Kamis, 03 Agustus 2017

Tips Menyimpan Ide



Tips Menyimpan Ide

Dear, Sob…

Ide bagi seorang yang gemar menulis sangatlah penting. Dari ide-ide yang sambar menyambar inilah sesuatu bisa ditulis bahkan dibagi untuk bisa dibaca orang lain.

Sayangnya ide ini kadang datang di waktu yang kurang tepat. Pas naik motor, pas lihat sebuah objek, pas ngobrol sama anak, pas baca buku, pas online, pas membalas WA bahkan saat kita mandi, ^ea… banyaknya. Yah, sedikit dilebihkan lah ya :D




Tapi memang begitulah adanya. Si ide ini suka-suka banget nongolnya. Eh, pas siaga di depan laptop malah melayang. Tuh, kan sayang juga kalau ide keren malah hilang.

Biar ide yang sudah muncul aman, meskipun nulis lengkapnya tak tahu kapan, ada tips menyimpan ide yang super kece special dariku:

1.  Foto
Jepret jepret. Yuhuii… nggak sulit, kan? Itu juga yang kulakukan saat naik kendaraan, melihat sesuatu dan tertarik untuk menggenapinya menjadi rangkaian kata-kata ^tsaahh…

Sering loh aku menulis berdasar sebuah foto di gallery hp. Karena foto itu tentu mengingatkan pada sesuatu hal, objek, bahkan obrolan penting yang membekas di ingatan. Dari sinilah kita bisa mulai membuat sebuah tulisan.

Tips keren lain ada di sini Tips Cara Mudah dan Cepat Menghitamkan Sepatu

2.  Catat di hp
Biasanya kalau nemu kata-kata unik saat nonton film atau lihat TV.  Dengan mencatatnya, kita bakal ingat dengan membacanya. Tentu saja ditambah bumbu-bumbu menarik biar asik dan nikmat untuk dinikmati pembacanya.

Baca juga: Tips Merawat Blog

3.  Catat di notes
Mungkin ini agak rempong. Btw, di acara workshop, kepenulisan, atau kumpulan RT, ini masih juga kulakukan. Karena saat itu pasti bawa notes dan bolpen. Apa yang terlintas dan sepertinya asik untuk ditulis, tulis saja point-pointnya. Saat kita senggang, kita bisa membuatnya menjadi tulisan keren.

4.  Simpan barangnya
Haha, barang apaan, sih? Misalkan kita baca koran. Ada tulisan menarik yang bisa dijadikan referensi. Simpanlah koran itu. Sewaktu kita membuatuhkan, tinggal buka. Atau dibuat kayak kliping, hihihi, ini sih bikin ribet dan makin rempong, wkwkwk…

Btw, aku sering loh menyimpan sobekan bacaan yang nemu entah dimana kalau pas baca profil atau kata-kata motivasi. Suatu saat pasti kubuka lagi untuk bahan, walau entah kapan. 


Alhasil, laci meja penuh dengan sobekan kertas :D Parahnya, sering dipakai mainan si kecil. Uhukss, mereka nggak tahu betapa berhargana ituh! ^namanya juga anak-anak, sabar ya, Mak…

5.  Langsung nulis
Hehe, ini yang paling aman. Apalagi waktu baca berita online dan cari-cari bahan untuk ditulis. Klak klik sambil ngetik. Jadi langsung tertuang dengan bebas. Nggak perlu disimpan-simpen dulu.

Selain beberapa poin di atas, paling asik menuangkan ide itu sehabis sholat dan mengaji. Semuanya lancar dan asik, hehehe.

Mungkin 5 tips cara menyimpan ide di atas nggak semua sesuai buat Sobat semua. Masing-masing orang punya cara yang berbeda. No problem, brosist.

Malah, penasaran nih pingin tahau cara Sobat semua menyiman ide biar aman dan nggak bablas lupa atau hilang. Sharing, yuk.

#ODOP
#BloggerMuslimahIndonesia

32 komentar:

  1. kalau saya biasanya nulis di notes dengan model tulisan cakar ayam. makanya tiap pergi selalu bawa notes kecil di tas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keren deh, aku bawa notes kalo pas rapat RT aja hikss.. apa acara workshop

      Hapus
  2. pernah pas cuci piring tiba-tiba melintas ide, tapi pas selesai nyucinya idenya lupa... lenyap deh... habisnya mau brentiin nyucinya nanggung... hehe

    BalasHapus
  3. Terima kasih tipsnya Mbaa, akhir-akhir ini saya lagi macet ide nih ��

    BalasHapus
  4. Aku nyimpen bahan tulisan berdasarkan koleksi foto. Tapi ya sering kelupaan akhirnya, Mbak. Sudah niat catet di buku, suka males. Duhhh dasar kurang niat kayanya.
    Makasih ya diingatkan kembali.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gpp Mbak, suatu saat pasti kelakok nulisnya

      Hapus
  5. Aisyah paling sering no 2 kak, tapi kadang ketumpuk sama catatan lain sampai akhirnya tenggelam dan lupa lagi, he.. ^^

    BalasHapus
  6. Semua poin oke. Giliran simpan barangnya, saya punya dua detektif cilik di rumah, mereka ini yang sering menemukan harta karun saya, dan meraibkannya entah ke mana. Wkwkwkwk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Si kecil memang luar biasa ough Mbak Kay, gpp biar agak rempong ibunya hihihi

      Hapus
  7. Iya., ya mbak ide sering nangkrin tiap hari, tapi pas mau nulis kok ilang idenya, kabur entah kemana.., apa harus pakai cara yg diatas ya biar idenya nggak korat-karit.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dicoba deh biar nggak korat karit hehehe

      Hapus
  8. kalo aku biasanya catet mbak biar ga lupa. tfs ya

    BalasHapus
  9. paling enak poin no 5 ya mba, pas ide dan moodnya lagi muncul langsung nulis. Tapi apalah daya mamak-mamak kudu nunggu anak bobo dulu :D

    BalasHapus
  10. Paling lancar biasanya yang terakhir, Mbak. Begitu terlintas langsung deh ditulis. Kadang kalo kelamaan udah lupa rasanya, hehe... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener Mbak, lebih aman nggak ilang idenya

      Hapus
  11. kalo saya biasanya lebih suka catat di hape sih, hahaha.. catet topik dan detail pendukung2nya biar bisa ceritanya lbh banyak :))

    BalasHapus
  12. Kalo aku biasanya nyimpen ide di pikiran, sekalian dikembangin. Ntar, kalo sekiranya udah fix, baru ditulis. Risiko ilang sih pasti, soalnya kan pasti ketumpuk-tumpuk sama pikiran lain. Tapi, kalo ditulis ato dicatet duluan, malah jadi gak minat buat lanjutin. Kecuali kalo emang bisa ditulis sekali hadap. Cuma data-data aja yang dicari, difoto, kepcer, simpen, dan semacemnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wih, harus diingat2 banget ya. Keren Mah ini...

      Hapus
  13. Wah, bener banget Mba WId..
    aku paling nyatet di HP atau di notes :D

    BalasHapus
  14. Setuju dengan kelima tipsnya, dan aku pun sudah praktekkin ini semua, benar banget efektif buat nyimpan ide 😊

    BalasHapus
  15. Kalo gw sih selalu tulis di hape. Ntar kalo lagi mood nulis langsung gw buka-buka lagi.

    BalasHapus
  16. tips jitu Mbak...Tapi yang paling joss ya kalo langsung nulis..karena kalo ditunda jadi ilang yang menari-nari di kepala haha:)

    BalasHapus
  17. Kalau ada ide menulis langsung tulis, paling tidak garis besarnya dulu
    saat edit bisa dikembangkan lg

    BalasHapus
  18. Bener banget mbak,,,setuju sama semua poin, terutama langsung tulis, kalau nggak sempat, aku tulis di notes biar nggak ilang...

    BalasHapus