselkupun kupangku, biar nggak kedinginan walau AC sudah kuminimalkan. Harap maklumlah orang desa hahaha.

Di Bus aman dan tenteram Sob. Sampai di Bandung pukul 6 pagi. Brr.. dingin menusuk. Aku langsung kangen sama desaku yang kucinta *sejujurnya kangen rumah, wkwkwk. Untunglah saudaraku sudah menungguku. Aman tenteram sampai tempat pakdeku.

Yah, begitulah sekelumit perjalanan cintaku, eh naik bus yang sempat bikin panik. Ternyata nggak seserem yang kubayangkan. Naik bus malam, kenapa nggak sih? Eh, ada yang takut naik bus sendirian? 

Baca juga:
Jepret Arem-Aremku Ala Sushi 
Kejadian yang Bikin Kapok 
Lupa, Antara Malu dan Menyebalkan 


35 komentar:

  1. Saya juga pernah mbak naik bis malam, ini malah jarak tempuh jauh, Jakarta -Tulungagung, Jawa Timur, sendirian juga, waktu itu juga terpaksa sih, rasa takut hilang oleh waktu yang keburu. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, semua jadi oke kalo kepepet ya Mbak. Alhamdulillah lancar :)

      Hapus
  2. Aku belum pernah naik bus luar kota sendirian mbak. Bus malam pernahnya Semarang-Pemalang sama sodara. Enak sih berasa lebih cepet dan nggak silau. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau masih ada temennya lebih nyaman Mbak hehehe.

      Hapus
  3. Saya malah agak trauma Mbak naik bis malam , kecuali kalo rame2. Pernah ada org iseng pas saya pulang dr Malang ke sidoarjo...eeeh ada cowo nyender2 di bahu saya pas perjalanan...huuhuhh sebel banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu juga yg kutakutin Mbak. Harus waspada memang

      Hapus
  4. klo travelling dg bus saya memang lbh suka pake bus malam, tp klo sendirian..ehmmm...blm pernah sih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo nggak kepepet nggak usah Mbak. aku tu krn kepepet hehe

      Hapus
  5. aku gak berani mba, naik bus malam sendirian, tapi gak tau juga ya kalo kepepet hehe

    BalasHapus
  6. Wah keren, Mba. Naik bus malam bawa anak pula :D

    BalasHapus
  7. Wah mbak kok sama denganku? Aku paling nggak tahan sama AC, sama kayak pean, kalau naik bus ber ac, slimutan brukut dan kaos kaki tebal...hahha... Untungnya di Jerman, lebih sering dingin, jadi waktu di Bus, nggak ada AC, adanya penghangat ruangan, lebih enak ketimbang ber ac...
    Udah nge kost mulai SMP? wow,, amdiri sekalee pean mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. lumayan ada temene ya. Aku sering diketawain karena nggak tahan ac hehe
      Iyes, dewean mbak :)

      Hapus
  8. Kalau malem memang terasa banget dinginnya ya, Mba. Aku juga sering pake bis malam kalau mudik gitu. Seru tapi kalau siang itu lebih suka menikmati pemandangan..hehe

    BalasHapus
  9. sudah cukup lama nggk naik bus malam sendirian, biasanya bareng saudara atau teman-teman

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lebih aman dan nyaman kalo bersama temen emang ya Mbak :)

      Hapus
    2. ya begitulah, yang sering mereka katakan

      Hapus
  10. saya penakut Mbaa, jadi gak pernah berani kemana-mana sendiri makanya selalu salut sama perempuan yang bisa jalan sendiri bahkan saat malam hari :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, yup Mbak Ira. itupun karena kepepet :)

      Hapus
  11. Hahaha kocak juga ya pengalaman naik bis sendirian. Aku udah terbiasa sejak SMP dulu, kebetulan SMP-nya merantau jadi kudu mandiri.
    Tapi naik bus aman kok, apalagi kalo naek yang executive. Nyaman lah...

    BalasHapus
  12. Saya jug kalau di dalam BIS AC tidak bisa tidur, karena tdk biasa pakai AC, Maklum saya juga orang kampung mba! Berarti kita sama-sama orang kampung yang hobinya ngeblog ya mba!

    BalasHapus
  13. Aku naik bus malam sendirian oke. Tapi kalo bus biasa, bukan travel, paling yg dekat2 aja sih

    BalasHapus
  14. Tujuan luar kota, boleh lah naik bus sendiri. Kalau ada temennya, itu mlh lbh baik

    BalasHapus
  15. Aku dulu waktu kecil suka naik bis ke luar kota..
    tapi sekarang udah jarang, lebih sering naik kereta.
    Abis rata-rata supirnya pada ugal-ugalan. Kan serem.
    Takut akunya. Tapi aku salut lho...
    berani yah pergi-pergi sendiri O_O

    BalasHapus
  16. Dulu waktu masih lajang aku sering banget naik bus malam mb. Dan feel secure aja. Tapi skg uda jadi emak2 kenapa jd insecure yaa kalo mo naik bus mlm sendirian. Mesti mikir ribuan kali dulu :)

    BalasHapus
  17. aku kangen naik bis malem malahan mbaak... :))

    BalasHapus
  18. jarang banget naik bus malem, klo jauh lebih suka naik kreta

    asyik klo busnya ada telolet om :)

    BalasHapus
  19. Dulu, jamannya kereta api belum senyaman sekarang, kalau pulang ke Jombang saya kadang naik bus yang sengaja saya memilih yang malam. Dari Jogja sekitar jam sebelas malam atau lebih, biasanya sampai Jombang sekitar shubuh atau sebelumnya. Memang naik bus enak malam kalau menurut saya. Kalau ngantuk langsung tidur, bangun-bangun sudah sampai :)

    BalasHapus
  20. Aku jarang naik bus sih, Mbak. Setahun bisa dihitung berapa kali, kurang dari 5. Soalnya sering mabuk di perjalanan, apalagi kalo malam, malah belum pernah. Hehehe

    BalasHapus
  21. justru aku suka suasana malam kalo naik bus kak
    bener-bener serasa perjalanan luar biasa

    BalasHapus
  22. Kalau saya nggak bakalan mau deh mbak naik bis malam sendirian. Pernah naik bis ke Yogya sendirian tapi siang aja plengak plenguk nggak tenang, apalagi malam hehe..

    Ternyata kita punya kesamaan saat didalam bis mbak, yaitu nggak kuat AC. Harus bawa kaos kaki dan jaket kalau perjalanan jauh naik bis AC :)

    BalasHapus